Contoh Perencanaan Bisnis Retail dan Templatenya

perencanaan bisnis retail

Perencanaan bisnis retail atau retail business plan adalah dokumen yang menjelaskan detail ide bisnis ritel secara lengkap dan mendalam,.

Biasanya dokumen ini bervariasi dalam hal panjang dan tujuan, rencana bisnis ritel sering kali memberikan informasi tentang bagaimana sebuah bisnis akan mencapai tujuan dan operasi hariannya.

Jika Anda tertarik untuk memulai bisnis retail, membuat perencanaan bisnis ritel dapat menjadi langkah pertama yang membantu dalam mencapai tujuan Anda.

Pada artikel ini, kami akan memberikan contoh dan template dari perencanaan bisnis retail untuk proses bisnis yang lebih baik.

Mengetahui Pentingnya Perencanaan dalam Bisnis Retail

Meskipun ada banyak manfaat dari mengambil tindakan segera dan terjun ke dalam kesibukan, bisnis tertentu terutama di sektor ritel – memiliki banyak bagian yang bergerak cepat dan harus Anda rencanakan dengan baik.

Anda perlu memilah-milah berbagai detail dan dalam beberapa kasus, Anda membutuhkan modal yang serius untuk memulai dan menjalankan perusahaan Anda.

Anda tidak bisa mencapai hal-hal ini jika rencana hanya ada di dalam kepala Anda. Penting untuk memformalkannya dan menuangkannya di atas kertas untuk kepentingan Anda dan para pemangku kepentingan.

Berikut adalah manfaat utama membuat perencanaan bisnis retail:

Memberikan kejelasan tentang apa yang perlu Anda lakukan

Kami sudah pernah mengatakannya sebelumnya di artikel ini, namun perlu diulangi: rencana bisnis Anda dapat berfungsi sebagai roadmap untuk memulai bisnis Anda.

Perjalanan ritel Anda terdiri dari beberapa langkah, dan mencari tahu cara memprioritaskan dan menerapkan semuanya bisa membuat Anda kewalahan.

Menulis rencana bisnis memaksa Anda untuk mengetahui dengan jelas apa yang perlu Anda lakukan, sehingga ketika tiba waktunya untuk melaksanakan langkah-langkahnya, Anda sudah memiliki gambaran tentang cara mencapainya.

Baca juga: Contoh Perencanaan Bisnis Jasa dan Templatenya

Untuk menguji ide bisnis Anda

Rencana bisnis membutuhkan penelitian dan proses penulisannya akan mengungkap hambatan atau masalah dengan ide bisnis Anda.

Sebagai seorang pengusaha, Anda ingin menemukan masalah sedini mungkin, sehingga Anda bisa mengambil keputusan apakah akan melanjutkan ide Anda atau tidak.

Hal terakhir yang Anda inginkan adalah membuang-buang waktu untuk sebuah ide bisnis yang memiliki peluang kecil untuk berhasil.

Untuk menarik investor atau membantu Anda mendapatkan pendanaan

Perencanaan bisnis retail sangat penting jika Anda berencana untuk mendapatkan pendanaan untuk usaha Anda (baik melalui investasi, pinjaman, atau jalur kredit.

Kreditur dan investor akan menginginkan dokumen formal agar mereka dapat memahami ide Anda, yang kemudian membantu mereka memutuskan apakah akan menyediakan dana yang Anda butuhkan atau tidak.

Baca juga: Contoh Perencanaan Bisnis Restoran dan Templatenya

Komponen dalam Perencanaan Bisnis Retail

perencanaan bisnis retail 2

1. Ringkasan eksekutif

Ringkasan eksekutif memberikan gambaran umum kepada pembaca tentang bisnis Anda. Ringkasan eksekutif memberikan gambaran sekilas tentang mengapa Anda memulai perusahaan dan tujuan umum Anda.

Hal-hal spesifik akan bervariasi dari satu retailer ke retailer lainnya, namun berikut ini ikhtisar tentang apa yang dapat Anda bahas di bagian rencana bisnis Anda:

Sinopsis bisnis

Ini harus berupa satu atau dua paragraf yang merinci apa bisnis Anda. Sebagai contoh, katakanlah Anda berencana untuk memulai butik pakaian hamil. Sinopsis bisnis Anda bisa berupa sesuatu seperti:

Luxe Maternity adalah butik pakaian kelas atas yang melayani para calon ibu. Seperti namanya, Luxe Maternity akan menjual pakaian hamil kelas atas untuk orang kaya.

