Hedging Adalah Strategi Lindung Nilai dalam Investasi, Ini Penjelasannya!

hedging adalah

Investor selalu berusaha memaksimalkan keuntungan dan mengurangi kerugian dan mereka mencari strategi perdagangan yang berbeda untuk hal yang sama. Hedging atau lindung nilai adalah salah satu strategi yang secara luas dipraktekkan saat ini.

Seorang investor dapat melakukan lindung nilai terhadap apa pun, termasuk suku bunga, saham, mata uang, atau komoditas. Hedging adalah proses membeli suatu investasi yang membantu mengurangi risiko kerugian dari investasi lain.

Ini adalah cara untuk mendapatkan perlindungan portofolio, yang sama pentingnya dengan apresiasi portofolio. Bahkan jika Anda seorang investor pemula, ada baiknya untuk mempelajari apa itu lindung nilai dan bagaimana cara kerjanya. Jadi, baca artikel ini sampai selesai ya.

Hedging Adalah:

hedging adalah

Mari kita lihat apa itu hedging dalam hal investasi dan keuangan. Hedging di bidang keuangan adalah strategi yang digunakan oleh investor untuk mengasuransikan diri terhadap risiko penurunan posisi investasi. Mereka melakukannya dengan melakukan perdagangan lain untuk mengimbangi kemungkinan kerugian. 

Pada dasarnya, investor melakukan lindung nilai satu aset dengan memperdagangkan aset lainnya. Ini membatasi risiko efek merugikan yang lebih besar pada keuangannya. Tentu hal ini tidak berarti dapat membantu investor sama sekali terhindar dari dampak negatif. Namun, ini adalah cara yang layak untuk meminimalkan kerugian yang terjadi. 

Jika dilakukan dengan benar, manfaat finansial, operasional, dan strategis dari lindung nilai dapat meluas lebih dari sekadar menghindari kesulitan keuangan. Ini juga dapat membuka opsi bagi investor untuk mempertahankan nilai dan bahkan menciptakan lebih banyak dari waktu ke waktu. 

Namun, jika dilakukan dengan buruk, lindung nilai dapat mengarah pada skenario di mana manfaat yang diterima dari aset penyeimbang hampir tidak cukup untuk membenarkan biaya. Ini menghancurkan lebih banyak nilai dalam portofolio Anda daripada yang semula berisiko.

Baca juga: Biaya Penjualan: Arti Lengkap, Komponen, Rumus, dan Cara Hitungnya

Sejarah Singkat Hedging sebagai Konsep Keuangan

Meskipun ada beberapa referensi tentang hedging selama beberapa dekade terakhir, istilah hedging fund baru ada sejak tahun 1949. Saat itulah hampir semua strategi investasi yang terlibat hanya mengambil posisi sebagai pembeli.

Kemudian, seorang reporter majalah Fortune bernama Alfred Win ‘s Low Jones menerbitkan sebuah artikel yang menyoroti bagaimana investor dapat mencapai pengembalian yang lebih tinggi. Usulannya adalah menerapkan hedging sebagai strategi investasi sehingga melahirkan model investasi Jones.

Untuk membuktikan hipotesisnya, Jones meluncurkan kemitraan investasi. Ini memanfaatkan short selling dan leverage sebagai bagian dari strateginya. Tujuannya adalah untuk membatasi risiko dan meningkatkan pengembalian pada saat yang bersamaan.

Jones memperoleh hasil yang luar biasa melalui pendekatan lindung nilai ini. Dia akhirnya mengungguli reksa dana teratas pada saat itu dengan lebih dari 85% bersih. 

Keberhasilan ini menarik minat individu dengan kekayaan bersih tinggi. Mereka mulai mencari lindung nilai dan dana lindung nilai untuk menuai sebagian dari keuntungan itu untuk diri mereka sendiri.

Selama bertahun-tahun, konsep hedging di bidang keuangan telah berkembang. Bahkan diperluas untuk mencakup sistem di mana pertukaran global dapat menyempurnakan, meningkatkan, dan menjaga integritas komitmen yang dibuat dalam kontrak berjangka. 

Cara Kerja Hedging

Mari kita lihat analogi sederhana, namun sangat pas dikaitkan dengan hedging.

Seseorang baru saja membeli mobil dan memutuskan untuk membeli asuransi mobil. Asuransi tidak mencegah mereka untuk tidak mengalami kecelakaan, tetapi mengurangi dampak keuangan negatif jika terjadi kecelakaan. 

