Variabel Costing: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

variable costing

Variabel costing atau biaya variabel adalah salah satu dari dua kategori biaya utama yang akan Anda temukan di hampir setiap usaha bisnis. Bersama dengan biaya tetap, mereka membentuk dasar dari semua pengeluaran perusahaan.

Artikel ini akan memberikan gambaran umum tentang variabel costing , cara menghitungnya, dan untuk apa biaya tersebut digunakan. Dengan menjelaskan hubungan antara biaya variabel dan biaya tetap sambil memberikan contoh dunia nyata, akan mempermudah Anda untuk memahaminya.

Pengertian Variabel Costing

variable costing

Variabel costing atau biaya variabel adalah biaya yang berubah secara proporsional dengan volume barang atau jasa yang diproduksi perusahaan. Biaya ini berarti bahwa biaya variabel adalah biaya yang berubah dengan tingkat aktivitas dalam perusahaan.

Ketika produksi barang atau jasa perusahaan meningkat, maka biaya variabel akan meningkat, dan ketika produksi turun, biaya variabel juga akan meningkat.

Beberapa contoh umum dari biaya variabel adalah bahan langsung dan tenaga kerja yang digunakan dalam produksi, biaya utilitas, dan pengiriman.

Biaya variabel kontras dengan biaya tetap yang tidak berubah dengan produk seperti biaya sewa, asuransi, atau amortisasi.

Total biaya yang dihadapi oleh setiap perusahaan terdiri dari total gabungan biaya variabel dan biaya tetapnya. Biaya variabel terdiri dari biaya yang dihadapi bisnis yang berubah seiring dengan tingkat produksinya.

Ketika volume produksi perusahaan meningkat, biaya variabelnya akan meningkat secara proporsional, dan sebaliknya juga terjadi jika volume produksinya turun.

Karena biaya variabel secara langsung berkaitan dengan biaya produksi barang atau jasa bisnis, mereka biasanya dapat diubah dengan relatif cepat. Akibatnya, mereka umumnya dianggap sebagai pengeluaran jangka pendek.

Baca juga: Pengertian, Cara Ukur, dan Tujuan Strategi Pemasaran

Contoh Biaya Variabel

Contoh umum dari biaya variabel ditunjukkan pada tabel di bawah ini:

Contoh Biaya Variabel
Tenaga kerja langsung
Biaya Bahan Langsung (misalnya Bahan Baku)
Komisi penjualan
Bonus Manajemen
Kompensasi Berbasis Saham Karyawan
Biaya pengiriman

Dalam kasus perusahaan e-niaga, biaya pengiriman dan pengiriman yang terkait dengan setiap penjualan akan diklasifikasikan sebagai biaya variabel, sedangkan utilitas akan menjadi biaya tetap.

Jika volume produk yang lebih tinggi diproduksi, jumlah pengiriman dan biaya pengiriman yang dikeluarkan juga meningkat (dan sebaliknya) akan tetapi biaya utilitas tetap konstan.

Baca juga: Memahami Perbedaan Barang dan Jasa Beserta Contohnya

Rumus Variabel Costing

Total Variabel Cost

Untuk menghitung biaya variabel total untuk bisnis Anda harus memperhitungkan semua tenaga kerja dan bahan yang dibutuhkan untuk menghasilkan satu unit produk atau jasa.

Rumus biaya variabel total kemudian dapat digambarkan sebagai jumlah total output kali biaya variabel per unit output. Berhati-hatilah agar Anda tidak mencampuradukkan biaya variabel dengan biaya variabel, yang merupakan metode akuntansi yang digunakan untuk melaporkan biaya variabel.

Biaya Variabel Total = Jumlah Total Output x Biaya Variabel Per Unit Output

Average Variable Cost (AVC)

Biaya variabel rata-rata dapat dianggap sebagai biaya variabel total per unit output. Jika Anda membagi total biaya variabel dengan total output yang dihasilkan, maka Anda menerima biaya variabel rata-rata (AVC).

Perusahaan manufaktur yang memaksimalkan keuntungan menggunakan AVC untuk membantu mereka memutuskan kapan mereka harus mengakhiri produksi untuk barang tertentu. Jika harga yang mereka terima untuk produk lebih tinggi dari AVC, itu adalah salah satu indikator produk yang menguntungkan.

