Biaya Modal: Definisi, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya

biaya modal

Proyek bisnis membutuhkan jumlah uang yang cukup besar agar tetap dapat beroperasi. Biaya modal merupakan bagian integral dalam memastikan proyek berjalan sesuai rencana. Akan sangat sulit untuk merencanakan keuangan bisnis tanpa memiliki modal yang cukup.

Manajemen biaya modal yang buruk dapat mencegah proyek gagal atau menyebabkannya melampaui anggaran. Oleh karena itu, Anda memerlukan perkiraan biaya yang akurat dari awal proyek Anda untuk menggambarkan biaya yang diharapkan secara akurat. Di bawah ini adalah beberapa hal yang perlu Anda ketahui tentang biaya modal dan pentingnya bagi bisnis Anda.

Apa Itu Biaya Modal?

biaya modal

Biaya modal adalah tingkat pengembalian atau laba minimum yang harus diperoleh perusahaan sebelum menghasilkan nilai. Ini dihitung oleh departemen akuntansi bisnis untuk menentukan risiko keuangan dan apakah investasi dibenarkan.

Para pemimpin perusahaan menggunakan biaya ini untuk mengukur berapa banyak uang yang perlu dihasilkan oleh usaha baru untuk mengimbangi biaya di muka dan mencapai keuntungan. Mereka juga menggunakannya untuk menganalisis potensi risiko keputusan bisnis di masa depan.

Biaya modal sangat penting bagi investor dan analis. Kelompok-kelompok ini menggunakannya untuk menentukan harga saham dan potensi pengembalian dari saham yang diakuisisi. Misalnya, jika laporan keuangan atau modal perusahaan berubah-ubah, harga saham bisa turun. Akibatnya, investor mungkin tidak memberikan dukungan keuangan.

Baca juga: Cashback Adalah: Manfaat, Contoh, Cara Hitung, Bedanya dengan Diskon

Mengapa Biaya Modal Begitu Penting?

Di luar peran biaya modal dalam struktur modal, ini menunjukkan kesehatan keuangan organisasi dan menginformasikan keputusan bisnis. Saat menentukan potensi biaya peluang, modal membantu perusahaan mengevaluasi kemajuan proyek yang sedang berjalan dengan membandingkan statusnya dengan biayanya.

Pemegang saham dan pemimpin bisnis menganalisis biaya modal secara teratur untuk memastikan mereka membuat keputusan keuangan yang cerdas dan tepat waktu. Di dunia yang ideal, bisnis menyeimbangkan pembiayaan sambil membatasi modal.

Faktor yang Mempengaruhi Biaya Modal

Ada beberapa faktor kunci yang dapat mempengaruhi persepsi investor terhadap prospek perusahaan, di antaranya adalah:

Industri

Beberapa industri secara inheren memiliki biaya modal yang lebih rendah daripada yang lain. Industri dengan margin laba tinggi yang stabil seperti perangkat lunak akan memiliki modal yang lebih rendah daripada industri dengan laba rendah yang bersifat siklus seperti maskapai penerbangan.

Kualitas Manajemen

Investor biasanya akan memberikan dana dengan harga lebih rendah kepada perusahaan dengan tim manajemen yang unggul.

Neraca

Komposisi neraca perusahaan sangat mempengaruhi biaya modalnya. Utang umumnya lebih murah daripada ekuitas. Namun, jika perusahaan mengambil terlalu banyak utang, ini dapat membalikkan dirinya sendiri jika dan ketika peringkat kredit perusahaan menurun.

Suku Bunga

Tingkat suku bunga yang berlaku dalam perekonomian berdampak pada biaya modal perusahaan, seperti ketika suku bunga pada aset bebas risiko meningkat, perusahaan harus menawarkan tingkat yang lebih tinggi pada utang yang baru diterbitkan untuk mendapatkan pembiayaan.

Manfaat Biaya Modal bagi Investor

Sekilas, biaya modal memberitahu investor seperti apa pengembalian yang diharapkan dari sebuah perusahaan. Paling sederhana, biaya modal adalah tingkat pengembalian yang diminta investor dari memberikan dana kepada perusahaan.

Jika sebuah perusahaan memiliki 5% biaya hutang dan 10% biaya ekuitas dan memiliki jumlah yang sama dari keduanya dalam struktur modalnya, ini akan menghasilkan total biaya modal 7,5%. Pemegang obligasi mengharapkan pengembalian 5%, dan pemegang saham mengharapkan 10%.

