IPO Adalah: Pengertian, Cara Kerja, Kelebihan dan Kekurangannya

ipo adalah

Go public dengan IPO adalah tahap penting yang dilalui oleh perusahaan swasta besar ketika mereka memutuskan untuk membuat saham mereka tersedia untuk dibeli semua orang. IPO memungkinkan perusahaan-perusahaan tersebut untuk mengumpulkan dana dari investor publik.

Memahami proses ini dapat membantu Anda mengembangkan keterampilan penting untuk karier yang sukses dan jangka panjang di bidang keuangan dan pengembangan bisnis.

Pada artikel ini, kami memberikan arti dari IPO, menjelaskan cara kerjanya dan daftar keuntungan dan kerugian umum yang dihadapi perusahaan ketika mereka memutuskan untuk go public.

Pengertian IPO Adalah:

ipo adalah

Memahami definisi IPO sangat penting untuk memahami bagaimana menjual saham perusahaan kepada publik bekerja. IPO, atau initial public offering, adalah proses yang dilalui perusahaan ketika mereka memutuskan untuk go public. Mereka membantu perusahaan besar mengumpulkan uang dan investasi melalui penjualan saham di pasar publik.

Selama tahap pertama pertumbuhan dan perkembangan perusahaan, yang terjadi sebelum go public, biasanya para pendiri dan pemegang saham yang memiliki saham perusahaan itu. Perusahaan memiliki kendali penuh atas struktur kepemilikannya.

Setelah go public, IPO memilih sejumlah saham kepemilikannya, membuatnya tersedia untuk umum untuk dibeli. Setelah penawaran umum saham perdana selesai, perusahaan tidak lagi memiliki kendali atas siapa yang membeli sahamnya.

Baca juga: Pengertian Lengkap Treasury Stock dan Cara Jurnalnya

Bagaimana Cara Kerja IPO?

Ketika Anda memutuskan untuk memulai bisnis, Anda biasanya membuat perusahaan swasta terlebih dahulu. Perusahaan swasta adalah perusahaan sebelum IPO yang memiliki jumlah pemegang saham yang relatif kecil.

Pemegang saham ini sering kali adalah pendiri, keluarga atau investor swasta dan profesional, termasuk investor malaikat atau pemodal ventura. Setelah perusahaan Anda mencapai penilaian sekitar Rp. 100 miliar, itu menjadi perusahaan unicorn dan saat itulah Anda mungkin ingin go public dengannya.

Saat itulah Anda, sebagai pendiri, mungkin mulai memikirkan penawaran umum perdana. Berkat IPO yang sukses, perusahaan memperoleh akses ke jumlah uang yang lebih besar akan membuat pertumbuhan dan ekspansinya lebih mudah.

Anda dapat memulai proses ini dengan mengiklankan gagasan go public ke seluruh dunia. Secara bersamaan, Anda akan mulai bersiap untuk memenuhi peraturan, menarik investor, dan membentuk dewan direksi.

Dengan mengubah perusahaan pribadi Anda menjadi perusahaan publik, Anda mengubah kepemilikan saham pribadinya menjadi kepemilikan publik.

Baca juga: 20 Perusahaan Terbesar di Indonesia Berdasarkan Pendapatannya

Cara Perusahaan Go Public

Melalui proses IPO terdiri dari beberapa langkah yang memungkinkan para pendiri mempersiapkan diri untuk go public dengan bisnis mereka. Berikut adalah beberapa langkah penting dalam prosesnya:

1. Memenuhi Persyaratan dan Peraturan

Perusahaan mencapai langkah pertama ketika mereka memiliki nilai aset sekitar Rp. 100 miliar. Begitu itu terjadi dan sebuah perusahaan memutuskan untuk go public, para pendiri dan pemegang sahamnya biasanya mulai bersiap untuk memenuhi peraturan Bursa Efek Indonesia (BEI).

Ini adalah salah satu langkah pra pemasaran yang paling penting, karena mempersiapkan perusahaan untuk mengiklankan keputusannya untuk menawarkan saham untuk dijual kepada publik.

2. Membuat Perjanjian Penjaminan Emisi

Tahap ini mengharuskan perusahaan untuk bekerja dengan perwakilan bank investasi untuk membentuk perjanjian penjaminan emisi. Dalam perjanjian tersebut, penjamin emisi setuju untuk mengambil risiko atas penawaran tersebut.

Biasanya, penjamin emisi dapat mempresentasikan proposal mereka, di mana mereka membahas jumlah saham atau penawaran pasar. Ini karena penjamin emisi membeli semua persediaan saham yang ingin dijual perusahaan dalam IPO dan menjualnya di pasar umum dengan harga IPO yang ditetapkan.

