Strategi Retail Marketing untuk Tingkatkan Penjualan Bisnis Retail Anda

Strategi Retail Marketing

Retail marketing secara keseluruhan tidak mendapatkan perhatian besar. Kebanyakan orang fokus pada e-commerce saja, tetapi pada kenyataannya, e-commerce hanya menyumbang 14% dari penjualan ritel global. 86% lainnya berasal dari orang-orang yang datang ke toko dan membeli produk secara langsung.

Hal ini menghadirkan peluang unik untuk menggunakan pemasaran online dan offline untuk mendorong pendapatan bagi bisnis Anda.

Jika Anda tidak memanfaatkan saluran yang tepat untuk retail marketing, maka calon pelanggan akan pergi ke pesaing tanpa berpikir dua kali. Itulah mengapa sangat penting untuk memiliki strategi pemasaran retail yang hebat!

Pada artikel kali ini, kami akan membahas beberapa strategi retail marketing dan juga apa yang harus Anda lakukan untuk membuat proses pemasaran retail yang efektif.

Apa itu Retail Marketing?

Retail marketing adalah proses di mana bisnis ritel mempromosikan barang dan jasa mereka, kepada audiens target mereka, untuk membangun kesadaran, goodwill, dan menghasilkan penjualan.

Ada banyak cara yang tak terhitung jumlahnya yang dapat digunakan oleh retailer untuk memasarkan layanan mereka. Beberapa di antaranya gratis dan yang lainnya berbayar. Secara tradisional, pemasaran retail sangat bergantung pada media massa dan iklan.

Meskipun demikian, pemasaran di bisnis retail telah berkembang pesat dengan memasukkan lebih banyak teknik pemasaran yang digerakkan oleh rekan sejawat, seperti pemasaran afiliasi dan influencer.

Menurut para ahli di Acceleration Partners, untuk menjadi sukses dalam ruang yang sangat kompetitif seperti dunia ritel, merek harus memanfaatkan kekuatan pengaruh sosial untuk menjangkau melalui kebisingan, membangun kepercayaan, dan membangun koneksi yang bermakna dengan pelanggan mereka.

Penting untuk dicatat bahwa retail marketing digunakan oleh e-commerce dan peritel tradisional.

Bahkan, hampir setiap retailer menggunakan pemasaran ritel dalam beberapa bentuk atau lainnya.

Juga jelas bahwa saluran online menjadi semakin populer. Mayoritas konsumen menggunakan mesin pencari atau search engines untuk meneliti produk ritel.

Ketika pencarian tersebut menggunakan perangkat seluler, 88% konsumen menelepon atau pergi ke bisnis lokal dalam waktu 24 jam.

Sebelum Anda bisa mendapatkan 88% dari orang-orang yang menemukan Anda untuk masuk ke toko Anda atau mengunjungi situs web Anda, ada beberapa hal yang harus ada.

Baca juga: Label Kode Barang: Manfaat, Jenis, dan Tips Mengelolanya

Empat P dalam Retail Marketing

Pendekatan mendasar untuk pemasaran ritel dapat dipecah menjadi 4 prinsip utama, yaitu: produk, price (harga), place (tempat) dan promosi.

1. Produk

Ini mungkin sudah sangat jelas diketahui, tetapi dianggap sebagai salah satu komponen ritel yang paling penting – Anda pertama-tama membutuhkan produk aktual, atau dikenal sebagai barang dagangan, untuk dijual.

Ada dua jenis barang dagangan – yaitu hard goods atau tahan lama dan kemudian soft goods. Beberapa toko dapat menjual kombinasi dari jenis-jenis ini, atau mereka mungkin hanya menjual satu jenis barang dagangan.

Setelah Anda memiliki produk yang rapi untuk dijual kepada pelanggan Anda, selanjutnya adalah pengemasan!

Dan kemasan jauh lebih penting daripada yang disadari oleh beberapa retailer.

Menurut Inc, dari 95% produk yang gagal bertahan di rak setiap tahun, mereka percaya bahwa itu terutama disebabkan oleh kemasan yang buruk.