Kami akan menjadi butik pakaian hamil mewah pertama di Jakarta timur. Tujuan kami adalah untuk meraih 75% pangsa pasar dan menjadi toko pilihan utama bagi para calon ibu kelas menengah ke atas.

Misi dan visi Anda

Bicarakan tentang tujuan bisnis Anda dan tujuan besar yang ingin Anda capai. Kembali ke contoh Luxe Maternity, misi dan visi perusahaan bisa jadi:

Untuk melayani kebutuhan para calon ibu melalui pakaian penuh gaya yang membuat mereka merasa cantik dan percaya diri.

Tujuan perusahaan

Buatlah daftar poin-poin tujuan utama yang ingin Anda capai. Dalam kasus Luxe Maternity, beberapa tujuan mereka adalah:

  • Untuk menciptakan lingkungan toko yang membuat para calon ibu merasa nyaman, cantik, dan bergaya
  • Merebut 75% pangsa pasar pada tahun 2024
  • Untuk mendapatkan margin keuntungan 50% setelah tahun pertama

2. Ringkasan bisnis

Setelah gambaran umum, Anda perlu menjelaskan detail yang lebih spesifik tentang bisnis Anda. Di bagian ini, Anda akan membahas tentang:

Struktur dan kepemilikan perusahaan

Apakah Anda pemilik tunggal atau memiliki mitra, ini adalah bagian untuk membicarakan hal-hal tersebut.

Anda juga harus menyebutkan struktur hukum dan bisnis perusahaan Anda. Apakah Anda pemilik tunggal atau perusahaan? Apakah bisnis Anda PT atau CV? Apa pun itu, pastikan untuk menyebutkannya dalam perencanaan bisnis retail Anda

Baca juga: Perbedaan CV dan PT, Kepanjangan, dan Syarat Pendiriannya

Lokasi umum

Anda mungkin belum mendapatkan tempat resmi Anda pada tahap ini, tetapi Anda ingin memberi pembaca gambaran tentang di mana Anda ingin mendirikan toko.

Luxe Maternity, misalnya, dapat menyebutkan bahwa mereka berencana untuk mendirikan toko mereka di bagian Jakarta timur di kawasan Pulo Mas

Produk

Luangkan waktu untuk membicarakan apa yang Anda rencanakan untuk dijual.

Jika Anda murni peritel berbasis inventaris, ini adalah bagian di mana Anda menjelaskan produk yang akan Anda miliki di toko, apa yang membuat barang-barang itu istimewa, dan bagaimana Anda berencana untuk mendapatkannya. (Apakah Anda membuatnya sendiri atau berniat membeli dari pemasok?)

Baca juga: 17 Cara Melakukan Analisis Prediktif dalam Bisnis Retail

3. Riset pasar

Komponen perencanaan bisnis retail ini menjelaskan target pasar dan pelanggan Anda. Komponen ini harus menguraikan ukuran pasar serta profil demografis dan psikografis orang-orang yang akan membeli produk Anda. Pertimbangkan untuk memasukkan informasi berikut:

Ukuran pasar

Lakukan penelitian tentang seberapa besar pasar. Luxe Maternity, misalnya, dapat melihat jumlah wanita hamil di Jakarta Timur setiap tahun, kemudian membuat asumsi tentang ukuran pasar dari sana.

Pesaing

Penting juga untuk melihat perusahaan yang menjual produk serupa dan melayani pasar yang sama. Siapa mereka? Di mana mereka berada? Bagian dari rencana Anda ini harus menjawab pertanyaan-pertanyaan tersebut.

Tren dan prakiraan pasar

Berdasarkan riset pasar dan persaingan, Anda perlu memperkirakan ke mana arah pasar. Berapa nilai pasar setahun dari sekarang? Bagaimana dengan 5 hingga 10 tahun mendatang? Apa saja berita atau pergerakan penting dalam industri yang dapat Anda manfaatkan?

