Mengenal Apa itu Modal Ventura, Tahapan, Kelebihan, dan Kekurangannya

modal ventura banner

Modal ventura atau venture capital (VC) adalah jenis pembiayaan yang memberikan modal kepada perusahaan rintisan dan bisnis tahap awal yang memiliki potensi pertumbuhan tinggi dengan uang dan biasanya keahlian.

Investor menyediakan modal dengan imbalan kepemilikan saham preferen di perusahaan.

Lebih jauh, berikut ini penjelasan lebih lanjut mengenai cara kerja modal ventura, kelebihan dan kekurangannya, serta perbedaan modal ventura dengan jenis pendanaan lainnya.

Bagaimana Cara Kerja Modal Ventura?

Entitas yang menawarkan VC berinvestasi di sebuah perusahaan hingga mencapai posisi yang signifikan dan kemudian keluar dari perusahaan tersebut.

Dalam skenario ideal, investor menanamkan modal di sebuah perusahaan selama 2 tahun dan mendapatkan keuntungan selama 5 tahun ke depan. Pengembalian yang diharapkan bisa mencapai 10x lipat dari modal yang diinvestasikan.

Perusahaan modal ventura menciptakan venture capital funds – kumpulan uang yang dikumpulkan dari investor, perusahaan, atau dana lain. Perusahaan-perusahaan ini juga berinvestasi dari dana mereka sendiri untuk menunjukkan komitmen kepada klien mereka.

Biasanya, pemodal ventura adalah orang-orang yang berinvestasi di perusahaan tahap awal yang memiliki masa depan yang menjanjikan. Pemodal ventura dapat berupa investor tunggal atau sekelompok investor yang bergabung melalui perusahaan investasi.

Baca juga: Pengertian Tax Planning dan Skemanya dalam Bisnis

Banner 3 kledo

Kapan Sebaiknya Seseorang Mencari Pendanaan Modal Ventura?

Pada tahap ekspansi

Jika rencana Anda selanjutnya adalah mengembangkan bisnis Anda, memilih pendanaan melalui pemodal ventura adalah pilihan yang baik. Hal ini dapat membantu Anda memanfaatkan keahlian bisnis, keuangan, dan hukum mereka yang biasanya dibutuhkan saat ekspansi bisnis.

Persyaratan mentoring yang kuat

Seorang pemodal ventura membawa banyak keahlian, pengetahuan, dan jaringan bersama dengan investasi modalnya.

Anda dapat memanfaatkan bimbingan mereka untuk membangun jaringan Anda sendiri, mempromosikan bisnis Anda dengan arahan mereka dan pada akhirnya membuat bisnis Anda mencapai tingkat yang lebih tinggi.

Pada saat kompetisi bisnis

Ketika sebuah perusahaan rintisan telah mendapatkan jangkauan yang cukup besar dan kemungkinan besar akan menghadapi persaingan di pasar nyata, ini adalah waktu yang tepat untuk mencari pendanaan modal ventura agar dapat bertahan dan memberikan persaingan yang ketat dengan yang lain.

Baca juga: Cara Melakukan Optimasi Struktur Modal & Faktor yang Mempengaruhinya

Jenis-jenis Modal Ventura

modal ventura 2

Modal ventura dapat dikategorikan sesuai dengan tahap di mana ia diinvestasikan. Secara umum, ada 6 jenis berikut ini:

JenisPengertian
1Seed fundingSeperti yang telah dijelaskan sebelumnya, seed funding atau modal awal adalah modal yang diinvestasikan untuk membantu para wirausahawan melakukan kegiatan awal untuk mendirikan sebuah perusahaan.

Ini dapat mencakup penelitian & pengembangan produk, riset pasar, bisnis, pembuatan rencana bisnis, dll. Pendanaan awal juga dapat disediakan oleh pemilik perusahaan atau anggota keluarga dan teman-teman mereka.
2Start-up capitalStart-up capital sering kali digunakan secara bergantian dengan seed funding atau pendanaan awal. Namun, ada sedikit perbedaan.

Biasanya, pemilik bisnis menggunakan start-up capital setelah mereka menyelesaikan proses yang melibatkan seed funding.

Start-up capital dapat digunakan untuk membuat prototipe produk, mempekerjakan personel manajemen yang penting, dll.
3Tahap awal, first round, atau series ATahap pertama diberikan kepada bisnis yang memiliki produk dan ingin memulai produksi, penjualan, dan pemasaran komersial.
4Expansion fundingSeperti namanya, expansion funding atau modal ekspansi adalah dana yang dibutuhkan perusahaan untuk memperluas operasinya.

Dana ini dapat digunakan untuk memasuki pasar baru, menciptakan produk baru, berinvestasi pada peralatan dan teknologi baru, atau bahkan mengakuisisi perusahaan baru.
5Late-stage fundingLate-stage funding ditawarkan kepada bisnis yang telah mencapai kesuksesan dalam manufaktur dan penjualan komersial.

Perusahaan pada tahap ini mungkin memiliki pertumbuhan pendapatan yang luar biasa tetapi tidak menunjukkan laba.
6Bridge fundingJuga dikenal sebagai mezzanine financing, bridge funding membantu perusahaan untuk memenuhi biaya jangka pendek yang diperlukan untuk melakukan penawaran umum perdana (IPO).

