Pengertian Actuating, Prinsip, Fungsi, Tujuan, dan Karakteristiknya

pengertian actuating

Pengertian actuating adalah usaha menggerekkan semua anggota kelompok atau organisasi agar mau bekerja sama mencapai tujuan yang diinginkan.

Fungsi actuating ini sangat penting dalam proses manajemen suatu organisasi atau perusahaan. Pasalnya, fungsi actuating besinggungan langsung dengan orang-orang yang ada di dalam organisasi. Meski begitu, pelaksanaan fungsi actuating juga harus didukung ketiga fungsi manajemen lainnya yaitu planning, organizing, dan controlling.

Di artikel ini, Kledo akan mengajak Anda memahami pengertian actuating sebagai bagian manajemen, prinsip, fungsinya, tujuan, dan karakteristik actuating yang perlu Anda ketahui.

Pengertian Actuating dalam Manajamen

pengertian actuating

Pengertian actuating dalam manajemen adalah usaha untuk menggerakkan seluruh anggota suatu organisasi supaya mereka mau bekerja sama mencapai tujuan yang telah ditetapkan bersama.

Istilah actuating juga bisa disebut sebagai fungsi pengarahan. Actuating menjadi fungsi manajemen yang paling dominan. Pasalya, pada fungsi planning dan organizing lebih banyak menekankakan pada faktor-faktor yang mempengaruhi proses inti manajemen.

Sementara itu, fungsi pengarahan lebih banyak bersinggungan langsung dengan orang-orang yang akan menjalankan rencana yang telah ditetapkan.

Actuating bisa dilakukan apabila perencanaan, organisasi, dan karyawan ada. Bila fungsi pengarahan bisa diterapkan dengan baik, maka tugas manajer akan semudah untuk mengarahkan semua anggotanya untuk mencapai tujuan perusahaan.

Baca juga: Manajemen Organisasi: Pengertian, Manfaat, Lingkup dan Tips dalam Mengembangkannya

Prinsip Actuating dalam Manajemen

Anda telah mempelajari pengertian actuating. Selanjutnya, mari kita membahas apa saja prinsip actuating dalam manajemen.

Ada beberapa prinsip actuating yang perlu diperhatikan oleh setiap manajer perusahaan, yaitu:

1. Prinsip Mengarah pada Tujuan

Tujuan utama dari actuating terlihat pada prinsip ini. Apabila proses pengarahan berjalan efektif, maka semakin besar pula kontribusi setiap anggota organisasi terhadap usaha untuk mencapai tujuan.

Akan tetapi, fungsi pengarahan tidak bisa dilakukan dengan berdiri sendiri. Fungsi ini bisa berjalan apabila didukung dari aspek lainnya misalnya perencanaan yang baik, struktur organisasi yang jelas, jumlah karyawan yang cukup, pengawasan yang cermat, dan kemampuan untuk meningkatkan kemampuan dan pengetahuan para karyawan.

2. Prinsip Kesatuan Komando

Prinsip kesatuan komando dilakukan untuk menyatukan tujuan dan tanggung jawab semua keryawan di perusahaan. Dengan adanya satu komando yang jelas, karyawan tidak akan kebingungan apa yang harus dilakukan dan kepada siapa harus melaporkan semua kegiatannya.

Selain itu, dengan adanya satu komando yang jelas, juga bisa mengurangi risiko persilisihan dan pertentangan dan laryawana mempunya tanggung jawab yang besar agar bisa meraih hasil yang optimal.

3. Prinsip Keharmonisan dengan Tujuan

Banyak orang yang bekerja untuk mencapai tujuan maupun memenuhi kebutuhannya yang bisa jadi tidak selaras dengan tujuan perusahaan. Akan tetapi, mereka tetap mau bekerja dan mengikuti tujuan perusahaan. Sehingga tidak memberikan dominasi yang kuat terhadap kinerja perusahaan.

Sebenarnya, hal ini akan kembali pada motivasi dan kerja keras maing-masing orang. Bagi mereka yang memiliki motivasi kuat, mereka akan bekerja keras agar bisa mempunyai jabatan yang cemerlang dan menjalankan karir yang matang di perusahaam tempat mereka bekerja.

