Contoh Perencanaan Bisnis Jasa dan Templatenya

perencanaan bisnis jasa banner 1

Jika Anda baru saja meluncurkan bisnis jasa baru, dalam proses meningkatkan skala operasi, atau ingin mendapatkan pendanaan, perencanaan bisnis jasa yang terperinci dapat memberikan landasan untuk mencapai tujuan strategis.

Rencana bisnis jasa mencakup gambaran umum tentang posisi perusahaan Anda saat ini, sekilas tentang tujuan bisnis jangka pendek dan jangka panjang, dan langkah-langkah yang diperlukan untuk mendorong kesuksesan.

Penelitian di Harvard Business Reviews menunjukkan bahwa pengusaha yang mengembangkan rencana bisnis atau business plan formal memiliki kemungkinan 16% lebih besar untuk berhasil daripada pengusaha yang sama tanpa rencana.

Perencanaan bisnis jasa yang komprehensif menawarkan peta jalan langkah demi langkah untuk pertumbuhan bisnis jasa dan memastikan semua area perusahaan bekerja sama untuk mencapai tujuan bersama-daripada departemen yang berbeda bekerja sendiri-sendiri.

Karena bisnis jasa berbeda dengan bisnis yang menjual produk, tentu akan ada perbedaan saat Anda membuat business plan-nya.

Pada artikel kali ini kami akan memberikan Anda contoh perencanaan bisnis jasa dan templatenya yang bisa Anda tiru dalam pengembangan bisnis yang lebih baik.

Mengapa Anda Membutuhkan Perencanaan untuk Bisnis Jasa Anda?

Jika Anda ingin memulai bisnis jasa atau mengembangkan bisnis yang sudah ada, Anda memerlukan rencana bisnis yang baik.

Rencana bisnis membantu Anda menarik investor untuk memenuhi kebutuhan pendanaan Anda, dan merencanakan pertumbuhan seluruh bisnis Anda untuk meningkatkan peluang sukses.

Perencanaan bisnis jasa Anda adalah dokumen yang harus diperbarui setiap tahun seiring dengan pertumbuhan dan perubahan perusahaan Anda.

Sebuah rencana bisnis menawarkan manfaat-manfaat berikut ini:

  • Memberi Anda kesempatan untuk memikirkan seluruh proses bisnis Anda.
  • Anda dapat mengetahui apakah ada kelemahan dalam ide, mengidentifikasi peluang yang mungkin terlewatkan sebelumnya, dan membuat rencana yang lebih baik untuk menghadapi tantangan potensial.
  • Perencnaaan bisnis memberi Anda jalan menuju keuntungan. Jalur dengan tujuan dan tindakan yang jelas membantu Anda menjalankan bisnis dengan lancar.
  • Orang lain dapat menilai potensi kesuksesan Anda berdasarkan rencana bisnis Anda.
  • Anda dapat menggunakan rencana bisnis sebagai alat komunikasi untuk mengarahkan tim penjualan, vendor, dan pihak lain pada tujuan dan operasi bisnis Anda.
  • Rencana bisnis membantu Anda menjadi manajer yang terampil. Rencana bisnis membuat Anda berpikir tentang persaingan, promosi, dan situasi yang menguntungkan. Selama periode tertentu, ini meningkatkan kemampuan Anda untuk melakukan penyesuaian.

Baca juga: Contoh Perencanaan Bisnis Restoran dan Templatenya

Komponen yang Harus Ada dalam Perencanaan Bisnis Jasa

perencanaan bisnis jasa 2

Ringkasan eksekutif

Ringkasan eksekutif menawarkan kepada investor dan pemangku kepentingan dalam bisnis pratinjau rencana bisnis jasa. Anda harus membuatnya menarik karena mereka akan membaca seluruh isi dokumen.

Ringkasan eksekutif yang ringkas juga merupakan sumber daya orientasi yang efektif untuk memperkenalkan anggota tim, vendor, dan kontraktor baru ke bisnis Anda pada tingkat yang tinggi sebelum mereka menyelami bagian lain dari rencana tersebut.

Saat Anda mengembangkan ringkasan eksekutif untuk rencana bisnis jasa Anda, buatlah informasi seringkas dan semudah mungkin dengan menggunakan poin-poin penting, bagan, dan visual.

Hal ini akan memudahkan pembaca untuk memilih informasi yang paling penting. Anda kemudian dapat membagikan informasi lebih rinci tentang poin-poin tertentu di bagian akhir dokumen.

