Tips Manajemen Strategis, Tahapan dan Pengertiannya Pada Bisnis

manajemen strategis

Manajemen strategis adalah penggunaan sumber daya bisnis yang direncanakan untuk mencapai tujuan dan sasaran perusahaan.

Manajemen strategis memerlukan evaluasi berkelanjutan dari proses dan prosedur dalam organisasi dan faktor eksternal yang dapat mempengaruhi bagaimana fungsi perusahaan.

Proses manajemen strategis harus memandu program dan keputusan tingkat atas. Perusahaan dari semua ukuran dan di semua industri dapat mengambil manfaat dari praktik manajemen strategis.

Pada artikel ini, kami akan menjelaskan pengerrian dan manfaat manajemen strategis, menjelaskan cara kerjanya, membahas jenis dan tips manajemen strategis untuk bisnis Anda.

Apa itu Manajemen Strategis?

manajemen strategis

Manajemen strategis adalah perencanaan, pemantauan, analisis, dan penilaian yang berkelanjutan dari semua kebutuhan yang dibutuhkan organisasi untuk memenuhi tujuan dan sasarannya.

Perubahan dalam lingkungan bisnis akan membutuhkan organisasi untuk terus-menerus menilai strategi mereka agar sukses.

Proses manajemen strategis membantu organisasi mengambil stok situasi mereka saat ini, menyusun strategi, menyebarkannya, dan menganalisis efektivitas strategi manajemen yang diterapkan.

Strategi manajemen strategis terdiri dari lima tahapan dasar (yang akan kita bahas dibawah) dan dapat berbeda dalam implementasinya tergantung pada lingkungan sekitarnya.

Manfaat Manajemen Strategis

Mencapai tujuan organisasi membutuhkan perencanaan dan kesabaran. Manajemen strategis dapat membantu perusahaan mencapai tujuan mereka.

Manajemen strategis memastikan langkah-langkah yang diperlukan untuk mencapai tujuan bisnis diterapkan di seluruh perusahaan.

Manajemen strategis menawarkan banyak manfaat bagi perusahaan yang menggunakannya, antara lain:

Keunggulan kompetitif

Manajemen strategis memberi bisnis keunggulan dibandingkan pesaing karena sifatnya yang proaktif berarti perusahaan Anda akan selalu menyadari perubahan pasar.

Mencapai tujuan

Manajemen strategis membantu menjaga tujuan dapat dicapai dengan menggunakan proses yang jelas dan dinamis untuk merumuskan langkah-langkah dan implementasi.

Pertumbuhan berkelanjutan

Manajemen strategis telah terbukti menghasilkan kinerja organisasi yang lebih efisien, yang mengarah pada pertumbuhan yang dapat dikelola.

Organisasi yang kohesif

Manajemen strategis memerlukan komunikasi dan implementasi tujuan di seluruh perusahaan. Sebuah organisasi yang bekerja bersama-sama menuju suatu tujuan lebih mungkin untuk mencapai tujuan itu.

Peningkatan kesadaran manajerial

Manajemen strategis berarti melihat ke masa depan perusahaan. Jika manajer melakukan ini secara konsisten, mereka akan lebih sadar akan tren dan tantangan industri.

Dengan menerapkan perencanaan dan pemikiran strategis, mereka akan lebih siap menghadapi tantangan masa depan.

Bagaimana Cara Kerja Manajemen Strategis?

Manajemen strategis memerlukan penetapan tujuan untuk perusahaan, menganalisis tindakan pesaing, meninjau struktur internal organisasi, mengevaluasi strategi saat ini dan memastikan bahwa strategi diterapkan di seluruh perusahaan.

Proses ini juga dapat berupa preskriptif atau deskriptif. Manajemen strategis preskriptif berarti mengembangkan strategi sebelum masalah organisasi.

Sedangkan manajemen strategis deskriptif berarti menerapkan strategi saat dibutuhkan. Kedua metode manajemen strategis menggunakan teori dan praktik manajemen.