Secara keseluruhan, asuransi adalah hasil yang jauh lebih baik daripada tidak memilikinya sama sekali. Bahkan jika Anda harus membayar premi dan dikurangkan sesuai kebutuhan untuk asuransi. Yang terbaik adalah menganggap premi asuransi sebagai biaya untuk mengurangi risiko, bukan menghilangkan risiko secara permanen.

Nah, begitulah cara kerja hedging. Katakanlah Anda memiliki saham XYZ dalam portofolio Anda karena Anda yakin perusahaan tersebut memiliki potensi jangka panjang yang sangat baik.

Namun, Anda khawatir tentang potensi kerugian dalam jangka pendek. Salah satu cara untuk mengurangi risiko adalah dengan membeli aset yang berkorelasi negatif. Jadi Anda membeli saham ABC yang berkorelasi terbalik dengan XYZ.

Dengan begitu, jika XYZ turun, ABC naik. Dengan cara ini, portofolio Anda tidak menerima kerugian penuh yang diderita oleh XYZ, karena kenaikan nilai ABC dapat mengimbanginya.

Investor menggunakan hedging ketika mereka tidak yakin dengan perkembangan pasar. Jadi, manajer portofolio dan investor institusi besar menggunakan berbagai teknik untuk mengurangi eksposur mereka terhadap berbagai risiko pasar.

Tujuan akhirnya, meskipun hampir tidak dapat dicapai, adalah untuk melaksanakan hedging yang sempurna, yang sepenuhnya menghilangkan eksposur risiko Anda.

Baca juga: Devaluasi Adalah: Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Jenis-Jenis Hedging

Tiga jenis hedging yang harus Anda ketahui adalah:

Kontrak Forward

Kontrak forward adalah perjanjian non standar untuk memperdagangkan aset tertentu pada harga yang ditentukan pada tanggal yang disepakati oleh dua pihak independen. Kontrak forward digunakan untuk berbagai jenis aset yang diperdagangkan, termasuk mata uang dan komoditas.

Kontrak Berjangka

kontrak berjangka adalah perjanjian standar untuk memperdagangkan aset tertentu pada harga yang ditentukan pada tanggal yang akan datang yang disepakati oleh dua pihak independen. 

Pasar Uang

Pasar uang mencakup beberapa jenis kegiatan keuangan yang berkaitan dengan mata uang dan operasi lain di pasar uang.

Ada beberapa jenis strategi lindung nilai yang tersedia saat ini, dan meskipun mungkin ada beberapa tumpang tindih, masing-masing sangat berbeda. Pertimbangkan untuk menggunakan lebih dari satu pendekatan sehingga Anda dapat menggabungkan pendekatan yang berbeda untuk mencapai hasil terbaik.

Banner 3 kledo

Strategi Hedging yang bisa Anda Gunakan

Derivatif

Anda dapat melakukan lindung nilai dengan menggunakan instrumen investasi yang disebut derivatif yang merupakan opsi put dan call. Opsi adalah jenis derivatif dan harganya akan tergantung pada aset yang mendasarinya.

Oleh karena itu, nilai opsi terhubung dengan harga sesuatu yang lain. Sebagai pemegang opsi, Anda mendapatkan hak untuk membeli atau menjual dengan harga yang disepakati sebelum berakhirnya opsi tetapi itu adalah hak dan bukan kewajiban.

Saat Anda membeli saham melalui opsi, ini dikenal sebagai opsi call karena Anda meminta pengiriman dan saat memungkinkan Anda untuk menjual saham pada harga tertentu, ini dikenal sebagai opsi put.

Posisi long berarti Anda telah membeli saham dan memilikinya sementara posisi short berarti Anda belum membelinya. Mari kita pahami cara kerjanya.

Anda memiliki saham di perusahaan XYZ dan yakin tentang prospek perusahaan tetapi ragu di sektor ini. Jadi, Anda dapat melindungi diri dari hal ini dengan membeli opsi put pada saham XYZ. Ini akan memberi Anda hak untuk menjual saham pada harga dan waktu tertentu.

Oleh karena itu, ketika saham jatuh di bawah harga yang telah Anda tetapkan untuk opsi put, Anda akan menghasilkan sejumlah uang kembali melalui keuntungan yang Anda peroleh dari opsi tersebut. 

Futures

Investor juga dapat menggunakan futures untuk melakukan lindung nilai terhadap kemungkinan hasil negatif. Misalnya, dalam sebuah organisasi, jika eksekutif senior khawatir tentang kenaikan biaya bahan baku yang membantu membuat suatu produk, mereka dapat membeli kontrak berjangka untuk mengunci harga bahan baku yang lebih rendah.