Baca juga: Struktur Organisasi: Pengertian, Jenis, Manfaat dan Tips dalam Membuatnya

Apa Saja Fungsi Actuating?

Inti dari actuating adalah mendahulukan semua kegiatan yang berkaitan dengan anggota kelompok atau organisasi. Apabila fungsi actuating tidak berjalan dengan baik, maka pelaksanaan fungsi manajemen lainnya turut terganggu.

Mengapa? Sebab, sumber daya manusia (SDM) merupakan kunci utama agar visi misi dan program kerja organisasi bisa berjalan dengan baik. Agar visi misi dan program kerja bisa berjalan, maka setiap SDM wajib bekerja sesuai dengan pembagian tugas, skill, fungsi, dan kompetensi yang dimilikinya.

Setidaknya, ada 4 fungsi utama actuating yaitu:

Pengawasan

Pengawasan bisa juga disebut sebagai supervisi yang terdiri dari dua kata: Super dan Visi. Super berarti di atas dan visi berarti mengawasi karyawan di tempat kerja.

Fungsi ini menginstruksikan, membimbing dan mengamati bawahan di tempat kerja untuk memastikan bahwa mereka bekerja sesuai rencana dan membantu mereka dalam memecahkan masalah mereka dikenal sebagai pengawasan. Ini juga berfungsi sebagai penghubung antara pekerja dan manajemen dan membantu dalam meningkatkan kinerja. 

Motivasi

Istilah ‘Motivasi’ berasal dari kata Latin ‘movere’, yang berarti menggerakkan.

Proses merangsang dan menginspirasi orang-orang di tempat kerja untuk memberikan kontribusi terbaik dari kemampuan mereka untuk pencapaian tujuan organisasi dikenal sebagai Motivasi. Karena motivasi, upaya individu atau kelompok diberi energi.

Kepemimpinan

Proses mempengaruhi perilaku orang menuju pencapaian tujuan organisasi dikenal sebagai Kepemimpinan. Kemampuan untuk memelihara hubungan interpersonal yang baik dengan para karyawan dan memotivasi mereka untuk berkontribusi dalam mencapai tujuan organisasi adalah kepemimpinan. 

Komunikasi

Istilah ‘komunikasi’ berasal dari kata Latin ‘communis’, yang berarti umum, yang menyiratkan pengertian bersama.

Proses pertukaran ide, pandangan, fakta, perasaan, dll., antara dua orang atau lebih dikenal sebagai komunikasi. Komunikasi bertindak sebagai dasar koordinasi dan membantu kelancaran fungsi suatu perusahaan.

Baca juga: Sistem Informasi Manajemen: Pengertian dan Pentingnya Bagi Bisnis

Memahami Pentingnya Actuating dalam Manajemen

Pengarahan dapat dianggap sebagai inti dari proses pengelolaan. Pertunjukan berbagai kegiatan dalam organisasi berputar di sekitarnya. Terlepas dari perencanaan yang baik, struktur organisasi yang sesuai, staf yang efektif dan pengendalian yang efisien,

hasil yang diinginkan tidak dapat diperoleh tanpa pengarahan yang tepat. Hanya melalui proses pengarahan, tindakan organisasi dimulai untuk mencapai tujuannya. Secara rinci, pentingnya mengarahkan dapat dipahami berdasarkan faktor-faktor berikut.

Actuating Membantu dalam Mencapai Koordinasi

Koordinasi dianggap sebagai produk sampingan dari pengarahan yang efektif. Dalam proses pengarahan, setiap manajer mengintegrasikan kegiatan bawahan melalui pengawasan, bimbingan dan konseling untuk mencapai tujuan organisasi.

Actuating adalah Sarana Motivasi

Untuk mencapai tujuan organisasi, perlu untuk memotivasi karyawan yang bekerja di sana. Mereka termotivasi untuk bekerja dengan sukarela dan efisien, melalui proses pengarahan.

Atasan yang mengarahkan kegiatan bawahan menginspirasi mereka untuk mengikuti perintah dan instruksi yang diberikan dengan sepenuh hati.

Baca juga: Berikut 7 Prinsip Manajemen Keuangan, Anda Wajib Tahu!

Pengarahan Melengkapi Fungsi Manajerial Lainnya

Dalam proses pengelolaan, manajer harus melakukan banyak fungsi manajemen seperti perencanaan pengorganisasian, staf dan pengendalian dll.

