Manajemen Modal Kerja: Manfaat, Cara Hitung, dan Tips Mengelolanya

manajemen modal kerja

Manajemen modal kerja sangat penting guna meningkatkan profitabilitas dan mempertahankan arus kas positif untuk bisnis apa pun yang mencari keberlanjutan, pertumbuhan, dan pengembangan.

Dalam istilah teknis, modal kerja positif ketika aset yang dimiliki oleh bisnis lebih dari kewajiban. Modal kerja negatif dapat dihasilkan dari memiliki kewajiban yang lebih tinggi daripada aset.

Memahami manajemen modal kerja sangat penting bagi para pelaku bisnis. Untuk itu, di artikel ini Kledo membagikan apa saja yang terkait dengan manajemen modal kerja dan tips mengoptimalkannya.

Pertama, Mari Pahami Apa Itu Modal Kerja

manajemen modal kerja

Modal kerja mengacu pada uang yang tersedia untuk menjalankan operasi bisnis sehari-hari. Modal kerja mewakili likuiditas keuangan bisnis. Sering dikatakan bahwa cara Anda mengelola modal kerja akan membuat perbedaan besar dalam pertumbuhan dan kelangsungan bisnis.

Konsep modal kerja meliputi aset lancar dan kewajiban lancar. Perbedaan antara keduanya adalah modal kerja yang tersedia untuk bisnis untuk mendanai operasi sehari-hari yang berguna untuk pertumbuhan bisnis lebih lanjut.

Baca juga: Modal Kerja: Pengertian, Fungsi, Cara Hitung dan Contohnya

Lantas, Apa Itu Manajemen Modal Kerja?

Manajemen modal kerja adalah alat dan teknik yang digunakan oleh perusahaan untuk memanfaatkan aset dan sumber daya ini sebaik mungkin untuk memenuhi tujuan dan target perusahaan, mempertahankan arus kas yang baik dan memenuhi semua kewajiban.

Manajemen modal kerja yang baik juga menjaga arus kas, sehingga memungkinkan perusahaan menghasilkan cukup uang untuk mendorong pertumbuhannya sendiri daripada meningkatkan utang dari luar.

Pertumbuhan perusahaan dapat dicapai dengan menyalurkan uang ke dalam akuisisi, pengembangan produk, merger, atau prospek pertumbuhan lain yang layak pada saat itu. 

Manajemen modal kerja adalah proses sehari-hari mengelola semua aspek arus kas perusahaan untuk dapat membayar biaya yang diharapkan dan tidak terduga. Hal ini ni melibatkan manajemen yang tepat dari piutang, hutang, kas dan persediaan

Tujuan Manajemen Modal Kerja

Manajemen perusahaan harus hati-hati memantau modal kerja agar memiliki uang yang cukup untuk mengoperasikan perusahaan, membayar beban dan bersiap untuk biaya tak terduga.

Ada juga tujuan lain dari manajemen modal kerja sebagai berikut:

Memenuhi Kewajiban

Perusahaan harus selalu memiliki cukup uang, atau likuiditas untuk membayar kewajibannya.

Hal ini dapat dicapai dengan mencegah keterlambatan dalam menagih pembayaran dari pelanggan. Perusahaan juga harus memiliki cukup uang ekstra untuk membayar biaya tak terduga. 

Pertumbuhan dan Ekspansi

Selain menjaga operasional bisnis, manajemen modal kerja juga harus berusaha untuk terus merencanakan pertumbuhan perusahaan melalui pengembangan atau akuisisi.

Jika perusahaan memiliki terlalu banyak uang yang dikunci ke dalam inventaris atau aset, tidak akan ada likuiditas yang cukup untuk mendorong ekspansi apa pun. Ini berarti bahwa perusahaan sedikit kurang berhati-hati dalam pengelolaan keuangannya untuk menjaga likuiditas. 

Optimalkan Kinerja Modal

Perusahaan harus berusaha untuk memanfaatkan modalnya sebaik mungkin. Hal ini mungkin mengharuskan perusahaan meminimalkan pengeluaran biaya modal dan memaksimalkan pengembalian modalnya.