Sehingga menghindari dampak kenaikan harga lonjakan harga dalam waktu dekat. Tetapi ada risiko bahwa biaya bahan baku dapat menurun dan harga yang dikunci di masa depan bisa jauh lebih tinggi daripada biaya bahan aktual saat kontrak dilaksanakan.

Alokasi Aset

Penasihat keuangan dan manajer portofolio sering melakukan lindung nilai dana melalui diversifikasi. Hedging dapat digunakan dengan mendiversifikasi portofolio pada instrumen saham, reksadana, obligasi, tunai, dan pasar uang.

Ini memastikan bahwa kerugian dalam satu investasi tertentu mengimbangi kerugian yang lain. Hedge fund mirip dengan reksa dana tetapi lebih agresif dan berisiko, mereka mencoba memaksimalkan pengembalian dan mengurangi risiko bagi investor. 

Investasi Pasar Saham

Jika Anda ingin berinvestasi saham dan ingin meminimalkan risiko kerugian, Anda dapat mempertimbangkan lindung nilai. Mari kita ambil contoh untuk lebih memahaminya.

Anda membeli 500 saham Telkom dan berpikir bahwa sektor teknologi akan berkinerja sangat baik selama beberapa tahun ke depan. Misalnya, saat ini, saham Telkom diperdagangkan seharga Rp. 100.000 per lembar, jadi investasi ini akan dikenakan biaya Rp. 50.000.000.

Jika Anda memiliki saham dalam jangka panjang, Anda dapat membeli opsi put untuk melindungi investasi dari kerugian besar tetapi Anda harus membayar premi untuk itu. 

Asumsikan bahwa Anda menemukan investasi ini sedikit berisiko saat ini dengan mempertimbangkan beberapa faktor ekonomi makro dan Anda ingin melindungi posisi dengan membeli 10 kontrak opsi put yang memungkinkan Anda menjual saham seharga Rp. 90.000.

Premi yang Anda bayar adalah Rp. 70.000 per kontrak dan 10 kontrak akan dikenakan biaya Rp. 700.000. Sekarang, jika saham jatuh ke Rp. 50.000 per saham dalam empat bulan ke depan, Anda dapat melindungi diri dari kerugian besar dengan menjalankan kontrak Anda dan menjual saham pada harga kesepakatan Rp. 90.000, sehingga memotong kerugian jika saham terus tenggelam lebih jauh. 

Oleh karena itu, lindung nilai akan menghasilkan kerugian yang lebih rendah dan jauh lebih baik daripada kerugian yang akan Anda dapatkan jika Anda tidak melakukan lindung nilai. Pengurangan risiko berarti pengurangan kemungkinan menghasilkan keuntungan.

Oleh karena itu, hedging adalah tentang mengurangi kerugian dan tidak memaksimalkan keuntungan, itu juga dapat mengurangi keuntungan sampai batas tertentu. Ketika Anda melakukan investasi saat aset turun, Anda secara otomatis mengurangi potensi kerugian. 

Baca juga: Biaya Relevan: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Contohnya

Jenis Risiko Investasi

Dalam strategi hedging apa pun, tujuan Anda adalah untuk mengurangi risiko. Ada berbagai jenis risiko investasi dan Anda akan menghadapinya ketika Anda menerapkan strategi lindung nilai yaitu:

Risiko Sekuritas

Risiko sekuritas melibatkan saham biasa dan saham preferen, obligasi berjangka, indeks saham, dan opsi saham. Risikonya adalah bahwa investasi yang digunakan untuk lindung nilai terhadap sekuritas lain dapat bergerak ke arah yang berlawanan dan Anda dapat mengalami kerugian. 

Risiko Komoditas

Hedger sering digunakan ke arah komoditas seperti minyak atau gas, logam mulia, dan beberapa komoditas lainnya untuk melindungi dari risiko investasi.

Contoh klasik lindung nilai melibatkan perusahaan yang bergantung pada komoditas. Asumsikan bahwa perusahaan khawatir tentang fluktuasi harga gandum karena mereka menggunakannya sebagai bahan baku. Perusahaan ini akan berada dalam kesulitan jika harga melonjak tinggi karena dapat mempengaruhi keuntungan mereka. 

Untuk melindungi dari ketidakpastian harga gandum, perusahaan dapat melakukan kontrak berjangka yang dikenal sebagai forward hedge. Ini adalah instrumen lindung nilai di mana perusahaan dapat membeli aset dasar, dalam hal ini, gandum pada harga tertentu pada tanggal yang ditentukan di masa depan.

Ini akan memungkinkan perusahaan untuk menganggarkan tanpa khawatir tentang perubahan harga gandum. Kalaupun harganya meroket, strategi itu akan membuahkan hasil karena akan menghemat uang dan jika harganya turun, perusahaan tetap berkewajiban membayar harga yang ditentukan dalam kontrak.

