Cara Menjadi Akuntan: Tips, Panduan, dan Prospek Gajinya

cara menjadi akuntan

Apabila Anda mempunyai cita-cita menjadi akuntan, panduan cara menjadi akuntan ini mungkin akan sangat berguna bagi Anda.

Memang, profesi akuntan menjadi salah satu profesi yang menjadi impian banyak orang.

Pasalnya, akuntan memainkan peran penting dalam transaksi bisnis di mana mereka meninjau, mengatur, dan menganalisis detail keuangan untuk mempromosikan kesejahteraan organisasi. 

Jika Anda senang bekerja dengan uang dan memiliki keterampilan matematika yang kuat, mengejar pekerjaan di bidang akuntansi dapat memberi Anda karir yang stabil dan memuaskan. 

Dengan mempelajari cara menjadi seorang akuntan, Anda dapat mulai mengembangkan kualifikasi untuk mendapatkan posisi teratas di kantor akuntan atau bisnis swasta. 

Dalam artikel ini, kami memberikan petunjuk tentang cara menjadi seorang akuntan, termasuk pendidikan yang Anda butuhkan dan persyaratan lainnya.

Apa Itu Akuntan?

cara menjadi akuntan
CREATOR: gd-jpeg v1.0 (using IJG JPEG v62), quality = 82

Memahami peran ini dapat membantu Anda mempelajari cara menjadi seorang akuntan. 

Akuntan adalah profesional keuangan yang mengelola berbagai dokumen yang terkait dengan transaksi dan akun moneter. 

Akuntan bekerja dengan individu dan bisnis swasta untuk membuat rekomendasi tentang bagaimana meningkatkan penganggaran, membuat keputusan keuangan dan menyerahkan dokumen pajak. 

Mereka membantu perusahaan mematuhi peraturan keuangan dan undang-undang perpajakan, memastikan bahwa klien mereka mengelola uang mereka dengan bijak dan mengidentifikasi tren dalam manajemen keuangan

Beberapa tugas umum seorang akuntan meliputi:

  • Mempersiapkan dan mengeluarkan faktur kepada pelanggan perusahaan
  • Menyampaikan laporan pajak kepada entitas pemerintah atas nama perusahaan atau orang pribadi
  • Rekonsiliasi laporan bank dan transaksi
  • Menganalisis pola untung dan rugi
  • Memelihara dan memproses penggajian
  • Membuat dan meninjau anggaran dan pengeluaran
  • Mengembangkan dan memelihara database keuangan untuk individu dan perusahaan

Baca juga: Rekomendasi Buku Akuntansi Terbaik Bagi Para Pemula

Bagaimana Cara Menjadi Akuntan?

Gunakan instruksi ini sebagai pedoman untuk menjadi akuntan yang sukses:

1. Dapatkan Gelar Sarjana di Bidang Akuntansi

Mulailah dengan menyelesaikan persyaratan pendidikan minimum untuk menjadi seorang akuntan, yaitu gelar sarjana di jurusan yang terkait dengan akuntansi. 

Pertimbangkan untuk mendapatkan gelar sarjana di bidang akuntansi, keuangan atau bidang serupa di mana Anda dapat memperbaiki keterampilan matematika Anda dan belajar bagaimana mengelola uang. 

Saat meneliti program sarjana, pertimbangkan jenis kursus yang disediakan kampus termasuk dasar-dasar akuntansi dan pilihan penjurusan. 

Anda juga dapat memutuskan untuk memilih sekolah yang menawarkan program magister di mana Anda dapat mempelajari akuntansi lanjutan dan studi independen dengan dosen Anda.

2. Pilih Program Akreditasi

Tentukan lembaga akreditasi tempat Anda ingin mendapatkan sertifikasi akuntansi resmi. 

Dua organisasi sertifikasi profesi akuntan terbesar di Indonesia yaitu Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BSNP) dan Ikatan Akuntan Indonesia (IAI).

Di Indonesia ada berbagai jenis sertifikasi akuntan profesional seperti CA dan CPA.

Memiliki sertifikasi CA atau CPA adalah persyaratan umum untuk banyak peran akuntansi. Umumnya, CA lebih terspesialisasi sementara CPA memiliki pengetahuan yang lebih luas, tetapi kedua kredensial tersebut merupakan langkah besar menuju karir akuntansi yang sukses.

Menjadi CA dan CPA melibatkan mengambil kelas pada mata pelajaran inti dalam akuntansi. Ini mungkin termasuk beberapa informasi yang sama yang Anda pelajari di gelar sarjana Anda, atau memperkenalkan Anda pada dasar-dasar baru. Mata pelajaran inti untuk program CA adalah:

  • Etika dan bisnis
  • Teknologi
  • Pelaporan dan akuntansi keuangan
  • Pajak
  • Audit dan risiko
  • Performa bisnis
  • Akuntansi terintegrasi

3. Mengikuti Kursus Akuntansi Khusus

Saat Anda menyelesaikan mata pelajaran inti Anda untuk akreditasi akuntansi Anda, Anda dapat memilih pilihan dalam mata pelajaran keuangan yang Anda minati. 