Inilah yang mereka rekomendasikan untuk mendesain kemasan yang memiliki dampak yang langgeng:

  • Pahami demografis Anda
  • Buat kemasan murah terlihat canggih dan dipersonalisasi
  • Cobalah untuk menciptakan pengalaman membongkar kemasan yang unik
  • Gunakan opsi pengemasan ramah lingkungan

Untuk mengetahui tips memilih kemasan produk yang baik, Anda bisa membacanya melalui artikel ini.

Baca juga: Ingin Membangun Bisnis Online? Yuk Cek 20 Rekomendasi Ini!

2. Price atau harga

Perencanaan harga Anda adalah bagian penting dari strategi retail, karena perlu menutupi biaya barang, dan biaya overhead apa pun, serta tetap terjangkau bagi pelanggan.

Ada empat strategi penetapan harga utama yang dapat Anda gunakan sebagai peritel:

Everyday low pricing

Ini adalah ketika retailer beroperasi dengan margin yang tipis dan mencoba menarik pelanggan sebanyak mungkin. Strategi ini digunakan oleh peritel seperti Alfamart atau Indomaret.

High/low pricing

strategi ini terutama digunakan oleh pengecer kecil hingga menengah, dan ketika harga dimulai dengan harga tinggi dan kemudian dikurangi, seiring dengan memudarnya popularitas.

Penetapan harga kompetitif

Dengan penetapan harga ini, retailer melihat dengan cermat apa yang dikenakan pesaing untuk barang dagangan yang sama dan akan mendasarkan harga mereka pada persaingan.

Strategi ini biasanya digunakan setelah peritel telah kehabisan strategi high/low pricing.

Penetapan harga psikologis

Strategi ini juga dikenal sebagai penetapan harga akhir atau penetapan harga pesona – ketika peritel menggunakan angka ganjil untuk menentukan harga produk.

Hal ini dilakukan agar konsumen berpikir bahwa mereka membayar dengan harga yang lebih rendah, padahal sebenarnya tidak lebih murah.

Misalnya, jika suatu barang dijual seharga Rp 1.900, pelanggan mungkin mengasosiasikannya dengan pengeluaran Rp 1.000 daripada Rp 2.000.

Baca juga: Tips Marketing Bisnis Kecantikan Terbaik yang Bisa Anda Adaptasikan

3. Place atau tempat

Anda mungkin memiliki produk, kemasan, dan harga terbaik, tetapi jika berada di luar jangkauan pelanggan, Anda berada dalam dilema!

Jadi pastikan Anda menemukan lokasi yang sempurna yang cocok untuk jenis produk Anda.

Tempat untuk suatu produk adalah tempat pengecer melakukan bisnis dengan pelanggannya.

Meskipun sebagian besar dari kita berpikir itu adalah lokasi fisik seperti toko fisik atau kios belanja di pasar jalanan, itu juga bisa menjadi lokasi produk di katalog online perusahaan lain, platform, atau toko elektronik.

Baca juga: Strategi Produk: Pengertian, Manfaat, Tahapan, dan Contohnya

4. Promosi

Promosi adalah yang terakhir, tetapi tentu saja bukan yang paling sedikit, dari prinsip-prinsip pemasaran.

Promosi berkaitan dengan mengetahui cara berkomunikasi secara efektif dan memicu minat pada produk Anda dengan pelanggan Anda.

Taktik ini dapat mencakup promosi penjualan, merchandising di dalam toko, pemasaran tatap muka, dan publisitas.

Namun, di dunia yang jenuh dengan pesan pemasaran, konsumen semakin mengandalkan rekomendasi dari orang lain (bukan dari merek itu sendiri) untuk menginformasikan keputusan pembelian mereka.

Berbagai bentuk pemasaran kemitraan, seperti pemasaran afiliasi dan influencer, sekarang sangat penting untuk promosi ritel.

Anda juga dapat menggunakan metode yang berbeda pada waktu yang berbeda, tergantung pada tujuan Anda.

