Hal-Hal yang Harus Diperhatikan Pebisnis Saat Musim Pajak

musim pajak

Musim pajak merupakan salah satu fase paling menyibukkan yang harus dihadapi pebisnis. Umumnya, pemilik bisnis jarang menyukai pemikiran untuk mempersiapkan pengembalian pajak mereka, tetapi ini adalah tugas yang tidak dapat dihindari. Jadi melakukan segala kemungkinan untuk menyederhanakan proses sangat penting.

Menjaga catatan dan laporan keuangan tetap mutakhir dan terorganisir sepanjang tahun adalah langkah pertama yang jelas untuk memastikan musim pajak yang lancar. Jadi penting untuk mengetahui dengan tepat informasi apa yang perlu Anda miliki di ujung jari Anda. Selain itu, ada strategi cerdas lain yang dapat dimanfaatkan bisnis untuk meminimalkan birokrasi dan penundaan.

Untuk memastikan persiapan dan pengarsipan pajak tidak menjadi waktu yang signifikan dan menguras pendapatan bisnis Anda, Anda harus mulai mempersiapkan jauh sebelum tenggat waktu musim pajak. Di bawah ini, kami membagikan 9 tips untuk menghadapi musim pajak.

Tips Menghadapi Musim Pajak

musim pajak

1. Selalu Bersiaplah

Tips nomor satu untuk mempersiapkan musim pajak adalah selalu bersiap, karena siap untuk tahun ini juga berarti mengantisipasi tahun depan. Jadikan perencanaan pajak sebagai prioritas berkelanjutan untuk bisnis Anda, dengan pengecakan triwulanan atau idealnya secara bulanan.

Anda tidak dapat mengalokasikan belanja modal, tunjangan karyawan, dan investasi besar pada musim pajak. Saat itu, sudah terlambat! Jadi mulailah mempersiapkan pembayaran pajak sekarang juga!

Baca juga: Tarif, Cara Hitung dan Cara Membayar Perpajakan UMKM

2. Tinjau Komentar Akuntan Anda Tentang Keuangan Sebelumnya

Luangkan waktu untuk secara komparatif meninjau data keuangan bisnis Anda dari tahun ke tahun untuk kesesuaian dan kelengkapan. Tinjau komentar akuntan Anda tentang keuangan tahun lalu mengenai praktik terbaik dan tingkatkan keuangan Anda seperti yang disarankan.

Jika tidak ada komentar atau saran yang diberikan, hubungi mereka untuk mendapatkan pemikiran atau saran yang berguna bagi bisnis Anda.

3. Mempersiapkan Berkas Lebih Awal

Siapkanlah berkas lebih awal jika Anda bisa. Terburu-buru mengumpulkan data terkait untuk mengajukan pajak sering menyebabkan kesalahan dan pelaporan yang tidak akurat.

Cara ini tidak hanya meningkatkan peluang Anda untuk diaudit kantor pajak, akan tetapi juga bisa menimbulkan sanksi denda sehingga Anda harus membayar lebih mahal.

Lakukanlah rekonsiliasi fiskal untuk mencocokkan kembali perhitungan pajak. Apakah ada penambahan atau penguranga nominal pajak. Selain itu, dengan mempersiapkan berkas pajak lebih awal, Anda bisa menghemat pembayaran biaya jasa akuntan.

Sebab, semakin rumit proses penghitungan pajak Anda, seorang akuntan mungkin membebankan biaya lebih kepada Anda karena meningkatnya permintaan untuk layanan mereka. Untuk itu, persiapkan berkas lebih awal dan selamatkan diri Anda dari kerumitan di masa depan!

Baca juga: Mengetahui Unsur Pajak dalam Sistem Perpajakan di Indonesia

4. Pelajari Tentang Peraturan Kredit Pajak Baru

Dengan pandemi Covid-19 yang masih mempengaruhi bisnis saat ini, penting untuk bertemu dengan konsultan pajak Anda untuk membahas kredit atau pinjaman pajak baru apa yang tersedia untuk Anda dan/atau bagaimana pembayaran yang Anda ambil tahun lalu dari paket bantuan tertentu akan memengaruhi pengurangan pajak Anda.

Hal ini sangat penting ketika mempersiapkan musim pajak untuk memastikan Anda memanfaatkan bantuan keuangan yang tersedia.

5. Rencana ke Depan Untuk Menghindari Penalti Atau Pembayaran Lebih

Apa yang lebih buruk daripada membayar pajak? Membayar bunga dan denda di atas pajak. Situasi ini dapat dihindari dengan perencanaan. Catatan akuntansi organisasi dapat mengurangi kewajiban pajak mereka jika pemilik memanfaatkan strategi proaktif.

Sebuah organisasi dengan banyak entitas perlu mempertimbangkan struktur perusahaannya untuk memastikan bahwa ia mengambil keuntungan dari semua strategi pajak yang dapat dilakukan.

Baca juga: Pajak Pertambahan Nilai: Pengertian Lengkap, Tarif, dan Cara Hitungnya

6. Bawa Bantuan Ahli yang Anda Butuhkan

Sangat penting untuk mempertahankan catatan yang akurat dan terpelihara dengan baik—terutama untuk bisnis kecil. Catatan ini harus mencakup laporan laba rugi triwulanan (dan mungkin bulanan) untuk membuat perencanaan akhir tahun jauh lebih mulus dan tidak terlalu membuat stres.

Jika pembukuan sangat banyak tetapi Anda tidak mampu membayar karyawan penuh waktu, maka sewalah layanan luar yang dapat mengatur keuangan Anda dengan murah.

Cara lain yang lebih efisien dan efektif yaitu dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo. Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa melakukan pelacakan semua transaksi bisnis Anda secara otomatisasi sehingga proses pembukuan yang membingungkan dapat dilakukan dengan mudah, cepat, dan akurat.