Jika Anda tahu jenis akuntan yang Anda inginkan, Anda dapat memilih pilihan yang menekankan jenis pekerjaan itu. 

Anda juga dapat menjelajahi pilihan di berbagai bidang jika Anda ingin menjelajahi jalur karir yang berbeda dalam akuntansi. 

Berikut adalah beberapa contoh mata kuliah pilihan akuntansi yang dapat Anda ambil selama program CA atau CPA Anda:

  • Hukum pajak Indonesia
  • Analisis data keuangan
  • Audit internal dan jaminan kualitas
  • Strategi bisnis
  • Keamanan siber dan keuangan digital

4. Mencari Pekerjaan di Bidang Akuntansi

Cari pekerjaan akuntan pemula di mana Anda dapat memenuhi persyaratan pengalaman untuk kredensial CA atau CPA Anda. 

Kedua sertifikasitersebut membutuhkan tiga tahun pengalaman kerja yang relevan di bidang akuntansi. 

Anda dapat menyelesaikan pengalaman kerja Anda sebelum, selama atau setelah bagian kursus program. 

Cari pekerjaan di mana Anda dapat bekerja dengan akuntan berpengalaman, dapatkan latihan bekerja dengan alat akuntansi umum dan pelajari tentang pola dan tren umum dalam akuntansi modern.

5. Temukan Mentor Bersertifikat

Sertifikasi CA mengharuskan Anda untuk menyelesaikan tiga tahun pengalaman kerja Anda di samping pengawasan mentor yang disetujui. 

Biasanya, mentor Anda adalah supervisor langsung di tempat kerja Anda, tetapi Anda juga dapat memilih mentor eksternal untuk mengawasi kemajuan Anda jika tidak ada mentor yang tersedia di pekerjaan Anda. 

Mentor haruslah seorang akuntan berpengalaman dengan akreditasi CA penuh atau keanggotaan Aliansi Akuntansi di Indonesia. 

Anda dapat menemukan mentor resmi melalui program CA untuk memberi Anda sumber daya, mengembangkan keterampilan akuntansi Anda, dan memberi Anda proyek praktis tambahan untuk menyempurnakan pengalaman Anda.

6. Selesaikan Ujian Akhir dan Aplikasi

Setelah Anda menyelesaikan kursus dan pengalaman praktis Anda, kirimkan dokumen program Anda dan selesaikan ujian akhir Anda untuk menunjukkan pengetahuan penuh Anda sebagai akuntan yang berpraktik. 

Tes keluar Anda untuk sertifikasi CPA dan CA mengonfirmasi pengetahuan Anda tentang bisnis, ekonomi, hukum pajak, dan mata pelajaran akuntansi lainnya. 

Untuk itu, Anda harus membayar biaya tambahan yang diperlukan untuk mendapatkan sertifikat Anda.

7. Siapkan Bahan Aplikasi

Selanjutnya, buatlah resume dan surat lamaran Anda untuk melamar pekerjaan akuntansi tingkat lanjut. 

Perbarui materi aplikasi Anda untuk memasukkan pengalaman praktis Anda dari sertifikat akuntansi pascasarjana dan pengalaman bimbingan Anda. 

Jelaskan informasi tentang spesialisasi akuntansi Anda dan jenis proyek akuntansi yang Anda kerjakan saat mendapatkan sertifikasi Anda. 

Koreksi resume Anda dengan cermat untuk menunjukkan perhatian terhadap detail yang dapat Anda berikan saat bekerja dengan dokumen keuangan untuk klien Anda.

8. Cari Pekerjaan Akuntan Bersertifikat

Lihat lowongan pekerjaan untuk CPA dan CA di mana Anda dapat berlatih secara mandiri sebagai akuntan dan mengambil lebih banyak tanggung jawab. 

Gunakan kata kunci untuk mencari peran dalam spesialisasi akuntansi ideal Anda, seperti akuntansi perusahaan atau akuntansi pajak. 

Pertimbangkan untuk melamar promosi internal di tempat kerja yang sama tempat Anda memperoleh pengalaman selama sertifikasi akuntansi pascasarjana. 

Anda juga dapat menggunakan jaringan profesional Anda dari universitas untuk mencari peran di perusahaan lain.

9. Pertimbangkan untuk Mendapatkan Gelar Lain

Banyak akuntan sukses memilih untuk melanjutkan pendidikan mereka setelah menerima gelar dan sertifikasi yang diperlukan. 