RIsiko Mata Uang 

Investor institusional dan perusahaan besar sering menggunakan mata uang seperti yen, pound, atau dolar sebagai hedging atas harga yang dibayarkan untuk barang dan jasa. Ada risiko mata uang kehilangan nilai karena risiko pasar yang melekat. Melalui lindung nilai, dimungkinkan untuk mengurangi kerugian jika terjadi perubahan nilai tukar. 

Risiko Tingkat Suku Bunga

Sebagian besar investor cenderung melakukan lindung nilai terhadap pergerakan suku bunga dengan membeli futures dan opsi yang memiliki suku bunga yang menguntungkan. Swap dapat digunakan untuk lindung nilai, misalnya swap suku bunga dapat melakukan lindung nilai terhadap pergerakan suku bunga. 

Baca juga: Anggaran Berimbang: Definisi, Manfaat, Komponen, dan Jenisnya

Keuntungan dan Kerugian Hedging

hedging adalah

Keuntungan Hedging

Berikut ini adalah berbagai keuntungan Hedging:

  • Futures dan opsi adalah strategi jangka pendek dan meminimalkan risiko yang sangat baik untuk pedagang dan investor jangka panjang.
  • Alat hedging juga dapat digunakan untuk mengunci keuntungan.
  • Hedging memfasilitasi trader untuk bertahan dalam periode pasar yang sulit.
  • Hedging memberikan perlindungan pedagang terhadap perubahan harga komoditas, perubahan nilai tukar mata uang, perubahan suku bunga, inflasi, dll.
  • Hedging juga dapat menghemat banyak waktu karena trader jangka panjang tidak diharuskan untuk memantau portofolionya dengan volatilitas pasar harian.
  • Opsi hedging memberi pedagang kesempatan untuk mempraktikkan strategi perdagangan opsi yang kompleks untuk memaksimalkan pengembaliannya.

Kerugian Hedging

Berikut ini adalah kerugian dari Hedging:

  • Hedging melibatkan biaya yang cenderung memakan keuntungan.
  • Risiko dan imbalan biasanya proporsional satu sama lain. Dengan demikian, mengurangi risiko akan menyebabkan berkurangnya keuntungan.
  • Untuk sebagian besar pedagang jangka pendek, misalnya, untuk pedagang harian, hedging adalah strategi yang kompleks untuk diikuti.
  • Jika pasar berjalan dengan baik atau stabil, maka Hedging menawarkan sedikit keuntungan.
  • Perdagangan opsi atau futures seringkali membutuhkan persyaratan akun yang lebih tinggi seperti lebih banyak modal atau saldo.
  • Hedging adalah strategi trading yang akurat, dan hedging yang sukses membutuhkan keahlian dan pengalaman trading yang baik.

Baca juga: Biaya Modal: Definisi, Fungsi, Rumus, dan Cara Hitungnya

Kesimpulan

Ketika Anda berinvestasi, Anda pasti ingin meminimalkan kerugian Anda dengan menggunakan berbagai strategi hedging. Tetapi pastikan Anda memahami seluk beluk yang terlibat dalam berbagai strategi hedging juga. 

Hedging menyajikan sarana bagi pedagang dan investor untuk mengurangi risiko pasar dan risiko kerugian. Risiko adalah bagian penting dari pasar, dan motif utama investor adalah untuk menghasilkan keuntungan.

Tapi, Anda tidak dalam posisi untuk mengontrol atau memanipulasi pasar untuk mengamankan investasi Anda. Namun, dengan melakukan strategi hedging, Anda bisa mengurangi dampak negatif kerugian meskipun tidak bisa mencegah terjadinya risiko kerugian.

Jika Anda seorang pelaku bisnis, pembukuan merupakan kewajiban yang harus dilakukan oleh segala jenis bisnis. Dengan melakukannya, Anda bisa memantau performa keuangan bisnis dan menjaga kelancaran arus kas bisnis. Dengan kondisi keuangan yang mantap, bisnis akan leluasa melakuan berbagai kegiatan operasional untuk pengembangan bisnis.

Sayangnya, pembukuan bukan pekerjaan yang gampang bila dilakukan secara manual. Untuk itu, Anda memperlukan software akuntansi terbaik dari Kledo yang akan memudahkan proses pembukuan bisnis Anda.

Tidak hanya pembukuan, Kledo juga menawarkan fitur terbaik lainnya seperti pembuatan invoice, otomatisasi laporan keuangan, menghitung pajak, manajemen stok, dan masih banyak lagi yang lainnya.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, upgrade bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seventeen − one =