Cara Mendapatkan Target Audience yang Tepat Untuk Proses Pemasaran

target audience

Mengidentifikasi target audience dan melayani audiens itu mungkin merupakan teknik pemasaran paling efektif yang akan digunakan bisnis.

Ini karena Anda tidak dapat mulai memasarkan produk atau layanan Anda sampai Anda mengetahui siapa yang kemungkinan besar akan mengonsumsi produk atau layanan Anda.

Target audience Anda memengaruhi semua elemen strategi pemasaran Anda, termasuk gaya dan nada kampanye serta saluran yang digunakan bisnis Anda untuk menjangkau audiens tersebut.

Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi apa itu target audience, mengapa itu penting, dan bagaimana menemukan audiens target Anda.

Apa itu Target Audience?

target audiens

Target audience atau audiens target adalah sekelompok konsumen yang dicirikan oleh perilaku dan demografi spesifik yang kemungkinan besar akan membeli produk atau layanan bisnis.

Orang-orang ini memiliki karakteristik tertentu yang sama. Misalnya, bisnis yang menawarkan layanan real estat akan memiliki audiens target yang mencakup pemilik rumah, penyewa, dan investor.

Atau, jika Anda menjual sepatu atletik, audiens target Anda mungkin terutama adalah atlet.

Target audiens dapat didasarkan pada berbagai faktor yang berbeda, termasuk lokasi, jenis kelamin, usia, pendidikan, dan status sosial ekonomi.

Semakin spesifik Anda saat mendefinisikan audiens ini, semakin baik. Sebagai bisnis, penting untuk mengidentifikasi audiens target Anda sehingga Anda dapat melayani pelanggan yang tepat.

Istilah penting dan terkait lainnya adalah target pasar. Target pasar Anda adalah seluruh kelompok orang yang ingin Anda jual sebagai merek.

Ini adalah kelompok yang jauh lebih besar yang mencakup klien potensial. Misalnya, jika Anda menjual sepatu atletik, target pasar Anda bisa jadi adalah pria dan wanita yang merasa nyaman dengan alas kaki atletik.

Baca juga: Brand Storytelling: Pengertian, Manfaat, Jenis dan Contohnya

Mengapa Target Audience Penting?

Menemukan audiens target Anda penting karena beberapa alasan. Ini termasuk:

Untuk kampanye pemasaran

Kampanye pemasaran bisa mahal, jadi Anda ingin mendapatkan laba atas investasi yang baik untuk upaya pemasaran Anda.

Dengan memfokuskan pengeluaran Anda untuk pemasaran kepada orang-orang yang kemungkinan besar akan membeli produk atau layanan Anda, Anda meningkatkan peluang menghasilkan penjualan.

Pembuatan materi iklan yang tepat

Ketika Anda mengetahui audiens target Anda, Anda dapat menyesuaikan pemasaran Anda dengan cara yang paling menarik bagi audiens tersebut.

Jika Anda membuat makanan bayi, nada iklan Anda akan hangat dan memikat secara emosional bagi para ibu. Produsen mainan menggunakan gambar dan tindakan yang jelas untuk menarik perhatian anak-anak.

Menghemat waktu Anda

Mendefinisikan audiens target Anda memungkinkan Anda untuk mengelola waktu perusahaan Anda dengan lebih baik sehingga dihabiskan dengan fokus pada mereka yang paling mungkin menerima pesan Anda.

Ini termasuk waktu yang dihabiskan dalam rapat, menelepon atau merencanakan dan melakukan demonstrasi produk.

Baca juga: Tips Membuat Call To Action yang Menarik dalam Kampanye Pemasaran

Apa Jenis Target Audience?

Target audience dapat disegmentasikan lebih lanjut ke dalam kategori yang merujuk, niat, lokasi, minat, dan banyak lagi. Mari kita lihat contoh cara Anda dapat memecah audiens target Anda:

Minat

Pisahkan kelompok berdasarkan berbagai minat mereka, termasuk hobi dan preferensi hiburan.

