10 Laporan Piutang Utama yang Harus Ada dalam Setiap Bisnis

laporan piutang banner

Mendapatkan pembayaran secara penuh dan tepat waktu sangat penting untuk arus kas bisnis apa pun, sehingga keterlambatan pembayaran dan piutang tak tertagih bisa di minimalisir. Laporan piutang adalah alat utama yang memungkinkan bisnis untuk mengelola saldo piutang, menjaga hubungan baik dengan pelanggan, dan memperkirakan arus kas masuk.

Dengan memperingatkan bisnis tentang pembayaran yang telah jatuh tempo, laporan piutang membantu perusahaan menghindari piutang tak tertagih.

Dalam beberapa tahun terakhir, sifat laporan piutang atau AR telah berkembang di banyak bisnis kecil dan menengah seiring dengan semakin cepatnya organisasi tersebut beroperasi.

Pada artikel kali ini kami akan membahas 10 jenis laporan piutang utama yang harus dimiliki setiap bisnis untuk membantu bisnis mendapatkan informasi keuangan yang lebih baik.

Dalam Konteks Apa Piutang Usaha Dilaporkan?

Berdasarkan faktur, transaksi akan dimasukkan ke dalam buku akuntansi bisnis.

Biasanya, transaksi piutang akan dimasukkan ke dalam buku besar pembantu dari buku besar umum.

Semua transaksi di buku besar pembantu akan digabungkan ke dalam apa yang disebut akun kontrol. Akun kontrol adalah akun tingkat ringkasan dalam buku besar yang berisi total agregat untuk transaksi individu yang disimpan dalam buku besar tingkat anak perusahaan dan dirancang untuk menghindari kekacauan buku besar dengan terlalu banyak detail.

Sebagai entri jurnal, transaksi individu yang mewakili piutang usaha akan dicatat sebagai aset di sisi debit buku besar dan sebagai pendapatan di sisi kredit.

Mereka dicatat sebagai aset karena mereka mewakili pendapatan bagi perusahaan yang dapat ditagih atau dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu dekat. Mereka dicatat sebagai pendapatan karena mereka mewakili hasil dari transaksi yang menjadi utang bisnis.

Ketika pembayaran diterima, transaksi akan dicatat sebagai kredit ke aset piutang usaha dan debit ke akun kas. Akun piutang usaha akan menjadi nol, dan transaksi tersebut akan muncul sebagai pendapatan dalam bentuk kas.

Piutang usaha dianggap sebagai “aset jangka pendek” yang merupakan sumber daya keuangan yang dapat dikonversi menjadi kas dalam waktu satu tahun atau kurang, karena biasanya ditagih dalam waktu dua bulan atau kurang.

Banner 1 kledo

Baca juga: Cadangan Kerugian Piutang: Definisi, Fungsi, Metode, dan Pencatatannya

Dimana Piutang Usaha Dilaporkan?

Piutang usaha tercantum di neraca dalam laporan keuangan dan merupakan nilai total dari faktur yang saat ini belum dilunasi.

Untuk membuat laporan piutang seperti laporan rekonsiliasi kas menggunakan software akuntansi, Anda perlu mengumpulkan dan menganalisis data dari faktur pelanggan, pembayaran, dan aliran kas dalam perusahaan.

Dengan demikian, dibawah ini adalah pembahasan 10 laporan piutang utama yang harus dilacak oleh bisnis.

Baca juga: Holding Cost: Pengertian, Rumus Hitung, Contoh, dan Tips Menurunkannya

10 Laporan Piutang yang Harus dimiliki Bisnis

laporan piutang 2

1. Laporan umur piutang

Laporan piutang pertama yang harus dilacak oleh bisnis adalah laporan umur piutang. Laporan umur piutang berisi daftar lengkap faktur yang belum dibayar dari pelanggan dan jenis transaksi pelanggan.

