Tips Mencari Modal Usaha dan Hal yang Harus Diperhatikan

mencari modal usaha

Ada banyak alasan mengapa sebuah bisnis mungkin beralih ke investor luar untuk mencari modal usaha. Hal itu paling sering muncul pada startup, tetapi kadang-kadang bahkan dengan bisnis yang lebih besar dan mapan.

Investor bisa saja teman dan keluarga, angel investor, atau pemodal ventura. Bisnis baru cenderung mencari investor sebisa mungkin, karena sulit bagi mereka untuk mendapatkan pinjaman bisnis, terutama dari Bank.

Pada artikel kali ini kami akan memberitahukan kepada Anda hal yang harus Anda perhatikan saat mencari modal usaha beserta tips yang mungkin akan membantu Anda.

Dari Mana Bisa Mendapatkan Modal Usaha?

mencari modal usaha

Memulai sebuah bisnis membutuhkan modal, dan menemukan modal yang tepat merupakan salah satu tantangan terbesar bagi para entrepreneur.

Berikut adalah cara yang bisa Anda lakukan saat mencari modal usaha untuk bisis:

1. Utilisasi modal pribadi

Modal pribadi merupakan sumber modal yang paling mudah diakses, terutama jika Anda memiliki tabungan atau harta yang dapat dijadikan modal usaha.

Utilisasi modal pribadi juga dapat mengurangi beban keuangan di awal usaha, sehingga Anda dapat fokus membangun bisnis tanpa terlalu terbebani oleh utang.

2. Pinjam dari keluarga atau teman

Jika Anda tidak memiliki cukup modal pribadi, Anda dapat meminta bantuan keluarga atau teman untuk meminjamkan modal. P

astikan untuk membuat perjanjian yang jelas mengenai jumlah pinjaman, jangka waktu pengembalian, dan tingkat bunga yang akan diberikan.

Baca juga: Modal Usaha: Jenis, Prosedur, dan Syarat Mengajukan Pinjaman

3. Gunakan kartu kredit

Kartu kredit dapat menjadi sumber modal yang efektif jika digunakan dengan bijak.

Namun, pastikan untuk memahami segala risiko dan biaya yang terkait dengan penggunaan kartu kredit, serta memiliki kemampuan untuk membayar cicilan tepat waktu agar tidak terjadi keterlambatan.

Baca juga: 22 Cara Meningkatkan Keuntungan dalam Bisnis, Berani Coba?

4. Gunakan fasilitas KUR atau Kredit Usaha Rakyat

KUR merupakan fasilitas kredit yang diberikan oleh pemerintah kepada masyarakat yang membutuhkan modal usaha. Fasilitas ini tersedia melalui bank-bank yang bekerjasama dengan pemerintah, dan biasanya memiliki bunga yang lebih rendah dibandingkan dengan pinjaman bank biasa.

5. Cari investor

Investor dapat menjadi sumber modal yang menguntungkan, terutama jika Anda memiliki bisnis yang memiliki potensi keuntungan yang tinggi.

Namun, pastikan untuk memiliki business plan yang matang dan memahami kebutuhan investor sebelum mencari investor.

6. Gunakan platform crowdfunding

Platform crowdfunding merupakan salah satu cara yang populer untuk mencari modal usaha.

Dengan menggunakan platform ini, Anda dapat menyebarkan ide bisnis kepada masyarakat dan meminta dukungan finansial dari mereka.

Berikut ini adalah beberapa jenis crowdfunding yang paling populer.

Platform Reward-Based Crowdfunding

Di sinilah kontributor diminta sejumlah uang yang relatif kecil, sebagai imbalan untuk beberapa jenis reward dari startup.

Misalnya, Dave’s Drones adalah perusahaan startup yang mencari dana untuk produk baru, drone 4K dengan teknologi kecerdasan buatan.

Setiap investor yang menjanjikan 6 juta rupiah akan mendapatkan drone gratis saat produk diluncurkan 18 bulan dari sekarang (dengan nilai ritel 9 juta ruiah).

Mereka yang menjanjikan Rp7.500.000, mendapatkan drone, dua baterai ekstra, dan garansi yang diperpanjang.

Ini sama-sama menguntungkan, karena biaya yang dikeluarkan bisnis untuk mengirim produk kepada setiap investor setelah rilis kemungkinan akan jauh lebih sedikit dari 6 juta.

Investor – dengan asumsi bisnisnya berhasil – mendapatkan kesepakatan yang bagus. Dan Anda tidak kehilangan kepemilikan bisnis Anda.