Ini dapat membantu Anda membuat pesan berdasarkan data dan sangat dipersonalisasi yang memungkinkan Anda terhubung dengan audiens Anda dengan cara yang bermakna yang dapat membantu mendorong loyalitas merek.

Niat beli

Tentukan kelompok orang yang mencari produk tertentu, seperti sistem hiburan baru atau mobil.

Ini akan membantu Anda memahami titik kesulitan audiens sehingga Anda dapat membuat pesan yang disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Subkultur

Subkultur mengacu pada kelompok orang yang berbagi pengalaman yang sama, seperti genre musik atau fandom hiburan.

Dengan memahami beberapa motivasi audiens target Anda, Anda dapat lebih memahami dengan siapa Anda mencoba untuk terhubung.

Baca juga: Coba Cara Ini untuk Memasang Iklan di Facebook, Anti Ribet!

Perbedaan Antara Target Audiens dan Target Pasar

Target pasar adalah sekumpulan konsumen yang direncanakan perusahaan untuk dijual atau dijangkau dengan kegiatan pemasaran. Sementara, target audience adalah kelompok atau segmen dalam pasar sasaran yang dilayani iklan.

Ini membuat target audience menjadi bagian yang lebih spesifik dari target pasar.

Untuk kembali ke contoh sepatu lari, target pasar Anda adalah pelari maraton, tetapi katakanlah Anda memiliki cabang di lokasi Jakarta Anda. Target audiens untuk iklan yang mempromosikan penjualan adalah mereka yang suka lari Marathon di Jakarta, tidak semua pelari maraton.

Target audience sering dapat digunakan secara bergantian dengan target market, karena ini adalah bagian khusus dari kelompok pasar terbesar. Namun, target pasar tidak selalu berarti target audiens.

Baca juga: 10 Tips Melakukan Social Media Marketing untuk Bisnis

Memahami Peran Target Audience Anda

Langkah penting dalam memahami target audiens Anda adalah melampaui mempelajari informasi demografis mereka, dan memahami peran apa yang mereka mainkan di jalur pembelian.

Peran ini sering dapat dibagi ke dalam kategori berikut:

Pengambil Keputusan

Ini adalah orang yang pada akhirnya membuat keputusan pembelian. Dalam beberapa kasus, pengambil keputusan sama dengan pendukung, tetapi dalam kasus lain berbeda.

Jika berbeda, Anda harus mengakui hal ini dan mengarahkan iklan kepada pembuat keputusan. Ambil contoh, transformasi merek Old Spice pada tahun 2010.

Merek tersebut ingin mengubah produk mereka untuk menarik generasi muda. Saat meneliti, tim menemukan bahwa sementara pria pada akhirnya dapat memakai produk mereka, wanita melakukan pembelian, memimpin tim kreatif mereka untuk fokus pada audiens target ini.

Pendukung

Pendukung mungkin tidak memiliki kekuatan untuk membuat keputusan, tetapi mereka akan memiliki pengaruh besar pada apakah suatu barang akan dibeli atau tidak.

Misalnya, seorang anak mungkin tidak langsung melakukan pembelian, tetapi jika mereka menginginkan sesuatu untuk Lebaran, mereka memengaruhi keputusan itu.

Inilah sebabnya mengapa penting untuk mengembangkan pesan yang berbicara kepada konsumen dalam kedua peran ini.

Banner 2 kledo

Cara Menentukan Target Audience Anda

target audiens

Gagasan target audiens bukanlah untuk membatasi upaya pemasaran pada satu kelompok.

Namun, hal itu membantu bisnis memfokuskan upaya mereka secara lebih efektif sehingga mereka dapat menginvestasikan lebih banyak waktu dan uang untuk menarik konsumen yang akan mendapat manfaat dari produk atau layanan mereka.

Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk menemukan audiens target Anda:

1. Mengumpulkan data tentang pelanggan yang sudah ada

Tempat yang baik untuk menemukan audiens adalah dengan melihat basis pelanggan Anda yang sudah ada.

Sebagian besar pelanggan saat ini mungkin memiliki beberapa kesamaan, seperti rentang usia, lokasi, dan karier.

Semua faktor ini membantu membentuk audiens target Anda. Beberapa faktor spesifik yang ingin Anda cari meliputi:

  • Umur: Jangan terlalu spesifik. Sebaliknya, fokuslah pada rentang usia atau generasi.
  • Lokasi: Ini akan membantu Anda memahami wilayah geografis tempat tinggal calon pelanggan Anda.
  • Pola pembelanjaan: Meskipun sulit untuk menemukan data yang tepat, Anda masih dapat mempelajari tentang kebiasaan dan pola pembelanjaan audiens yang ditargetkan dengan menganalisis apa yang sudah mereka beli dari Anda. Anda mungkin menemukan bahwa beberapa produk Anda terjual lebih baik berdasarkan titik harganya, misalnya.
  • Minat: Mempelajari apa yang disukai audiens Anda dapat membantu Anda mempersonalisasi konten untuk memberikan hasil.

Penting bagi perusahaan B2B untuk mempertimbangkan ukuran bisnis yang mereka coba tarik dan bagaimana mereka menjalankan bisnis.

Memahami bagaimana bisnis lain beroperasi dan bagaimana perjalanan pembelian mereka terlihat adalah kunci untuk menemukan audiens yang tepat.

Baca juga: Iklan Advertorial: Pengertian dan Cara Membuatnya untuk Pemasaran Bisnis

2. Cantumkan manfaat produk atau layanan Anda

Buat daftar semua fitur produk atau layanan Anda. Fitur-fitur ini adalah hal-hal yang menentukan produk atau layanan Anda.

Juga, buat daftar fitur yang membuat produk atau layanan Anda unik dari pesaing Anda.

Selanjutnya, daftar di samping setiap fitur manfaat dari fitur tersebut. Manfaat adalah sesuatu yang meningkatkan kehidupan atau pengalaman pelanggan Anda. Ini menjelaskan mengapa manfaat itu penting bagi pelanggan Anda.

Saat membangun daftar Anda, Anda mungkin sudah memiliki gambaran umum tentang target pelanggan Anda.

Misalnya, jika Anda merancang dan mengembangkan aplikasi untuk ponsel, audiens target luas Anda adalah orang-orang yang memiliki ponsel. Saat Anda mengidentifikasi fitur dan manfaat aplikasi yang Anda buat, Anda dapat menentukan audiens Anda secara lebih spesifik.

Jika aplikasi mendorong nutrisi dan olahraga yang baik, Anda dapat mempersempit audiens target Anda menjadi orang yang tertarik dengan hidup sehat.

3. Analisis pesaing

Tidak ada yang salah dengan persaingan. Faktanya, ini bahkan bisa bermanfaat ketika menemukan audiens target Anda.

Itu normal dan diharapkan bagi perusahaan untuk menargetkan audiens yang sama dengan pesaing mereka untuk mencoba dan menarik pelanggan mereka.

Alat pendengar sosial dan perangkat lunak manajemen hubungan pelanggan (CRM) dapat memberikan banyak informasi tentang audiens pesaing.

Saat menganalisis persaingan, bertujuan untuk menemukan celah dalam upaya pemasaran mereka. Ini bisa menjadi peluang untuk memasarkan ke kelompok yang kurang terlayani.

Luangkan waktu untuk membaca umpan balik pelanggan yang mungkin menunjukkan bahwa mereka tidak puas dengan persaingan.

Gunakan kekhawatiran dan frustrasi yang baru ditemukan ini untuk menawarkan solusi.