Sedangkan manajemen atas bertanggung jawab untuk menerapkan strategi, ide, tujuan atau tantangan organisasi dapat datang dari setiap anggota perusahaan.

Banyak perusahaan mempekerjakan ahli strategi yang tugasnya adalah memikirkan dan merencanakan secara strategis untuk meningkatkan fungsi perusahaan.

Jenis Manajemen Strategis

manajemen strategis

Manajemen strategis sebagai sebuah konsep dapat didekati dengan berbagai cara. Di bawah ini adalah beberapa jenis manajemen strategis yang populer:

Analisis SWOT

SWOT adalah singkatan dari Strength, Weakness, Opportunity, dan Threats. Analisis ini memungkinkan Anda untuk menyelidiki faktor internal dan eksternal.

Faktor internal meliputi faktor positif (kekuatan) atau negatif (kelemahan) yang ada dalam organisasi Anda dan dapat diubah atau dipengaruhi dalam beberapa cara, sedangkan faktor eksternal meliputi faktor positif (peluang) atau negatif (ancaman) yang ada di luar subjek.

Anda sedang mengevaluasi dan tidak dapat selalu diubah atau dipengaruhi oleh Anda atau organisasi Anda dengan cara apa pun.

Balanced scorecard

Balanced scorecard membantu Anda menemukan aspek mana dari bisnis Anda yang perlu ditingkatkan dengan memecah proses evaluasi kinerja menjadi empat area yang dikenal sebagai legs. Legs ini adalah:

  • Pembelajaran dan pertumbuhan
  • Proses bisnis
  • Perspektif pelanggan
  • Data keuangan

Metode balanced scorecard dapat menghasilkan mekanisme pelaporan tepat waktu yang menunjukkan semua statistik yang terkait dengan pertumbuhan perusahaan.

Banner 2 kledo

Lima Langkah Manajemen Strategis

Meskipun ada pendekatan dan kerangka kerja yang berbeda untuk manajemen strategis, umumnya ada lima langkah yang sama dalam prosesnya:

1. Identifikasi

Langkah pertama dalam manajemen strategis adalah mengevaluasi arah perusahaan saat ini. I

ni sering kali termasuk memahami tujuan, misi, dan arah strategis perusahaan secara keseluruhan. Menilai di mana proses perusahaan saat ini akan membantu Anda mencapai tujuan Anda.

2. Analisis

Setelah Anda memahami proses saat ini, Anda harus menganalisis detailnya.

  • Apa yang bekerja?
  • Apa yang tidak berfungsi?
  • Masukan apa dari pemangku kepentingan organisasi yang dapat Anda kumpulkan?

Inilah saatnya untuk menjawab setiap pertanyaan yang akan membantu memperkuat elemen-elemen yang diperlukan dari rencana strategis.

Analisis SWOT, atau identifikasi kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman, adalah alat yang berguna.

3. Formasi

Setelah Anda memiliki informasi yang Anda butuhkan, sekarang saatnya untuk membuat rencana tindakan untuk mencapai tujuan.

Pastikan langkah-langkahnya jelas, terarah dan berhubungan langsung dengan tujuan.

Siapkan pedoman implementasi yang mudah dipahami jika proses atau prosedur akan berdampak pada banyak orang dalam organisasi.

4. Eksekusi

Ikuti langkah-langkah yang diuraikan dalam rencana strategis Anda. Pastikan bahwa semua pemangku kepentingan menerapkan rencana seperti yang dirancang untuk efisiensi maksimum.

5. Evaluasi

Evaluasi produk akhir. Apakah Anda mencapai tujuan Anda? Apakah proses tersebut diterapkan dengan tepat di seluruh perusahaan? Berdasarkan jawaban Anda atas pertanyaan-pertanyaan ini, Anda dapat merenungkan dan merevisi sesuai kebutuhan.

Baca juga: Manajemen Persediaan: Pengertian, Fungsi, Jenis, Teknik, dan Rumus Menghitungnya

Contoh Kasus

Identifikasi

Sebuah perusahaan furnitur bernama Wood’s Fine Furnishings sedang bersiap untuk memperkenalkan lini baru meja dapur.