Baca juga: Contoh Peluang Bisnis Online, Tantangan, & Tips Mengembangkannya

Pinjaman Peer-to-Peer (atau Crowdfunding Berbasis Utang)

Bisnis peer-to-peer memfasilitasi pinjaman dengan mencocokkan orang atau bisnis yang membutuhkan uang, dengan investor.

Pelamar mengisi formulir online, dan fasilitas peer-to-peer lending memberikan skor kredit kepada calon investor, yang kemudian dapat memutuskan apakah akan meminjamkan uang atau tidak.

Para investor menerima uang mereka kembali setiap bulan, ditambah bunga. Dengan cara ini, mereka tidak memiliki bisnis apa pun yang mereka sediakan dananya.

Analogi termudah di sini adalah pinjaman bank, kecuali bahwa peminjam membayar bunga lebih sedikit daripada yang biasanya dibayarkan kembali ke bank, dan investor mendapatkan pengembalian yang lebih tinggi daripada yang akan diterimanya melalui rekening tabungan biasa atau produk investasi bank lainnya.

Namun, ada risiko, karena uang investor tidak dilindungi oleh pemerintah.

Equity Crowdfunding

Ini adalah jenis crowdfunding di mana investor mengambil sebagian kepemilikan di perusahaan, biasanya melalui saham.

Meskipun investasi awal mereka tidak dibayar kembali, mereka akan menerima bagian dari keuntungan jika perusahaan berjalan dengan baik.

Jumlah yang diinvestasikan tidak sedikit, biasanya dimulai dari ribuan. Imbalannya juga bisa jauh lebih besar daripada investasi biasa, tetapi crowdfunding berbasis ekuitas juga lebih berisiko karena tidak ada jaminan pengembalian.

Startup biasanya tidak membayar dividen atau bunga di masa-masa awal, dan perlindungan hukumnya lebih sedikit. opsi ini lebih sesuai untuk perusahaan yang lebih besar.

Baca juga: Ingin Membangun Bisnis Online? Yuk Cek 20 Rekomendasi Ini!

7. Gunakan program pemerintah

Pemerintah seringkali menyediakan program-program yang ditujukan untuk membantu para entrepreneur dalam mengembangkan bisnis.

Beberapa contoh program pemerintah yang dapat Anda coba adalah program inkubasi bisnis, program bantuan modal usaha, dan program pelatihan kewirausahaan.

Pastikan untuk memahami syarat dan ketentuan yang berlaku sebelum mendaftar program pemerintah ini, serta mempersiapkan dokumen yang diperlukan dengan baik.

Baca juga: Kenali Berbagai Transaksi Perusahaan Dagang Berikut Ini

8. Perusahaan modal ventura

Modal ventura berasal dari perusahaan modal ventura. Mitra terbatas berinvestasi di perusahaan-perusahaan ini.

Kemudian perusahaan modal ventura itu sendiri berinvestasi dalam bisnis kecil yang dipilih dengan cermat. Mereka mengharapkan ekuitas sebagai imbalan atas investasi mereka dan suara dalam arah bisnis Anda.

Perusahaan modal ventura mencari investasi ekuitas dalam bisnis dengan potensi pertumbuhan yang besar dan cepat.

Tujuan utama pemodal ventura adalah membawa bisnis Anda ke titik di mana bisnis Anda cukup besar untuk dibeli oleh perusahaan yang lebih besar atau untuk go public.

Penting untuk mengingat hal ini ketika Anda mencari investasi, karena hal ini mungkin tidak sejalan dengan tujuan bisnis Anda.

Pergi ke perusahaan modal ventura adalah langkah maju dari jenis investasi lainnya.

Anda tidak memerlukannya sampai bisnis Anda mapan dan siap untuk berkembang, mungkin ke dalam usaha yang lebih berisiko.

Jika Anda memiliki rencana untuk perubahan yang mungkin bisa menjadi pengubah permainan, dan Anda membutuhkan uang untuk bergerak, sekaranglah waktunya untuk mencari pemodal ventura yang tertarik.

Biasanya, jumlah yang diinvestasikan oleh pemodal ventura jauh lebih tinggi daripada angel investor. Mereka bisa menginvestasikan jutaan. Tetapi hanya jika mereka mengantisipasi laba atas investasi yang tinggi.

Baca juga: Pahami Rumus BEP (Break Even Point) dan Cara Menghitungnya

9. Koneksi di bidang pekerjaan Anda

Calon investor ada di mana-mana. Anda hanya perlu menemukan mereka. Peluang jaringan tidak hanya untuk bisnis baru. Anda mungkin saja bertemu dengan pengusaha lain yang merupakan investor sempurna untuk perusahaan Anda.

