Berikut 7 Prinsip Manajemen Keuangan, Anda Wajib Tahu!

prinsip manajemen keuangan

Manajemen keuangan merupakan cara perusahaan dalam mengelola keuangannya. Di manajamen keuangan sendiri, ada beberapa prinsip yang harus diperhatikan dan dipatuhi guna menghindari maladministrasi dan manajemen yang tidak transparan.

Manajemen keuangan bertujuan untuk menjaga stabilitas keuangan perusahaan. Namun, pada praktiknya tentu tidak mudah. Ada beberapa prinsip manajemen keuangan yang perlu dilakukan.

Untuk itu, pada artikel ini kami akan menguraikan 7 prinsip manajemen keuangan beserta fungsi dan ruang lingkupnya di perusahaan.

Apa itu Manajemen Keuangan?

Secara sederhana, manajemen keuangan adalah fungsi bisnis yang berhubungan dengan investasi sumber daya keuangan yang tersedia dengan cara yang lebih besar keberhasilan bisnis dan laba atas investasi (ROI).

Profesional manajemen keuangan merencanakan, mengatur, dan mengendalikan semua transaksi dalam bisnis. Mereka fokus pada sumber modal apakah itu dari investasi awal oleh pengusaha, pembiayaan utang, pendanaan ventura, publik, atau sumber lainnya.

Profesional manajemen keuangan juga bertanggung jawab atas alokasi dana dengan cara yang dioptimalkan untuk memastikan stabilitas dan pertumbuhan keuangan yang lebih besar bagi organisasi.

Baca juga: Memahami Manajemen Keuangan Syariah yang Berlaku di Indonesia

Mengapa Manajemen Keuangan Penting?

prinsip manajemen keuangan

Manajamen keuangan yang solid memberikan landasan bagi tiga pilar tata kelola finansial bisnis yang sehat. Ada 3 fungsi utama manajamen keuangan yaitu:

  1. Strategi: Mengidentifikasi apa yang perlu dilakukan oleh finansial bagi perusahaan untuk mencapai tujuan jangka pendek dan jangka panjangnya. Misalnya manajemen puncak membutuhkan wawasan tentang kinerja saat ini untuk perencanaan strategi bisnis.
  2. Pengambilan keputusan: Membantu para pemimpin bisnis memutuskan cara terbaik untuk melaksanakan rencana dengan menyediakan laporan keuangan terkini dan data tentang KPI yang relevan.
  3. Mengontrol: Memastikan setiap departemen berkontribusi sesuai visi dan beroperasi sesuai anggaran dan sejalan dengan strategi bisnis.

Dengan manajemen keuangan yang efektif, semua karyawan tahu ke mana arah perusahaan dan mereka dapat melihat arah perkembangan perusahan.

Baca juga: Manajemen Anggaran: Pengertian, Manfaat, dan Cara Mengelolanya

3 Jenis Manajemen Keuangan

Fungsi-fungsi manajemen keuangan di atas dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis manajemen keuangan yang lebih luas yang dijelaskan sebagai berikut:

Penganggaran Modal

Penganggaran berkaitan dengan mengidentifikasi apa yang perlu dilakukan secara finansial oleh perusahaan untuk mencapai tujuan jangka pendek dan jangka panjangnya. Misalnya, menentukan kemana dana modal harus dikeluarkan untuk mendukung pertumbuhan perusahaan.

Struktur Modal

Struktur modal akan menentukan bagaimana perusahaan membiayai operasional bisnisnya. Jika suku bunga rendah, mengambil utang mungkin menjadi jawaban terbaik.

Perusahaan mungkin juga mencari pendanaan dari perusahaan ekuitas swasta, mempertimbangkan untuk menjual aset seperti real estat dan menjual ekuitas.

Manajemen Modal kKerja

Jenis ini memastikan ketersediaan uang tunai untuk operasi sehari-hari bisnis, seperti membayar pekerja dan membeli bahan mentah untuk produksi.

