Pengertian Aset Produktif, Contoh, dan Tips Mengelolanya

Aset Produktif

Aset merupakan salah satu hal yang penting yang harus Anda perhatikan baik itu dalam bisnis maupun kehidupan pribadi. Dalam akuntansi, ada berbagai jenis dan klasifikasi aset, salah satunya adalah aset produktif.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas apa itu aset produkti, contoh aset produktif dalam bisnis dan juga cara mengelola aset produktif untuk pengembangan bisnis berkelanjutan.

Jadi, baca terus artikel ini sampai selesai.

Apa itu Aset Produktif?

Dalam hal keuangan, aset dapat dibagi menjadi tiga kategori: fisik, keuangan, dan produktif.

Aset fisik mencakup benda-benda berwujud seperti rumah, mobil, bisnis, dan lainnya. Aset fisik dinilai berdasarkan berapa nilainya. Misalnya, jika seseorang membeli rumah seharga 1 Milyar, mereka memiliki aset fisik yang dinilai dengan harga yang sama.

Aset keuangan adalah aset likuid dan termasuk barang-barang seperti uang tunai, uang di rekening bank, dan reksa dana.

Setiap uang yang disimpan dalam rekening, diinvestasikan di pasar saham, atau diubah menjadi kas dengan cepat dianggap sebagai aset keuangan.

Tidak seperti aset fisik, aset keuangan mencerminkan komponen penawaran dan permintaan pasar dan tidak selalu memiliki nilai yang ditetapkan. Saham, misalnya, sering berfluktuasi sehingga nilai saham terus berubah.

Aset produktif, jenis aset terakhir, tidak berwujud tetapi masih sangat berharga karena membuka pintu untuk pengembalian yang lebih tinggi.

Misalnya, menyewakan rumah dianggap sebagai aset produktif karena Anda terus menghasilkan uang dari penyewa dan pada akhirnya dapat menjual rumah jika diperlukan.

Saham juga dianggap aset produktif karena bunga yang diperoleh. Contoh lain termasuk pendidikan, keahlian, merek dagang, dan tanah. Seringkali, aset produktif membantu Anda menghasilkan lebih banyak aset.

Misalnya, berinvestasi dalam pendidikan dapat membantu Anda mendapatkan gaji yang lebih tinggi, yang mengarah ke lebih banyak aset keuangan dan fisik.

Kredit juga dianggap sebagai aset produktif. Dengan kata lain, semakin baik skor kredit Anda, semakin banyak fleksibilitas finansial yang Anda miliki.

Dari perspektif bisnis, aset produktif biasanya aset tidak berwujud dan dianggap lebih berharga daripada aset lainnya karena berpotensi menghasilkan pendapatan dan menciptakan nilai bagi perusahaan.

Dengan demikian, aset produktif sering diberi bobot lebih dalam pengembilan keputusan bisnis.

Baca juga: Sistem Pencatatan Akuntansi: Pengertian dan Pembahasan Lengkapnya

Lalu, bagaimana aset berperan dalam akuntansi?

Memahami dan menilai aset dengan benar merupakan bagian integral dari akuntansi, perencanaan bisnis dan pelaporan keuangan yang akurat. Dan dalam kasus perusahaan publik, akuntansi yang akurat untuk aset sewaan diwajibkan oleh hukum.

Mengklasifikasikan dan menilai aset sangat penting untuk memahami arus kas dan modal kerja perusahaan. Akuntan harus mengklasifikasikan aset dengan benar untuk tujuan-tujuan seperti mengamankan kredit dan mendapatkan asuransi.

Mereka juga harus menilai aset dengan benar untuk menghitung penyusutan dan amortisasi untuk keperluan pajak, dan untuk memungkinkan perusahaan menjualnya jika perlu.

Baca juga: HPP Perusahaan Jasa: Definisi, Rumus, dan Cara Menghitungnya

Contoh Aset Produktif pada Bisnis dan Mengelolanya

Aset Produktif

Karyawan Anda

Kita semua tahu, atau seharusnya tahu, bahwa karyawan adalah jiwa dalam setiap bisnis dan sangat penting bagi operasional dan pengoperasian bisnis Anda secara optimal.

