Cara Melakukan Optimasi Struktur Modal & Faktor yang Mempengaruhinya

optimasi struktur modal banner 1

Struktur modal adalah kombinasi berbagai bentuk dana eksternal, yang digunakan oleh perusahaan untuk membiayai keseluruhan operasi dan pertumbuhannya, oleh sebab itu melakukan optimasi struktur modal jika Anda adalah seorang pemilik bisnis.

Ada beberapa cara untuk mengukur efisiensi struktur modal: ROIC (laba atas modal yang diinvestasikan), ROE (laba atas ekuitas), dan ROCE (laba atas modal yang digunakan). Metrik-metrik ini membantu kita mengukur seberapa baik dan efisien manajemen menggunakan modal perusahaan.

Namun, bagaimana cara terbaik untuk menyusun struktur modal? Struktur modal setiap perusahaan akan bergantung pada banyak hal, dan bagaimana mereka mengatur struktur tersebut akan memengaruhi banyak keputusan yang diambil CEO untuk membantu perusahaan berkembang.

Bagaimanapun juga, tugas utama seorang pemilik bisnis adalah mengelola modal perusahaan.

Pada artikel kali ini kami akan membahas bagaimana setiap bisnis membuat keputusan tentang modalnya, serta bagaimana mereka menggunakan modalnya dengan baik melalui optimasi struktur modal.

Apa yang Dimaksud dengan Struktur Modal?

Sebelum mengetahui cara melakukan optimasi struktur modal, penting bagi Anda mengetahui apa itu struktur modal.

Dalam istilah yang paling sederhana, struktur modal perusahaan adalah cara perusahaan menggunakan utang dan ekuitas untuk membiayai operasionalnya, dan kemungkinan pertumbuhannya.

Mari kita bahas sedikit tentang ekuitas dan utang.

Modal ekuitas atau pembiayaan berasal dari kepemilikan saham di sebuah perusahaan, yang memberi Anda klaim atas keuntungan dan arus kas perusahaan di masa depan.

Ketika investor membeli saham di sebuah perusahaan, seperti Microsoft, mereka menjadi bagian dari pemilik perusahaan dan juga menambah modal ekuitasnya.

Modal utang berasal dari obligasi atau pinjaman yang diberikan perusahaan untuk mendapatkan uang. Sebagai imbalan atas pembayaran kupon atau dividen dan pengembalian pinjaman awal pada waktu yang ditentukan, pembeli obligasi mengambil utang.

Modal ekuitas berasal dari saham biasa, saham preferen, atau laba yang disimpan perusahaan. Utang jangka pendek, seperti sewa modal, juga merupakan bagian dari struktur modal perusahaan.

Di neraca perusahaan, kita menemukan utang dan ekuitas. Di neraca, ada juga daftar aset perusahaan, yang bisa dibeli dengan utang atau ekuitas. Aset-aset tersebut adalah pendorong utama pertumbuhan perusahaan, baik persediaan, piutang, atau aset tak berwujud.

Struktur modal dapat berupa campuran utang jangka panjang, utang jangka pendek, saham biasa, dan saham preferen. Analisis struktur modal melihat bagaimana perusahaan memilih untuk membayar asetnya.

Perusahaan dapat memilih utang jangka pendek atau jangka panjang atau campuran keduanya.

Rasio utang terhadap ekuitas, yang membandingkan tingkat utang terhadap ekuitas, dan umumnya, memberikan gambaran cepat – rasio yang lebih tinggi menyiratkan bahwa perusahaan menggunakan utang secara agresif untuk membiayai pertumbuhannya.

Baca juga: Pengertian Arus Kas Operasi, Cara Hitung, dan Contohnya

Banner 2 kledo

Memahami cara terbaik untuk merancang struktur modal Anda

Struktur modal terbaik bergantung pada perpaduan terbaik antara pembiayaan utang dan ekuitas yang memaksimalkan prospek pertumbuhan perusahaan sekaligus mengurangi atau meminimalkan biaya modal.

Secara teori, mendapatkan uang melalui utang adalah pilihan yang lebih murah. Perusahaan bisa mendapatkan keuntungan dari pembiayaan utang karena dapat membantu mereka menghemat pajak.

