Apa Itu Backflush Costing dalam Akuntansi? Ini Penjelasannya!

backflush costing banner

Jika Anda adalah seorang akuntan, apakah Anda pernah mendengar tentang backflush costing?

Dalam proses harian, tim akuntansi harus menggunakan penetapan biaya standar untuk mengalokasikan biaya ke barang jadi karena entri jurnal tidak dicatat saat persediaan digunakan. Dengan cara ini, biaya produksi “dikembalikan” ke dalam siklus dan dialokasikan ke komoditas dan kategori yang sesuai.

Untuk melacak pengeluaran selama proses produksi, ayat jurnal yang berbeda biasanya diperlukan untuk setiap tahap produksi. Untuk satu produk, ini dapat menghasilkan ratusan entri.

Namun apa jadinya jika perusahaan Anda memproduksi seribu barang. Akibatnya, ada sejumlah besar tugas akuntansi tambahan yang tercipta.

Bagaimana Anda mengatasinya? Jawabannya adalah backflush costing! Mari kita bahas backflush costing secara mendalam dan bagaimana metode ini menguntungkan bisnis Anda!

Apa itu Backflush Costing?

Penetapan backflush costing mengacu pada pendekatan akuntansi di mana biaya dicatat setelah produk atau layanan dijual atau diberikan.

Keperluan untuk mengelola akun barang dalam proses sambil mengalokasikan biaya secara manual ke berbagai tahapan produksi dihilangkan dengan pendekatan ini.

Strategi penetapan biaya ini biasanya digunakan oleh bisnis yang menggunakan sistem inventaris just-in-time (JIT). Komputer mengelola setiap aspek dari sistem penetapan harga yang sepenuhnya otomatis ini.

Hal ini menghilangkan praktik yang mahal dan padat karya dalam melaporkan setiap biaya yang timbul dan sebagai gantinya “menghilangkan” setiap biaya ke dalam satu entri ketika proses produksi selesai.

Akibatnya, penetapan backflush costing menjadi lebih mudah dan hemat biaya bagi perusahaan karena mereka tidak diharuskan melaporkan setiap pengeluaran saat hal itu terjadi.

Baca juga: Cost Drivers Dalam Akuntansi Biaya: Pembahasan Lengkap

Banner 2 kledo

Sifat Penetapan Backflush Costing

  • Dalam penetapan backflush costing, biaya bahan baku ditambahkan langsung ke akun produk jadi, bukan dihitung secara terpisah.
  • Tidak mungkin memantau pekerjaan dalam proses atau work in process, dan tidak ada akun kerja yang disimpan secara independen.
  • Ketika produksi atau penjualan terjadi, ayat jurnal dari akun persediaan ditunda, dan ketika sudah dilewati, proses penetapan biaya yang biasa digunakan untuk mengalokasikan unit.
  • Berdasarkan waktu operasional tenaga kerja, biaya konversi dibagi dengan akun persediaan barang jadi.
  • Penetapan backflush pricing tidak tepat jika suatu barang yang diproduksi terdiri dari beberapa bagian dengan konsumsi variabel rendah atau tinggi selain produk utama.
  • Barang jadi dipindahkan ke akun bahan dan biaya bahan dikurangkan dari persediaan setelah barang selesai.

Baca juga: Penerapan Kebijakan Akuntansi yang Baik pada Perusahaan

Bagaimana Cara Kerja Penetapan Backflush Costing?

Saat menggunakan penetapan backflush costing, bisnis harus terlebih dahulu memperkirakan nilai produksi setiap unit barang tertentu sebelum menetapkan harga ini sebagai biaya unit standar untuk barang tertentu.

Setelah siklus produksi selesai, biaya standar dikalikan dengan kuantitas yang diproduksi untuk menentukan apakah entri jurnal pengeluaran akurat. Pada akhir siklus produksi, entri jurnal ini dicatat satu kali.

Saat memproses pesanan, hanya detail paling dasar—seperti jumlah, kode produk, dan tanggal pengiriman—yang dikirimkan.

Setelah proses produksi selesai dilakukan backflushing. Misalnya, produsen yang memproyeksikan biaya standar sebesar 10.000 per item dan mengeluarkan 2.000 item selama siklus produksi akan mencatat pengeluaran sebesar 20.000.000 dalam jurnal pengeluaran.

Manajemen kemudian menggunakan penetapan biaya standar atau normal dan bekerja mundur untuk membebankan biaya pada barang atau jasa karena pada awalnya atau kadang-kadang tidak ada ayat jurnal yang dibuat.

Dengan cara ini, pengeluaran “dikembalikan” ke siklus produksi yang telah berakhir. Meskipun pendekatan ini sepenuhnya otomatis, biayanya dibebankan menggunakan rumus.

Baca juga: Life Cycle Costing: Pengertian, Tahapan, dan Contohnya

Proses Penetapan Backflush Costing

Saat sebuah bisnis menerima pesanan, bisnis tersebut hanya memasukkan detail yang diperlukan—seperti kuantitas, kode item, dan tanggal pengiriman—ke dalam sistem. Informasi ini digunakan untuk membuat daftar persediaan yang diperlukan untuk memenuhi pesanan.