3. Membentuk Tim

Setelah perusahaan memilih proposal penjamin emisi, saatnya untuk membentuk tim IPO resmi. Dengan melibatkan penasihat hukum dan keuangannya dalam proses tersebut, perusahaan publik yang akan segera menjadi perusahaan publik dapat menentukan apakah penawarannya dapat memenuhi kriteria kelayakan pasar.

Tim penasihat biasanya terdiri dari:

  • Sponsor: Sponsor adalah bank investasi atau lembaga lain yang membantu perusahaan mendaftarkan sahamnya di pasar publik. Peran utama mereka adalah memberi nasihat kepada perusahaan saat go public.
  • Penjamin Emisi: Penjamin emisi dalam proses IPO adalah bank investasi yang ditunjuk perusahaan untuk memimpin penawaran saham kepada publik. Mungkin saja satu entitas menjadi sponsor dan penjamin emisi.
  • Akuntan pelaporan: Akuntan membantu selama proses IPO dengan memastikan perusahaan memiliki semua informasi keuangan yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan dan peraturan IPO. Mereka juga bertanggung jawab untuk menyiapkan laporan uji tuntas.
  • Penasihat hukum: Penasihat hukum membantu menyusun tim dan menyiapkan dokumentasi penting, termasuk perjanjian pengungkapan. Salah satu tanggung jawab utama mereka adalah membuat dokumen transaksi, yang melibatkan prospektus.

Baca juga: Brand Activation: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Strateginya

4. Mempersiapkan Dokumentasi

Setelah membentuk tim, penjamin emisi perusahaan menyampaikan prospektus kepada calon investor dalam rangkaian acara yang dikenal dengan ‘roadshow‘.

Tujuan dari acara ini adalah untuk menciptakan kegembiraan dan momentum untuk IPO. Selama ini, investor memesan untuk membeli saham.

5. Membuat Materi Oemasaran

Setelah perusahaan menyelesaikan semua formalitas pra pemasaran, perusahaan dapat mulai menyiapkan materi pemasaran untuk penerbitan saham baru. Mereka mungkin melakukan ini untuk memudahkan penjamin emisi untuk mengukur kepentingan publik, memperkirakan permintaan dan menetapkan harga penawaran akhir.

Sepanjang tahap ini, penjamin emisi bahkan dapat membuat beberapa penawaran harga agar sesuai dengan reaksi yang berbeda. Perusahaan kemudian mengambil langkah tambahan untuk mematuhi persyaratan yang tersisa, seperti persyaratan daftar bursa.

6. Mengembangkan Dewan Direksi

Saat perusahaan mendekati akhir proses IPO, perusahaan mungkin mulai mengembangkan dewan direksi. Ini adalah sekelompok individu yang tujuan utamanya adalah untuk mewakili pemegang saham perusahaan.

Dewan direksi adalah elemen penting dari setiap perusahaan publik, karena dewan membuat semua keputusan operasional, termasuk yang terkait dengan perekrutan karyawan atau pembayaran dividen.

7. Penerbitan Saham

Setelah langkah-langkah sebelumnya selesai, perusahaan siap untuk go public. Ini adalah saat penjamin emisi perusahaan menempatkan saham di bursa publik. Sejak saat itu, setiap investor publik yang tertarik dengan perusahaan dapat membeli sahamnya.

Saat membuat keputusan untuk berinvestasi di perusahaan, investor dapat mempertimbangkan berbagai faktor, termasuk:

  • Hasil dividen: Hasil dividen membantu perusahaan mengungkapkan dividen terbarunya sebagai persentase dari harga sahamnya. Ini adalah faktor umum yang memungkinkan investor untuk memastikan bahwa perusahaan dapat terus membayar pemegang sahamnya menggunakan uang yang dihasilkannya dalam keuntungan.
  • Pertumbuhan dividen: Pertumbuhan dividen menunjukkan bagaimana dividen perusahaan meningkat selama bertahun-tahun.
  • Kekuatan finansial: Faktor ini memungkinkan investor untuk menentukan apakah perusahaan memiliki cukup uang tunai untuk mendukung operasinya jika sesuatu yang tidak terduga terjadi.
  • Stabilitas dividen: Beberapa investor mungkin ingin melihat tingkat stabilitas dividen perusahaan. Mereka biasanya dapat melakukan ini dengan menghitung rasio pembayaran, yang datang dalam bentuk persentase keuntungan yang dibayarkan perusahaan kepada pemegang sahamnya sebagai dividen.
  • Keunggulan kompetitif: Di beberapa industri, penting juga untuk mengamati seberapa baik perusahaan berurusan dengan pesaingnya, misalnya, dengan terus meningkatkan produk atau solusinya.
  • Prospek pertumbuhan: Prospek pertumbuhan biasanya tentang menganalisis industri dan pasar tempat perusahaan beroperasi. Investor melakukan ini untuk lebih memahami peluang yang tersedia bagi perusahaan di pasar itu.