Sebagai contoh, perusahaan dapat mengurangi bunga yang mereka bayarkan atas pinjaman utang. Dan ketika suku bunga rendah, mudah untuk mendapatkan utang dan biayanya jauh lebih murah.

Semua hal ini menurunkan biaya utang, yang pada gilirannya menurunkan biaya modal.

Kita juga harus ingat bahwa utang memungkinkan perusahaan mempertahankan kendali atas kepemilikannya, sementara ekuitas melemahkan kepemilikan dengan membiarkan pihak luar membeli sebagian saham.

Ketika suku bunga rendah, biaya ekuitas lebih mahal daripada biaya utang. Namun, salah satu keuntungan dari pembiayaan ekuitas adalah Anda tidak perlu membayarnya kembali atau mengambil uang dari pendapatan Anda untuk membayar bunga.

Ada berbagai jenis struktur modal, dan masing-masing memengaruhi struktur modal terbaik dan biaya yang telah kita bicarakan.

Perusahaan dengan leverage tinggi memiliki banyak utang, yang memberi perusahaan lebih banyak kendali, tetapi juga membuat perusahaan lebih rentan terhadap risiko dan membuatnya lebih sulit menghasilkan uang dari pembayaran bunga.

Perusahaan dengan leverage rendah memiliki lebih sedikit utang, yang membantu mereka menghasilkan lebih banyak uang karena mereka membayar lebih sedikit bunga, tetapi juga mengurangi kepemilikan mereka dan membebani mereka lebih banyak biaya modal.

Struktur modal terbaik membantu perusahaan tumbuh paling besar sambil menjaga biaya modal seminimal mungkin.

Tingkat diskonto atau tingkat rintangan lebih rendah ketika biaya modal rendah. Ini berarti nilai sekarang dari arus kas masa depan perusahaan akan lebih tinggi jika biaya modal rendah.

Baca juga: Cara Membuat Laporan Umur Hutang dan Contohnya

Faktor Apa Saja yang Mempengaruhi Optimasi Struktur Modal?

optimasi struktur modal 2

Ada beberapa faktor utama yang mempengaruhi keputusan dalam optimasi struktur modal.

1. Prediktabilitas arus kas

Arus kas yang diharapkan harus cukup dapat diprediksi untuk dapat memenuhi kewajiban (seperti pembayaran bunga) dan membayar kembali obligasi saat jatuh tempo.

Selain menghasilkan cukup uang tambahan, perusahaan juga dapat tumbuh dengan berinvestasi dalam proyek atau produk yang akan menghasilkan lebih banyak uang.

Atau dengan mengembalikan uang kepada pemegang saham melalui dividen atau membeli kembali saham mereka.

Arus kas yang tidak dapat diprediksi memaksa perusahaan untuk mencari cara lain untuk mendapatkan uang, seperti dengan menerbitkan utang atau menjual saham

Perusahaan dengan struktur modal terbaik cenderung memiliki rasio modal yang lebih tinggi seperti ROIC atau ROE, yang mengarah pada rasio P/E yang lebih tinggi dan harga saham yang lebih tinggi.

2. Persaingan

Jika sebuah perusahaan berada dalam industri dengan banyak persaingan, perusahaan tersebut mungkin memiliki struktur modal dengan lebih banyak saham ekuitas.

Penghasilan mereka lebih cenderung naik dan turun dibandingkan bisnis dengan persaingan yang lebih sedikit.

3. Biaya modal

Campuran faktor terbaik akan menentukan jenis struktur modal terbaik. Misalnya, jika perusahaan meningkatkan lebih banyak utang, biaya modal akan turun karena biaya utang lebih rendah, dan ketika proporsi utang naik, itu membantu menurunkan biaya modal.

Namun, jika perusahaan terus mengambil lebih banyak utang, perusahaan akan mencapai titik di mana perusahaan memiliki terlalu banyak utang dan itu menjadi risiko.

Hal ini membuat biaya utang dan biaya ekuitas naik. Risiko gagal bayar yang dirasakan membuat volatilitas naik, yang merupakan faktor kunci dalam biaya ekuitas.