Ringkasan eksekutif Anda harus mencakup:

  • Pengantar yang menarik yang menggambarkan peluang bisnis untuk layanan Anda
  • Penelitian dan tren industri yang real time.
  • Gambaran umum tentang misi, visi, dan nilai-nilai perusahaan dan bagaimana mereka terkait dengan penawaran layanan Anda
  • Tujuan bisnis strategis satu, tiga, dan lima tahun serta proyeksi pendapatan
  • Permintaan investasi atau dukungan tambahan untuk mendorong pertumbuhan bisnis
  • Pratinjau tentang apa yang diharapkan dalam sisa rencana

Baca juga: Contoh Perencanaan Bisnis Retail dan Templatenya

Deskripsi perusahaan

Deskripsi perusahaan terus dikembangkan dari beberapa detail bisnis tingkat tinggi yang telah disampaikan dalam ringkasan eksekutif.

Informasi yang perlu disoroti dalam deskripsi perusahaan Anda meliputi:

  • Sejarah singkat bisnis
  • Struktur bisnis legal seperti kepemilikan perseorangan, perseroan terbatas (PT), atau badan hukum lainnya
  • Alamat fisik (jika ada)
  • Informasi kontak
  • Tautan ke website perusahaan dan halaman media sosial
  • Informasi latar belakang tentang pemimpin perusahaan
  • Daftar keterampilan, pengalaman, dan sertifikasi yang dimiliki tim untuk memberikan penawaran layanan Anda
  • Detail model bisnis, termasuk apakah Anda menjual layanan kepada audiens bisnis-ke-bisnis (B2B) atau konsumen
  • Target penjualan atau pencapaian lain yang telah dicapai bisnis hingga saat ini

Baca juga: 4 Tips Membuka Jasa Layanan Akuntansi, Berani Coba?

Ikhtisar layanan

Uraikan layanan apa saja yang saat ini dijual oleh bisnis Anda, bersama dengan rencana apa pun untuk memperluas penawaran Anda di masa mendatang.

Hal ini akan membantu investor dan pemangku kepentingan lainnya untuk melihat sekilas visi jangka pendek dan jangka panjang Anda.

Pertimbangkan untuk menampilkan detail berikut dalam ikhtisar layanan Anda:

Daftar layanan

Tergantung pada bisnis jasa Anda, Anda mungkin menawarkan satu layanan atau beragam jasa. Apa pun itu, bagikan rincian tentang setiap layanan yang akan membantu pelanggan membuat keputusan pembelian yang tepat.

Pertimbangkan untuk menyertakan visual, seperti bagan yang menyoroti fitur atau manfaat apa yang akan diterima pelanggan tergantung pada layanan yang mereka pilih.

Opsi ini sangat berguna jika Anda menawarkan layanan serupa dengan tingkatan harga yang berbeda.

Tantangan atau masalah yang diselesaikan oleh layanan

Menekankan tantangan yang dipecahkan oleh bisnis Anda-dan bagaimana penawaran Anda berbeda dari pesaing-adalah inti dari ikhtisar layanan.

Misalnya, konsultan pemasaran membantu pelanggan meningkatkan prospek bisnis baru dan perencana acara mengurangi waktu yang dihabiskan dan biaya yang terkait dengan penyelenggaraan acara perusahaan.

Jika memungkinkan, sorot metrik keberhasilan spesifik dari pelanggan sebelumnya atau yang sudah ada untuk membuat bagian ini lebih kuat dan memberikan gambaran tentang nilai layanan Anda.

Harga

Berbagai pilihan harga tersedia untuk bisnis jasa. Salah satunya adalah harga tetap untuk layanan atau proyek, seperti pembersihan rumah, penggantian oli, atau konsultasi.

Yang lainnya adalah harga bulanan atau harga berbasis langganan, yang sering kali tersedia dalam berbagai tingkatan, tergantung pada tingkat layanan yang ditawarkan. Dan banyak bisnis jasa profesional yang menetapkan harga per jam.

Bagaimana layanan diberikan

Menjelaskan bagaimana layanan Anda diberikan kepada pelanggan akan membantu menjelaskan sumber daya spesifik yang mungkin Anda minta dari investor dan akan membantu mereka memahami bagaimana bisnis Anda akan berkembang.