Jenis penelitian pesaing ini sangat baik untuk menentukan di mana harus menyalurkan upaya pemasaran Anda.

4. Buat persona pelanggan

Dalam pemasaran, persona pelanggan adalah karakter semi-fiksi yang Anda buat yang berperilaku seperti pelanggan potensial.

Persona membantu Anda menjadi lebih spesifik tentang audiens target Anda. Membuat profil klien ideal Anda dengan mendefinisikan informasi demografis, perilaku, dan geografis mereka adalah kunci untuk memahami konsumen Anda.

Berikut adalah tampilan persona pelanggan:

Aruni adalah seorang influencer berusia 28 tahun. Dia tinggal di Pluit, Jakarta. Dia memiliki gelar jurnalistik dan blog dan posting tentang produk perawatan kulit, diet dan tinggal di dekat pantai.

Aruni selalu mengikuti peluncuran produk perawatan kulit baru dan bahkan berpartisipasi dalam acara dengan orang lain di niche kecantikan daerahnya.

Sebagai influencer digital, dia sangat peduli dengan apa yang dilihat orang di profil media sosialnya. Dia suka menghabiskan waktu di dalam ruangan dan berlatih yoga di waktu luangnya.

Persona Anda mempertimbangkan individu dengan cara tertentu. Ini memikirkan kepribadian, tujuan, motivasi, dan frustrasi mereka.

5. Temukan saluran media sosial yang tepat

Gunakan alat media sosial atau alat analitik yang berbeda untuk mempelajari lebih lanjut tentang di mana audiens target Anda menghabiskan sebagian besar waktu mereka.

Agen pemasaran atau perusahaan periklanan juga dapat membantu dalam hal ini. Pikirkan tentang jenis konten yang paling sesuai dengan audiens Anda. Misalnya, pakaian dan sepatu mungkin lebih cocok untuk beriklan di TikTok atau Instagram daripada perangkat medis.

Tidak perlu hadir di setiap saluran media sosial di luar sana. Alih-alih, habiskan waktu dan upaya di platform yang paling masuk akal bagi audiens Anda.

Ingatlah bahwa audiens berubah sepanjang waktu, begitu juga perilaku mereka. Bersiaplah untuk menyesuaikan upaya dan strategi pemasaran untuk memastikan pesan Anda tetap beresonansi dengan audiens target Anda.

Baca juga: Cara Terbaik Menghadirkan Pelayanan Prima dalam Sebuah Bisnis

6. Perluas audiens Anda

Adalah umum bagi beberapa bisnis untuk memiliki audiens target yang berbeda. Idenya di sini adalah untuk menargetkan setiap audiens melalui kampanye terpisah dan tetap menangani segmen keseluruhan melalui media sosial dan upaya pemasaran lainnya.

Pastikan untuk menguji kampanye untuk melihat seberapa baik audiens Anda merespons untuk memverifikasi bahwa Anda bekerja dengan segmen yang tepat. Terus cari audiens yang tepat saat analisis pasar Anda dan mengungkap demografi baru yang bisa menjadi pelanggan.

Kesimpulan

Itulah pembahasan mendalam mengenai target audience dan cara mendapatkan target audience yang tepat untuk usaha Anda. Pastikan bisnis Anda mendapatkan audiens yang tepat agar proses pemasaran Anda berjalan dengan optimal.

Selain itu, lakukanlah pencatatan pembukuan pada keuanga bisnis agar Anda bisa secara optimal melakukan monitoring keuntungan dan biaya yang Anda keluarkan pada proses pemasaran.

Hindari proses manual yang memakan waktu dan mulai beralih menggunakan software akuntnasi yang mudah digunakan dan sesuai dengan kebutuhan bisnis Anda seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis bisnis di Indonesia.

Dengan harga terjangkau, Kledo berupaya menjadi software akuntansi yang cocok untuk semua skala bisnis mulai dari UMKM sampai perusahaan manufaktur sederhana.

Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × two =