Untuk menghasilkan hasil yang diinginkan dari semua fungsi ini, fungsi pengarahan sangat penting. Melalui pengarahan, fungsi manajerial lainnya dimulai dan digerakkan. Selain itu, tanpa pengarahan yang efektif, fungsi manajerial tetap kurang efektif.

Accepting Membantu Proses Adaptasi

Lingkungan bisnis yang berubah dapat memaksa organisasi untuk memulai perubahan dalam fungsi, struktur, atau tujuannya. Perubahan tersebut dapat diperkenalkan dan dikelola secara efektif dengan bantuan mengarahkan.

Melalui pengarahan, manajer memberikan kepemimpinan yang dinamis dan komunikasi yang bebas dan jujur ​​dengan bawahan untuk meyakinkan mereka mengenai sisi positif dari perubahan.

Mereka mungkin percaya diri dan dibujuk untuk menerima perubahan dan memberikan kerja sama penuh mereka untuk mengimplementasikannya.

Meningkatkan Ketertiban dan Disiplin di antara Karyawan

Tenaga manusia yang disiplin diperlukan untuk kelancaran dan keberhasilan organisasi. Melalui proses pengarahan, perintah dan instruksi diberikan kepada bawahan dan mereka terinspirasi dan termotivasi untuk mengikutinya.

Tujuan utama dari pengarahan adalah untuk menyelesaikan sesuatu oleh bawahan. Dengan mengawasi, membimbing, mendidik dan mengawasi kegiatan bawahan, mereka dibuat untuk bekerja secara disiplin.

Baca juga: Manajemen Mutu: Pengertian, Fungsi, Komponen, Prinsip dan Contohnya

Banner 1 kledo

Karakteristik Actuating yang Perlu Anda Ketahui

Ciri-ciri actuating adalah sebagai berikut:

Fungsi Pervasif

Karena pengarahan sangat penting di setiap tingkatan dalam suatu organisasi, maka tugas manajer adalah memberikan bimbingan terkait dan mendorong bawahannya.

Proses Berkelanjutan

Dalam suatu organisasi, pengarahan berfungsi sebagai kegiatan yang berkesinambungan sepanjang hidup dalam suatu organisasi.

Faktor Manusia

Terlihat bahwa mengarahkan dikaitkan dengan bawahan dan sebagai faktor manusia. Karena keduanya kompleks dan tidak dapat diprediksi, maka arah berfungsi sebagai bagian penting.

Aktivitas Kreatif

Dengan arahan, Anda dapat mengubah rencana apa pun menjadi kinerja. Jika tidak ada actuating, maka orang akan menjadi tidak bergerak dan sumber daya fisik tidak ada artinya.

Baca juga: Manajemen SDM: Pengertian, Fungsi, Aktivitas, dan Tips Mengelolanya

Bagaimana Cara Melakukan Actuating yang Baik?

pengertian actuating

Ada berbagai cara melakukan pengarahan yakni sebagai berikut:

Mengeluarkan Perintah dan Instruksi kepada Bawahan

Cara pengarahan yang pertama dan terpenting adalah mengeluarkan perintah dan instruksi yang dianggap sebagai langkah penting dalam proses mengarahkan bawahan.

Perintah adalah alat dasar untuk menyelesaikan sesuatu. Oleh karena itu, perintah dan instruksi mencerminkan keputusan manajerial dan memulai tindakan di pihak bawahan. Perintah dapat bersifat umum atau khusus, formal atau informal, tertulis atau lisan.

Pengawasan secara Menyeluruh

Pengawasan secara menyeluruh mengacu pada pemantauan kemajuan pekerjaan rutin seseorang dan membimbing mereka dengan baik. Pengawasan merupakan unsur penting dari fungsi pengarahan manajemen.

Pengawasan memiliki ciri penting yang meliputi interaksi tatap muka antara atasan dan bawahannya.

Pengawasan ini melibatkan kontak pribadi langsung dengan bawahan. Pengawasan mengubah rencana menjadi tindakan. Dengan demikian pengawasan dianggap sebagai langkah penting dalam proses mengarahkan.