Hal-hal utama yang perlu Anda pikirkan adalah:

  • Bagaimana Anda bisa mengerti hati dan pikiran mereka, bukan hanya pikiran dari karyawan Anda?
  • Karyawan Anda menahan setidaknya 20% dari potensi kinerja mereka, baik secara sukarela, atau tanpa disengaja. Mengapa?
    • Untuk menyimpan “sesuatu sebagai cadangan”, sebagai mekanisme perlindungan, baik untuk diri mereka sendiri maupun tim.
    • Karena orang-orang Anda tahu bahwa perubahan selalu datang dan mereka takut mereka harus merespons dan membutuhkan cadangan untuk dapat melakukannya.

Pendorong dari poin-poin di atas adalah:

  • Takut akan hal yang tidak diketahui, di mana perubahan dipandang sebagai ancaman.
  • Takut akan perubahan itu sendiri, yang diidentifikasi orang sebagai menyakitkan dan sulit, kebalikan dari kenyamanan dan keamanan.

Anda perlu memegang kunci “makna” dari bisnis Anda. Dengan ini, Anda perlu memanfaatkan rasa hormat yang dimiliki orang-orang Anda terhadap Anda:

  • Jelaskan mengapa perubahan yang akan datang diperlukan;
  • Jelaskan manfaatnya bagi setiap karyawan Anda dalam mengadopsi perubahan, menjalaninya, dan melihatnya melalui perubahan tersebut;
  • Jika tidak ada manfaat positif langsung jangka pendek bagi karyawan Anda yang timbul dari perubahan tersebut, maka jelaskan perlunya perubahan ini, dan bagaimana hal ini secara pribadi akan menguntungkan karyawan Anda dalam jangka menengah atau jangka panjang.

Bisnis Anda hanya akan berkembang dan optimal ketika:

  • Karyawan Anda menghormati Anda, siapa Anda, apa yang Anda perjuangkan, dan yang paling penting bagaimana Anda menjaga mereka.
  • Dengan menjaga karyawan Anda, khususnya ketika mereka mengalami masa-masa sulit (baik secara pribadi maupun dalam keluarga mereka), Anda akan menerima kembali rasa hormat, rasa terima kasih, dan kinerja yang berkali-kali lipat dari karyawan Anda, termasuk kemauan yang lebih besar untuk menerima perubahan.
  • Ketika Anda memberi contoh kepada karyawan Anda, minta mereka bertanggung jawab secara pribadi atas kinerja mereka, peran mereka dalam tim mereka, dan bisnis.
  • Ketika Anda menyingkirkan orang-orang yang suka menipu, orang-orang toxic, dan orang-orang yang menjadikan kekurangan mereka sendiri sebagai masalah orang lain dalam bisnis Anda.

Berikan contoh, dan keluarkan karyawan yang buruk dari bisnis Anda, dengan menggunakan proses yang semestinya, dan mematuhi hukum ketenagakerjaan.

Banner 3 kledo

Baca juga: Berbagai Dokumen Legalitas Perusahaan dan Cara Membuatnya

Personal learning

Hanya ketika Anda menjaga diri Anda sendiri, Anda dapat menjaga orang lain:

Anda tidak dapat mengambil tindakan yang lebih efektif daripada berinvestasi pada diri Anda sendiri – pikiran, tubuh dan jiwa, sebagai berikut:

  • Perhatikan tiga pilar kesehatan dan ketahanan – Makan teratur, Istirahat atau Relaksasi, dan Olahraga.
  • Luangkan waktu untuk menemukan ruang untuk diri Anda sendiri:

Ikuti aturan menyeluruh dari seseorang yang disesuaikan dengan baik dan fungsional – miliki:

  • Seseorang untuk dicintai;
  • Sesuatu untuk dilakukan;
  • Sesuatu untuk dinantikan.

Baca juga: 10 Rekomendasi Aplikasi Pencatatan Keuangan dan Tips Memilihnya

Intellectual Property (IP)

IP sering kali tidak diperhatikan oleh pemilik bisnis, padahal ini merupakan salah satu aset yang paling produktif dalam bisnis jika Anda bisa mengelolanya dengan baik.

Berkali-kali ketika sebuah bisnis dijual, antara 25% dan 50% dari nilai bisnis itu terdiri dari nilai IP dan nilai merek.

Oleh karena itu, perlindungan, komersialisasi, dan pengembangan nilai IP dalam bisnis Anda sangat penting.

Pastikan Anda mengidentifikasi IP, melindunginya, dan meningkatkannya, melalui akses ke para ahli di dalam jaringan saya yang bekerja di ruang IP sebagai sebuah profesi.

Jika Anda tidak yakin dengan nilai IP Anda, dan sama sekali khawatir tentang langkah-langkah yang telah Anda ambil hingga saat ini untuk melindungi dan meningkatkan IP di dalam kepala Anda dan di dalam bisnis Anda, maka ini adalah peluang utama untuk dipahami dan diselesaikan.