Mengambil langkah untuk merebut kembali dan membuka modal yang terkunci dalam aset adalah contoh strategi untuk membuat modal kerja menjadi likuid dan dapat digunakan sebaik mungkin. 

Baca juga: 10 Cara Mencari Investor untuk Pengembangan Bisnis yang Lebih Baik

Manfaat Manajamen Modal Kerja

Sebagai Indikator Keuangan

Kenyataannya, jika ada yang ingin masuk dan mengukur kesehatan keuangan perusahaan Anda, maka Anda harus melihat pengelolaan modal kerja Anda.

Ini karena manajemen modal kerja merupakan cerminan yang bagus dari seberapa baik kinerja perusahaan dalam hal mengelola utang, membuat penggajian, menghasilkan pendapatan, dan menangani inventaris. 

Operasi Harian

Manajemen modal kerja akan berdampak pada operasi sehari-hari karena mencakup kewajiban keuangan Anda terkait dengan penyedia layanan dan staf yang membayar. 

Efisiensi Organisasi

Manajemen modal yang baik merupakan indikasi bahwa Anda mengelola inventaris, kewajiban, dan aset Anda dengan baik dan perusahaan itu benar-benar pelarut. 

Potensi Investasi

Bagi mereka yang ingin berinvestasi, manajemen modal kerja bisnis menunjukkan bahwa itu dijalankan dengan baik. Ini dapat memenuhi kewajiban keuangannya dan merupakan peluang investasi yang berharga. 

Kemajuan Bisnis 

Ketika Anda memiliki manajemen modal kerja yang efisien, ini menunjukkan bisnis Anda dapat menjaga likuiditas sambil memanfaatkan aset untuk investasi. Ini memberi bisnis Anda ruang yang signifikan untuk pertumbuhan dan ekspansi di kemudian hari. 

Hindari Masalah Arus Kas

Akhirnya, manajemen modal kerja akan membantu Anda menghindari masalah arus kas yang dapat menempatkan Anda dalam situasi yang berisiko secara finansial.

Dengan tinjauan bisnis ke depan, Anda dapat menikmati tingkat pengembalian modal yang lebih tinggi, sehingga meningkatkan profitabilitas, likuiditas, dan apresiasi.

Baca juga: Komponen dan Elemen Biaya Produksi

Komponen Modal Kerja

manajemen modal kerja

Dalam hal modal kerja, beberapa elemen akuntansi perlu dipantau terus-menerus untuk memastikan arus kas yang sehat termasuk:

Piutang 

Piutang mengacu pada semua uang yang terutang kepada perusahaan Anda untuk layanan atau barang yang telah Anda berikan tetapi belum dibayar.

Anda telah menagih klien Anda, tetapi mereka memiliki jangka waktu untuk melakukan pembayaran. Piutang sebenarnya dapat dijadikan jaminan modal tanpa menimbulkan hutang lebih lanjut.

Akun Hutang

Di sisi lain adalah hutang, yang merupakan semua tagihan yang harus dibayar perusahaan Anda kepada penyedia layanan lain. Seringkali ada diskon untuk pembayaran awal, tetapi beberapa perusahaan lebih suka menunda pembayaran untuk memaksimalkan arus kas positif.

Sementara persyaratan bersih dengan membayar 30 atau 60 hari setelah kejadian dapat menguntungkan perusahaan besar. Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk membayar lebih cepat sebagai usaha kecil atau menengah. 

Aset dan Inventaris

Semua inventaris bisnis Anda saat ini merupakan aset karena dapat dijual dan diubah menjadi modal dalam periode 12 bulan. Inilah sebabnya mengapa ini termasuk dalam manajemen modal kerja bisnis Anda. 

Baca juga: Belanja Modal: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Tips Mengelolanya

Cara Menghitung Modal Kerja

Mengelola modal kerja Anda sangat penting untuk kesehatan keuangan bisnis Anda, dan sebenarnya sangat mudah untuk dihitung. Ada baiknya melakukan perhitungan ini secara teratur untuk memantau modal kerja dengan rumus berikut:

Aktiva lancar – kewajiban lancar = modal kerja

Anda juga dapat menghitung rasio modal kerja untuk menentukan kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan, bukan hanya modal kerja pada suatu periode waktu. 