Average Variable Cost = Biaya Variabel Total : Output

Contoh Soal Variable Costing

Contoh 1

Contoh biaya variabel termasuk tenaga kerja langsung, energi dan biaya bahan baku. Secara bersama-sama, ini biasanya disebut sebagai Harga Pokok Penjualan atau HPP.

Biaya variabel biasanya jauh lebih mudah untuk dimodifikasi daripada biaya tetap, yang membuatnya sangat penting bagi para pemimpin bisnis untuk memperhatikannya secara teratur.

Ambil produsen mobil. Setiap komponen mobil adalah biaya variabel, termasuk ban. Misalnya, setiap mobil yang diproduksi harus memiliki satu set empat ban.

Jika harga ban masing-masing Rp. 500.000, biaya ban untuk setiap mobil yang diproduksi adalah Rp. 200.000. Karena produsen hanya membayar biaya ini untuk setiap unit yang diproduksi, ini adalah biaya variabel.

Jika 100 mobil diproduksi, biaya ban akan menjadi Rp. 200.000.000. Jika 10 mobil dirakit, biayanya menjadi Rp. 20.000.000.

Contoh 2

Mari kita lihat contoh biaya variabel menggunakan pembuat mainan kita sekali lagi. Asumsikan bahwa setiap kotak musik yang dibuat oleh pembuat mainan menggunakan Rp. 20.000 bahan mentah termasuk string, kayu, dan logam ditambah Rp. 12.0000 untuk tenaga kerja tidak langsung.

Berikut adalah tabel yang menunjukkan bagaimana biaya ini berubah pada volume produksi yang berbeda.

 0 Kotak Musik1 Kotak Musik5 Kotak Musik10 Kotak Musik100 Kotak Musik
Biaya Bahan BakuRp. 0Rp.20.000Rp.100.000Rp.200.000Rp.2.000.000
Biaya Tenaga KerjaRp.0Rp.12.000Rp.60.000Rp.120.000Rp.1.200.000
Total Biaya VariabelRp. 0Rp.32.000Rp.160.000Rp.320.000Rp.3.200.000

Seperti dapat dilihat, ketika pembuat mainan tidak memproduksi mainan apapun, tidak ada biaya variabel. Namun, ketika produksi meningkat, begitu juga biaya variabel.

Total biaya ditemukan dengan menambahkan biaya variabel dan biaya tetap bersama-sama. Total biaya kemudian dapat digunakan untuk mencari keuntungan perusahaan yang dapat ditemukan dengan mengurangkan total biaya dari penjualan.

Laba = Total Penjualan – Total Biaya

Ini berarti bahwa laba perusahaan terkait langsung dengan biayanya, dan dengan mengurangi biaya, laba dapat ditingkatkan. Umumnya, ketika bisnis mencari cara untuk mengurangi biaya, mereka akan fokus pada biaya variabel karena lebih mudah diubah dalam jangka pendek.

Meskipun, biaya tetap mungkin memiliki dampak yang signifikan terhadap keuntungan bisnis secara keseluruhan. Mari kita pertimbangkan lagi produsen mainan kita dan asumsikan bahwa kotak musik dijual dengan total Rp. 50.000.

Ini berarti bahwa keuntungan kotor pembuat mainan untuk setiap kotak musik adalah Rp. 18.000.

Namun, untuk menentukan laba bersih, biaya tetap perusahaan harus diperhitungkan juga. Mari kita asumsikan bahwa produsen mainan memiliki biaya tetap sebesar Rp. 1.000.000 setiap bulan, termasuk sewa, asuransi, utilitas, dan pajaknya.

Setelah biaya tetap diperhitungkan, keuntungan produsen mainan kami akan muncul seperti ini pada bulan tertentu.

Jumlah yang TerjualPenjualanBiaya VariabelBiaya TetapTotal biayaLaba
10Rp.500.000Rp.320.000Rp.1.000.000Rp.1.320.000(Rp.820.000)
20Rp.1.000.000Rp.640.000Rp.1.000.000Rp.1.640.000(Rp.640.000)
56Rp.2.800.000Rp.1.792.000Rp.1.000.000Rp.2.792.000Rp. 8.000
100Rp.5.000.000Rp.3.200.000Rp.1.000.000Rp.4.200.000Rp. 800.000

Kerugian bisnis terjadi jika biaya tetap melebihi laba kotor perusahaan. Pabrikan mainan kehilangan uang untuk penjualan 10 dan 20 kotak musik dan hanya mulai untung ketika mencapai 56 penjualan.