Bisnis Lain

Kemungkinannya adalah, Anda sudah mengenal orang-orang di bidang pekerjaan yang sama dengan Anda.

Mungkin Anda bisa terhubung dengan mereka untuk melihat apakah mereka memiliki rekomendasi tentang siapa yang mungkin tertarik untuk berinvestasi di perusahaan Anda.

Munculkan di pameran perdagangan industri dengan presentasi investor Anda yang siap untuk pergi.

Proses riset ini mungkin akan menyita sedikit waktu Anda, karena Anda tidak mungkin menemukan investor yang bersedia hanya dari satu panggilan telepon.

Anda mungkin harus menelepon banyak orang atau menghadiri acara industri untuk membangun jaringan.

Tetapi, jika Anda terus menggali, Anda mungkin saja diperkenalkan dengan seseorang yang menyukai rencana bisnis atau produk Anda untuk berinvestasi di dalamnya.

Baca juga: Pengertian dan Jenis Laba yang Harus Anda Ketahui

Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Anda Mencari Modal Usaha

mencari modal usaha

Mencari modal dan pendanaan memiliki banyak pertimbangan, dan pemilik bisnis yang bijak akan melakukan uji tuntas sebelum melanjutkan – jika tidak, masa depan bisnis Anda mungkin akan redup oleh pengeluaran atau gangguan yang tidak terduga.

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang harus Anda jawab sebelum Anda mumutuskan untuk mencari modal usaha:

1. Apakah modal akan mendorong pertumbuhan yang berfokus pada pelanggan?

Banyak perusahaan mengumpulkan uang karena mereka bisa, bukan karena mereka harus melakukannya.

Satu-satunya pertanyaan kunci yang harus ditanyakan oleh para pemimpin bisnis ketika mempertimbangkan untuk meningkatkan modal adalah ini:

“Jika kita mengumpulkan modal, dapatkah kita menggunakannya untuk mendorong pertumbuhan yang bertanggung jawab dan berfokus pada pelanggan?”

Efisiensi modal adalah tentang bagaimana dolar ventura dikerahkan dan pertumbuhan, pendapatan berulang, dan penilaian yang mereka hasilkan.

2. Apakah saya telah memproyeksikan pengeluaran yang efisien untuk setiap rupiah yang saya dapatkan?

“Apakah saya sudah melakukan uji tuntas? Apakah setiap rupiah diproyeksikan untuk dibelanjakan dengan cara yang paling efisien?”

Meskipun akses ke modal sangat penting untuk pertumbuhan pada tahap awal bisnis, pastikan untuk mengelola modal dengan efisien dan tertarget.

Putar rekaman ke depan untuk memastikan keputusan ini selaras dengan visi dan aspirasi jangka panjang perusahaan Anda

3. Apakah saya memiliki metrik untuk memikat investor?

Sebelum mencari modal, tanyakan pada diri Anda sendiri:

“Apakah saya memiliki metrik yang tepat untuk menunjukkan nilai perusahaan dan membuktikan bahwa itu layak untuk diminta?”

Secara proaktif berbagi metrik utama seperti tingkat pertumbuhan, total pendapatan, dan profitabilitas akan membantu memikat investor.

Jika Anda belum menyiapkannya, tentukan sasaran metrik Anda, tetapkan tanggal dan upayakan untuk mencapainya-ketika mempertimbangkan investasi, seharusnya tidak sebaliknya.

Baca juga: Bagaimana Cara Mendapatkan EFIN Pajak Online?

4. Seberapa cepat bisnis saya akan berkembang?

Pertanyaan yang harus ditanyakan oleh para pemimpin bisnis kepada diri mereka sendiri adalah seberapa cepat mereka membayangkan bisnis mereka akan berkembang dan apakah mereka bahkan perlu meningkatkan modal eksternal dari sumber pihak ketiga.

Jika mereka memang membutuhkan pendanaan dari luar, memahami berapa banyak dan pada interval berapa pendanaan eksternal akan dibutuhkan akan membantu menentukan sumber dan jenis pendanaan yang harus mereka cari.

5. Apakah jenis modal ini selaras dengan visi saya?

Para pemimpin bisnis harus bertanya pada diri mereka sendiri apakah jenis modal yang sedang dikumpulkan selaras dengan visi, strategi, dan tujuan mereka.