Informasi demografis dari target pelanggan Anda

Bicarakan tentang profil demografis pelanggan Anda. Pastikan Anda memiliki informasi berikut ini:

  • Usia
  • Jenis kelamin
  • Pendapatan tahunan
  • Tingkat pendidikan
  • Tempat mereka tinggal dan bekerja

Informasi psikografis dari target pelanggan Anda

Anda juga perlu menggali profil psikografis pelanggan Anda. Apa yang membuat mereka tertarik? Apa yang akan mendorong mereka untuk mencari toko Anda? Apa kebutuhan mereka yang paling utama?

Jawaban dari pertanyaan-pertanyaan ini tidak hanya akan memperkuat rencana bisnis Anda, tetapi juga dapat membantu Anda menentukan posisi dan strategi yang tepat untuk bisnis ritel Anda.

Baca juga: Pengertian Segmentasi Psikografis dan Pentingnya Dalam Pemasaran

4. Rencana pemasaran

Sekarang saatnya membicarakan tentang bagaimana Anda akan terlibat dan menjual ke pasar Anda. Bagian dari rencana bisnis Anda ini harus menguraikan:

Posisi Anda di pasar

Diskusikan ceruk pasar yang ingin Anda garap. Mungkin akan sangat membantu jika Anda membuat grafik yang menunjukkan posisi Anda di pasar, relatif terhadap pesaing Anda. Berikut ini adalah contoh grafik yang menunjukkan posisi Luxe Maternity:

perencanaan bisnis retail diagram

Keunggulan kompetitif Anda

Bicarakan tentang kualitas unik toko Anda. Jelaskan apa yang membedakan Anda dari pesaing dan bagaimana Anda berencana untuk menghadapi mereka.

Strategi branding

Bagian ini harus merinci strategi branding spesifik yang akan Anda terapkan, bersama dengan gaya, bahasa, dan nada yang Anda rencanakan untuk digunakan dalam pesan Anda.

Strategi penetapan harga

Diskusikan struktur harga Anda. Pembaca rencana bisnis Anda ingin mengetahui kisaran harga yang Anda rencanakan dan margin yang ingin Anda tetapkan.

Struktur harga Anda juga harus disebutkan. Misalnya, apakah Anda berniat menjual barang dengan harga eceran yang disarankan? Apakah Anda ingin menerapkan harga pokok? Apapun masalahnya, sekarang adalah waktu yang tepat untuk mendiskusikannya.

Taktik promosi

Bagian ini harus memberikan gambaran kepada pembaca tentang bagaimana Anda berencana untuk memasarkan bisnis Anda. Saluran periklanan dan pemasaran apa yang ingin Anda gunakan? Bagaimana Anda akan membuat orang datang ke toko Anda?

Proses penjualan dan pengalaman ritel

Anda telah berbicara tentang bagaimana Anda berencana untuk membawa orang ke toko Anda, sekarang saatnya untuk membahas bagaimana Anda berniat untuk mengkonversi mereka.

Jelaskan pengalaman ritel dan proses penjualan Anda. Apa yang akan dilihat dan dilakukan pengunjung saat mereka memasuki toko Anda? Bagaimana Anda akan mengubah mereka dari pengunjung menjadi pembeli?

Baca juga: Strategi Retail Marketing untuk Tingkatkan Penjualan Bisnis Retail Anda

5. Rencana manajemen

Anda juga harus merencanakan tentang bagaimana Anda berniat menjalankan bisnis Anda.

Bagian ini harus memberikan wawasan kepada pembaca tentang orang-orang yang akan Anda pekerjakan dan seperti apa struktur manajemen Anda. Anda harus mendiskusikannya:

Struktur organisasi

Bagian ini harus menguraikan hirarki organisasi Anda. Pertimbangkan untuk menambahkan diagram alir yang menunjukkan seperti apa struktur organisasi Anda – misalnya, siapa yang berada di atas, siapa yang bertanggung jawab kepada siapa, dll.

Tim manajemen

Jika Anda sudah memiliki tim eksekutif atau manajemen, kamu bisa menggunakan bagian ini untuk membicarakan siapa saja anggotanya dan latar belakang mereka.