Baca juga: Manajemen Biaya: Pengertian, Fungsi, Elemen dan Prosesnya

Ruang Lingkup Manajemen Keuangan

Manajemen keuangan mencakup empat bidang utama, apa saja?

Perencanaan

Manajer keuangan bertugas memproyeksikan berapa banyak uang yang akan dibutuhkan perusahaan untuk mempertahankan arus kas positif, mengalokasikan dana untuk menumbuhkan atau menambah produk atau layanan baru dan mengatasi kejadian tak terduga, dan membagikan informasi itu dengan rekan bisnis.

Perencanaan dapat dipecah menjadi beberapa kategori termasuk biaya modal, biaya tenaga kerja, biaya tidak langsung dan operasional.

Penganggaran

Manajer keuangan mengalokasikan dana perusahaan yang tersedia untuk memenuhi biaya, seperti hipotek atau sewa, gaji, bahan baku, gaji karyawan dan kewajiban lainnya.

Idealnya akan ada beberapa yang tersisa untuk disisihkan untuk keadaan darurat dan untuk mendanai peluang bisnis baru. Perusahaan umumnya memiliki anggaran induk dan mungkin memiliki sub dokumen terpisah yang mencakup, misalnya, arus kas dan operasi; anggaran statis atau anggaran fleksibel.

Mengelola dan Menilai Risiko

Eksekutif lini bisnis melihat manajer keuangan mereka untuk menilai dan memberikan kontrol kompensasi untuk berbagai risiko, termasuk:

Risiko Pasar

Risiko pasar mempengaruhi investasi bisnis serta pelaporan dan kinerja saham. Risiko pasar juga bisa mencerminkan risiko keuangan khusus untuk industri, seperti pandemi yang memengaruhi restoran atau pergeseran ritel ke model penjualan langsung ke konsumen.

Resiko Kredit

Efek dari risiko kredit misalnya pelanggan tidak membayar tagihan mereka tepat waktu dan dengan demikian bisnis tidak memiliki dana untuk memenuhi kewajiban yang dapat mempengaruhi kelayakan kredit dan penilaian serta menentukan kemampuan untuk meminjam pada tingkat yang menguntungkan.

Risiko likuiditas

Tim keuangan harus melacak arus kas saat ini, memperkirakan kebutuhan kas masa depan dan bersiap untuk menganggarkan modal kerja sesuai kebutuhan.

Risiko Operasional

Risiko operasional adalah kategori umum dan baru bagi beberapa tim keuangan. Risiko ini mungkin termasuk risiko serangan siber dan apakah akan membeli asuransi keamanan siber, rencana pemulihan bencana dan kelangsungan bisnis apa yang ada dan praktik manajemen krisis apa yang dipicu jika seorang eksekutif senior dituduh melakukan penipuan atau pelanggaran.

Prosedur

Manajer keuangan menetapkan prosedur mengenai bagaimana tim keuangan akan memproses dan mendistribusikan data keuangan, seperti faktur, pembayaran, dan laporan yang tepat dan.

Prosedur tertulis ini juga menguraikan siapa yang bertanggung jawab untuk membuat keputusan keuangan di perusahaan dan siapa yang menandatangani keputusan tersebut.

Perusahaan tidak perlu memulai dari awal. Perusahaan bisa menggunakan template kebijakan dan prosedur yang tersedia untuk berbagai jenis organisasi, seperti untuk organisasi nirlaba.

Baca juga: Manajemen Organisasi: Pengertian, Manfaat, Lingkup dan Tips dalam Mengembangkannya

7 Prinsip Manajemen Keuangan

prinsip manajemen keuangan

Berikut ini merupakan 7 prinsip manajemen keuangan yang perlu Anda ketahui:

1. Akuntabilitas (Accountability)

Akuntabilitas adalah kewajiban moral dan hukum individu, kelompok, maupun entitas bisnis untuk mempertanggungjawabkan penggunaan dana, alat, dan wewenang yang diberikan oleh pihak ketiga.

Misalnya, apakah perusahaan sudah menggunakan dana investasi dari pihak investor? Jika sudah, dana tersebut digunakan untuk apa dan mana buktinya?