Baca juga: Buku Hutang dalam Akuntansi dan Cara Membuatnya di Excel

4. Tahap siklus hidup bisnis

Sebuah bisnis lebih berisiko ketika masih dalam tahap awal. Dalam kasus seperti ini, seringkali sulit untuk mendapatkan utang karena pemberi pinjaman tidak melihat aliran pendapatan yang dapat diprediksi.

Selain itu, utang memiliki suku bunga tetap, dan perusahaan yang tumbuh dengan stabil adalah kandidat yang lebih baik untuk mendapatkannya. Banyak perusahaan rintisan yang memilih ekuitas karena alasan ini.

5. Ukuran Bisnis

Kemampuan bisnis untuk mendapatkan uang bergantung pada ukuran dan cakupannya.

Bisnis kecil sering mengalami kesulitan mendapatkan pinjaman jangka panjang. Karena ukuran bisnis mereka, pemberi pinjaman ragu-ragu untuk memberikan pinjaman.

Bahkan jika mereka mendapatkan pinjaman, mereka harus setuju untuk membayar kembali uang tersebut dengan cepat dan membayar bunga yang tinggi. Hal ini membuat bisnis mereka lebih sulit untuk berkembang.

6. Preferensi risiko dari manajemen

Jumlah utang dan ekuitas dalam struktur modal perusahaan juga dipengaruhi oleh bagaimana perasaan manajemen tentang risiko.

Beberapa manajer lebih suka mengumpulkan uang dengan cara yang berisiko rendah dengan menjual saham ekuitas.

Manajer lain yakin bahwa perusahaan dapat membayar kembali pinjaman yang besar, sehingga mereka lebih memilih untuk mengambil persentase yang lebih tinggi dari instrumen utang jangka panjang.

7. Kontrol

Pemimpin perusahaan tidak dapat menjual saham ekuitas untuk mengumpulkan dana jika mereka ingin pihak luar terlibat dalam perusahaan.

Pemegang saham ekuitas dapat memilih dewan direksi dan melemahkan saham kepemilikan pemilik lain di perusahaan.

Beberapa bisnis mungkin lebih suka menggunakan instrumen utang untuk mendapatkan uang. Jika kreditor mendapatkan pembayaran pinjaman dan bunga tepat waktu, mereka tidak akan dapat mengacaukan cara kerja bisnis.

Namun jika perusahaan tidak membayar kembali pinjamannya, kreditur dapat menyingkirkan manajemen saat ini dan menjalankan bisnis sendiri.

Baca juga: Format Isi dan Contoh Surat Perjanjian Hutang Piutang yang Benar

8. Kebijakan perpajakan

Cara pemerintah mengenakan pajak atas instrumen utang dan ekuitas juga merupakan bagian penting dari kebijakan moneternya.

Jika pemerintah menaikkan pajak atas keuntungan dari investasi di pasar saham, investor dapat berhenti membeli saham.

Dengan cara yang sama, jika kebijakan pemerintah mengubah suku bunga obligasi dan instrumen jangka panjang lainnya, hal ini juga akan memengaruhi cara perusahaan mengambil keputusan.

Cara Melakukan Optimasi Struktur Modal

optimasi struktur modal 1

1. Ketahui terlebih dahulu bagaimana struktur modal yang optimal

Mengoptimalkan struktur modal berarti memilih berapa banyak utang yang akan digunakan untuk membiayai perusahaan, dengan sisa uang yang berasal dari ekuitas.

Saat memikirkan pembiayaan, Anda harus memikirkan jumlah uang yang perlu disimpan dalam bisnis agar bisnis tetap berjalan.

Dengan kata lain, ini adalah nilai perusahaan itu sendiri. Artinya, jelas perusahaan harus mempertahankan dirinya sendiri dengan pendapatannya sendiri, tetapi Anda tidak dapat memiliki pendapatan sampai Anda memiliki modal.

Jika Anda ingin menjual sesuatu, pertama-tama Anda harus membeli sumber daya untuk memproduksi sesuatu itu. Jika Anda ingin menjual layanan, Anda harus mempekerjakan orang untuk menyediakan layanan tersebut.

Jadi, Anda harus memiliki modal (mengeluarkan sejumlah uang) untuk dapat menghasilkan pendapatan. Kemudian, investasi Anda akan mulai menghasilkan keuntungan.