Mereka memutuskan untuk menerapkan manajemen strategis untuk memastikan peluncuran produk berjalan lancar, efisien, dan konsisten di semua lokasi ritel mereka.

Analisis

Di masa lalu, Wood’s Fine Furnishings mengalami kerugian karena pemasaran yang tidak konsisten dan biaya pengiriman yang terlampau mahal di beberapa lokasi ritel mereka.

Sebelum merilis lini meja dapur baru mereka, mereka telah memutuskan untuk menjalankan analisis SWOT untuk melihat bagaimana mereka dapat meningkatkan prosesnya.

Strength:

  • Produk berkualitas
  • Ada di beberapa lokasi untuk kemudahan pembelian
  • Tarif pengiriman flat

Weakness:

  • Komunikasi yang buruk antara manajer toko dan antara karyawan toko
  • Tarif pengiriman diterapkan beberapa kali di beberapa toko
  • Strategi pemasaran yang tidak konsisten

Opportunities:

  • pemasaran terpadu
  • Biaya transparan

Threats:

  • Pesaing utama Wood’s Fine Furnishings merilis deretan meja dapur pada kuartal terakhir

Formasi

Dengan menggunakan analisis SWOT, Wood’s Fine Furnishings membuat rencana strategis untuk merilis meja dapur mereka.

Ini termasuk menyediakan jaminan pemasaran yang konsisten, baik cetak maupun digital, ke semua lokasi ritel.

Ini juga termasuk mengirim perwakilan ke setiap lokasi ritel untuk menjelaskan cara menerapkan tarif pengiriman dengan benar ke semua pembelian.

Terakhir, tim dukungan menyiapkan sistem pesan internal sehingga manajer toko dapat berkomunikasi dengan cepat dan mudah tentang tantangan dan keberhasilan di toko mereka.

Baca juga: Etika Bisnis: Pengertian, Fungsi, Prinsip dan Contohnya

Eksekusi

Satu bulan sebelum peluncuran meja dapur baru, tim pemasaran memberikan jaminan pemasaran ke semua toko ritel.

Setiap toko diberikan panduan yang sama tentang bagaimana menerapkan barang-barang pemasaran secara efektif.

Dua minggu sebelum peluncuran, manajer toko dilatih sebagai grup pada sistem pesan baru.

Para mentor mengajukan pertanyaan dan memastikan setiap manajer memiliki layanan pesan yang diatur di ponsel perusahaan dan komputer kantor mereka agar dapat diakses setiap saat.

Satu minggu sebelum peluncuran, perwakilan dari kantor pusat perusahaan melatih setiap karyawan ritel tentang cara menerapkan biaya pengiriman dengan tepat ke penjualan.

Manajer juga hadir untuk memastikan proses ini dilakukan dengan benar dengan pelanggan.

Evaluasi

Wood’s Fine Furnishings meninjau data dari rilis meja dapur mereka satu bulan setelah hari pertama penjualan.

Mereka menemukan bahwa rencana pemasaran mengarahkan konsumen ke lokasi ritel terdekat untuk melihat meja yang mereka buat secara langsung.

Sistem pesan internal kurang dimanfaatkan oleh sebagian besar manajer, banyak dari mereka tidak suka pelanggan melihatnya di ponsel mereka saat berada di lantai.

Tidak ada masalah dengan biaya pengiriman selama rilis ini. Manajer strategis mengambil data ini dan menggunakannya saat mereka mulai merencanakan rilis produk baru berikutnya.

Baca juga: Cara Bertahan dan Mengatasi Inflasi dalam Bisnis

7 Tips Membuat Manajemen Strategis yang Efektif

Kami telah menemukan 7 langkah ini memungkinkan pelanggan untuk mencapai kepuasan lebih dengan rencana strategis mereka.

Anda mungkin bisa menggunakan tips ini untuk membantu pengembangan strategi Anda.