Perusahaan harus bisa membuktikkan bagaimana dana tersebut diperoleh dan bagaimana hasil penggunaan dana tersebut terhadap kemajuan perusahaan.

Semua stakeholders yang memiliki kepentingan di perusahaan berhak tahu bagaimana perusahaan menggunakan dana dan kewenangan tersebut.

2. Transparansi (Transparency)

Prinsip transparansi berarti perusahaan wajib terbuka soal pekerjannya dan mau menyediakan informasi yang faktual mengenai rencana dan operasionalnya kepada para stakeholders.

Salah satunya dengan menyediakan laporan keuangan yang lengkap, akurat, dan reliabel, serta mudah diakses oleh para manajemen dan pihak yang berkepentingan lainnya.

Apabila perusahaan menyembunyikan suatu perkara, berarti perusahaan tersebut telah melanggar prinsip transparansi.

3. Konsistensi (Consistency)

Prinsip konsistensi artinya perusahaan harus menerapkan sistem dan kebijakan keuangan yang konsisten dari waktu ke waktu. Hal ini bukan berarti menjadikan sistem keuangan bersifat kaku dan tidak bisa beradaptasi dengan berbagai perubahan.

Apabila perusahaan tidak konsisten menerapkan manajamen keuangan bisa menjadi indikasi bahwa mereka melakukan manipulasi pengelolaan keuangan bisnis.

Baca juga: Manajemen SDM: Pengertian, Fungsi, Aktivitas, dan Tips Mengelolanya

4. Integritas (Integrity)

Individu maupun organisasi perusahaan harus memiliki integritas yang baik dalam mengelola kegiatan operasionalnya. Selain menjaga integritas operasional, perushaan juga wajib menjaga integritas catatan dan pelaporan keuangan dengan melakukan pencatatan yang lengkap dan akurat.

5. Kelangsungan Hidup (Viability)

Perusahaan wajib menjaga keuangan dengan mengelola pengeluaran pada tingkat operasional dan strategis serta menjaganya agar tetap selaras total kas yang diterima.

Kelangsungan hidup adalah cara perusahaan mengukur keamanan dan keberlanjutan finansial organisasi.

Oleh karenanya, manajemen perusahaan harus membuat rencana keuangan yang tepat dan terukur agar perusahaan bisa menjalankan strateginya dan biaya untuk melakukan rencana tersebut.

6. Standar Akuntansi (Accounting Standards)

Perusahaan yang berdiri dan menjalankan kegiatan bisnis di Indonesia wajib mematuhi prinsip serta standar akuntansi dan keuangan yang berlaku disini.

Hal ini bertujuan agar sistem akuntansi yang digunakan seragam dan mudah dipahami.

7. Pengelolaan (Stewardship)

Prinsip pengelolaan mengharuskan perusahaan bisa mengelola dan menggunakan dana sebaik mungkin dan menjamin bahwa perusahaan menggunakan dana tersebut untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Baca juga: Manajemen Operasional: Pengertian, Fungsi, Tips, Dan Pembahasan Lengkapnya

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Nah, itulah 7 prinsip manajemen keuangan dan pembahasan penting lainnya yang perlu Anda ketahui. Tentunya, mengelola keuangan perusahaan bukanlah suatu perkara yang gampang. Dibutuhkan fokus dan biaya yang tidak sedikit agar pengelolaan keuangan berjalan lancar.

Namun, di era penuh kemajuan ini, Anda tidak perlu khawatir karena Anda bisa memanfaatkan software akuntansi.

Kledo merupakan software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan lebih dari 35 ribu pengguna. Software ini dibekali dengan berbagai fitur yang mendukung jalannya bisnis Anda.

Mulai dari otomasi 30 jenis laporan keuangan, manajemen stok dan aset, aplikasi invoice instan, perhitungan pajak, pembelian, dan masih banyak lagi.

Mulai dari 139 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo. Jadi, tunggu apalagi? Yuk, coba free trial Kledo selama 14 hari sekarang juga melalui tautan ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

18 + 10 =