Laporan umut piutang terutama digunakan oleh petugas penagihan untuk menentukan faktur mana yang perlu dibayar sesegera mungkin berdasarkan riwayat pembayaran terkini.

Dalam dunia akuntansi, laporan umur piutang mengacu pada pengurutan piutang berdasarkan tanggal jatuh tempo. Hal ini membantu memperkirakan biaya piutang tak tertagih untuk sebuah bisnis.

Laporan ini juga memberikan wawasan tentang pelanggan mana yang mengalami kesulitan dalam membayar tagihan mereka, sehingga memberi Anda kesempatan untuk melakukan intervensi dan menawarkan opsi pembayaran yang berbeda.

Laporan ini juga membantu bisnis memperkirakan tingkat piutang tak tertagih dan piutang yang diragukan. Jika piutang dianggap tidak dapat ditagih, maka piutang tersebut disebut sebagai piutang ragu-ragu.

Jumlah yang tersisa kemudian disebut sebagai piutang tak tertagih. Jika laporan umur piutang Anda mulai menunjukkan bahwa jumlah piutang ragu-ragu Anda terus bertambah, maka mungkin ada baiknya Anda memikirkan untuk mengubah kebijakan kredit Anda.

Dengan mengubah kebijakan kredit dan persyaratan kredit, Anda dapat memperbaiki masalah seperti ini. Ini hanyalah salah satu contoh bagaimana laporan umur piutang yang akurat dapat bermanfaat bagi perusahaan yang mengelola keuangannya.

Dalam laporan umur piutang, bisnis perlu memikirkan kembali strategi penagihannya jika ada banyak piutang yang telah jatuh tempo. Laporan ini juga memungkinkan bisnis untuk mengidentifikasi pelanggan yang secara konsisten terlambat membayar dan mengambil tindakan yang tepat untuk memastikan bahwa mereka mengelola faktur yang belum dibayar tepat waktu.

Organisasi perlu melihat kembali kebijakan pengendalian kreditnya untuk mengurangi risiko dan meningkatkan strategi penagihan untuk mencapai arus kas yang optimal, dengan menggunakan laporan umur piutang sebagai alat data yang efektif.

Untuk membuat laporan umur piutang, bisnis harus menerima semua faktur yang belum dibayar. Kemudian, mereka harus memisahkan faktur dengan menggunakan jadwal penuaan serta jumlah yang jatuh tempo.

Dengan menggunakan jadwal penuaan akan memberikan representasi yang akurat dari semua pelanggan dengan faktur yang belum dibayar, jumlah yang belum dibayar, dan riwayat pembayaran.

Anda juga dapat memperoleh manfaat dari menjelajahi laporan ringkasan umur piutang. Seperti namanya, mirip dengan laporan umur piutang secara umum, laporan ini merangkum semua faktur yang belum dibayar serta biaya pernyetaan. Faktur-faktur tersebut dikelompokkan berdasarkan lamanya waktu jatuh tempo faktur tersebut.

Untuk mengetahui lebih jauh tentang laporan umur piutang beserta contohnya, Anda bisa membacanya melalui artikel ini.

2. Laporan pembayaran pelanggan

Laporan pembayaran adalah piutang yang memberikan gambaran umum tentang pembayaran yang diterima oleh perusahaan. Laporan ini mencakup informasi berikut:

  • Tanggal dan jumlah pembayaran yang diterima
  • Nama pelanggan atau nomor rekening yang terkait dengan pembayaran
  • Metode pembayaran (kartu kredit, transfer, dll.)
  • Nomor faktur
  • Setiap biaya yang dikenakan untuk memproses pembayaran

Laporan pembayaran sangat penting untuk melacak pembayaran pelanggan dan menyimpan catatan akurat tentang pembayaran yang diterima. Dengan memantau laporan pembayaran ini, bisnis dapat tetap mengetahui pembayaran pelanggan dan memaksimalkan manajemen piutang mereka.