Aktiva lancar : kewajiban lancar = rasio modal kerja

Banner 1 kledo

Tips Mengoptimalkan Manajemen Modal Kerja

Solusi bisnis untuk manajemen modal membantu meningkatkan proses dan sistem perusahaan sehingga memiliki lebih banyak likuiditas, arus kas, dan manajemen modal yang lebih baik.

Beberapa tips mengelola modal kerja adalah:

Faktur Elektronik

Pelanggan hanya akan membayar setelah faktur mereka diajukan dan dikirimkan. Jika sebuah perusahaan mengalami keterlambatan yang berlebihan dalam proses pembuatan faktur, seluruh proses pengumpulan kas akan tertunda di awal.

Jika faktur dikirim secara tidak akurat, proses mengoreksinya akan membuang lebih banyak waktu. Jadi, sistem faktur yang disederhanakan dan ditingkatkan adalah cara yang baik untuk mempercepat piutang.

Aplikasi faktur Kledo cepat dan efisien dan membantu perusahaan Anda menangani volume faktur yang tinggi secara efisien. Ini juga terintegrasi dengan akun dan memperbarui buku besar yang sesuai bila diperlukan tanpa entri ulang data. 

Forecasting Arus Kas

Lebih mudah untuk mengelola apa yang dapat Anda visualisasikan. Sistem peramalan arus kas yang baik membantu perusahaan menganalisis data yang ada untuk memprediksi arus kas masa depan.

Jadi, jika ada kemungkinan akan terjadi pembatasan arus kas, perusahaan akan lebih siap. Jika surplus diharapkan, rencana dapat dibuat sebelumnya untuk memanfaatkannya sebaik mungkin.

Pembiayaan Rantai Pasokan

Pembiayaan rantai pasokan juga disebut reverse factoring dan menggunakan pihak ketiga untuk mendanai pembayaran lebih awal kepada pemasok.

Hal ini meningkatkan DSO pemasok dan pembeli juga dapat merencanakan untuk membayar jumlah tersebut pada waktu yang lebih nyaman bagi mereka daripada saat faktur jatuh tempo. 

Diskon

Perusahaan menawarkan diskon kepada pelanggan mereka untuk pembayaran lebih awal.

Harga fleksibel ini memastikan bahwa pembeli menambahkan lebih banyak likuiditas ke perusahaan lebih cepat dan meningkatkan arus kas. Pembeli juga senang karena mereka juga diuntungkan. 

Pendanaan yang Fleksibel

Perusahaan yang memiliki pendekatan pendanaan yang sangat fleksibel terhadap pendanaan akan dapat dengan mudah berpindah antara pembiayaan rantai pasokan dan model diskon dinamis yang diperlukan untuk menjaga pengelolaan modal kerja mereka tetap optimal. 

Baca juga: Operating Profit Margin Adalah: Rumus, Contoh Kasus, Analisis, dll

Kesimpulan

Manajemen modal kerja sangat penting karena memastikan bahwa bisnis akan memiliki arus kas positif dan cukup uang untuk membayar kewajiban saat ini dan jangka pendek.

Karena bisnis bertanggung jawab secara hukum untuk membayar biaya tersebut, manajemen modal kerja memberikan keberlanjutan yang efektif untuk bisnis dan menjalankan operasi bisnisnya dengan lancar.

Guna memudahkan pengelolaan arus kas dan modal, gunakan software akuntansi Kledo yang bisa digunakan darimana saja dan kapan saja Anda butuhkan.

Software ini dibekali dengan berbagai fitur mulai dari akuntansi, manajemen inventory, dan aplikasi invoice instan yang mudah digunakan bahkan bagi Anda yang masih awam dengan akuntansi dan keuangan.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk gunakan Kledo sekarang juga karena Anda berkesempatan mencoba Kledo gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

six + eight =