Pengertian dan Cara Menghitung Nilai Aset Bersih Bisnis

Nilai Aset Bersih

Nilai aset bersih perusahaan mewakili nilai totalnya, yang ditentukan oleh individu dengan mengurangi kewajiban dari total aset.

Perhitungan aset bersih yang berbeda memberikan informasi spesifik mengenai kesehatan keuangan perusahaan.

Jika Anda bekerja di industri bisnis dan keuangan, penting bagi Anda untuk memahami konsep ini.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu nilai aset bersih dan mengapa aset bersih itu penting, serta memberikan perhitungan dan contoh untuk membantu Anda memahami konsep ini.

Apa itu Aset Bersih?

Individu terkadang menyebut aset bersih sebagai nilai aset bersih (NAB). Meskipun, di pasar saham, mereka yang bekerja di industri bisnis dan keuangan menggunakan NAB untuk menentukan nilai saham individu reksa dana dan dana yang diperdagangkan di bursa, atau pasar modal.

Dalam kepemilikan perseorangan, ekuitas pemilik sama dengan nilai aset bersih. Berkenaan dengan perusahaan, dilaporkan sebagai ekuitas pemegang saham.

Untuk individu, perhitungan ini disebut kekayaan bersih. Organisasi nirlaba melaporkan laporan posisi keuangan yang mencakup nilai aset bersih.

Setiap entitas yang memiliki aset dan kewajiban dapat menghitung aset bersih. Ini adalah perhitungan yang berguna bagi sebagian besar organisasi karena memberikan konteks penting untuk kesehatan keuangan bisnis secara keseluruhan.

Nilai aset bersih yang lebih tinggi menunjukkan bahwa bisnis berjalan dengan baik secara finansial.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Vendor Managed Inventory dan Strateginya

Pentingnya Mengetahui Nilai Aset Bersih Dalam Bisnis

Aset bersih penting karena aset bersih menunjukkan perbedaan antara apa yang dimiliki entitas dan apa yang menjadi utangnya.

Perusahaan dengan aset bersih positif mungkin sehat secara finansial. Sebaliknya, jika aset bersih perusahaan negatif, mungkin perusahaan mengalami masalah keuangan.

Perusahaan yang memiliki banyak utang tetapi juga memiliki banyak aset dapat menjual aset untuk meringankan semua atau sebagian dari beban utangnya.

CFO mungkin memutuskan untuk mendedikasikan sumber daya untuk menegosiasikan utang, menurunkan bunga, dan lainnya untuk membuat utang perusahaan lebih mudah dikelola.

Akhirnya, aset bersih negatif dapat memberi tahu perusahaan apakah mungkin berencana untuk menyatakan kebangkrutan atau merestrukturisasi bisnis.

Baca juga: Memahami Prosedur Penerimaan Kas dalam Akuntansi dan Bisnis

Bagaimana Cara Menghitung Nilai Aset Bersih?

Nilai Aset Bersih

Rumus untuk aset bersih adalah sebagai berikut:

Aset bersih = Total aset – Total kewajiban

Mari kita uraikan menjadi langkah-langkah sederhana:

Pertama, hitung aset bruto Anda, yaitu segala sesuatu yang ada di sisi kanan neraca Anda. Luangkan waktu untuk membahasnya satu per satu, karena aset yang tidak dilaporkan atau salah dilaporkan dapat memberikan nilai aset bersih yang tidak menarik bagi perusahaan Anda.

Selanjutnya, perhatikan semua total kewajiban Anda. Jangan membuat kesalahan dengan hanya memasukkan kewajiban lancar Anda. Total kewajiban Anda harus mencakup semua ketentuan, pinjaman, kewajiban lancar dan tidak lancar lainnya.

Ketika Anda yakin bahwa Anda telah memperhitungkan semua aset dan kewajiban, kurangi kewajiban Anda dari aset Anda untuk mendapatkan nilai aset bersih Anda.

Untuk menghitung aset bersih perusahaan, tinjau laporan keuangannya untuk menemukan valuasi yang akan dimasukkan dalam perhitungan ini.