Titik impas terjadi di mana biaya tetap setara dengan margin kotor, dan perusahaan tidak mendapat untung atau rugi. Ketika sebuah perusahaan mencoba untuk meningkatkan laba dengan mengurangi biaya, tempat pertama yang akan dilihatnya adalah biaya variabel, seperti tenaga kerja langsung, bahan baku, dan pengiriman.

Seringkali ini dapat dipotong dengan cepat dan lebih efektif daripada biaya tetap. Namun, penting untuk memastikan bahwa setiap pemotongan yang dilakukan untuk pengeluaran ini tidak berdampak negatif terhadap kualitas layanan atau produk yang ditawarkan.

Jika tidak, volume penjualan dapat terkena dampak negatif. Dengan mengurangi biaya variabel, bisnis dapat membuat dampak langsung pada margin kontribusinya, yaitu jumlah di mana biaya penjualan melebihi biaya variabel.

Baca juga: Jurnal Khusus: Pengertian, Manfaat, dan Contoh Transaksinya

Perbedaan Variabel Costing dan Fixed Costing

variable costing

Perbedaan antara biaya variabel dan biaya tetap adalah sebagai berikut:

  • Biaya Variabel → Jumlah yang dikeluarkan terkait langsung dengan volume produksi dan berfluktuasi berdasarkan output pada periode tertentu.
  • Biaya Tetap → Jumlah yang dikeluarkan tetap sama terlepas dari volume produksi.

Dari sudut pandang manajemen, biaya variabel lebih mudah disesuaikan dan lebih “terkendali”, sedangkan biaya tetap harus dibayar terlepas dari volume produksi.

Tidak seperti biaya variabel, biaya tetap mencakup kewajiban perusahaan terlepas dari hasil produksi (misalnya sewa, premi asuransi). Biaya tetap terjadi secara berkala berdasarkan jadwal yang telah ditentukan sebelumnya dan biasanya lebih mudah diprediksi dan dianggarkan.

Sebaliknya, biaya variabel biasanya lebih sulit untuk diprediksi, dan biasanya ada lebih banyak varians antara perkiraan dan hasil aktual.

Mengapa? Jumlah yang dikeluarkan dalam biaya variabel terkait dengan kinerja penjualan dan permintaan pelanggan, yang merupakan variabel yang dapat dipengaruhi oleh faktor “acak” (misalnya tren pasar, pesaing, pola pengeluaran pelanggan).

Misalnya, gaji pokok eksekutif perusahaan akan dianggap sebagai biaya tetap karena jumlah uang yang terutang oleh perusahaan dituangkan dalam kontrak kerja yang ditandatangani oleh pihak terkait.

Tetapi bagian bonus dari kompensasi eksekutif adalah biaya variabel karena bonus adalah kompensasi berbasis kinerja dan bergantung pada perusahaan yang mencapai ambang target tertentu pada metrik kinerja seperti:

Biaya variabel secara langsung terkait dengan output produksi perusahaan, sehingga jumlah biaya variabel yang dikeluarkan berfluktuasi berdasarkan kinerja penjualan dan volume.

Semakin banyak pendapatan tambahan yang dihasilkan, pertumbuhan biaya variabel dapat mengimbangi manfaat moneter dari peningkatan pendapatan dan memberikan tekanan ke bawah pada margin keuntungan perusahaan.

Baca juga: Laporan Keuangan Perusahaan Dagang: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Setiap perusahaan mengeluarkan dua jenis biaya yaitu variabel dan fixed costing. Tidak seperti biaya tetap, yang tidak berubah per setiap unit produksi, biaya variabel terkait langsung dengan setiap produk yang dihasilkan perusahaan atau jasa yang diberikannya.

Memahami perbedaan antara biaya variabel dan biaya tetap akan memungkinkan Anda menentukan harga produk Anda dengan tepat atau memberikan saran bisnis yang lebih baik.

Menentukan kedua jenis biaya tersebut akan lebih mudah dengan menggunakan bantuan software akuntansi seperti Kledo. Dengan Kledo, Anda bisa mengotomatisasi pengelolaan semua keuangan bisnis Anda.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi seperti invoice, purchase, manajemen stok, laporan laba rugi, dan beragam fitur lainnya.

Anda juga bisa memantau performa bisnis Anda secara real time darimana saja dan kapan saja. Dan dijamin, informasi yang disajikan akurat. Jadi, tunggu apalagi? Yuk gunakan Kledo sekarang juga!

Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × 4 =