Pendapatan, utang, dan modal ekuitas memiliki banyak jenis, semuanya dengan persyaratan hasil yang spesifik. Di pasar modal saat ini, investor dari semua jenis meregangkan apa yang akan mereka danai.

Pastikan bahwa modal yang Anda kumpulkan masuk akal baik untuk hari ini maupun untuk masa depan.

Baca juga: Customer Lifetime Value (CLV): Pengertian dan Cara Meningkatkannya

6. Apakah saya benar-benar memiliki product market fit?

Beberapa kemenangan awal dan pertumbuhan yang cepat dapat membuat para pengusaha percaya bahwa satu-satunya hal antara mereka dan kesuksesan besar adalah uang untuk mendorong penjualan, pemasaran, dan pengembangan produk.

Namun, investasi modal datang dengan tekanan. Hal ini membuat Anda harus meningkatkan kecepatan untuk menutupi kelemahan dalam memberikan produk atau layanan yang cukup sesuai dengan pasar untuk kesuksesan yang sehat dan berkelanjutan.

Banner 2 kledo

7. Apa exit strategy saya?

Memulai atau mengembangkan bisnis memerlukan definisi yang jelas seputar selera risiko dan jalur menuju monetisasi.

Investor modern perlu tahu bahwa Anda telah mempertimbangkan setiap kemungkinan untuk melindungi modal dan reputasi mereka.

Secara proaktif menunjukkan bahwa Anda memiliki beberapa exit strategy, baik secara longitudinal maupun sebaliknya, hal ini akan sangat membantu.

Baca juga: Manajemen Modal Kerja: Manfaat, Cara Hitung, dan Tips Mengelolanya

8. Apakah saya bersedia memenuhi harapan investor?

Bagian yang sulit bukanlah mengumpulkan uang, tetapi memanfaatkannya dengan baik.

Semua investor memiliki harapan, dan jika Anda tidak memenuhinya, bisa ada beberapa konsekuensi serius.

Pastikan Anda dan investor Anda selaras sebelum Anda mengambil uang mereka, atau Anda akan meminjam masalah, bukan hanya modal.

9. Berapa “harga” yang harus dibayar untuk modal ini?

Tidak ada yang gratis-terutama uang. Apa yang harus Anda relakan untuk mendapatkan modal? Tentu saja, itu termasuk yang sudah jelas, seperti keuntungan di masa depan, tetapi itu juga dapat mencakup kontrol atas bisnis, arah dan pelaksanaannya.

Mengundang investor ke dalam bisnis Anda seperti mengundang mertua ke rumah Anda. Jangan terkejut ketika Anda mendapatkan banyak saran yang tidak Anda inginkan

10. Apakah saya benar-benar membutuhkan modal?

Modal membutuhkan biaya dan mengurangi keuntungan Anda sebagai pemilik.

Sudahkah Anda mencari cara untuk menentukan apakah ada cara bagi Anda untuk mendanai kebutuhan modal Anda yang memungkinkan Anda untuk mempertahankan kepentingan kepemilikan Anda dan yang mungkin membutuhkan lebih sedikit pengeluaran uang tunai sekarang atau di masa depan?

Memang, modal baru bisa sangat memikat, tetapi segala sesuatu ada harganya.

Baca juga: IPO Adalah: Pengertian, Cara Kerja, Kelebihan dan Kekurangannya

Kesimpulan

Itulah beberapa cara untuk Anda dalam mencari modal usaha dan beberapa hal yang harus Anda perhatikan sebelum mencari pendanaan ke investor, Bank, atau venture capital.

Bagi banyak pemilik bisnis, melakukan pengembangan usaha memang memerlukan kerja keras dan strategi yang tepat, termasuk dalam mengelola modal usaha.

Sayangnya, mendapatkan investor tidak semudah yang dipikirkan. Ada berbagai hal yang perlu Anda perhatikan sebelum mengajukan pencdanaan ke investor, salah satunya adalah dengan memiliki kesehatan keuangan bisnis yang baik yang tersaji dalam laporan keuangan tahunan.

Jika Anda pemilik bisnis baru, penting bagi Anda untuk melakukan pencatatan transaksi dan pembukuan saat hari pertama bisnis Anda beroperasi. Hal ini tidak hanya akan memudahkan Anda dalam memantau dan mengelola keuangan bisnis, namun juga untuk pengembangan usaha Anda kedepannya.

Tidak mengetahui secara mendalam tentang akuntansi? Tenang, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo yang mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap dengan harga yang terjangkau.

Kledo adalah software akuntansi online buatan Indonesia yang sudah dipercaya oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis .

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

8 + 14 =