Adapun jumlah saham yang ditawarkan minimal sebanyak 150 juta lembar saham dengan jumlah minimal pemegang saham sebanyak 500 orang. Sedangkan, harga saham yang dijual minimal harus Rp. 100 per lembar.

Baca juga: Pengertian SKU (Stock Keeping Unit) dan Cara Menggunakannya

Pengaruh IPO Terhadap Karyawan

Tampaknya go public hanya mempengaruhi perusahaan dan kepemimpinannya. Pada kenyataannya, IPO juga mempengaruhi karyawan perusahaan itu. Misalnya, memungkinkan perusahaan untuk menawarkan opsi saham kepada karyawannya, yang merupakan bentuk penghargaan bagi karyawan awal atau jangka panjang.

Karena perusahaan yang go public biasanya mendapatkan lebih banyak pengakuan dan publisitas, mereka juga menjadi lebih menarik untuk dikerjakan.

Keuntungan dan Kerugian IPO

ipo adalah

Berikut adalah keuntungan dan kerugian menjalankan perusahaan publik:

Keuntungan IPO

Keuntungan paling penting yang didapat perusahaan begitu mereka go public adalah mendapatkan akses ke investor publik kaya yang dapat membantu mereka meningkatkan modal. Proses IPO juga membuat kesepakatan akuisisi potensial lebih mudah.

Perusahaan yang memutuskan untuk go public biasanya mengamati peningkatan publisitas karena proses ini menghadapkan mereka ke semua jenis investor.

Ini memudahkan perusahaan publik untuk merekrut talenta berkualifikasi tinggi di industri dan, misalnya, menawarkan saham gratis kepada mereka dalam bentuk tunjangan karyawan.

Baca juga: Diskriminasi Harga: Pengertian, Tingkatan, Syarat, Contoh, Kelebihan dan Kekurangannya

Kerugian IPO

Meskipun ada banyak manfaat untuk go public, ada juga beberapa potensi kerugian yang perlu dipertimbangkan. Berikut ini adalah kerugian umum untuk IPO:

  • Kurangnya kendali atas perusahaan: Setelah saham tersedia untuk umum, perusahaan kehilangan kendali atas keputusan akhir. Ketika sebuah perusahaan tidak publik, ia memiliki 100 persen sahamnya, dan karena itu, memiliki kendali 100 persen. Kehilangan sebagian dari kendali penuh ini dapat berdampak signifikan.
  • IPO membutuhkan biaya: Perusahaan mengambil biaya nyata dalam proses go public, termasuk biaya untuk menutupi masalah akuntansi, hukum dan pemasaran. Biaya tambahan ini harus dipertimbangkan ketika menentukan apakah proses ini merupakan langkah yang tepat.
  • Persyaratan pengungkapan baru: Perusahaan publik memiliki kewajiban untuk melaporkan atau mengumumkan informasi keuangan tertentu yang tidak dimiliki oleh perusahaan swasta. Hilangnya privasi ini bisa menjadi masalah penting untuk dipertimbangkan.
  • Harga saham yang kurang stabil dapat mempengaruhi bonus: Ketika sebuah perusahaan go public, harga saham mereka mungkin berfluktuasi. Perubahan ini dapat mempengaruhi karyawan, terutama manajemen puncak jika kompensasi mereka termasuk bonus berdasarkan harga saham perusahaan.

Baca juga: Memahami Indeks Harga: Arti, Jenis, Kegunaan, dan Rumusnya

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Pada dasarnya, IPO adalah proses dimana sebuah bisnis memutuskan menjadi perusahaan terbuka sehingga masyarakat bisa mempunyai bagian hak milik dengan cara membeli saham perusahaan tersebut. Walaupun awalnya proses IPO membutuhkan biaya besar, namun ada berbagai manfaat yang bisa diperoleh jika telah melakukan IPO.

Terdapat berbagai persyaratan yang harus Anda lakukan jika ingin menjadi perusahaan terbuka. Mulai dari hukum, manajemene, hingga laporan keuangan.

Guna memudahkan pengelolaan laporan keuangan, Anda bisa menggunakan bantuan software akuntansi dari Kledo untuk membantu mengelola arus kas, penjurnalan, perpajakan, purchasing, penagihan, mengelola inventaris, dan masih banyak lagi.

Tunggu apalagi? Yuk, segera gunakan Kledo untuk meningkatkan level bisnis Anda. Ingin mencoba gratis? Bisa, kok. Anda dapat mencoba fitur Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

nineteen + three =