Apa itu Peanut Butter Costing? Berikut Penjelasannya

peanut butter costing banner

Peanut butter costing adalah salah satu metode penetapan biaya tidak langsung/overhead. Dengan metode ini, organisasi menetapkan biaya berdasarkan rata-rata secara umum, bukan dengan cara yang tepat dan terarah.

Metode penetapan biaya ini mendapatkan namanya dari cara mengoleskan selai kacang pada sepotong roti.

Umumnya, kita mengoleskan selai secara merata pada sepotong roti tanpa terlalu memikirkan apakah ada area tertentu yang mendapat lebih banyak atau lebih sedikit selai.

Demikian pula, dalam perhitungan biaya selai kacang, kita menetapkan biaya overhead secara seragam tanpa mengkhawatirkan berapa banyak biaya yang diterapkan pada objek biaya tertentu.

Lebih jauh, berikut adalah pembahasan lengkap dan mendalam mengenai peanut butter costing dalam proses penetapan biaya pada kebanyakan bisnis.

Apa yang Dimaksud dengan Peanut-Butter Costing?

peanut butter costing 1

Peanut butter costing melibatkan pembebanan biaya overhead dengan menggunakan nilai rata-rata umum, daripada melakukannya dengan cara yang lebih tepat sasaran.

Seperti yang sudah kami jelaskan sebelumnya, nama ini berasal dari cara mengoleskan selai kacang – secara seragam di seluruh bagian roti. Efek dari penetapan biaya ini adalah bahwa biaya overhead dapat diterapkan secara kurang atau lebih pada objek biaya (seperti produk).

Ketika hal ini terjadi, manajemen mungkin percaya bahwa suatu produk memiliki biaya yang lebih rendah atau lebih tinggi daripada yang sebenarnya.

Jika terlalu sedikit biaya overhead yang dibebankan pada suatu produk, ada kecenderungan untuk menerima harga yang terlalu rendah.

Sebaliknya, jika terlalu banyak biaya overhead yang dibebankan, manajemen dapat menaikkan harga produk secara berlebihan untuk menutupi biaya, yang mengakibatkan sedikitnya penjualan dan hilangnya pangsa pasar.

Baca juga: Contoh Jurnal Penutup Perusahaan Jasa dan Cara Membuatnya

Banner 2 kledo

Kelemahan dari Peanut Butter Costing

Sangat jelas, salah satu kelemahan besar dari metode ini adalah bahwa seseorang dapat membebankan biaya overhead secara berlebihan atau kurang pada objek biaya.

Hal ini menghasilkan biaya produk yang lebih tinggi atau lebih rendah dari biaya yang sebenarnya. Misalnya, jika seorang manajer membebankan lebih sedikit biaya overhead, maka biaya bisa menjadi lebih rendah.

Di sisi lain, jika seorang manajer menerapkan terlalu banyak biaya, maka manajemen dapat meningkatkan harga jual produk untuk menutupi biaya tersebut. Hal ini, pada gilirannya, dapat menyebabkan lebih sedikit penjualan dan hilangnya pangsa pasar.

Selain itu, metode penetapan biaya ini tidak mempertimbangkan berapa banyak sumber daya yang dikonsumsi oleh objek biaya yang berbeda.

Sekali lagi, hal ini dapat menghasilkan data biaya yang tidak akurat, yang dapat mendorong manajemen untuk membuat keputusan pemasaran dan operasi yang tidak menguntungkan.

Kelemahan lain dari metode ini adalah metode ini gagal mengalokasikan biaya non-manufaktur yang terkait dengan produksi.

Baca juga: Apa Itu Backflush Costing dalam Akuntansi? Ini Penjelasannya!

Perbedaan Peanut Butter Costing dengan Activity Based Costing

peanut butter costing 3

Metode ABC atau activity based costing merupakan kebalikan dari metode peanut butter. Dalam metode ABC, seorang manajer mengidentifikasi aktivitas bisnis yang menimbulkan biaya dan membebankan biaya ke aktivitas bisnis tersebut.

Kemudian, berdasarkan penggunaan aktivitas, manajer menerapkan biaya aktivitas ke objek biaya. Metode seperti ini menghasilkan alokasi biaya yang lebih akurat.

Karena metode ABC membebankan biaya ke aktivitas yang menggunakan overhead dan ke produk yang menggunakan aktivitas tersebut, ABC memberikan gambaran biaya yang lebih akurat.

Selain itu, jika suatu produk tidak mengkonsumsi biaya tertentu, maka biaya tersebut tidak dibebankan.