Jika pelanggan mengunjungi kantor untuk mendapatkan layanan konsultasi keuangan, ini berarti Anda membutuhkan dana dan sumber daya untuk ruang kantor fisik.

Sebagai contoh lain, jika Anda menjalankan agensi desain grafis jarak jauh dan memiliki beberapa proyek baru, Anda mungkin perlu berinvestasi untuk merekrut desainer terampil tambahan.

Analisis kompetitif

Terlepas dari ukuran bisnis layanan Anda atau industri tempat bisnis tersebut beroperasi, memahami lanskap persaingan sangat penting untuk pertumbuhan.

Analisis kompetitif dapat mengukur bagaimana bisnis Anda dibandingkan dengan kompetitor dan membantu Anda mengembangkan strategi untuk membedakan layanan Anda dari bisnis serupa lainnya.

Beberapa langkah untuk melakukan analisis kompetitif yang efektif meliputi:

  • Mengevaluasi total pasar untuk layanan Anda dan apakah permintaan meningkat atau menurun
  • Membuat daftar pesaing langsung (bisnis yang menyediakan layanan serupa) dan tidak langsung (bisnis yang menawarkan solusi alternatif terkait)
  • Meninjau struktur bisnis dan kinerja keuangan pesaing, termasuk informasi umum perusahaan, ukuran, layanan, target pasar, harga, pendapatan, dan pangsa pasar
  • Menilai strategi pemasaran yang kompetitif, termasuk penentuan posisi, pesan, merek, saluran, dan kampanye
  • Membaca ulasan online dan mensurvei pelanggan pesaing untuk memahami tingkat kepuasan dan umpan balik secara keseluruhan
  • Menerapkan proses untuk meninjau lanskap persaingan secara berkala seiring dengan perkembangan strategi dan prioritas bisnis

Setelah tim Anda mengumpulkan informasi ini, gabungkan detail penting tentang pesaing Anda menggunakan analisis SWOT, yang melihat kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman.

Dengan pemahaman tentang posisi masing-masing pesaing Anda, buatlah juga analisis SWOT untuk bisnis layanan Anda guna mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan dan cara-cara untuk memanfaatkan pangsa pasar.

Baca juga: Tahap Pengikhtisaran Akuntansi Perusahaan Jasa dan Dagang

Rencana pemasaran

Rencana pemasaran strategis dapat membantu bisnis jasa Anda meningkatkan kesadaran merek, membangun kepercayaan, menjangkau dan melibatkan pelanggan dan prospek, serta mendorong penjualan.

Rencana pemasaran yang berdampak besar mencakup elemen-elemen berikut ini:

  • Sasaran pemasaran yang selaras dengan sasaran bisnis strategis
  • Proses terpusat untuk melacak kemajuan menuju sasaran pemasaran
  • Anggaran pemasaran dan ROI yang diproyeksikan
  • Target audiens, pemasaran, dan persona pembeli
  • Tantangan utama dan masalah yang dihadapi audiens target Anda
  • Pembeda utama, poin pembicaraan, dan pesan yang menonjol dari solusi yang bersaing
  • Saluran pemasaran yang diantisipasi untuk menjangkau prospek dan pelanggan, termasuk situs web perusahaan, media sosial, email, iklan online, dan iklan tradisional
  • Kalender kampanye dan taktik pemasaran yang akan datang
  • Strategi untuk melibatkan dan mempertahankan pelanggan yang sudah ada serta mendorong ulasan dan rujukan
  • Teknologi yang digunakan untuk mendorong efisiensi pemasaran, seperti alat analisis, perangkat lunak rujukan, platform pemasaran email, dan solusi manajemen proyek

Setelah Anda memiliki rencana pemasaran, tinjau dan perbarui rencana tersebut secara teratur-bersamaan dengan bagian lain dari rencana bisnis layanan Anda.

Jika saluran pemasaran tertentu tidak mendorong keterlibatan atau penjualan, misalnya, Anda mungkin ingin mengalokasikan dana ke saluran yang berkinerja lebih tinggi.

Dan ketika saluran pemasaran, taktik, dan tren baru muncul, pertimbangkan cara memasukkannya secara efektif ke dalam rencana pemasaran Anda secara keseluruhan.

Chart organisasi

Chart organisasi memberikan kesempatan untuk menyoroti anggota tim, keterampilan, dan departemen yang ada di organisasi layanan Anda, serta peran kunci yang harus diisi oleh tim Anda seiring dengan perkembangan dan skala bisnis.