Jika Anda belum memiliki tim, Anda masih bisa menguraikan peran yang ingin Anda lakukan.

Rencana kepegawaian

Diskusikan berbagai posisi yang perlu Anda isi. Jika Anda ingin merekrut manajer dan rekanan, sebutkan berapa banyak orang yang perlu Anda rekrut, apa deskripsi pekerjaan mereka, dan kualifikasi yang Anda cari.

Anda juga harus mendiskusikan kompensasi dan tunjangan yang Anda rencanakan, serta kebijakan dan prosedur kepegawaian yang akan Anda terapkan.

6. Keuangan

Ini adalah salah satu bagian terpenting dari perencanaan bisnis retail Anda. Anda perlu menguraikan bagaimana perusahaan akan menghasilkan uang dan berapa banyak yang akan Anda peroleh selama periode waktu tertentu. Komponen rencana bisnis Anda harus mencakup:

Modal dan kebutuhan awal

Bicarakan tentang berapa banyak uang yang Anda butuhkan untuk memulai bisnis. Bagian ini juga harus merinci di mana Anda akan membelanjakan modal tersebut.

Dalam kasus contoh fiktif kami, Luxe Maternity dapat mengatakan bahwa mereka membutuhkan modal sebesar 500 juta dan berencana untuk membelanjakannya untuk biaya sewa, perekrutan, inventaris, dll.

Angka-angka tersebut tidak harus tepat, tetapi harus masuk akal secara finansial, terutama saat Anda beralih ke bagian yang lebih rinci seperti analisis dan perkiraan titik impas.

Analisis titik impas

Analisis titik impas atau break even point harus menunjukkan titik di mana perusahaan Anda akan mencapai titik impas.

Perhitungkan biaya dan penjualan Anda dan rencanakan kapan Anda akan mulai mencapai titik impas.

Bagian ini akan sangat membantu jika Anda membuat bagan yang mengilustrasikan analisis titik impas. Perhatikan contoh berikut ini:

Perkiraan penjualan

Anda juga harus memproyeksikan laba dan rugi selama periode waktu tertentu. Berapa banyak pendapatan yang akan Anda peroleh di tahun pertama bisnis Anda? Bagaimana dengan tahun kedua, ketiga, keempat, dan kelima?

Proyeksi arus kas

Arus kas sangat penting untuk bisnis ritel apa pun, jadi pastikan untuk memperkirakan bagaimana arus kas akan mengalir di perusahaan Anda.

Buatlah tabel yang menjelaskan berapa banyak saldo kas yang akan Anda miliki untuk bulan 1, 2, 3, dan seterusnya dalam bisnis Anda, lalu gunakan proyeksi penjualan untuk menghitung arus kas.

Untuk mempermudah bisnis retail Anda dalam mengelola keuangan dan arus kas, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang sesuai kebutuhan bisnis retail Anda, salah satunya Kledo.

Kunjungi halaman ini untuk mengetahui apa yang bisa Kledo lakukan untuk mempermudah bisnis retail Anda.

Anda juga bisa mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: Sedang Mencari Software Akuntansi Retail? Perhatikan Hal Ini

Template dan Contoh Perencanaan Bisnis Retail

Template Perencanaan Bisnis Retail Sederhana

Ringkasan Eksekutif:

  • Jelaskan visi dan misi bisnis Anda.
  • Gambarkan produk atau layanan yang akan Anda tawarkan.
  • Identifikasi target pasar Anda.
  • Sertakan informasi tentang tim manajemen Anda.
  • Jelaskan rencana keuangan awal Anda.

Deskripsi Bisnis:

  • Jelaskan jenis bisnis ritel yang Anda ingin jalankan.
  • Gambarkan produk atau layanan yang akan Anda jual.
  • Identifikasi segmen pasar yang ingin Anda targetkan.
  • Jelaskan keunggulan bersaing Anda.
  • Sertakan informasi tentang lokasi toko Anda.

Analisis Pasar:

  • Identifikasi ukuran dan pertumbuhan pasar ritel.
  • Jelaskan tren dan peluang pasar terbaru.
  • Lakukan analisis pesaing untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan mereka.
  • Identifikasi target pasar Anda secara lebih rinci, termasuk demografi, preferensi, dan kebutuhan pelanggan.