Baca juga: 20 Cara Mengatasi Keterbatasan Modal dalam Bisnis

3. Laporan piutang berdasarkan pelanggan

Laporan piutang ini membantu mengidentifikasi pelanggan dan jumlah piutang mereka, memberikan rincian saldo yang belum dibayar.

Laporan ini juga memberikan rincian lengkap dari setiap pelanggan, termasuk batas kredit mereka, kualitas kredit pelanggan, penjual yang terkait dengan akun, preferensi mata uang, diskon, geografi, informasi pembayaran, dan sejarah.

Laporan piutang berdasarkan pelanggan memberikan wawasan bisnis tentang berapa banyak yang perlu ditagih dari pelanggan yang berbeda.

Dengan laporan ini, organisasi dapat dengan cepat menilai akun pelanggan mana yang menunggak dan pelanggan mana yang melakukan pembayaran tepat waktu dan ini sangat penting untuk mengelola pelanggan yang memiliki jalur kredit.

Laporan ini membantu mengidentifikasi risiko kredit pelanggan dan mengantisipasi potensi kredit macet. Laporan ini memungkinkan perusahaan untuk menerapkan diskon atau insentif kepada pelanggan tertentu yang membayar tepat waktu.

Laporan ini juga mengelompokkan pelanggan berdasarkan jumlah pendapatan yang mereka hasilkan untuk perusahaan Anda. Hal ini membantu Anda untuk memahami perilaku pembelian pelanggan dan merencanakan strategi penjualan yang sesuai. Laporan ini juga berguna untuk merekonsiliasi akun pelanggan.

Baca juga: Pahami Jurnal Pelunasan Piutang dalam Akuntansi dan Contoh Kasusnya

4. Laporan perkiraan arus kas

Laporan perkiraan arus kas memberikan informasi mengenai saldo kas perusahaan, kebutuhan kas di masa depan, dan sumber likuiditas potensial.

Laporan ini membantu bisnis mengidentifikasi kapan dana tambahan mungkin diperlukan untuk memenuhi pengeluaran jangka pendek, serta merencanakan investasi jangka panjang.

Laporan perkiraan arus kas juga sangat penting bagi setiap bisnis untuk membuat keputusan yang tepat tentang berapa banyak uang yang harus disimpan dan kapan harus berinvestasi dalam inventaris atau peralatan tambahan.

Dengan laporan ini, perusahaan juga dapat menganalisis apakah kebijakan penagihan piutang mereka efektif dan apakah perlu disesuaikan atau diubah.

Baca juga: Jenis Metode Penghapusan Piutang dan Contoh Jurnalnya

5. Aged trial balance

Aged trial balance menyediakan daftar terperinci dari semua piutang dagang, termasuk nama pelanggan, nomor faktur, tanggal faktur, jumlah yang harus dibayar, dan status pembayaran.

Sama halnya dengan laporan umur piutang, laporan ini dapat digunakan untuk melacak pembayaran pelanggan dan menentukan faktur mana yang belum terbayar untuk memprioritaskan upaya penagihan.

Penting bagi bisnis untuk meninjau laporan ini secara teratur untuk memastikan bahwa semua pembayaran diterima tepat waktu dan akurat.

Aged trial balance juga dapat digunakan untuk mengidentifikasi perbedaan atau kesalahan pada faktur pelanggan, yang dapat membantu perusahaan menghindari potensi perselisihan. Secara rinci, laporan detail usia menunjukkan informasi berikut untuk setiap transaksi pelanggan:

  • Menampilkan nama resmi pelanggan
  • Jenis transaksi pelanggan, termasuk faktur, tagihan, atau kredit pelanggan
  • Tanggal saat transaksi dimasukkan ke dalam sistem
  • Jumlah transaksi
  • Tanggal jatuh tempo pembayaran
  • Jumlah hari yang telah lewat jatuh tempo
  • Terakhir, jumlah yang harus dibayar

Baca juga: Memahami Jurnal Penyesuaian Piutang Tak Tertagih dan Contoh Kasusnya

6. Customer loss reports

Customer loss reports memberikan gambaran umum tentang pelanggan yang telah berhenti berbisnis dengan perusahaan. Laporan ini memungkinkan bisnis untuk mengidentifikasi setiap perputaran pelanggan dan membuat penyesuaian untuk mempertahankan pelanggan saat ini.