Penelitian dari Association for Talent Development menemukan bahwa 83% perusahaan melaporkan adanya kesenjangan keterampilan dalam tenaga kerja mereka dan 78% memperkirakan adanya kesenjangan keterampilan di masa depan.

Daripada menggunakan pendekatan tradisional dalam membangun bagan organisasi, yang sering kali menekankan pada jabatan, Pertimbangkan langkah-langkah berikut ini saat Anda mengembangkan bagan organisasi:

  • Membuat inventaris hard skill dan soft skill yang ada di organisasi Anda saat ini
  • Mengidentifikasi kesenjangan keterampilan yang ada
  • Mengembangkan daftar keterampilan yang dibutuhkan bisnis Anda dalam jangka pendek dan jangka panjang
  • Menguraikan sertifikasi atau pengalaman spesifik yang diperlukan untuk mendukung layanan bisnis Anda
  • Menentukan kesenjangan keterampilan mana yang akan diisi dengan pekerja penuh waktu, pekerja internal dan mana yang mungkin lebih cocok untuk pekerjaan berbasis proyek dengan menggunakan profesional independen
  • Memetakan bagan organisasi yang diinginkan berdasarkan informasi di atas

Jika Anda seorang solopreneur atau konsultan independen, Anda mungkin tidak memerlukan bagan organisasi formal dan hanya perlu menyertakan informasi latar belakang tambahan tentang pengalaman profesional Anda.

Atau, jika Anda sudah membagikan biodata dalam deskripsi perusahaan, Anda dapat meninggalkan bagian ini dari rencana bisnis layanan Anda.

Rencana keuangan

Rencana keuangan sering kali merupakan komponen terpenting dari rencana bisnis jasa untuk investor, pemberi pinjaman, calon mitra, dan pemangku kepentingan lainnya.

Rencana keuangan yang konkret menunjukkan bahwa bisnis jasa Anda memiliki strategi untuk mencapai tujuan keuangan jangka panjang, bersama dengan langkah-langkah yang dapat ditindaklanjuti dan pencapaian kualitatif untuk menjaga tim Anda tetap berada di jalur yang benar.

Pertimbangkan untuk menyertakan bagan, grafik, dan elemen terkait untuk memberikan gambaran yang jelas tentang proyeksi pertumbuhan yang Anda harapkan untuk dicapai oleh bisnis jasa Anda.

Jelaskan juga bagaimana rencana keuangan Anda dapat berkembang jika permintaan pelanggan atau kondisi ekonomi berubah.

Untuk memudahkan Anda dalam membuat perencanaan dan pengelolaan keuangan dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan tools modern untuk proses pencatatan yang lebih baik.

Salah satu tools yang bisa Anda gunakan adalah software akuntansi online Kledo yang mudah dan dan digunakan secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Rencana keuangan harus mencakup:

  • Proyeksi penjualan dan pendapatan
  • Perkiraan langganan, pembaruan, dan pembatalan (jika strategi penetapan harga Anda berbasis langganan)
  • Anggaran
  • Perkiraan arus kas
  • Laba dan rugi yang diharapkan berdasarkan total penjualan dan pengeluaran
  • Neraca yang merinci aset, kewajiban, dan modal yang diantisipasi dari waktu ke waktu
  • Permintaan pendanaan dan bagaimana dana tersebut akan digunakan, jika ada.

Baca juga: HPP Perusahaan Jasa: Definisi, Rumus, dan Cara Menghitungnya

Contoh dan Template Perencanaan Bisnis Jasa

Template perencanaan bisnis jasa sederhana

Ringkasan Eksekutif

  • Nama Usaha Jasa
  • Visi dan Misi Usaha Jasa
  • Tujuan Bisnis
  • Gambaran Umum Usaha Jasa

Deskripsi Bisnis

  • Jenis Jasa yang Ditawarkan
  • Target Pasar
  • Keunggulan dan Nilai Tambah Layanan
  • Lokasi Operasional

Analisis Pasar

  • Analisis Industri Jasa Terkait
  • Analisis Pesaing
  • Analisis Pelanggan
  • Peluang dan Tantangan

Strategi Pemasaran

  • Branding dan Identitas Usaha Jasa
  • Rencana Promosi dan Iklan
  • Strategi Digital Marketing
  • Kerjasama dengan Mitra Strategis