Lebih jauh, perbedaan peanut butter costing dan ABC Costing adalah sebagai berikut:

Peanut butter costing:

  • Metode ini merupakan pendekatan sederhana dalam mengalokasikan biaya overhead ke produk.
  • Biasanya menggunakan satu basis alokasi tunggal, seperti jam kerja langsung atau biaya langsung.
  • Tidak mempertimbangkan variasi kompleksitas dan aktivitas yang terlibat dalam produksi.
  • Lebih mudah diimplementasikan dan kurang memakan waktu dalam perhitungan.

Activity-Based Costing (ABC):

  • ABC adalah pendekatan yang lebih canggih dalam menentukan biaya produk.
  • Metode ini mengidentifikasi berbagai aktivitas yang terlibat dalam proses produksi dan mengalokasikan biaya overhead berdasarkan penggunaan aktual dari aktivitas tersebut.
  • ABC memungkinkan perusahaan untuk lebih akurat mengukur biaya produk karena memperhitungkan berbagai faktor seperti setup mesin, perakitan, pengiriman, dll.
  • Meskipun lebih akurat, ABC cenderung lebih kompleks dan memerlukan lebih banyak sumber daya untuk implementasinya.

Baca juga: Life Cycle Costing: Pengertian, Tahapan, dan Contohnya

Contoh Penerapan Peanut Butter Costing dan ABC Costing

peanut butter costing 2

Asumsikan bahwa Anda adalah pemasok produk roti dan memiliki lima klien. Klien memberikan pesanan setiap hari. Jadi, Anda harus membuat faktur, mengemas, dan mengirimkannya setiap hari.

Dua dari klien sering melakukan perubahan pesanan di menit-menit terakhir, sehingga Anda harus mengubah faktur, pengemasan, dan hal-hal lainnya.

Anda memiliki seorang manajer yang melakukan semua pemrosesan pesanan. Gaji manajer tersebut adalah 4.000.000 per bulan. Di bawah metode penghitungan biaya peanut butter costing, seluruh pengaturan manajemen pesanan menggunakan satu kumpulan biaya, dan itu adalah gaji manajer.

Dengan demikian, gaji manajer dialokasikan kepada pelanggan. Untuk melakukan hal ini, seseorang dapat dengan mudah membagi gaji tahunan manajer dengan jumlah total pesanan yang dilayani.

sumsikan kelima klien memberikan 200 pesanan masing-masing dalam setahun. Jadi, biayanya adalah 48.000 per pesanan (48.000.000 / 1000).

Dengan cara ini, kita telah menghitung gaji manajer (biaya) secara merata ke seluruh pesanan (objek biaya).

Tetapi apakah ini mencerminkan biaya yang sebenarnya, atau apakah ini merupakan cerminan biaya yang akurat? Tidak!

Ingat, kami mengatakan bahwa dua pelanggan membuat perubahan pada menit terakhir pada pesanan mereka. Jadi, untuk kedua pelanggan tersebut, biayanya akan lebih besar.

Jadi, cara yang lebih baik adalah dengan menggunakan pendekatan ABC costing. Dalam selai kacang, hanya ada satu kelompok biaya, tetapi dalam ABC, kita harus membagi biaya menjadi lebih banyak kelompok biaya, seperti biaya pembuatan faktur, biaya pengemasan, dan banyak lagi.

Dengan cara ini, pelanggan yang menghasilkan lebih banyak biaya harus dialokasikan lebih banyak biaya overhead.

Baca juga: Absorption Costing Adalah: Manfaat, Komponen, Cara Hitung, dan Contohnya

Pada Intinya..

Penetapan biaya dengan metode peanut butter memiliki banyak kelemahan. Meskipun demikian, banyak bisnis yang menggunakan metode ini karena mudah diterapkan dan menghemat waktu, serta berguna jika tidak ada aktivitas yang rumit atau volume yang tinggi.

Namun, metode ini mungkin tidak memberikan hasil yang akurat, terutama jika bisnis Anda sudah skala besar. Oleh karena itu, para ahli tidak akan pernah merekomendasikan penggunaan metode ini.

Selain itu, untuk proses penghitungan biaya yang lebih rinci dan mendetail, Anda bisa menggunakan tools modern yang membantu Anda melakukan proses pencatatan dan penghitungan biaya lebih baik, salah satunya menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan biaya yang terjadi dalam bisnis sehingga memudahkan Anda dalam melakukan penetapan harga dan melakukan pengambilan keputusan bisnis yang lebih efisien.

Jika tertarik menggunakan Kledo, Anda bisa mencobanya secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fourteen − twelve =