Dengan kata lain, modal dalam sebuah perusahaan seperti investasi di bank: Anda akan mendapatkan bunga selama Anda menyimpannya di sana.

Setelah kita melewati masa-masa sulit, mengapa sebuah perusahaan harus menggunakan lebih banyak atau lebih sedikit utang? Apa saja manfaat yang kita dapatkan jika kita mengoptimalkan struktur modal?

Singkatnya, menggunakan utang memiliki beberapa keuntungan yang menghasilkan lebih banyak uang untuk perusahaan, dan juga memiliki beberapa kerugian, yang membutuhkan biaya.

Optimasi struktur modal berarti menemukan kombinasi utang dan ekuitas yang memaksimalkan keuntungan-keuntungan tersebut.

Baca juga: 10 Tips Sukses Berbisnis Tanpa Hutang

2. Optimasi struktur modal dengan tax shield

Tax shield utang adalah alat yang paling ampuh untuk mengoptimalkan struktur modal.

Sebuah perusahaan harus membayar pajak atas keuntungannya: keuntungan adalah pendapatan dikurangi biaya.

Jadi, laba yang dapat didistribusikan kepada pemegang saham (pemodal ekuitas) adalah pendapatan dikurangi biaya dikurangi pajak.

Dengan ini adalah uang yang dimiliki perusahaan untuk membayar orang-orang yang membeli saham, umumnya dengan dividen atau dengan apresiasi modal.

Hutang adalah biaya, artinya dapat dikurangkan dari pajak, seperti biaya bisnis lainnya seperti sewa atau gaji karyawan.

Oleh karena itu, setelah mengurangi biaya non-hutang dari pendapatan, semua uang yang tersisa berpotensi tersedia untuk membayar bunga utang – bahkan sebelum pajak dihitung.

Jika Anda memiliki begitu banyak utang sehingga biaya yang Anda keluarkan sama persis dengan pendapatan Anda, Anda tidak akan mendapatkan keuntungan dan tidak membayar pajak.

Karena Anda memiliki lebih banyak uang yang tersedia untuk membayar bunga utang (karena Anda tidak membayar pajak), Anda dapat membayar bunga yang lebih besar, dan karenanya Anda dapat mengakses modal yang lebih besar.

Atau, dengan kata lain, mendapatkan 1 rupaih dalam bentuk utang lebih murah daripada mendapatkan 1 rupiah dalam bentuk ekuitas karena adanya tax shield.

Seberapa jauh lebih murah, tergantung pada tarif pajaknya. Jika tarif pajak adalah 30%, maka mendapatkan 1 rupiah dalam bentuk utang sama dengan mendapatkan 0.70 dalam bentuk ekuitas, jadi 30% lebih murah.

3. Pahami efek lain dari utang

Jika tidak ada pajak, maka menggunakan utang atau ekuitas hampir sama saja.

Faktanya, di pasar modal yang sempurna, utang atau ekuitas itu setara. Dunia nyata bukanlah pasar modal yang sempurna, dengan pajak sebagai salah satu ketidaksempurnaan terbesar.

Namun, pajak bukanlah satu-satunya ketidaksempurnaan jika kita ingin melakukan optimasi struktur modal.

Efek kedua yang paling jelas dari utang adalah biaya kesulitan keuangan. Seperti yang telah kami sebutkan, semakin banyak utang yang Anda miliki, semakin besar kemungkinan Anda tidak dapat memenuhi jadwal pembayaran sepanjang waktu.

Jadi, semakin banyak utang yang Anda miliki, semakin besar pula risiko Anda untuk bangkrut.

Bangkrut ada biayanya. Tidak seperti yang dipikirkan banyak orang, bangkrut bukan berarti kita menutup bisnis dan menjual semuanya – itu adalah kasus terburuk dan jarang terjadi.

Ini hanya berarti bahwa bank (atau pemegang utang lainnya) mengusir pemegang saham. Orang-orang yang memiliki saham sekarang tidak memiliki apa-apa, dan orang-orang yang meminjamkan uang kepada perusahaan sekarang memiliki perusahaan dan memutuskan bagaimana menjalankannya (atau jika sudah waktunya untuk menjual semuanya).