Rencana Operasional

  • Struktur Organisasi
  • Pemilihan Tenaga Kerja dan Kualifikasi
  • Pengaturan dan Manajemen Proses Jasa
  • Sistem Pengendalian Kualitas
  • Rencana Pengadaan dan Manajemen Persediaan

Rencana Keuangan

  • Proyeksi Pendapatan dan Pengeluaran
  • Rencana Modal Awal
  • Rencana Pembiayaan
  • Perencanaan Keuntungan dan Pengembalian Investasi
  • Analisis Risiko dan Strategi Mitigasi

Tanggal Peluncuran dan Tahapan Implementasi

  • Rencana Peluncuran Usaha Jasa
  • Tahapan Implementasi
  • Rencana Pengembangan Masa Depan

Evaluasi dan Pengendalian

  • KPI (Key Performance Indicators)
  • Monitoring Keuangan dan Operasional
  • Tinjauan Reguler dan Pembaruan Rencana Bisnis

Baca juga: Contoh Laporan Laba Rugi Perusahaan Jasa dan Bedanya dengan Perusahaan Dagang

Contoh perencanaan bisnis jasa

perencanaan bisnis jasa 1

Ringkasan Eksekutif

  • Nama Usaha Jasa: Konsultan Hukum Profesional
  • Visi dan Misi Usaha Jasa: Menjadi mitra terpercaya dalam memberikan layanan konsultasi hukum yang berkualitas dan solusi yang inovatif bagi klien.
  • Tujuan Bisnis: Memberikan bantuan hukum yang komprehensif dan efektif kepada klien dengan fokus pada kepuasan pelanggan dan pertumbuhan usaha.
  • Gambaran Umum Usaha Jasa: Konsultan Hukum Profesional adalah firma konsultan hukum yang menyediakan layanan konsultasi hukum kepada perusahaan dan individu.

Deskripsi Bisnis

  • Jenis Jasa yang Ditawarkan: Layanan konsultasi hukum dalam berbagai bidang seperti perdata, pidana, bisnis, ketenagakerjaan, perpajakan, dan lain-lain.
  • Target Pasar: Perusahaan, individu, atau organisasi yang membutuhkan bantuan dan saran hukum dalam menjalankan bisnis mereka atau menghadapi masalah hukum.
  • Keunggulan dan Nilai Tambah Jasa: Memiliki tim konsultan hukum yang berpengalaman dan terlatih, memberikan solusi yang praktis dan terfokus, serta memberikan pelayanan yang personal dan responsif.
  • Lokasi Operasional: Konsultan Hukum Profesional berlokasi strategis di pusat kota dengan akses yang mudah untuk memenuhi kebutuhan klien.

Analisis Pasar

  • Analisis Industri Jasa Terkait: Industri konsultan hukum berkembang dengan permintaan yang terus meningkat untuk layanan hukum yang terpercaya dan berkualitas.
  • Analisis Pesaing: Melakukan analisis pesaing untuk mengetahui keahlian dan reputasi firma konsultan hukum lainnya di wilayah operasional.
  • Analisis Pelanggan: Memahami profil pelanggan target, seperti perusahaan di berbagai sektor, individu dengan kebutuhan hukum khusus, atau organisasi non-profit.
  • Peluang dan Tantangan: Peluang terdapat pada pertumbuhan permintaan akan layanan konsultasi hukum dan kebutuhan akan solusi hukum yang inovatif. Tantangan termasuk persaingan yang ketat dan perubahan regulasi hukum yang berdampak pada kebutuhan klien.

Strategi Pemasaran

  • Branding dan Identitas Usaha Jasa: Membangun merek konsultan hukum yang terkait dengan kualitas, keandalan, dan keahlian dalam memberikan solusi hukum.
  • Rencana Promosi dan Iklan: Menggunakan pemasaran digital, kampanye konten informatif, seminar hukum, dan memanfaatkan jaringan dan hubungan yang ada untuk memperluas basis klien.
  • Strategi Digital Marketing: Membangun situs web yang informatif, melakukan optimasi mesin pencari, memanfaatkan media sosial, dan menyediakan konten hukum yang relevan.
  • Kerjasama dengan Mitra Strategis: Membangun kemitraan dengan firma hukum lain, lembaga keuangan, atau perusahaan lain yang dapat memberikan referensi klien potensial.