Baca juga: Fungsi dan Unsur Manajemen yang Harus Diketahui Pebisnis

Memotivasi Bawahan

Istilah motivasi dapat disebut sebagai proses yang menggairahkan orang untuk bekerja demi pencapaian tujuan yang diinginkan. Di antara berbagai faktor produksi tersebut, hanya faktor manusia yang bersifat dinamis dan memberikan mobilitas terhadap sumber daya fisik lainnya.

Dengan demikian, secara keseluruhan menjadi penting untuk memotivasi sumber daya manusia agar karyawan tetap dinamis, sadar dan bersemangat dalam menjalankan tugasnya.

Dengan demikian melalui motivasi, karyawan akan berkinerja lebih baik. Oleh karena itu, akan membantu untuk mencapai tujuan dan sasaran organisasi.

Leadership

Istilah leadership didefinisikan sebagai mempengaruhi orang lain sedemikian rupa untuk membimbing mereka untuk melakukan apa yang pemimpin ingin mereka lakukan.

Kepemimpinan memegang peranan penting dalam proses oengarahan. Hanya melalui keterampilan kepemimpinan ini, seorang manajer dapat mengembangkan kepercayaan dan semangat di antara bawahannya.

Oleh karena itu mengarahkan untuk membimbing dan memberikan konseling secara menyeluruh kepada bawahan dengan cara yang terbaik untuk mencapai tujuan mereka dan juga untuk organisasi.

Baca juga: Manajemen Bisnis: Pengertian Lengkap dan Tips Mengelolanya

Berkomunikasi dengan Bawahan

Tindakan ini mengacu pada tindakan mentransfer fakta, ide, perasaan, dll. dari satu orang ke orang lain dan membuatnya memahaminya. Seorang manajer harus terus-menerus membimbing dan juga pada saat yang sama, memantau bawahannya tentang apa yang harus dilakukan, bagaimana melakukannya, dan kapan melakukan berbagai hal.

Untuk melakukan semua ini menjadi penting untuk mengembangkan fasilitas telekomunikasi yang efektif. Oleh karena itu, ciri esensialnya adalah berkomunikasi dengan dirinya sendiri dapat disebut dengan mengembangkan saling pengertian menanamkan rasa kerjasama yang membangun lingkungan koordinasi dalam organisasi.

Mempertahankan Disiplin dan Pemberian Penghargaan yang Efektif

Dengan memelihara suasana disiplin dan kepercayaan dalam organisasi, manajer dapat dengan mudah memberikan arahan. Sehingga pekerjaan yang dilakukan oleh karyawannya paling efisien dan efektif.

Sebagai imbalannya, karyawan akan mendapatkan imbalan dalam bentuk bonus, insentif, dan fasilitas lainnya sehingga dapat menghubungkan diri mereka dengan organisasi dalam jangka panjang. Oleh karena itu, unsur pengarahan ini juga memegang peranan yang sangat penting dalam mencapai tujuan organisasi secara keseluruhan.

Baca juga: Tips Manajemen Strategis, Tahapan dan Pengertiannya Pada Bisnis

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai pengertian actuating dalam manajemen beserta fungsi, ciri, elemen, prinsip, dan cara penerapannya. Bisa disimpulkan bahwa pengertian actuating adalah proses pengarahan semua SDM untuk bekerja sesuai dengan tanggung jawab masing-masing guna mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Dalam proses manajemen, perencanaan pengorganisasian dan kepegawaian saja tidak cukup. Hal ini harus didukung dengan pengarahan yang efektif dan pengendalian yang efisien.

Setiap manajer harus mengarahkan bawahannya, untuk menyelesaikan sesuatu. Sehingga, pengarahan dianggap sebagai fungsi utama dalam manajemen.

Satu hal yang sangat penting dilakukan perusahaan adalah melakukan manajemen keuangan. Guna memudahkan proses tersebut, Anda bisa memanfaatkan software akuntansi dari Kledo.

Kledo merupakan software berbasis cloud yang dibekali dengan berbagai fitur mulai dari akuntansi, invoice, hingga manajemen stok dan aset.

Mulai dari 139 ribu per bulan, Anda sudah bisa menggunakan layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo. Jadi, tunggu apalagi? Yuk, cobain free trial Kledo selama 14 hari melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 + 4 =