Pengertian Segmentasi Psikografis dan Pentingnya Dalam Pemasaran

segmentasi psikografis

Menggunakan segmentasi psikografis dalam kampanye pemasaran organisasi Anda dapat meningkatkan efisiensinya. Terlepas dari barang atau jasa yang dijual perusahaan Anda, menggunakan ciri-ciri konsumen tertentu saat membuat rencana pemasaran dapat berdampak langsung pada hasilnya.

Menggunakan segmentasi psikografis secara efisien adalah keterampilan yang berharga, tetapi membutuhkan penelitian dan pengetahuan.

Pada artikel ini, kita membahas apa itu segmentasi psikografis, mengapa penting dalam pemasaran, memberikan contoh psikografis yang banyak digunakan dan perbedaannya dengan demografis.

Apa itu Segmentasi Psikografis?

segmentasi psikografis

Segmentasi psikografis adalah suatu bentuk segmentasi pasar dimana berbagai kelompok terbentuk berdasarkan ciri-ciri psikologis yang mempengaruhi perilaku konsumsi mereka.

Ketika digunakan dalam kampanye pemasaran, psikografis mencoba memahami nilai dan emosi yang mendorong calon pelanggan untuk membeli barang atau jasa tertentu.

Itu dilakukan dengan menggunakan data untuk menganalisis kebiasaan belanja konsumen, hasrat, etika, dan elemen pribadi lainnya yang dapat menjelaskan mengapa mereka membuat keputusan untuk membeli produk tertentu.

Setelah pemasar berhasil menempatkan pelanggan potensial ke dalam kelompok berdasarkan karakteristik psikologis mereka, mereka kemudian dapat membuat rencana pemasaran yang menarik langsung ke karakteristik tersebut.

Kriteria yang membentuk kelompok-kelompok ini disebut profil psikografis dan sangat efektif, terutama karena fakta bahwa mereka memungkinkan profesional pemasaran untuk fokus pada nilai dan preferensi tertentu dari sekelompok orang.

Memperoleh data yang cukup untuk membentuk profil psikografis biasanya dilakukan dengan dua cara utama:

Berkonsultasi dengan klien yang sudah ada

Salah satu cara terbaik untuk menemukan karakteristik psikologis umum dari basis klien Anda adalah dengan mewawancarai orang-orang yang telah membeli barang atau jasa Anda dan mencoba untuk mendapatkan wawasan tentang kepribadian mereka.

Anda dapat mencapainya dengan mengirimkan survei pelanggan dengan pertanyaan yang terkait dengan hasrat, nilai, keinginan, motivasi, dan karakteristik psikologis lain yang relevan.

Mempelajari analitik

Analisis situs web dan media sosial adalah alat yang ampuh yang dapat memberi Anda wawasan unik tentang apa yang memotivasi basis klien Anda.

Dengan mempelajari perilaku konsumen, Anda dapat menarik berbagai kesimpulan tentang bagaimana pelanggan merespons beberapa kampanye pemasaran Anda sebelumnya.

Baca juga: Pengertian Remarketing: Apa Sih Manfaatnya untuk Bisnis?

Mengapa Psikografis Penting dalam Proses Pemasaran?

Menggunakan segmentasi psikografis dalam strategi pemasaran Anda dapat menghasilkan keterlibatan pelanggan yang lebih tinggi dan angka penjualan yang lebih baik. Alasan utama untuk itu adalah:

Ini membantu Anda memahami audiens Anda dengan lebih baik

Sama seperti demografi, yang mengacu pada informasi pelanggan dasar seperti usia, jenis kelamin, dan ras, membantu profesional pemasaran menentukan audiens target mereka, psikografis membawa wawasan ini satu tingkat lebih jauh dengan menjelajahi motivasi, keinginan, dan keraguan audiens.

Anda dapat menggunakan informasi yang ditawarkannya untuk meningkatkan strategi pemasaran Anda.

Setelah Anda mengetahui apa yang diinginkan audiens Anda dan apa yang tidak diinginkannya, Anda dapat menyesuaikan pesan pemasaran Anda berdasarkan informasi tersebut.

Setelah menerapkan kampanye, Anda dapat menggunakan psikografis untuk menyempurnakan strategi Anda.

Setelah Anda menjalankan kampanye pemasaran, Anda dapat menggunakan psikografis untuk menilai respons publik.