Memformalkan proses Anda

Pertama dan terpenting, Anda harus memiliki proses. Tidak peduli siapa yang memimpin pengambilan keputusan, para eksekutif di perusahaan yang memanfaatkan proses formal akan lebih baik dalam membuat rencana strategis.

Ada berbagai pendekatan, namun pilih satu yang sesuai untuk organisasi Anda. Dokumentasikan dengan membuat peta proses. Terapkan proses secara teratur dan konsisten..

Tentukan kriteria pengambilan keputusan

Evaluasi opsi strategi Anda terhadap prioritas perusahaan yang telah ditetapkan sebelumnya.

Misalnya, tingkat kesulitan pelangganatau potensi ukuran pasar. Sesuaikan dengan portofolio produk Anda saat ini mungkin menjadi pertimbangan penting untuk mengevaluasi tantangan dan peluang.

Libatkan stakeholder dengan cara yang benar

Baik swasta atau perusahaan publik, Anda memiliki pemangku kepentingan utama. Libatkan pemangku kepentingan selama proses pengembangan untuk mendapatkan dukungan untuk strategi akhir.

Penelitian telah menemukan bahwa dewan yang puas dengan perencanaan mereka, dua kali lebih mungkin untuk memantau kemajuan perusahaan terhadap rencana strategis dan tiga kali lebih mungkin untuk menghabiskan waktu mengidentifikasi isu-isu strategis utama yang dihadapi perusahaan kedepannya.

Fokus pada peluang pertumbuhan

Sayangnya, banyak perusahaan tidak terlalu memfokuskan perencanaan mereka pada peluang baru untuk pertumbuhan.

Alasan utama memiliki rencana strategis adalah untuk memahami peluang pertumbuhan dan membuat keputusan tentang cara terbaik untukmengejar peluang ini.

Pastikan Anda selalu menilai opsi strategis Anda. Evaluasi pasar dan lingkungan persaingan untuk mengidentifikasi peluang terbaik Anda. Kembangkan dan gunakan proses untuk pembobotan dan pemeringkatan peluang pertumbuhan.

Mengatasi isu-isu strategis

Sangat mudah untuk terperosok dalam masalah kecil dan interval yang sering terjadi. Hindari mengubah perencanaan strategis Anda menjadi sesi kerja taktis.

Fokuskan rencana strategis Anda pada isu-isu strategis BUKAN taktis. Pertimbangkan untuk menggunakan isu-isu strategis, daripada siklus perencanaan berbasis kalender, untuk mendorong pendekatan perusahaan Anda terhadap perencanaan manajemen strategis.

Fokuskan rencana strategis Anda pada keputusan yang memungkinkan perusahaan untuk mengatasi dan memanfaatkan masalah ini.

Fokus pada “jalankan”

Menghasilkan rencana strategis yang mencerminkan tujuan dan tantangan perusahaan Anda hanya penting jika Anda menjalankannya dengan benar.

Menyelaraskan manajemen dengan strategi sangat penting untuk mendukung pelaksanaan rencana.

Pastikan bahwa semua hasil dikomunikasikan secara eksplisit di seluruh perusahaan.

Memantau dan melaporkan kemajuan

Mengembangkan ukuran keberhasilan selama proses perencanaan. Ukur dan laporkan kemajuan rencana – setidaknya setiap bulan.

Kesimpulan

Manajemen strategis dalam sebuah bisnis adalah hal penting untuk memastikan kesuksesan perencanaan dalam bisnis sesuai tujuan Anda.

Salah satu hal penting yang harus Anda pikirkan dalam proses perencanaan keuangan bisnis, adalah proses pengelolaan keuangan agar seluruh perencanaan dalam bisnis berjalan dengan optimal.

Kesulitan dalam proses pencatatan dan pengelolaan keuangan secara manual? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud buatan Indonesia yang sudah dipercaya oleh lebih dari 10 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan pembukuan, mengelola proses pembelian dan penjualan, membuat faktur yang, membuat laporan keuangan dalam 1 klik dan masih banyak lagi.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × 1 =