Baca juga: Memahami Akuntansi Internasional dan Perkembangannya

12 Strategi Retail Marketing

Strategi Retail Marketing

Pertimbangkan strategi berikut ini untuk meningkatkan kampanye retail marketing Anda:

1. Kemitraan merek

Perusahaan dapat bermitra dengan merek lain atau brand ambassador untuk menjangkau audiens yang lebih luas dan secara efektif memperluas basis pelanggan mereka.

Kemitraan dengan perusahaan atau tokoh masyarakat terkenal lainnya dapat mengembangkan rasa kepercayaan terhadap merek dan produk Anda saat mitra merek Anda mempromosikan dan merekomendasikannya.

Kemitraan ini saling menguntungkan bagi kedua belah pihak dan Anda dapat menghubungi mitra potensial di area lokal untuk lebih menargetkan demografis tertentu yang ingin Anda perkuat dengan kinerja penjualan ritel Anda.

2. Analisis kompetitif

Melakukan analisis kompetitif pada perusahaan dan kategori pasar produk yang sebanding memungkinkan Anda untuk menentukan penempatan perusahaan Anda di pasar, bersama dengan area untuk perbaikan atau diferensiasi dari pesaing mereka.

Wawasan analisis ini dapat membantu Anda mengidentifikasi area di pasar yang kekurangan produk untuk menargetkan konsumen yang berpotensi tidak tertangkap.

Memahami perbedaan antara Anda dan pesaing Anda memungkinkan Anda untuk meningkatkan perbedaan tersebut untuk citra merek dan reputasi yang lebih diperkuat.

3. Komunikasi pelanggan

Mengizinkan komunikasi terbuka dengan pelanggan Anda adalah pendekatan yang berguna untuk mengembangkan kepercayaan dan loyalitas pelanggan.

Menawarkan metode yang dapat diakses untuk komunikasi melalui email, teks, pesan langsung, dan komentar media sosial memberi pelanggan cara untuk menjangkau informasi atau rekomendasi tentang peningkatan produk atau pemasaran.

Menerbitkan tanggapan publik kepada pelanggan dengan pertanyaan atau masalah mempromosikan halaman perusahaan Anda sambil menunjukkan daya tanggap merek Anda.

Baca juga: Perencanaan Keuangan dalam Bisnis: Manfaat dan Cara Melakukannya

4. Survei pelanggan

Menyertakan survei untuk kepuasan pelanggan di situs web perusahaan, email pembelian produk, dan tanda terima di dalam toko memungkinkan Anda untuk menganalisis dan memprediksi tren dalam kinerja penjualan dan kebiasaan membeli konsumen.

Anda dapat membuat survei pelanggan ini dengan pertanyaan mengenai apa yang membujuk pelanggan untuk membeli atau tidak membeli produk.

Tanggapan terhadap survei-survei ini memberikan wawasan tentang apa yang disukai audiens target Anda untuk perencanaan strategi pemasaran ritel yang efektif.

5. Fitur yang dapat disesuaikan

Menawarkan fitur yang dapat disesuaikan pada produk Anda memungkinkan pelanggan memiliki pengalaman berbelanja yang dipersonalisasi yang dapat meningkatkan kemungkinan penjualan.

Anda dapat menyertakan opsi bagi pelanggan untuk menyesuaikan nama, warna, gambar, aroma, dan aspek produk lainnya yang meningkatkan koneksi mereka dengan suatu produk.

Fitur yang dapat disesuaikan juga dapat mencakup aksesori, kartu, atau catatan tambahan yang menyertai produk sehingga produk dasarnya tetap sama.

6. Interaksi di dalam toko

Dengan pajangan dan fitur interaktif di dalam toko, Anda dapat mendorong pembeli untuk mempromosikan perusahaan atau produk Anda dengan hal-hal seperti bilik foto, mural dinding, dan citra menarik lainnya.

Fitur-fitur ini memikat pembeli untuk mengambil dan memposting gambar yang menandai atau menyebutkan merek Anda.

Postingan yang menampilkan merek Anda dapat memperkenalkan pelanggan baru untuk mengunjungi lokasi, berbelanja, atau mengambil gambar untuk diposting juga.