Data yang Anda kumpulkan dapat membantu saat membuat kampanye pemasaran di masa mendatang, karena Anda memiliki informasi yang lebih andal mengenai apa yang menarik bagi konsumen dan apa yang membuat mereka enggan membeli produk Anda.

Baca juga: Apa Itu Conversion Rate? Bagaimana Cara Mengitung dan Meningkatkannya?

Jenis Variabel Segmentasi Psikografis

Ada lima variabel psikografis utama yang digunakan pemasar untuk memahami audiens target mereka.

Pemasar menyebut variabel segmentasi psikografis ini sebagai kepribadian, gaya hidup, kelas sosial, sikap, dan AIO (activities, interests dan opinions).

Anda dapat menggunakan masing-masing variabel segmentasi psikometrik ini untuk mengelompokkan anggota audiens target Anda ke dalam kategori dan mempersonalisasi iklan Anda.

Berikut adalah beberapa informasi lebih lanjut tentang masing-masing dari lima variabel segmentasi psikografis dan bagaimana pemasar menggunakannya:

Kepribadian

Variabel segmentasi psikografis ini memberikan informasi kepada pemasar tentang keyakinan, motivasi, moral, dan pandangan hidup khalayak sasaran secara keseluruhan.

Pemasar dapat memilih untuk menilai seberapa kreatif, ramah, berpendirian, emosional, introvert atau ekstrovert pelanggan mereka untuk mengidentifikasi ciri-ciri kepribadian apa yang mereka miliki bersama.

Memahami ciri-ciri kepribadian yang dimiliki setiap segmen audiens target Anda dapat membantu Anda menyesuaikan iklan Anda untuk memberi mereka nilai tertinggi.

Berikut adalah beberapa contoh subkategori yang dapat digunakan pemasar untuk mengelompokkan audiens yang berbeda berdasarkan ciri kepribadian yang sama:

Pemilik

Pelanggan yang termasuk dalam subkategori pemilik berusaha untuk menyesuaikan diri dengan keluarga, teman, dan komunitas mereka.

Penting bagi mereka untuk mempertahankan penampilan yang serupa, memiliki jenis produk yang sama, dan berpartisipasi dalam aktivitas yang sama dengan orang lain di jejaring sosial mereka.

Emulator

Orang yang menjadi emulator ingin tampil sesukses selebriti atau profesional yang mereka hormati.

Emulator dapat melakukan pembelian besar atau membeli produk tiruan untuk mempertahankan penampilan ini.

Survivalists

Orang-orang ini berhati-hati tentang apa yang mereka menghabiskan uang mereka karena mereka sering bekerja dari gaji ke gaji.

Ketika mereka perlu melakukan pembelian, mereka meneliti penawaran terbaik dan mencari kupon atau kode diskon.

Berprestasi

Pelanggan yang termasuk dalam subkategori berprestasi sangat ambisius dan berusaha untuk selalu produktif. Mereka sering materialistis dan mungkin membeli barang-barang mewah untuk menonjolkan kesuksesan mereka.

Penyelamat

Orang-orang ini ingin membuat dampak positif pada dunia di sekitar mereka. Mereka adalah orang-orang yang sadar sosial yang pergi keluar dari jalan mereka untuk membantu orang lain tanpa mengharapkan imbalan apa pun.

Integrator

Integrator berusaha untuk mendapatkan uang sebanyak mungkin, tetapi mereka sering menghabiskan pendapatan mereka untuk upaya filantropi daripada untuk diri mereka sendiri. \

Mereka mungkin memiliki beberapa organisasi nirlaba atau badan amal yang mereka sumbangkan secara teratur.

Karena kepribadian pelanggan memengaruhi kebiasaan dan keputusan pembelian mereka, memahami ciri-ciri kepribadian apa yang dimiliki oleh audiens target perusahaan dapat membantu mereka mengembangkan produk yang menambah nilai bagi pelanggan mereka berdasarkan kebutuhan kebiasaan mereka.

Ini dapat membantu perusahaan meningkatkan produk mereka dan meningkatkan penjualan.

Baca juga: Customer Engagement: Pengertian, Manfaat, Strategi dan Cara Meningkatkannya

Gaya hidup

Variabel segmentasi psikografis gaya hidup berfokus pada pengumpulan wawasan tentang kebiasaan dan preferensi pelanggan.