Bisnis ini menerima pengiriman bahan mentah dan memindahkannya ke lantai produksi segera setelah produksi siap dimulai.

Semua bagian sekarang ditangani oleh perangkat lunak untuk pesanan produksi tersebut. Keputusan komponen mana dan jumlah yang akan dimasukkan masih bergantung pada manajer biaya.

Operator memasukkan semua data yang relevan tentang barang tersebut ke dalam sistem setelah selesainya proses produksi. Laporan produksi kemudian dihasilkan oleh program.

Operator membebankan biaya bahan ke pesanan produksi berdasarkan informasi tersebut dalam satu transaksi.

Baca juga: Absorption Costing Adalah: Manfaat, Komponen, Cara Hitung, dan Contohnya

Kapan Penetapan Backflush Costing Diterapkan?

backflush costing 2

Biasanya, bisnis dengan jumlah persediaan rendah dan tingkat perputaran persediaan tinggi menerapkan penetapan backflush costing.

Hal ini disebabkan biaya-biaya masih dicatat segera setelah timbul. Karena suatu barang mungkin tidak terjual dalam jangka waktu lama, bisnis yang memiliki perputaran persediaan yang lamban cenderung mencatat pengeluaran pada saat terjadinya.

Ketika beberapa biaya terlibat dalam pembuatan suatu produk, pendekatan penetapan backflush costing bekerja dengan sangat efektif. Hal ini dapat sangat memudahkan prosedur akuntansi dalam kasus seperti itu.

Oleh karena itu, backflush costing diterapkan oleh banyak perusahaan manufaktur dengan proses manufaktur yang rumit.

Sebaliknya, pendekatan ini kurang ideal untuk bisnis yang menjual lebih banyak barang yang disesuaikan karena biaya per unitnya sering berfluktuasi.

Baca juga: Variabel Costing: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

Apa Batasan dari Backflush Costing?

Karena biaya akan terlambat dilaporkan setelah terjadi, hal ini tidak ada gunanya bagi bisnis dengan inventory turnover yang buruk.

Karena pendekatan akuntansi ini tidak mengikuti GAAP, maka tidak disarankan untuk menggunakannya terus-menerus.

Biaya standar yang digunakan dalam pendekatan ini dapat berubah seiring waktu, sehingga entri akuntansi selanjutnya menjadi tidak akurat.

Karena persyaratan yang memberatkan dalam membuat tagihan terutang untuk setiap produk, hal ini tidak membantu bagi perusahaan yang menjual produk yang disesuaikan.

Apa Kelebihan dan Kekurangan Backflush Costing

Kelebihan

Perusahaan dengan produk yang rumit atau yang memiliki proses produksi multi-tahap mendapatkan keuntungan lebih dari penggunaan strategi penetapan biaya ini.

Untuk bisnis seperti itu, diperlukan banyak entri jurnal untuk setiap tahap produksi agar dapat mendokumentasikan biayanya secara memadai.

Untuk satu produk, hal ini dapat menghasilkan lusinan entri, yang akan membuat tugas akuntan menjadi sangat sulit. Tim akun tidak perlu mengirimkan entri jurnal selama proses produksi jika bisnis menerapkan penetapan backflush costing.

Dengan demikian, kita dapat menyimpulkan bahwa sistem ini menyederhanakan operasi akuntansi dan penetapan biaya tanpa mengorbankan informasi secara signifikan.

Keuntungan lain dari metode ini adalah:

  • Itu membuat pemeriksaan bahan-bahan produksi relatif lebih sederhana.
  • menyederhanakan penerbitan pasca produksi
  • Itu membuat pelacakan inventaris menjadi lebih sederhana.
  • Ini mencegah keluarnya material secara terbalik saat menangani barang berukuran besar.

Baca juga: Process Costing: Pengertian, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Kekurangan

Fakta bahwa pendekatan penetapan biaya ini tidak mematuhi PABU (singkatan dari “prinsip akuntansi yang berlaku umum”) atau GAAP, yang membuatnya sulit untuk diaudit, merupakan salah satu kelemahan utamanya.

Karena pendekatan penetapan biaya ini mengalokasikan biaya setelah selesainya produksi, sering kali pendekatan ini membebankan produk dengan biaya standar. Oleh karena itu, pengeluaran sebenarnya bisa berbeda.

Oleh karena itu, pada kenyataannya, dunia usaha perlu mewaspadai variasi tersebut.