Banner 3 kledo

7. Pastikan Akses Mudah Ke Data Digital Anda

Faktor penting untuk menyiapkan pajak adalah memiliki semua data yang berguna sehingga Anda tidak perlu repot menyusun spreadsheet dan mencari serta meraba-raba tanda terima. Sistem modern bekerja dari transaksi digital Anda dan manfaatkan sitem digital ini untuk kemudahan pembayaran pajak Anda.

8. Bekerja Dengan Konsultan Pajak Sepanjang Tahun

Tetap berkomunikasi dengan konsultan pajak Anda sepanjang tahun dapat membantu Anda mengidentifikasi area di mana Anda mungkin dapat memanfaatkan berbagai keringanan pajak. Ini terutama benar jika Anda memiliki konsultan yang berpikiran maju.

Mereka dapat membantu menciptakan strategi penghematan pajak untuk menurunkan pajak tahun depan juga. Lebih lanjut, tetap berhubungan akan membantu memastikan bahwa tidak ada yang “melewati celah” saat Anda bersiap untuk musim pajak.

9. Akun Untuk Semua Pendapatan

Pastikan Anda memperhitungkan semua pendapatan Anda. Jika Anda melewatkan satu atau dua pengeluaran, Anda hanya kehilangan potensi pengurangan.

Namun, jika Anda kurang melaporkan pendapatan, Anda berisiko terkena denda yang signifikan. Jika ragu, periksa laporan mutasi bank Anda. Jika Anda menerima uang tunai, itu mungkin pendapatan—tanyakan kepada akuntan pajak Anda pada periode atau tahun mana uang itu masuk, tetapi pastikan itu diperhitungkan.

Tenggat Waktu Pelaporan dan Pembayaran Pajak Indonesia

musim pajak

Individu dan perusahaan yang menghasilkan pendapatan di negara Indonesia harus membayar pajak dan mengajukan pengembalian yang benar.

Perhatikan bahwa untuk perusahaan, mereka diwajibkan untuk melaporkan pajak setiap bulan bahkan dengan bisnis yang tidak memiliki aktivitas atau transaksi, di mana konsep pelaporan pajak nol diterapkan.

Di Indonesia, dua sistem berjalan bersamaan. Pemberi kerjaakan memotong pajak pekerja mereka (terlepas apakah mereka lokal atau asing), sementara karyawan juga harus mengajukan sendiri.

Pertanyaannya adalah kapan harus melakukan pelaporan pajak Indonesia. Perhatikan bahwa ada perbedaan tentang kapan harus mengajukan dan membayar pajak Anda. Gunakan yang berikut ini sebagai panduan Anda:

1. Pajak Penghasilan Orang Pribadi

Tenggat waktu pelaporan: tanggal 20 bulan berikutnya (bulanan), akhir bulan keempat setelah akhir tahun pajak (tahunan)

Terakhir pembayaran: tanggal 15 bulan berikutnya

2. Pajak Penghasilan Badan

Tenggat waktu pelaporan: tanggal 20 bulan berikutnya (bulanan), akhir bulan ketiga setelah akhir tahun pajak (tahunan)

Terakhir Pembayaran: tanggal 15 bulan berikutnya

3. PPN dan PPnM (Pajak Penjualan Barang Mewah)

Tenggat waktu pelaporan: akhir bulan depan

Waktu Membayar: sebelum batas waktu pengembalian PPN

4. Pemotongan Pajak (Termasuk Karyawan)

Waktu pelaporan: tanggal 20 bulan berikutnya

Waktu pembayaran: tanggal 10 bulan berikutnya

Dengan semua tanggal ini untuk diingat dan kemungkinan Anda tidak memiliki cukup uang untuk membayar pajak, mungkin Anda tidak dapat membayarnya tepat waktu.

Untungnya, pemerintah dapat memberi Anda beberapa konsesi. Misalnya, Anda dapat membayar dengan cara mencicil, tetapi Anda harus melunasi sisa saldo sebelum mengirimkan pengembalian pajak tahunan.

Jika Anda gagal menyerahkan SPT Tahunan Anda pada batas waktu, Anda dapat meminta perpanjangan 2 bulan ke Direktorat Jenderal Pajak.

Baca juga: Cara Menjadi Akuntan Pajak, Tugas, dan Kualifikasinya

Hukuman Pelanggaran Pajak

Pajak adalah salah satu cara untuk menjaga perekonomian tetap hidup, dan dengan demikian, hukuman bisa sangat berat bagi mereka yang melanggar aturan mulai dari kurang bayar hingga keterlambatan pelaporan dan penghindaran pajak. Sanksi ini dapat berupa biaya tambahan atau penjara.

Baca juga: Laporan Pajak: Pengertian, Jenis, dan Cara Melaporkannya

Kesimpulan

Pelaporan pajak memang memakan waktu yang lama dan membutuhkan fokus yang kuat untuk memastikan bahwa pajak yang Anda bayarkan sudah sesuai dengan regulasi yang berlaku di Indonesia.

Melalui kalkulator pajak kami, Anda bisa menghitung pajak dengan lebih mudah dan cepat. Pastikan juga untuk selalu menjaga keakuratan catatan pembukuan dan laporan keuangan bisnis Anda. Untuk itu, Anda memperlukan software akuntansi dari Kledo yang memiliki fitur pembukuan dan perpajakan terlengkap dibandingkan software sejenis lainnya.

Dengan Kledo, Anda bisa melakukan berbagai pekerjaan mulai dari mengelola arus kas, mengelola pajak, manajemen inventaris, dan banyak tugas keuangan lainnya melalui satu platform saja. Jadi, tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

eighteen − 17 =