Kemudian, Anda cukup menggunakan kalkulator untuk menemukan valuasi aset bersih.

Saat Anda mempraktikkan penghitungan aset bersih, pertimbangkan bahwa neraca cenderung mencantumkan nilai buku di atas nilai pasar wajar, sehingga nilai total aset bersih mungkin tidak sama ketika dikonversi menjadi uang tunai.

Pertimbangkan contoh ini untuk membantu Anda dalam proses ini:

Jika sebuah perusahaan mengklaim 11 milyar dalam aset dan 6 milyar dalam kewajiban di neraca, aset bersih akan menjadi 11 M – 6 M = 5 M dalam nilai aset bersih.

Baca juga: Audit Pajak: Pengertian, Tujuan, dan Dokumen yang Harus Disiapkan

Banner 1 kledo

Baca juga: 5 Rumus Metode Penyusutan, Contoh, dan Cara Hitungnya

Contoh Aset Bersih

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana menggunakan aset bersih:

Nilai aset bersih

Istilah “nilai aset bersih” telah mendapatkan popularitas di kalangan investor. Meskipun dapat berarti selisih antara aset dan kewajiban, biasanya nilai aset bersih mengambil perhitungan ini selangkah lebih maju ketika menghitung nilai individu saham.

Dalam konteks ini, Nilai aset bersih = aset bersih / jumlah total saham. Pertimbangkan contoh ini:

Perusahaan Musik Concerto di Jakarta adalah perusahaan peralatan musik yang diperdagangkan secara publik.

Mereka memiliki total aset 100.000.000, 30.000.000 dalam kewajiban dan 10.000.000 saham. Aset bersih untuk Concerto Music Company adalah sebagai berikut:

Aset bersih = 100.000.000 – 30.000.000 = 70.000.000

Nilai aset bersih = 70.000.000 / 10.000.000 = 7 / nilai aset bersih per saham

Baca juga: Ini Panduan Cara Menghitung Laba Bersih di Excel

Peningkatkan aset bersih

Pertimbangkan contoh peningkatan aset bersih ini:

Jovial Tech Company adalah perusahaan teknologi Silicon Valley. Selama lima tahun terakhir, nilai aset bersih untuk perusahaan di neraca adalah sebagai berikut:

  • 2015: $20 miliar
  • 2016: $82 miliar
  • 2017: $124 miliar
  • 2018: $215 miliar
  • 2019: $300 miliar

Ketika dimasukkan dalam pelaporan keuangan, angka-angka ini juga dapat mencakup visualisasi seperti bagan dan grafik yang menunjukkan momentum keuangan Jovial yang terus meningkat sebagai perusahaan teknologi yang sangat dicintai.

Laporan di atas rata-rata ini menunjukkan Jovial berkinerja jauh melampaui kompetisi untuk melihat aset bersih semacam ini tumbuh selama periode lima tahun.

Baca juga: Memahami Korelasi Positif dan Korelasi Negatif dalam Keuangan

Penurunan Aset Bersih

Berikut adalah contoh penurunan aset bersih:

Box adalah toko ritel musik dan hiburan rumah yang berspesialisasi dalam menjual teknologi untuk rumah dan individu, seperti pemutar MP3, stereo untuk mobil, rumah, dan lainnya.

Selama lima tahun terakhir, telah melaporkan aset bersih untuk perusahaan di neraca sebagai berikut:

  • 2015: $25 juta
  • 2016: $22 juta
  • 2017: $17 juta
  • 2018: $15 juta
  • 2019: $9 juta

Grafik untuk angka-angka ini akan menunjukkan penurunan tajam yang menunjukkan Box berkinerja buruk.

Tren keuangan ini, jika berlanjut, itu berarti Box dapat mengajukan kebangkrutan, sehingga para profesional keuangan akan menggunakan ini untuk memberikan wawasan tentang kesehatan keuangan perusahaan.

Baca juga: Aset Tak Berwujud: Pengertian, Contoh, Jenis, dan Cara Hitungnya dalam Akuntansi

Aset nirlaba

Untuk organisasi nirlaba, alih-alih menyerahkan neraca keuangan kepada lembaga pengatur, mereka menyerahkan Laporan Posisi Keuangan.