Baca juga: 10 Tips dalam Mengelola Modal Usaha untuk Pemula

Keuntungan Modal Ventura

Keahlian bisnis

Selain dukungan finansial, memperoleh pembiayaan modal ventura dapat memberikan sumber panduan dan konsultasi yang berharga bagi perusahaan rintisan atau bisnis muda.

Hal ini dapat membantu dalam berbagai keputusan bisnis, termasuk manajemen keuangan dan manajemen sumber daya manusia. Membuat keputusan yang lebih baik di area-area utama ini bisa menjadi sangat penting seiring pertumbuhan bisnis Anda.

Mendapatkan sumber daya tambahan

Di sejumlah bidang penting, termasuk masalah hukum, pajak, dan personalia, perusahaan modal ventura dapat memberikan dukungan aktif, yang lebih penting lagi pada tahap penting dalam pertumbuhan perusahaan muda. Pertumbuhan yang lebih cepat dan kesuksesan yang lebih besar adalah dua manfaat utama yang potensial.

Mendapatkan koneksi yang lebih luas

Pemodal ventura biasanya memiliki koneksi yang baik dalam komunitas bisnis. Memanfaatkan koneksi ini dapat memberikan manfaat yang luar biasa.

Baca juga: Tips Mencari Modal Usaha dan Hal yang Harus Diperhatikan

Kekurangan Modal Ventura

Modal ventura, terlepas dari manfaatnya, memiliki beberapa kekurangan.

Hilangnya kepemilikan saham pengendali

Salah satu kerugian yang signifikan adalah potensi hilangnya kontrol kepemilikan bagi para pendiri. Ketika mendapatkan pendanaan dari pemodal ventura, para pendiri mungkin harus melepaskan sebagian besar kepemilikan mereka.

Konsumsi waktu

Mendapatkan pendanaan dari pemodal ventura dapat menjadi proses yang memakan waktu, yang mungkin bukan pilihan yang cocok untuk perusahaan yang sangat membutuhkan uang tunai.

Ekspektasi yang tinggi

Ketersediaan dana di masa depan dapat terbatas, karena pemodal ventura sering kali mengharapkan pengembalian yang signifikan atas investasi mereka dalam waktu yang relatif singkat, biasanya dalam waktu lima tahun.

Putaran pendanaan berikutnya mungkin tidak tersedia setelah investasi awal. Sering kali juga ada ekspektasi untuk pertumbuhan yang cepat, yang dapat menambah tekanan pada perusahaan.

Perusahaan berkinerja buruk yang gagal mendapatkan pendanaan tambahan dapat dipaksa untuk menutup operasi mereka.

Baca juga: Apa Itu Modal? Ini Pengertian, Fungsi, dan Jenisnya

Pengaruh terbatas

Para pendiri mungkin memiliki pengaruh yang terbatas, karena persyaratan venture capital sangat berpihak pada investor, meskipun partisipasi investor mungkin sangat penting untuk keberhasilan bisnis.

Baca juga: Manajemen Modal Kerja: Manfaat, Cara Hitung, dan Tips Mengelolanya

Perbedaan Venture Capital dan Angel Investor

modal ventura 1

Modal ventura dan angel investing merupakan bentuk pembiayaan untuk perusahaan rintisan dan perusahaan tahap awal.

Tidak seperti angel investor, yang biasanya berinvestasi sebagai individu, perusahaan modal ventura mengumpulkan dana dari berbagai sumber.

Angel investor biasanya adalah individu dengan kekayaan tinggi dengan pengalaman wirausaha yang bersedia mengambil risiko lebih tinggi.

Mereka biasanya menginvestasikan jumlah yang lebih kecil dibandingkan dengan pemodal ventura dan mungkin tidak mengharuskan pembayaran langsung jika usaha gagal.

Angel investor sering kali tidak hanya menyediakan pendanaan tetapi juga bimbingan dan nasihat bagi para pengusaha, dengan memanfaatkan keahlian dan jaringan mereka sendiri.

Namun, terkadang, angel investor lebih suka tidak memiliki peran aktif dalam startup. Meskipun modal ventura dan angel investor sama-sama mendukung startup, modal ventura lebih terlembaga, melibatkan investasi yang lebih besar, dan umumnya memiliki komitmen jangka panjang.

Baca juga: Biaya Modal: Definisi, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya

Perbedaan Venture Capital dan Private Equity

Meskipun modal ventura terkadang dianggap sebagai bentuk ekuitas swasta, perusahaan modal ventura menargetkan perusahaan yang sangat berbeda dari perusahaan ekuitas swasta atau private equity.

Pemodal ventura terutama berfokus pada mendukung perusahaan rintisan, sedangkan investor ekuitas swasta biasanya menargetkan bisnis yang sudah mapan.

Pemodal ventura biasanya mencari saham minoritas di sebuah perusahaan dan membutuhkan periode kepemilikan yang lebih pendek bersama dengan investasi mereka yang lebih kecil.

Sebaliknya, investor private equity umumnya menuntut persentase kepemilikan yang lebih besar dan periode kepemilikan yang lebih lama.

Baca juga: Modal Kerja: Pengertian, Fungsi, Cara Hitung dan Contohnya

Kesimpulan

Modal ventura bisa menjadi cara cerdas untuk membiayai bisnis, namun sebelum mengambil keputusan, Anda perlu memahami perbedaan antara modal ventura, angel investing, dan private equity.

Apa pun jalur pendanaan yang Anda pilih – dan banyak bisnis menggunakan gabungan ketiganya – pastikan Anda melakukan riset dan mempertimbangkan potensi kerugiannya.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

five × one =