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang kebangkrutan, lihat artikel Forbes tentang kebangkrutan Hertz 2020.

Mengalihkan kepemilikan perusahaan dari pemegang saham ke pemegang utang adalah hal yan buruk, mungkin ada perubahan manajemen, dan beberapa aset dapat dijual untuk mendapatkan kembali uang dengan harga yang lebih rendah dari nilai sebenarnya.

Selain itu, perusahaan mungkin membutuhkan beberapa konsultan untuk membantu perusahaan melewati prosedur administratif kepailitan.

Semua ini membutuhkan biaya, dan pemegang utang mengetahui hal ini: jika perusahaan bangkrut, mereka akan memiliki perusahaan yang sebenarnya bernilai lebih rendah daripada perusahaan yang ada sebelum kebangkrutan.

Jadi, jika dalam kasus kebangkrutan kita memiliki biaya sebesar 50 milyar rupiah dan menambah utang akan meningkatkan 10% risiko kebangkrutan, itu berarti kita perlu mendiskontokan 10% dari 50 milyar sekarang: pemegang utang akan meminta 5 milyar lebih banyak untuk utang yang sama.

Utang juga dapat membawa beberapa masalah intenal – di mana para manajer seperti CEO dan anggota C-Suite lainnya mengambil lebih banyak utang daripada yang diperlukan untuk kepentingan berbagai pemangku kepentingan, yang pada akhirnya mengurangi nilai perusahaan. Ini adalah hal yang rumit, namun ketahuilah bahwa ada beberapa biaya tersembunyi dari utang.

4. Pastikan Anda memiliki tingkat utang yang tepat

Oke, utang memang baik karena memungkinkan perusahaan untuk memiliki pembiayaan yang murah, tetapi terlalu banyak utang akan menghasilkan biaya yang berlebihan. Bagaimana kita memilih jumlah yang tepat?

Hal ini sangat bergantung pada industri dan kematangan perusahaan. Jika sebuah perusahaan memiliki arus kas yang sangat andal dan konsisten dari waktu ke waktu, maka perusahaan tersebut dapat mengambil lebih banyak utang karena yakin dapat melakukan pembayaran secara teratur.

Faktor utama lainnya adalah bagaimana perusahaan menghasilkan nilai. Jika sebagian besar nilainya ada pada aset berwujud, maka biaya kebangkrutan akan sangat rendah, karena kebangkrutan tidak akan menghancurkan sebagian besar nilainya.

Misalnya dalam kasus real estat, bangunan tidak akan berubah nilainya meskipun perusahaan bangkrut. Di sisi lain, perusahaan yang lebih mengandalkan pengetahuan, paten, dan proses memiliki biaya kebangkrutan yang jauh lebih tinggi, karena nilai ini dapat dengan mudah dihancurkan selama kebangkrutan.

Tidak mengherankan jika real estat memiliki tingkat utang yang tinggi, sementara teknologi dan bioteknologi memiliki tingkat utang yang sangat rendah.

Secara keseluruhan, kita perlu menemukan titik yang memaksimalkan nilai yang dihasilkan oleh utang.

Baca juga: Tips dan Cara Melunaskan Hutang Usaha Dengan Cepat

Kesimpulan

Megetahui cara optimasi struktur modal dalam bisnis sangat penting untuk memastikan Anda memiliki modal yang cukup untuk merealisasikan rencana bisnis yang Anda buat.

Modal bisa darimana saja, termasuk utang. Dan utang dalam bisnis tidak selalu buruk jika Anda modal dari utang tersebut digunakan untuk meningkatkan produktifitas dalam bisnis Anda.

Lalu pastikan juga Anda memahami risiko dan perencanaan yang matang sebelum pengajuan hutang atau mencari investor dalam bisnis Anda, karena akan ada konseskuensi yang harus Anda tanggung.

Catat setiap pengeluaran dan pemasukan dalam bisnis pada pembukuan supaya setiap informasi keuangan Anda bisa dianalisis secara detail dan mendapatkan keputusan bisnis yang tepat.

Hindari proses pembukuan manual yang memakan waktu dan rentan kesalahan. Sebagai solusi Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online Kledo yang mudah digunakan dan memiliki harga terjangkau.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × five =