Baca juga: Jurnal Revaluasi Aset Tetap: Pembahasan Lengkap dan Contohnya

Merek Anda

Apakah Anda bangga dengan merek Anda?

Untuk apa merek Anda tercipta?

Mampu mendeskripsikan nilai-nilai merek Anda, nilai-nilai bisnis Anda, dan mampu menghubungkan kedua nilai tersebut, baik secara panjang lebar atau dalam ringkasan 30 detik.

Ketika Anda dapat melakukan ini, bisnis akan menarik orang-orang yang berkualitas lebih baik, mendapatkan lebih banyak bisnis, mengatasi pesaing, dan memberi diri Anda peluang terbaik untuk membangun dan mempertahankan nilai bisnis.
Merek Anda harus:

  • Lebih besar dari Anda – yaitu lebih besar dari reputasi Anda, dan juga didorong oleh lebih banyak orang daripada Anda. Semakin banyak orang, semakin baik.
  • Didukung oleh sistem dan proses yang meningkatkan nilai merek Anda, dengan memberikan layanan pelanggan yang sangat baik, secara konsisten.
  • Sulit untuk di duplikasi – Bahkan di pasar yang paling diperebutkan, Anda harus memahami dan percaya bahwa merek Anda unik dan bahwa pesaing mungkin berkualitas tinggi, tetapi mereka tidak dapat mengalahkan merek Anda.

Baca juga: Aset Tak Berwujud: Pengertian, Contoh, Jenis, dan Cara Hitungnya dalam Akuntansi

Menilai merek Anda

Menilai merek Anda memerlukan seorang spesialis.

Penilaian merek Anda perlu didukung oleh prakiraan keuangan dan riset pasar, yang akan menjadi bagian dari titik awal latihan penilaian merek.

Nilai merek Anda harus ada di neraca Anda, minimal sebagai goodwill, yang merupakan aset tidak berwujud dari bisnis Anda.

Melindungi merek dan IP Anda

Merek dan IP Anda hanya sekuat kemampuan Anda untuk melindunginya:

  • Setiap upaya untuk menyaimai merek lain sebagai merek Anda harus diproses, ditangani, dan diselesaikan. Hal ini membutuhkan saran profesional spesialis.
  • Setiap upaya untuk menyalin IP Anda, atau memberikan IP serupa sebagai IP Anda juga harus ditangani, dan diselesaikan, baik dengan mengambil langkah hukum atau komersial untuk melindungi IP Anda.

Baca juga: 10 Strategi untuk Memenangkan Persaingan Bisnis

Kesimpulan

Mengetahui apa saja aset produktif dalam bisnis dan cara mengelolanya akan membuat bisnis Anda lebih efektif dan tahan banting. Dalam bisnis, ada banyak jenis aset yang harus Anda perhatikan agar memiliki manfaat maksimal pada bisnis Anda.

Melacak aset bisa menjadi tantangan mengingat jumlah dan keragaman aset yang mungkin dimiliki perusahaan. Solusi manajemen aset otomatis menawarkan cara untuk menginventarisir, mengkategorikan, dan melacak aset untuk memahami nilainya dan merencanakan operasi secara efisien.

Melakukan manajemen aset juga dapat membantu melacak dan merencanakan siklus hidup operasional aset mulai dari akuisisi hingga pembuangan, termasuk mengoperasikan dan memelihara aset.

Selain itu, solusi manajemen aset otomatis dapat membantu perusahaan mematuhi peraturan pemerintah atau industri yang berubah.

Aset mencakup hampir semua yang dimiliki dan dikendalikan oleh perusahaan yang bernilai uang dan akan memberikan manfaat di masa depan.

Aset diklasifikasikan berdasarkan seberapa cepat aset tersebut dapat dikonversi menjadi uang tunai, apakah aset tersebut berwujud atau tidak berwujud, dan bagaimana bisnis menggunakannya.

Aset adalah komponen kunci dari kekayaan bersih perusahaan dan faktor penting dalam kesehatan keuangan dan operasional secara keseluruhan.

Untuk memudahkan Anda dalam mengelola aset pada bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur manajemen aset seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sangat mudah digunakan dan memiliki fitur terlengkap seperti pembuatan laporan keuangan hitungan detik, manajemen multi gudang dan cabang, manajemen aset, terintegrasi dengan software payroll, dan masih banyak lagi.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

20 − 19 =