Strategi Pemasaran:

  • Gambarkan rencana pemasaran Anda, termasuk saluran distribusi dan promosi.
  • Jelaskan strategi harga Anda.
  • Sertakan rencana untuk membangun merek dan citra toko.
  • Tentukan langkah-langkah untuk mempertahankan dan menarik pelanggan.

Rencana Operasional:

  • Jelaskan bagaimana toko Anda akan dioperasikan sehari-hari.
  • Gambarkan kebutuhan tenaga kerja dan rencana pengelolaan.
  • Sertakan detail tentang rantai pasokan dan persediaan produk.
  • Jelaskan proses pembelian dan pembayaran.

Rencana Keuangan:

  • Sertakan proyeksi pendapatan dan pengeluaran untuk beberapa tahun ke depan.
  • Gambarkan sumber pendanaan Anda.
  • Buat proyeksi laba rugi dan arus kas.
  • Tentukan titik impas atau waktu pengembalian investasi.

Rencana Pertumbuhan:

  • Jelaskan rencana Anda untuk pertumbuhan bisnis jangka panjang.
  • Gambarkan cara Anda akan memperluas toko atau membuka cabang baru.
  • Sertakan strategi untuk meningkatkan penjualan dan pangsa pasar.

Evaluasi Risiko:

  • Identifikasi risiko potensial yang dapat mempengaruhi bisnis Anda.
  • Jelaskan rencana mitigasi risiko yang akan Anda terapkan.
  • Tinjau kebijakan asuransi yang relevan.

Tabel dan Grafik:

  • Sertakan tabel dan grafik yang mendukung proyeksi keuangan dan analisis pasar Anda.
  • Buatlah ringkasan data penting untuk memudahkan pembacaan.

Lampiran:

  • Sertakan dokumen pendukung, seperti lisensi bisnis, perjanjian sewa, dan profil tim manajemen.
  • Jika ada, lampirkan juga studi pasar atau riset yang mendukung rencana bisnis Anda.

Baca juga: Manajemen Ritel: Pengertian, Komponen, Fungsi dan Strateginya

Contoh Perencanaan Bisnis Retail

perencanaan bisnis retail 1

Berikut ini adalah contoh isi dari rencana bisnis ritel untuk Luxe Maternity, butik pakaian kelas atas yang melayani para calon ibu:

Ringkasan Eksekutif

Luxe Maternity adalah butik pakaian kelas atas yang dikhususkan untuk para calon ibu. Visi kami adalah menjadi destinasi utama bagi para calon ibu yang mencari pakaian berkualitas tinggi, bergaya, dan nyaman selama masa kehamilan mereka.

Tim manajemen kami terdiri dari para ahli mode dan profesional yang berpengalaman di industri ritel.

Deskripsi Bisnis

Luxe Maternity menawarkan koleksi pakaian modis yang dirancang khusus untuk para calon ibu. Kami menawarkan pakaian hamil yang terbuat dari bahan berkualitas tinggi, dengan perhatian pada kenyamanan dan gaya.

Produk kami meliputi pakaian sehari-hari, pakaian kerja, gaun malam, dan aksesoris yang cocok untuk masa kehamilan. Butik kami terletak di pusat perbelanjaan yang prestisius dengan interior yang elegan dan nyaman.

Analisis Pasar

Pasar pakaian hamil memiliki potensi pertumbuhan yang signifikan. Permintaan akan pakaian modis dan berkualitas untuk calon ibu terus meningkat.

Dalam analisis pesaing, kami mengidentifikasi beberapa butik pakaian hamil di sekitar wilayah kami, tetapi kami akan membedakan diri kami melalui kualitas produk yang superior, koleksi yang eksklusif, dan layanan pelanggan yang personal.

Strategi Pemasaran

  • Kami akan menggunakan strategi pemasaran yang mengedepankan citra merek yang mewah dan bergaya melalui kampanye iklan di media cetak dan digital yang tepat sasaran.
  • Kami akan menjalin kemitraan dengan profesional kesehatan seperti dokter kandungan dan bidan untuk merekomendasikan produk kami kepada pasien mereka.
  • Kami akan memiliki kehadiran yang kuat di media sosial dengan konten yang relevan dan inspiratif untuk menjangkau dan terhubung dengan calon ibu.
  • Bekerja sama dengan influencer di tiktok, IG, dan youtube terkait parenting dan kehamilan.