Pemasar dapat menggunakan survei, informasi penjualan sebelumnya atau data dari program loyalitas mereka untuk menentukan bagaimana pelanggan mereka menghabiskan waktu mereka, barang atau produk apa yang mereka kelilingi dan hal-hal apa yang paling penting bagi mereka.

Kemudian pemasar dapat menggunakan informasi ini untuk mengelompokkan individu yang menjalani gaya hidup serupa ke dalam subkategori.

Berikut adalah beberapa contoh subkategori yang dapat Anda kembangkan berdasarkan variabel segmentasi psikografis gaya hidup yang sama-sama dimiliki pelanggan Anda:

Atlet

Individu yang termasuk dalam subkategori atlet kompetitif dan bangga dengan kemampuan fisik mereka. Mereka senang berolahraga, berolahraga, dan makan sehat.

Intelektual

Orang-orang dalam subkategori ini senang mempelajari hal-hal baru dan memamerkan keterampilan berpikir kritis mereka. Mereka bangga dengan pendidikan dan prestasi akademik mereka.

Teknologi-savvy

Individu yang paham teknologi tetap up to date pada tren teknologi terbaru. Mereka senang memperbaiki sesuatu dan harus memiliki smartphone, komputer, dan gadget terbaru.

Berorientasi pada keluarga

Orang-orang dalam subkategori ini menikmati menghabiskan waktu bersama keluarga mereka. Mereka sering mempertimbangkan bagaimana pembelian mereka dapat menguntungkan keluarga mereka daripada bagaimana mereka dapat menguntungkan mereka secara pribadi.

Petualang

Individu yang berjiwa petualang senang menghabiskan waktu di luar ruangan dan bepergian. Mereka mencari pengalaman baru dan selalu bersemangat untuk mengatasi tantangan.

Anda dapat menggunakan ciri-ciri gaya hidup yang sama-sama dimiliki pelanggan Anda untuk mengembangkan iklan yang berbeda untuk setiap segmen audiens.

Misalnya, perusahaan yang menjual protein shake mungkin menemukan bahwa banyak pelanggannya adalah para petualang yang menyukai aktivitas seperti berkemah, mendaki, panjat tebing, dan kayak.

Untuk menjangkau pelanggan ini, tim pemasaran perusahaan dapat membuat iklan yang menampilkan berbagai aktivitas luar ruangan.

Seiring berjalannya waktu, perusahaan yang sama mungkin menyadari bahwa atlet merupakan segmen besar lain dari pelanggan potensial mereka.

Untuk menjangkau pelanggan ini, tim pemasaran dapat membuat serangkaian iklan baru yang menampilkan angkat besi, bola basket, dan olahraga lain yang dinikmati pelanggan ini.

Banner 1 kledo

Kelas sosial

Pemasar dapat menggunakan variabel segmentasi psikografis kelas sosial untuk menentukan tingkat pendapatan pelanggan mereka saat ini dan pelanggan potensial.

Setiap kelas sosial memiliki preferensi merek berdasarkan pendapatan yang dapat dibelanjakan, sehingga hal ini dapat membantu perusahaan menentukan jenis konsumen yang mungkin menemukan nilai paling tinggi dalam produk mereka.

Berikut adalah beberapa subkategori populer yang digunakan pemasar untuk mengelompokkan audiens yang berbeda berdasarkan variabel segmentasi psikografis kelas sosial yang mereka miliki:

Kelas atas-atas

Orang-orang di kelas atas-atas sangat kaya dan cenderung menghabiskan uang mereka dengan boros. Kebanyakan orang dalam subkategori ini mewarisi kekayaan mereka.

Kelas bawah-atas

Orang-orang di kelas bawah-atas masih sangat kaya, tetapi kebanyakan dari mereka telah mendapatkan kekayaan mereka sendiri daripada mewarisinya. Mereka membeli barang-barang yang mereka inginkan tetapi hidup kurang boros daripada kelas atas karena mereka mengerti betapa kerasnya mereka harus bekerja untuk mencapai kekayaan mereka.

Kelas menengah-atas

Anggota kelas menengah-atas mampu menjalani gaya hidup yang nyaman dan berbelanja secara royal pada barang-barang bagus untuk keluarga mereka. Mereka telah mendapatkan kekayaan mereka dan mungkin masih bekerja untuk mengembangkan karir mereka.