Investor dapat menggunakan biaya modal ini untuk memahami apa yang diharapkan pasar dari suatu perusahaan. Perusahaan dengan biaya modal rendah umumnya dianggap stabil, berkualitas tinggi, dan tidak menghadapi banyak risiko jangka pendek.

Baca juga: Bukti Audit: Arti, Fungsi, Syarat, Jenis, Contoh, dan Cara Pengumpulannya

Jenis Biaya Modal

Biaya Historis dan Biaya Masa Depan

Biaya historis adalah biaya yang dihitung berdasarkan struktur modal yang ada. Biaya masa depan berkaitan dengan biaya dana yang dimaksudkan untuk membiayai proyek yang diharapkan, biaya historis berguna untuk menganalisis struktur modal yang ada.

Biaya masa depan banyak digunakan dalam penganggaran modal dan keputusan perancangan struktur modal.

Biaya Spesifik dan Biaya Komposit

Biaya sumber modal individu disebut sebagai biaya spesifik dan biaya modal dari semua sumber yang digabungkan disebut sebagai biaya komposit. Hal ini, dengan demikian biaya modal tertimbang.

Biaya Rata-Rata dan Biaya Marjinal

Biaya rata-rata adalah rata-rata dari berbagai biaya spesifik dari berbagai komponen struktur modal pada waktu tertentu. Biaya rata-rata relevan untuk keputusan investasi secara keseluruhan karena pada perusahaan menggunakan campuran sumber yang berbeda.

Biaya marjinal adalah biaya rata-rata yang berkaitan dengan dana tambahan yang dikumpulkan oleh perusahaan. Hal ini sangat penting dalam keputusan penganggaran modal. Biaya marjinal cenderung meningkat secara proporsional dengan meningkatnya jumlah utang.

Biaya Eksplisit dan Biaya Implisit

Biaya eksplisit adalah tingkat diskonto yang menyamakan nilai sekarang dari arus kas masuk dengan nilai sekarang dari arus kas keluar. Dengan kata lain, itu adalah tingkat pengembalian internal arus kas.

Biaya implisit juga dikenal sebagai biaya peluang. Ini dapat didefinisikan sebagai tingkat pengembalian yang terkait dengan peluang investasi terbaik bagi perusahaan.

Secara umum dikatakan bahwa biaya laba ditahan adalah biaya peluang dalam arti bahwa itu adalah tingkat pengembalian di mana pemegang saham dapat menginvestasikan dana ini seandainya dana tersebut didistribusikan di antara mereka.

Banner 1 kledo

Rumus Cara Menghitung Biaya Modal

Untuk menentukan biaya modal, pemimpin bisnis, departemen akuntansi, dan investor harus mempertimbangkan tiga faktor yaitu biaya utang, biaya ekuitas, dan biaya modal rata-rata tertimbang (Weight Avarage Capital Cost/WACC).

1. Biaya Hutang

Biaya hutang mengacu pada tingkat bunga sebelum pajak yang dibayarkan perusahaan atas hutangnya, seperti pinjaman, kartu kredit, atau pembiayaan faktur. Ketika hutang semacam ini disimpan pada tingkat yang dapat dikelola, perusahaan dapat mempertahankan lebih banyak keuntungannya melalui penghematan pajak tambahan.

Perusahaan biasanya menghitung biaya utang untuk lebih memahami biaya modal. Informasi ini sangat penting dalam membantu investor menentukan apakah suatu bisnis terlalu berisiko.

Biaya utang juga membantu mengidentifikasi tingkat keseluruhan yang dibayarkan untuk menggunakan dana yang diperoleh dari strategi keuangan, seperti pembiayaan utang, yang menjual utang perusahaan kepada individu atau lembaga yang, pada gilirannya, menjadi kreditur utang itu.

Ada banyak cara untuk menghitung biaya utang. Salah satu metode yang umum adalah menambahkan total beban bunga perusahaan Anda untuk setiap utang selama setahun, lalu membaginya dengan jumlah total utang.

Rumus lain yang dapat digunakan bisnis dan investor untuk menghitung biaya utang adalah:

Biaya Hutang = (Tingkat Pengembalian Bebas Risiko + Spread Kredit) × (1 – Tarif Pajak)

Berikut rincian komponen rumus ini:

  • Pengembalian bebas risiko: Ditentukan dari pengembalian keamanan pemerintah
  • Spread kredit: Selisih hasil antara obligasi Treasury dan sekuritas utang lainnya
  • Tarif pajak: Persentase di mana sebuah perusahaan dikenakan pajak

Perusahaan pada tahap awal operasi mungkin tidak dapat memanfaatkan utang dengan cara yang sama seperti yang dapat dilakukan oleh perusahaan yang sudah mapan.