Baca juga: Administrasi Transaksi: Pengertian, Manfaat, Jenis, dan Prosedurnya

7. Mengadakan Event

Menyelenggarakan event peluncuran produk di dalam toko atau online dapat menarik pelanggan baru atau yang sudah kembali untuk melihat produk yang diluncurkan dan produk lain dari merek Anda.

Pertimbangkan untuk menerapkan penawaran peluncuran promosi untuk pengunjung pertama atau pembeli produk.

Dengan acara peluncuran ini, Anda dapat menawarkan demonstrasi dan uji coba produk untuk menghasilkan lalu lintas dan visibilitas lebih lanjut.

8. Gunakan pencarian lokal

Optimalkan pencarian lokal untuk menjaring pelanggan di wilayah Anda untuk pemasaran dan distribusi produk yang mudah diakses.

Saat konsumen mencari secara online untuk produk tertentu yang terdekat dengan mereka, Anda dapat meningkatkan peluang bagi perusahaan Anda untuk muncul di halaman pertama hasil.

Dengan mengklaim halaman perusahaan Anda pada platform mesin pencari dan mendaftarkan profil dan lokasi perusahaan Anda, perusahaan Anda dapat menerima reputasi web yang lebih tinggi yang menggerakkan posisi perusahaan ke atas dalam peringkat pencarian.

Baca juga: Rencana Pemasaran (Marketing Plan): Manfaat, Tujuan, Jenis, Contoh, dll

9. Integrasi beberapa saluran

Situs web perusahaan dan halaman media sosial dapat menghasilkan lalu lintas web dan visibilitas merek melalui konten yang ditargetkan yang melibatkan demografi utama setiap platform.

Mengintegrasikan halaman perusahaan dengan menyediakan tautan ke setiap platform akun memungkinkan Anda untuk mengarahkan konsumen ke saluran Anda yang lain untuk meningkatkan pemasaran.

Memiliki beberapa saluran yang terintegrasi satu sama lain menciptakan lebih banyak peluang bagi konsumen untuk melihat kampanye pemasaran Anda.

Baca juga: Peluang Bisnis Buah Menjanjikan dan Cara untuk Memulainya

10. Promosi loyalitas

Anda dapat mempromosikan loyalitas merek dengan memberikan insentif untuk pembelian berulang melalui sistem berbasis langganan atau diskon kumulatif.

Insentif ini dapat berlaku untuk pelanggan yang mengumpulkan poin untuk pembelian dan menawarkan metode untuk menukarkan poin dengan diskon, sampel gratis, dan barang atau layanan lainnya.

Seiring dengan mempromosikan aktivitas pelanggan yang kembali, Anda dapat mendorong rujukan dengan imbalan untuk kedua belah pihak, yang memperluas basis pelanggan Anda.

11. Produk yang dipasarkan ulang

Pemasaran ulang adalah proses yang melibatkan upaya pemasaran yang ditargetkan secara khusus berdasarkan pembelian pelanggan sebelumnya. Upaya ini termasuk email, diskon, dan promosi untuk peningkatan produk, penambahan lini produk, atau langganan pembelian berulang.

Ini menawarkan gaya pemasaran ritel yang lebih personal yang menunjukkan kepada pelanggan bahwa Anda memahami minat mereka dan menyediakan metode yang dapat diakses dan langsung bagi mereka untuk membeli produk.

12. Kategorisasi toko

Di dalam toko, Anda dapat mengatur kategori produk ritel untuk mengakomodasi tren pembelian dan item musiman agar pelanggan dapat dengan mudah menemukan produk yang mereka cari.

Anda dapat menempatkan pajangan dan seluruh bagian kategori produk di bagian belakang toko sehingga pembeli akan melewati area lain dan membeli lebih banyak barang.

Kategori produk mungkin termasuk item untuk persiapan kembali ke sekolah, Ramadhan atau liburan, seperti Hari Valentine.

Baca juga: 17 Tips Network Marketing untuk Meningkatkan Penjualan

Banner 2 kledo

Apa yang Dibutuhkan untuk Membangun Strategi Retail Marketing yang Sukses?