Berpartisipasi dalam pendidikan berkelanjutan adalah kunci untuk menjadi akuntan yang paling sukses dan tetap terhubung dengan tren akuntansi modern. 

Ada beberapa peluang bagi akuntan untuk melanjutkan pendidikannya, termasuk sertifikasi tambahan dan gelar master di bidang akuntansi atau bisnis.

Baca juga: Interpersonal Skill: Pengertian dan Cara Meningkatkannya

Berapa Gaji Akuntan di Indonesia?

cara menjadi akuntan

Seseorang yang bekerja sebagai Akuntan di Indonesia biasanya menghasilkan sekitar Rp 9.160.000 per bulan. Gaji berkisar dari Rp 4.400.000 (terendah) hingga Rp 14.400.000 (tertinggi).

Ini adalah gaji bulanan rata-rata termasuk perumahan, transportasi, dan tunjangan lainnya. Gaji bervariasi secara drastis berdasarkan pengalaman, keterampilan, jenis kelamin, atau lokasi. 

Besaran gaji akuntan juga sangat dipengaruhi oleh lama waktu bekerja dan pengalaman mereka.

Seorang Akuntan dengan pengalaman kurang dari dua tahun menghasilkan sekitar Rp 5.150.000 per bulan.

Sementara seseorang dengan tingkat pengalaman antara dua dan lima tahun diharapkan untuk mendapatkan Rp 7.290.000 per bulan, 42% lebih dari seseorang dengan pengalaman kurang dari dua tahun.

Ke depan, tingkat pengalaman antara lima dan sepuluh tahun mendapatkan gaji Rp 9.590.000 per bulan, 31% lebih tinggi dari seseorang dengan pengalaman dua hingga lima tahun.

Selain itu, Akuntan yang keahliannya berkisar antara sepuluh dan lima belas tahun mendapatkan gaji setara dengan Rp 11.800.000 per bulan, 23% lebih tinggi dari seseorang dengan pengalaman lima hingga sepuluh tahun.

Jika tingkat pengalaman antara lima belas dan dua puluh tahun, maka upah yang diharapkan adalah Rp 12.500.000 per bulan, 6% lebih dari seseorang dengan sepuluh sampai lima belas tahun pengalaman.

Terakhir, karyawan dengan pengalaman profesional lebih dari dua puluh tahun mendapatkan gaji Rp 13.700.000 per bulan, 10% lebih tinggi daripada orang dengan pengalaman lima belas hingga dua puluh tahun.

Tips mencari pekerjaan akuntan

Setelah Anda mendapatkan semua kualifikasi yang diperlukan dan mulai mencari pekerjaan, cobalah strategi berikut untuk menemukan peran akuntansi yang tepat untuk Anda:

Menghadiri acara profesional

Kunjungi konferensi akuntansi dan seminar keuangan untuk menjalin jaringan dengan profesional lain di bidang Anda yang mungkin mencari akuntan baru untuk dipekerjakan. 

Ini adalah cara yang bagus untuk memperluas pengetahuan Anda dan memperkaya keahlian Anda sambil mencari peluang kerja baru.

Berlatih sebelum wawancara

Sebelum wawancara pekerjaan, Anda harus melatih dan bersiap untuk menjawab pertanyaan spesifik tentang keuangan. 

Beberapa wawancara untuk peran akuntan termasuk tes praktis yang melibatkan peninjauan catatan keuangan tiruan, jadi penting untuk memiliki praktik terbaru.

Baca juga: Tips Sukses Interview Kerja yang Wajib Dilakukan, Apa Saja?

Lamar di berbagai lokasi

Kirim lamaran ke berbagai jenis perusahaan, termasuk firma keuangan, departemen akuntansi di bisnis besar, dan peran multifaset di perusahaan kecil. 

Dengan menjelajahi beberapa opsi, Anda mungkin menemukan pemberi kerja yang menghargai kombinasi khusus antara pendidikan dan pengalaman Anda.

Baca juga: Contoh Surat Lamaran Keja Terbaik, Dijamin Lolos HRD!

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Demikian penjelasan panduan cara menjadi akuntan yang bisa Anda praktikkan.

Hingga saat ini, akuntan menjadi profesi yang banyak dibutuhkan oleh bisnis guna mengelola finansial bisnis mereka.

Agar memudahkan pekerjaan Anda sebagai akuntan, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo menawarkan beragam fitur mulai dari pencatatan transaksi bisnis hingga penyusunan laporan keuangan. Jadi, di akhir periode, Anda tak perlu ribet menyusun laporan keuangan karena bisa dilakukan secara otomatisasi lewat Kledo.

Kabar gembira lainnya, Kledo merupakan software akuntansi dengan harga paling terjangkau di antara yang lainnya. Mulai dari 130 ribu, Anda sudah bisa menggunakan layanan pengelolaan akuntansi yang sangat lengkap.

Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × 3 =