Misalnya, dengan membandingkan biaya tenaga kerja yang diberikan pada produksi dengan arus kas keluar riil untuk pengeluaran tenaga kerja, kita dapat melihat perbedaannya. Kerugian lain dari sistem penetapan backflush costing ini meliputi:

  • Penerapan pendekatan ini agak menantang.
  • Teknologi ini memerlukan penghitungan produksi yang tepat agar dapat menghasilkan hasil yang akurat. Hitungan produk jadi adalah salah satu dari dua input dalam perhitungan di atas. Oleh karena itu, jika nomor ini meleset, maka nomor terakhir juga akan keluar.
  • Ketepatan bill of material merupakan faktor lain yang mempengaruhi kinerjanya. Daftar semua bagian dan bahan yang diperlukan suatu barang dapat ditemukan di bill of material. Oleh karena itu, backflush costing akan mengalokasikan jumlah bahan baku dan suku cadang yang salah jika terjadi kesalahan dalam bill of material.
  • Pelaporan yang akurat untuk barang bekas juga diperlukan. Biasanya, proses pembuatannya menghasilkan banyak sisa. Memo ini tidak diperhitungkan dalam bill of material. Agar inventarisasi mencerminkan kenyataan, sisa-sisa ini harus dihilangkan.
  • Teknik ini memungkinkan waktu siklus produksi menjadi cepat karena persediaan barang dalam proses tidak dicatat. Persediaan tidak dicatat dalam metode penetapan biaya ini sampai produksi selesai.

Akibatnya, pencatatan menjadi tidak lengkap selama periode ini. Siklus produksi harus diperpendek atau dipercepat untuk menjamin bahwa catatan segera diperbarui.

Baca juga: Full Costing dalam Akuntansi: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Ayat Jurnal Backflush Costing

backflush costing 1

Saat menggunakan penetapan backflush costing, bisnis akan membuat satu entri jurnal di akhir siklus produksi dengan biaya standar dan kuantitas yang diproduksi.

Contoh entri jurnal tipikal dengan beberapa entri dan backflush costing ditunjukkan di bawah ini.

Backflush costing

TanggalTransaksiDebitKredit
Januari 30Bahan Baku10.000.000 
 Kas 10.000.000
Membeli bahan baku untuk produksi

Ayat jurnal

Ayat jurnal berikut diterima untuk perhitungan backflush costing:

  • Pembayaran dicatat untuk dikredit dan biaya dicatat untuk didebit. Jika Anda membayar dengan rekening bank atau uang tunai, rekening bank atau uang tunai Anda akan dikreditkan. Demikian pula, jika Anda membeli bahan tersebut secara kredit, maka rekening kreditur Anda akan dikreditkan.
  • Biaya yang ditentukan pada tahap sebelumnya dikurangkan dari akun produk jadi bersamaan dengan itu.
  • Harga pokok produk akan dipindahkan ke akun HPP selama penjualan barang jadi, dan akun produk jadi akan dikreditkan.
Tanggal Transaksi Debit Kredit
Jan-30 Bahan baku 5.000.000

Kas
5.000.000
Membeli bahan baku untuk produksi



Jan-30 Bahan baku 5.000.000

Kas
5.000.000
Membeli bahan baku untuk produksi



Jan-30 Raw Materials 5.000.000

Cash
5.000.000
Membeli bahan baku untuk produksi



Ayat diatas menunjukkan betapa memakan waktu untuk menggunakan teknik akuntansi yang berbeda. Ketika biaya meningkat selama proses produksi, ayat akan dilanjutkan.

Contoh Kasus dalam Mencatat Backflush Costing

Sebuah perusahaan ingin menggunakan akuntansi backflush untuk melacak biaya yang terkait dengan produksi headphone jenis baru.

Startup ini berencana memproduksi 500 pasang headphone dengan biaya rata-rata per unit 100.000. Pada tanggal 7 Maret, 10 Mei, dan 17 Mei, mereka membeli suku cadang untuk proses produksi masing-masing seharga 20.000.000, 15.000.000, dan 15.000.000.

Pada tanggal 31 Mei, mereka menyelesaikan pembuatan headphone. Jika bisnis menggunakan backflush costing, mereka akan memasukkan 50.000.000 ke debit biaya dan 50.000.000 ke kredit tunai pada tanggal 31 Mei.

Baca juga: Job Costing: Pengertian, Cara Hitung, dan Contoh Kasusnya dalam Bisnis

Kesimpulan

Pendekatan penetapan backflush costing, yang merupakan metode sederhana untuk melacak pengeluaran yang dilakukan dalam produksi produk, memperhitungkan semua biaya setelah jangka waktu tertentu berlalu sejak biaya tersebut terjadi.

Metode ini dapat diterapkan dalam sistem hybrid ketika beberapa teknik akuntansi produksi diterapkan.

Namun, hal ini dapat menunjukkan pendekatan konseptual yang elegan untuk solusi akuntansi yang canggih. Ini mungkin tidak cocok untuk bisnis dengan proses produksi yang lebih lama.

Untuk proses pencatatan biaya dan pendapatan yang baik, Anda harus melakukan pembukuan agar setiap data keuangan bisnis dapat divalidasi.

Belum memiliki sistem pembukuan yang sesuai standar? Anda bisa menggunakan software akuntansi online seperti Kledo yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

14 − 3 =