Strategi Retail Marketing

Tidak mungkin meluncurkan kampanye retail markting tanpa rencana dan membuat semuanya berjalan lancar. Tidak akan berhasil.

Selain alat yang tepat, ada tiga elemen kunci yang diperlukan sebelum Anda berpikir untuk meluncurkan inisiatif pemasaran ritel apa pun:

1. Pahami pelanggan Anda dan kebutuhan mereka

Apakah Anda memiliki pemahaman yang cukup jelas tentang target pelanggan Anda?

Apakah Anda tahu apa yang mereka inginkan dan cara mereka memandang merek dan gaya pemasaran tertentu? Apakah Anda mematikan mereka atau mencapai nada yang tepat?

Sampai Anda dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan pasti, akan sulit untuk mencapai kesuksesan dalam strategi pemasaran Anda.

Baca juga: 10 Contoh Strategi Pemasaran Produk Ini Wajib Dicoba di Tahun 2023, Apa Saja?

2. Penuhi kebutuhan mereka dengan produk dan layanan yang tepat

Mengetahui apa yang diinginkan orang-orang Anda dan mengapa mereka menginginkannya adalah satu hal. Ini adalah hal lain untuk memberikannya kepada mereka dengan produk dan layanan yang tepat.

Misalnya, katakanlah pelanggan perusahaan fiksi Acme Inc. menginginkan jenggot yang lebih kuat, lebih lembut, dan lebih bersinar dan berharap untuk mencapainya dengan menggunakan produk organik alami.

Produk dengan banyak bahan pengawet dan bahan kimia akan bertentangan dengan itu.

Bahkan jika hal itu membantu mereka mencapai tujuan utama mereka, itu tidak akan menarik bagi mereka.

Bagian dari pekerjaan pendahuluan untuk kampanye retail marketing adalah untuk memastikan Anda memiliki produk yang tepat untuk audiens yang Anda targetkan.

Jika tidak, Anda dapat melakukan salah satu dari dua hal:

  • Ubah produk
  • Ubah audiens

Tidak ada pilihan yang ideal setelah Anda meluncurkan, jadi fokuslah untuk membangun fondasi yang kokoh.

Baca juga: Push Marketing dan Pull Marketing: Apa Bedanya dan Mana yang Lebih Baik?

3. Lokasi, aksesibilitas dan kenyamanan.

Bagian terakhir dari proses retail marketing adalah berada di tempat pelanggan Anda dapat dengan mudah menemukan dan mengakses produk Anda.

Jika Anda membuka toko fisik baru, apakah Anda akan memilih tempat di dalam hutan dan anya bisa diakses setelah 2 jam mendaki?

Tentu saja tidak.

Itu akan menjadi tempat liburan yang bagus, tetapi untuk lokasi toko ini sangat mengerikan.

Hal yang sama bisa terjadi secara online. Tata letak yang membingungkan, penemuan produk yang sulit, dan kurangnya dukungan akan merugikan upaya pemasaran Anda.

Dalam kedua skenario tersebut, akan sulit untuk berbisnis dengan Anda.

Kesimpulannya adalah Anda harus memastikan orang dapat mengakses produk dan layanan Anda dengan mudah dan nyaman, sebelum Anda meluncurkan kampanye apa pun.

Baca juga: 10 Tips Marketing Bisnis Paling Jitu di Tahun Ini, Apa Saja?

Kesimpulan

Itulah beberapa strategi dan hal yang harus Anda perhatikan saat sedang merancang strategi retail marketing dalam bisnis.

Intinya adalah bahwa mengembangkan dan membuat binsis retail bukanlah perkara yang mudah.

Untuk mencapainya, Anda hanya perlu memperbarui strategi yang Anda gunakan saat ini.

Hal yang tak kalah penting yang harus Anda perhatikan adalah dengan melakukan manajemen persediaan dan melakukan pembukuan yang baik untuk memastikan kesehatan keuangan selalu bisa Anda pantau.

Kledo merupakan software yang mempermudah proses operasional dan pembukuan bisnis retail dengan cara yang lebih baik.

Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online yang sudah digunakan oleh lebih dari 35 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indoensia.

Anda jiha bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

11 − eight =