Kelas menengah bawah

Orang-orang yang termasuk dalam kelas menengah bawah memiliki cukup uang untuk memenuhi kebutuhan dasar keluarga mereka. Mereka kadang-kadang dapat melakukan pembelian yang lebih besar, tetapi hanya setelah pertimbangan yang cermat.

Kelas atas-bawah

Individu yang termasuk dalam kelas atas-bawah hanya memiliki cukup uang untuk menutupi biaya hidup mereka. Orang-orang ini selalu berusaha mencari peluang baru untuk menghasilkan uang.

Kelas bawah-bawah

Anggota kelas bawah-bawah biasanya setengah menganggur atau menganggur. Mereka berusaha untuk membeli kebutuhan pokok.

Setelah Anda menentukan kelas sosial mayoritas pelanggan Anda, Anda dapat memperbaiki strategi periklanan Anda untuk memastikan Anda memilih saluran pemasaran yang tepat untuk menjangkau mereka.

Misalnya, perusahaan pelayaran mungkin menggunakan variabel segmentasi psikografis kelas sosial untuk menentukan bahwa mayoritas pelanggan mereka memiliki pendapatan yang cukup untuk melakukan setidaknya satu pembelian besar setiap tahun.

Kemudian mereka dapat menggunakan informasi ini untuk mengembangkan kampanye iklan media sosial yang menargetkan orang-orang di kelas menengah-atas, kelas bawah-atas, dan kelas atas-atas.

Baca juga: After Sales Service: Pengertian, Manfaat, dan Tips yang Bisa Anda Gunakan

Attitude atau Sikap

Variabel segmentasi psikografis attitude atau sikap adalah parameter tidak berwujud yang menawarkan wawasan tentang bagaimana pelanggan dapat berperilaku dalam situasi yang berbeda dan apa preferensi mereka.

Lingkungan tempat individu tumbuh, cara orang tua atau pengasuh mereka membesarkan mereka dan latar belakang budaya mereka dapat membentuk sikap ini.

Misalnya, pelanggan yang tumbuh dalam keluarga kaya mungkin lebih suka makan di restoran kelas atas beberapa kali seminggu, sementara pelanggan yang tumbuh di keluarga kelas menengah ke bawah mungkin lebih suka memasak makanan mereka di rumah dan hanya makan di luar rumah untuk acara-acara khusus. S

ikap ini dapat terus mempengaruhi keputusan makan setiap pelanggan bahkan jika pendapatan mereka berubah.

AIO (activities, interests, dan opinions)

Variabel segmentasi psikografis ini menentukan aktivitas apa yang disukai pelanggan, topik apa yang mereka minati, dan pendapat mereka tentang masalah sosial yang penting.

Berikut adalah beberapa contoh riset aktivitas, minat, dan opini pemasar untuk lebih memahami audiens target mereka:

  • Genre musik favorit
  • Hobi rekreasi
  • Partai Politik
  • Tim olahraga favorit
  • Agama
  • Kegiatan akhir pekan yang khas
  • Makanan favorit
  • Kebiasaan liburan
  • Toko atau merek favorit

Misalnya, sebuah perusahaan yang menjual pakaian mungkin menyadari bahwa sejumlah besar pelanggannya mendengarkan jenis musik yang sama.

Tim pemasaran perusahaan ini mungkin melakukan riset tambahan untuk mengidentifikasi band atau musisi tertentu yang paling disukai pelanggan mereka.

Kemudian mereka mungkin menjangkau beberapa musisi favorit pelanggan mereka untuk melihat apakah mereka mungkin tertarik untuk menjadi pemberi pengaruh untuk merek pakaian mereka.

Jika para musisi setuju untuk membuat postingan media sosial dengan mengenakan pakaian perusahaan, hal itu dapat membantu mereka mengembangkan hubungan yang lebih kuat dengan pelanggan mereka yang sudah ada dan menjangkau pelanggan baru yang memiliki minat yang sama.

Perbedaan Segmentasi Psikografis dan Demografis

segmantasi psikografis

Apa itu segmentasi psikografis?

Demografi adalah data statistik yang mengkategorikan dan mengelompokkan populasi dengan mengidentifikasi variabel dan subkelompok yang berbeda.