Sejarah operasi dan aset yang terbatas seringkali memaksa perusahaan yang lebih kecil untuk mengambil pendekatan yang berbeda, seperti pembiayaan ekuitas, yang merupakan proses meningkatkan modal melalui penjualan saham perusahaan.

2. Biaya Ekuitas

Ekuitas adalah jumlah uang tunai yang tersedia bagi pemegang saham sebagai hasil dari likuidasi aset dan melunasi hutang, dan ini sangat penting untuk kesuksesan jangka panjang perusahaan.

Biaya ekuitas adalah tingkat pengembalian yang harus dibayarkan perusahaan kepada investor ekuitas. Ini mewakili kompensasi yang diminta pasar sebagai imbalan untuk memiliki aset dan menanggung risiko yang terkait dengan memilikinya.

Angka ini membantu para pemimpin keuangan menilai seberapa menarik investasi, baik secara internal maupun eksternal. Sulit untuk menentukan biaya ekuitas, karenamereka ditentukan oleh pemangku kepentingan dan berdasarkan perkiraan perusahaan, informasi historis, arus kas, dan perbandingan dengan perusahaan serupa.

Biaya ekuitas dihitung menggunakan Capital Asset Pricing Model (CAPM), yang mempertimbangkan risiko investasi relatif terhadap pasar saat ini. Untuk menghitung CAPM, investor menggunakan rumus berikut:

Biaya Ekuitas = Tingkat Pengembalian Bebas Risiko + Beta × (Tingkat Pengembalian Pasar – Tingkat Pengembalian Bebas Risiko)

Berikut rincian komponen rumus ini:

  • Pengembalian bebas risiko: Ditentukan dari pengembalian keamanan pemerintah
  • Tingkat pengembalian rata-rata: Diperkirakan oleh saham, seperti IHSG
  • Risiko pengembalian: Beta saham, yang dihitung dan diterbitkan oleh layanan investasi untuk perusahaan publik

Perusahaan yang menawarkan dividen menghitung biaya ekuitas menggunakan Model Kapitalisasi Dividen. Untuk menentukan biaya ekuitas menggunakan Model Kapitalisasi Dividen, gunakan rumus berikut:

Biaya Ekuitas = (Dividen per Saham / Nilai Pasar Saat Ini dari Saham) + (Tingkat Pertumbuhan Dividen)

Berikut rincian komponen rumus ini:

  • Dividen: Jumlah uang yang dibayarkan perusahaan secara teratur kepada pemegang sahamnya
  • Saham nilai pasar: Kepemilikan fraksional ekuitas dalam sebuah organisasi yang nilainya ditentukan oleh pasar keuangan
  • Tingkat pertumbuhan dividen: Tingkat persentase tahunan pertumbuhan dividen selama suatu periode

3. Biaya Modal Rata-Rata Tertimbang (Weight Avarage Capital Cost/WACC)

Biaya modal rata-rata tertimbang (WACC) adalah metode yang paling umum untuk menghitung modal. Ini dengan sama rata-rata hutang dan ekuitas perusahaan dari semua sumber.

Perusahaan menggunakan metode ini untuk menentukan tingkat pengembalian, yang menunjukkan pengembalian yang diminta pemegang saham untuk menyediakan modal.

Ini juga membantu investor mengukur risiko arus kas dan keinginan untuk saham perusahaan, proyek, dan akuisisi potensial. Selain itu, ia menetapkan tingkat diskonto untuk arus kas masa depan untuk mendapatkan nilai bagi bisnis.

WACC dihitung dengan mengalikan biaya setiap sumber modal (baik ekuitas dan utang) dengan bobot yang relevan dengan nilai pasar, kemudian menambahkan produk bersama-sama untuk menentukan total. Rumusnya adalah:

WACC = (E/V x Re) + ((D/V x Rd) x (1 – T))

Berikut rincian komponen rumus ini:

  • E: Nilai pasar ekuitas perusahaan
  • D: Nilai pasar utang perusahaan
  • V: Total nilai modal (ekuitas + hutang)
  • E/V: Persentase modal yang merupakan ekuitas
  • D/V: Persentase modal itu hutang
  • Re: Tingkat pengembalian yang diperlukan
  • Rd: Biaya hutang
  • T: Tarif pajak

Perhitungan WACC yang tinggi menunjukkan bahwa saham suatu perusahaan bergejolak atau utangnya terlalu berisiko, artinya investor akan menuntut pengembalian yang lebih besar.