Rencana Operasional:

  • Luxe Maternity akan buka setiap hari dari pukul 10 pagi hingga 8 malam.
  • Kami akan mempekerjakan staf yang terlatih dengan pengetahuan tentang mode dan pelayanan pelanggan yang unggul.
  • Kami akan melakukan kurasi dan pengadaan produk dari merek-merek terkenal dan desainer ternama untuk memastikan kualitas dan gaya yang unik.
  • Kami akan memberikan layanan personal shopping kepada pelanggan yang ingin pengalaman berbelanja yang eksklusif dan disesuaikan.

Rencana Keuangan:

  • Proyeksi pendapatan tahun pertama kami adalah sebesar Rp 800 juta, dengan pertumbuhan rata-rata 15% per tahun selama tiga tahun pertama.
  • Proyeksi pengeluaran termasuk biaya sewa toko, gaji staf, persediaan produk, dan biaya pemasaran.
  • Kami berencana untuk mendapatkan pendanaan awal sebesar Rp 600 juta melalui kombinasi modal sendiri dan pinjaman bank.
  • Kami memproyeksikan bahwa kami akan mencapai titik impas pada tahun pertama operasional dan mencapai laba yang signifikan pada tahun kedua.

Baca juga: Akuntansi Bisnis Ritel: Pengertian dan Pembahasan Lengkapnya

Rencana Pertumbuhan:

  • Setelah berhasil dengan butik pertama, kami akan mempertimbangkan ekspansi ke lokasi lain dengan pasar yang potensial seperti jabodetabek.
  • Kami akan meluncurkan platform e-commerce untuk mencapai pelanggan di luar wilayah fisik toko kami.
  • Kami akan menjelajahi peluang kemitraan dengan retailer online terkenal untuk meningkatkan visibilitas merek kami.

Evaluasi Risiko:

  • Risiko utama yang kami identifikasi adalah fluktuasi tren mode dan perubahan preferensi pelanggan. Kami akan tetap mengikuti tren terkini dan melakukan riset pasar secara teratur untuk memastikan koleksi kami selalu up-to-date.
  • Risiko lain adalah persaingan dari butik pakaian hamil lain di wilayah kami. Kami akan membedakan diri kami melalui koleksi yang eksklusif, pengalaman berbelanja yang personal, dan kualitas produk yang superior.

Tabel dan Grafik:

  • Tabel Proyeksi Pendapatan dan Pengeluaran Tahun 1-3.
  • Grafik Pertumbuhan Penjualan Tahun 1-3.
  • Grafik Pangsa Pasar Perkiraan Tahun 1-3.

Lampiran:

  • Lisensi Bisnis Luxe Maternity.
  • Perjanjian Sewa Luxe Maternity.
  • Profil Tim Manajemen Luxe Maternity.
  • Laporan Studi Pasar tentang Permintaan Pakaian Hamil di Wilayah Sekitar.

Baca juga: 8 Tantangan Industri Ritel dan Tips Sukses Menghadapinya

Kesimpulan

Menciptakan sebuah bisnis membutuhkan kerja keras. Ada banyak penelitian yang harus dilakukan, dan Anda akan memiliki cukup banyak perhitungan dan proyeksi yang harus dibuat.

Namun, jika dilakukan dengan benar, perencanaan bisnis retail Anda bisa membuat Anda meraih kesuksesan. Rencana yang dikembangkan dengan baik akan memberikan kejelasan dalam bisnis Anda dan dapat menarik pendanaan yang Anda butuhkan untuk memulai.

Pastikan juga Anda menggunakan tools yang tepat untuk kemudahan proses operasional pengembangan bisnis.

Salah satu tools yang wajib digunakan adalah software akuntansi untuk mengetahui kesehatan keuangan bisnis Anda secara menyeluruh.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo sebagai solusi kemudahan pembukuan, manajeemen persediaan, dan pembuatan laporan keuangan instan.

Tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seventeen + 15 =