Profesional mendefinisikan data demografi berdasarkan aspek konsumen seperti jenis kelamin, usia, status perkawinan, status orang tua, kesehatan dan status keuangan.

Pemasar menggunakan data demografis untuk membuat subkelompok populasi yang ingin mereka pasarkan berdasarkan fitur tersebut. Data demografis merupakan dasar untuk segmentasi audiens dalam pemasaran.

Anda dapat menemukan demografi dengan menggunakan Sensus AS atau dengan menggunakan analisis situs web untuk melihat fitur umum orang yang mengunjungi situs web Anda.

Anda dapat menggunakan data ini untuk membuat draf awal dari aspek yang biasanya dimiliki audiens target Anda. Ini memungkinkan Anda untuk menentukan subkelompok dan menyelidiki lebih lanjut data psikografis mereka untuk menyempurnakan strategi pemasaran Anda.

Baca juga: Experiential Marketing: Pengertian, Manfaat, Jenis dan Cara Membuatnya

Jadi apa perbedaannya?

Perbedaan antara data psikografis dan data demografis adalah sebagai berikut:

  • Data psikografis: Data ini lebih tentang aktivitas, minat, dan opini spesifik seseorang tentang topik, seperti suka dan tidak suka, partai politik, atau penyebab sosial yang mereka ikuti.
  • Data demografi: Data ini sebagian besar bersifat sosio-ekonomi dan mencakup elemen-elemen seperti ras, etnis, agama, pendidikan, pekerjaan, dan pendapatan. Ini juga dapat fokus pada statistik data populasi, seperti tingkat kelahiran, kepadatan lokasi dan distribusi, serta periode waktu.

Sementara kumpulan data demografis sering menjelaskan siapa pembeli Anda, kumpulan data psikografis membantu mengungkapkan mengapa mereka membeli.

Penting untuk dicatat, mereka yang memiliki data demografis yang sama dapat memiliki data psikografis yang berbeda. Misalnya, dua wanita lajang seusia yang tinggal dan bekerja di Jakarta dengan gaji tinggi dapat berbagi sudut pandang dan nilai yang sangat berbeda.

Yang satu mungkin seorang pengendara sepeda motor pencari petualangan yang ekstrovert dan yang lainnya seorang pembaca buku konservatif dan introvert, yang berarti kemungkinan besar mereka tidak membeli barang yang sama.

Di lain waktu, data demografis dapat memprediksi data atau perilaku psikografis tertentu berdasarkan tren dan statistik.

Memecah pemasaran Anda menjadi beberapa segmen melalui demografi dan psikografik memungkinkan Anda menyesuaikan konten khusus untuk kelompok tertentu.

Misalnya, demografi mungkin memberi tahu Anda usia dan lokasi seseorang, meskipun psikografis dapat memberi tahu Anda bahwa mereka akan menikah dan di pasar untuk rumah dan mobil baru.

Anda kemudian dapat menyesuaikan iklan online atau media sosial Anda untuk menargetkan penjualan mobil dan pemberi pinjaman hipotek kepada pelanggan ini, yang menawarkan lebih banyak relevansi daripada iklan umum di platform televisi, radio, atau papan reklame.

Pemasar yang terampil menggunakan kedua metode segmentasi audiens yang berbeda secara fundamental ini secara bersamaan untuk menghasilkan kampanye pemasaran yang efektif.

Berikut adalah beberapa cara metode ini membandingkan dan membedakan satu sama lain:

Aksesibilitas

Meskipun pemasar cenderung menggunakan segmentasi demografis lebih sering daripada psikografis, itu tidak memungkinkan Anda untuk mengenali perilaku atipikal yang mungkin terjadi dalam subkelompok tertentu.

Data demografi biasanya lebih mudah diperoleh dan diterapkan daripada data psikografik, tetapi data psikografik biasanya jauh lebih efektif daripada data demografi, terutama untuk pemasaran pada tingkat individu.

Tujuan

Data demografi bersifat kuantitatif, sedangkan data psikografik bersifat kualitatif. Itu berarti data demografis dapat memberi tahu Anda siapa konsumennya, sementara psikografis memberi tahu Anda mengapa seseorang melakukan pembelian.

Dengan menggunakan kedua jenis data tersebut, Anda memiliki pemahaman yang komprehensif tentang siapa konsumen Anda dan apa yang mengarahkan mereka untuk melakukan pembelian.