Baca juga: Anggaran Fleksibel: Pengertian, Manfaat, Cara Membuat, dan Contohnya

Contoh Biaya Modal

biaya modal

Untuk mempraktikkannya, perhatikan contoh berikut. Operator mal memiliki department store yang dekat di salah satu propertinya. Misalkan pemilik mengetahui bahwa ia dapat mengembangkan kembali ruang kosong itu menjadi apartemen dengan pengembalian investasi yang diharapkan sebesar 10%.

Sebelum pandemi, sebagian besar operator mal yang diperdagangkan secara publik memiliki modal di bawah ambang batas 10% itu. Hal ini membuat menarik bagi tim manajemen untuk memutuskan untuk membangun kembali properti mereka dengan modal sendiri.

Namun, setelah pandemi, biaya modal untuk sektor ritel meningkat secara dramatis. Baik investor ekuitas pasar publik maupun pemberi pinjaman menjadi lebih segan untuk berinvestasi di ruang ritel. Mengingat hal ini, baik komponen utang dan ekuitas dari modal pemilik mal telah meningkat secara signifikan.

Ini membuatnya kurang menarik untuk secara internal membangun kembali mal-mal yang sudah tua. Pemilik mal dalam contoh ini mungkin membiarkan ruang kosong atau menjualnya kepada pihak ketiga daripada mencoba untuk memperbaruinya dengan dana sendiri berkat perubahan modal yang tidak menguntungkan.

Masalah dalam Menentukan Biaya Modal

Penentuan biaya modal bukanlah tugas yang mudah. Manajer keuangan dihadapkan dengan sejumlah besar masalah. Masalah-masalah ini secara singkat dapat diringkas sebagai berikut:

Kontroversi Konseptual

Ada kontroversi besar apakah biaya modal tergantung pada metode dan tingkat pembiayaan oleh perusahaan.

Menurut teori tradisional, perusahaan dapat mengubah keseluruhan modal dengan mengubah campuran utang-ekuitas. Di sisi lain, para ahli teori modern, menolak pandangan tradisional dan berpendapat bahwa biaya modal tidak tergantung pada metode dan tingkat pembiayaan.

Perhitungan Biaya Ekuitas

Penentuan biaya ekuitas adalah tugas yang sulit karena pemegang saham ekuitas menilai saham ekuitas perusahaan atas dasar sejumlah besar faktor, keuangan serta psikologis.

Penentuan Biaya Laba Ditahan

Biaya laba ditahan ditentukan sesuai dengan pendekatan yang diadopsi untuk menghitung biaya saham ekuitas yang merupakan masalah kontroversial.

Biaya Masa Depan Versus Biaya Historis

Dikatakan bahwa untuk tujuan pengambilan keputusan, biaya historis tidak relevan. Biaya masa depan harus dipertimbangkan. Oleh karena itu, menciptakan masalah lain apakah akan mempertimbangkan biaya marjinal atau biaya rata-rata.

Bobot Nilai Modal

Penetapan bobot untuk setiap jenis dana adalah kompleks. Manajer keuangan harus membuat pilihan antara nilai buku untuk setiap sumber dana dan nilai pasar dari setiap sumber dana. Hasilnya akan berbeda dalam setiap kasus.

Baca juga: BOPO Adalah: Cek Pengertian dan Cara Hitungnya Disini

Kesimpulan

Biaya modal merupakan bagian integral dalam bisnis yang digunakan para stakeholders untuk mengamankan kepentingan mereka. Oleh karenanya, manajemen modal penting dilakukan untuk memaksimalkan kinerja bisnis Anda.

Pengelolaan modal bisa dilakukan lebih mudah bila Anda menggunakan software akuntansi dari Kledo. Dengan menggunakan software ini, Anda bisa melacak bagaimana arus kas bisnis dan perubahan modal pada laporan keuangan Anda.

Anda juga bisa menyelesaikan banyak pekerjaan cukup menggunakan satu aplikasi saja. Mulai dari mengelola arus kas, manajemen inventaris, pajak, membuat faktur, dan lainnya dapat Anda kerjakan lewat Kledo.

Dengan harga mulai 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan terlengkap dari Kledo. Jadi, tunggu apalagi? Yuk gunakan Kledo sekarang juga! Anda juga bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen − five =