Dokumen ini menguraikan bagaimana sumbangan organisasi menggunakan sumbangan sambil mempertimbangkan aset bersih.

Ini dilakukan dengan memecah aset bersih menjadi dengan atau tanpa kategori pembatasan, yang, tentu saja, mengacu pada bagaimana donatur bermaksud agar organisasi menggunakan uang tersebut.

Jika organisasi dapat menggunakan uang tanpa batasan, itu masuk ke dalam perhitungan satu aset bersih, sementara uang yang dialokasikan donor untuk tujuan tertentu, seperti bangunan khusus, misalnya, masuk ke dalam kategori dengan batasan.

Pada laporan posisi keuangan, mungkin terlihat seperti ini:

Aset bersih tanpa pembatasan donatur: 20.000.000
Aset bersih dengan pembatasan donatur: 80.000.000

Baca juga: Matching Principle (Prinsip Pencocokan) dalam Konsep Dasar Akuntansi

Perhitungan Aset Lain yang Mungin Berguna untuk Bisnis

Nilai Aset Bersih

Selain perhitungan aset bersih, ada juga sejumlah rumus lain yang dapat membantu Anda memahami lebih banyak tentang kesehatan keuangan perusahaan.

Mari kita lihat beberapa di antaranya.

Aset operasi bersih

Aset operasi bersih atau Net Operating Assets (NOA) mencerminkan nilai operasional perusahaan.

Rumus ini dapat memberikan indikasi aset mana yang menghasilkan uang tunai, dan karenanya menghasilkan uang bagi bisnis. Aset yang biasanya termasuk dalam kategori ini meliputi: paten, inventaris, bangunan, dan peralatan.

Rumus:

Total Aset – Total Kewajiban – Aset Keuangan + Kewajiban Keuangan = Aset Operasi Bersih

Baca juga: Rumus Laba Bersih Untuk Menghitung Laba dan Contohnya

Aset tetap bersih

Aset tetap bersih mencerminkan penyusutan aset dari waktu ke waktu. Perhitungan ini dapat membantu perusahaan untuk mengawasi apakah aset perlu diganti, dan bagaimana pengurangan nilainya dapat mempengaruhi nilai bisnis secara keseluruhan.

Rumus:

Aset Tetap Bruto – Akumulasi Penyusutan = Aset Tetap Bersih

Baca juga: Pahami Analisis Arus Kas (Cash Flow Analysis) untuk Bisnis

Aset berwujud bersih

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, bisnis biasanya memiliki aset berwujud (seperti inventaris dan properti) bersama dengan aset tidak berwujud (seperti paten dan nilai merek).

Menghitung nilai aset berwujud bersih dapat membantu Anda untuk fokus pada nilai fisik perusahaan dengan cara yang lebih mudah diukur.

Perlu dicatat juga bahwa aset berwujud biasanya dapat dilikuidasi dengan lebih mudah untuk menyediakan uang tunai tambahan bagi bisnis.

Rumus:

Total Aset – Aset Tidak Berwujud – Total Kewajiban = Aset Berwujud Bersih

Baca juga: Beban Bunga: Arti, Jenis Perlakuan, Rumus, dan Jurnalnya

Kesimpulan

Mengetahui nilai aset bersih dalam sebuah bisnis adalah hal penting untuk mengukur valuasi dari nilai bisnis Anda secara keseluruhan dan juga memastikan kesehatan keuangan bisnis tetap terjaga.

Seperti yang kita tahu, ada berbagai macam jenis aset dalam usaha dan jika Anda melakukan penghitungan nilai aset secara manual, hal ini akan merepotkan dan memakan banyak waktu.

Oleh sebab itu, Anda bisa menggunakan sistem pencatatan aset modern yang mampu menghitung nilai seluruh aset dan menjalankan proses penyusutan secara otomatis seperti software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan pencatatan seluruh transaksi, penghitungan aset perusahaan, manajemen persediaan, dan membuat laporan keuangan secara instant.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secarea gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

16 + 5 =