Aplikasi

Seorang pemasar dapat menggunakan data demografis untuk membuat draf kasar dari audiens target mereka, kemudian menambahkan data psikografis untuk menyempurnakan gagasan dan menyajikan target konsumen yang dipoles.

Dalam beberapa kampanye pemasaran, data demografis dapat digunakan untuk menarik audiens awal, sementara data psikografis dapat meyakinkan mereka untuk membeli merek dan menindaklanjutinya dengan pembelian.

Contoh Penggunaan Segmentasi Semografi dan Psikografis dalam Pemasaran

Menggunakan data demografis dan data psikografis dapat membuat kampanye pemasaran Anda lebih efektif dan pada akhirnya mengarah pada peningkatan penjualan atau kemahiran.

Katakanlah, misalnya, Anda menjual kotak barang quilting yang dikirim setiap bulan. Anda telah menentukan melalui analisis data demografis bahwa audiens target Anda adalah wanita berusia antara 35 dan 65 tahun, dan rencana periklanan media sosial Anda adalah menargetkan iklan untuk kotak langganan Anda di platform media sosial terkemuka.

Beberapa bulan setelah kampanye iklan, Anda menyadari bahwa penjualan dan kunjungan situs web Anda tidak meningkat, jadi Anda memutuskan untuk mengumpulkan beberapa psikografis.

Anda mengirimkan survei kepada pelanggan Anda saat ini yang mencakup minat mereka, bagaimana mereka menghabiskan waktu mereka, bagaimana perasaan mereka tentang media sosial dan platform media sosial mana yang paling mereka sukai.

Ketika Anda mendapatkan hasilnya, Anda menyadari bahwa Anda telah menargetkan iklan Anda di platform media sosial yang salah untuk audiens target Anda.

Dengan menggunakan psikografis dan demografi bersama-sama, Anda dapat lebih memahami siapa target konsumen Anda. Anda dapat menggunakan data untuk menyesuaikan kampanye pemasaran Anda dengan mereka dan meningkatkan jangkauan dan peluang penjualan Anda.

Berikut adalah beberapa contoh demografi dan psikografis lainnya dalam pemasaran:

Contoh 1

Sebuah butik kecil mensurvei pelanggan mereka dan menemukan bahwa kebanyakan dari mereka lebih suka mengirim pesan teks daripada surat.

Manajer butik mengirimkan kode diskon dan peringatan penjualan melalui teks daripada surat dan meningkatkan keuntungan.

Manajer kantor dokter gigi melihat demografi dan psikografis basis pelanggan mereka dan menyadari sebagian besar pasien mereka adalah anak-anak yang menunjukkan rasa takut akan janji temu di klinik mereka.

Dengan memodifikasi kampanye pemasaran untuk menggunakan warna-warna cerah dan membuatnya menyenangkan, retensi janji temu meningkat sebesar 20%.

Contoh 2

Sebuah restoran lokal ingin meningkatkan penjualan mereka selama akhir pekan, jadi mereka berbicara dengan beberapa pelanggan tetap mereka dan menemukan bahwa mayoritas pelanggan mereka menikmati menonton olahraga, tetapi restoran lokal tidak pernah memakainya.

Mereka menjalankan iklan kampanye bahwa mereka akan menunjukkan permainan dan menawarkan sayap gratis dan penjualan akhir pekan mereka berlipat ganda.

Baca juga: Apa itu Segmentasi Pasar? Berikut Pengertian, Jenis dan Strategi Menentukannya

Kesimpulan

Segmentasi pasar sangat penting bagi bisnis untuk memasarkan konten dan informasi yang tepat kepada masing-masing pelanggan. Ini juga untuk meminimalkan risiko biaya iklan dan pemasaran menjadi sia-sia.

Mengetahui segmentasi psikografis dan demografis pada proses pemasaran adalah hal penting untuk meningkatkan keberhasila proses pemasaran dalam bisnis Anda.

Pastikan juga seluruh biaya pemasaran dalam bisnis Anda catat pada pembukuan bisnis untuk mengetahui keuntungan yang Anda dapatkan.

Jika Anda kesulitan dalam melakukan proses pembukuan manual, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo untuk proses pembukuan yang lebih mudah dan praktis.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terbaik dan harga terjangkau yang cocok untuk semua jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twelve − five =