Baca juga: Laporan Keuangan Perusahaan Jasa dan Bedanya dengan Perusahaan Dagang

Rencana Operasional

  • Struktur Organisasi: Konsultan Hukum Profesional akan memiliki tim konsultan hukum yang terdiri dari partner, associate, dan staf administrasi.
  • Pemilihan Tenaga Kerja dan Kualifikasi: Mempekerjakan konsultan hukum yang memiliki keahlian dan pengalaman di berbagai bidang hukum yang relevan.
  • Pengaturan dan Manajemen Proses Jasa: Mengatur proses konsultasi hukum yang efisien, termasuk penjadwalan, dokumentasi, dan komunikasi dengan klien.
  • Sistem Pengendalian Kualitas: Melakukan pengawasan kualitas layanan, termasuk tinjauan kasus, umpan balik klien, dan peningkatan berkelanjutan.
  • Rencana Pengadaan dan Manajemen Persediaan: Memastikan ketersediaan sumber daya dan alat bantu hukum yang diperlukan, seperti literatur hukum dan perangkat lunak hukum.

Rencana Keuangan

  • Proyeksi Pendapatan dan Pengeluaran: Membuat proyeksi pendapatan dan pengeluaran berdasarkan tarif konsultasi, perkiraan jumlah klien, dan biaya operasional.
  • Rencana Modal Awal: Menentukan jumlah modal yang dibutuhkan untuk memulai operasional konsultan hukum, termasuk biaya peralatan, kebutuhan teknologi, dan biaya pemasaran.
  • Rencana Pembiayaan: Menentukan sumber pembiayaan, seperti investasi pribadi, pinjaman bank, atau mitra strategis.
  • Perencanaan Keuntungan dan Pengembalian Investasi: Menghitung potensi keuntungan berdasarkan proyeksi pendapatan dan pengeluaran. Menetapkan target pengembalian investasi dalam jangka waktu tertentu.
  • Analisis Risiko dan Strategi Mitigasi: Mengidentifikasi risiko yang mungkin terjadi, seperti perubahan regulasi hukum atau persaingan dengan firma konsultan hukum lain. Membuat strategi mitigasi untuk menghadapi risiko tersebut.

Tanggal Peluncuran dan Tahapan Implementasi

  • Rencana Peluncuran Usaha Jasa: Menetapkan tanggal peluncuran konsultan hukum dan melakukan persiapan yang diperlukan, termasuk pembentukan tim, penyusunan dokumen hukum, dan pembuatan materi promosi.
  • Tahapan Implementasi: Mengatur tahapan peluncuran, seperti kampanye promosi awal, pertemuan dengan klien potensial, dan penyebaran informasi ke pasar target.
  • Rencana Pengembangan Masa Depan: Membuat rencana pengembangan bisnis jangka panjang, termasuk penambahan layanan spesifik, ekspansi geografis, atau pembentukan divisi hukum spesialis.

Evaluasi dan Pengendalian

  • KPI (Key Performance Indicators): Menetapkan KPI seperti kepuasan klien, tingkat retensi klien, dan pertumbuhan basis klien.
  • Monitoring Keuangan dan Operasional: Melakukan pemantauan terhadap kinerja keuangan dan operasional secara rutin, termasuk pengendalian biaya dan analisis laba-rugi.
  • Tinjauan Reguler dan Pembaruan Rencana Bisnis: Melakukan tinjauan dan pembaruan terhadap rencana bisnis secara berkala untuk mengikuti perubahan regulasi hukum dan memperbaiki strategi pemasaran.

Baca juga: Memahami Perbedaan Barang dan Jasa Beserta Contohnya

Kesimpulan

Mengembangkan perencanaan bisnis jasa yang kuat membutuhkan waktu dan pertimbangan yang matang. Rencana tersebut merupakan dokumen yang terus berkembang dan harus terus dievaluasi dan diperbarui secara berkala untuk mengikuti perubahan prioritas bisnis.

Apakah Anda berada pada tahap awal pengembangan rencana bisnis jasa, hampir menyelesaikan draf, atau ingin menyegarkan rencana yang sudah ada, pertimbangkan untuk bermitra dengan pakar penulisan rencana bisnis dari luar.

Para profesional independen dengan keahlian menulis rencana bisnis dapat memberikan perspektif baru dan ide-ide efektif yang mereka pelajari dari pengalaman sebelumnya untuk membantu membuat rencana Anda berdampak sebesar mungkin.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × one =