Sebagai contoh, laporan ini membantu bisnis untuk memahami mengapa pelanggan tertentu tidak lagi melakukan pembelian atau memanfaatkan layanan dari mereka.

Informasi yang diberikan dalam laporan ini juga dapat digunakan untuk menilai efektivitas kampanye pemasaran dan menyesuaikan strategi yang sesuai.

Customer loss reports dapat memberikan wawasan yang berguna tentang perilaku dan preferensi pembelian pelanggan, sehingga memungkinkan bisnis untuk menyesuaikan produk atau layanannya secara lebih efektif.

Selain itu, laporan ini membantu bisnis menghindari kesalahan yang merugikan dengan menyediakan data berharga tentang pengalaman pelanggan mereka.

Baca juga: Jenis Utang dan Piutang dalam Akuntansi dan Perbedaannya

7. Laporan kredit pelanggan

laporan piutang 1

Laporan kredit piutang memberikan gambaran umum tentang kelayakan kredit pelanggan. Laporan ini mencakup informasi mengenai riwayat pembayaran pelanggan, batas utang, dan status keuangan saat ini.

Laporan ini membantu bisnis menentukan risiko pemberian kredit kepada pelanggan, menghitung syarat pembayaran dan diskon, serta memantau pembayaran pelanggan untuk memastikan keakuratannya.

Laporan kredit juga membantu bisnis untuk mengidentifikasi pelanggan yang mungkin memiliki risiko lebih tinggi untuk tidak membayar atau gagal membayar utang. Pada dasarnya, hal ini membantu membatasi tingkat risiko kredit.

Perusahaan juga dapat menggunakan laporan piutang ini untuk menetapkan batas kredit yang sesuai berdasarkan situasi keuangan masing-masing pelanggan.

Hal ini membantu bisnis untuk mengelola piutang dan potensi kredit macet secara lebih efektif. Laporan ini juga dapat digunakan untuk mengambil keputusan yang berkaitan dengan pemberian batas kredit untuk pelanggan tertentu.

Baca juga: Rasio Perputaran Piutang: Manfaat, Rumus, dan Cara Hitungnya

8. Laporan pendapatan menurut pelanggan

Laporan pendapatan per pelanggan memberikan gambaran umum tentang total pendapatan penjualan perusahaan yang dirinci berdasarkan pelanggan. Laporan ini dapat digunakan untuk mengidentifikasi pelanggan yang paling menguntungkan dan pelanggan yang berisiko tidak membayar atau gagal bayar.

Laporan piutang ini juga membantu perusahaan untuk melacak tren pembelian pelanggan, sehingga memungkinkan mereka untuk lebih memahami basis pelanggan mereka dan menargetkan pelanggan dengan lebih efektif. Secara rinci, laporan ini menunjukkan informasi berikut:

  • Jumlah total pendapatan penjualan yang dihasilkan oleh setiap pelanggan
  • Tanggal di mana setiap penjualan dilakukan
  • Jenis produk/layanan yang dibeli oleh pelanggan
  • Syarat pembayaran dan diskon yang ditawarkan kepada pelanggan.

Dengan memantau laporan ini secara teratur, bisnis dapat mengidentifikasi peluang untuk meningkatkan loyalitas dan profitabilitas pelanggan. Hal ini membantu bisnis memaksimalkan manajemen piutang dan meningkatkan pendapatan penjualan secara keseluruhan.

Baca juga: Anjak Piutang (Invoice Factoring): Pengertian, Contoh, Kelebihan dan Kekurangannya

9. Laporan transaksi

Laporan transaksi dapat digunakan untuk melacak riwayat transaksi faktur pelanggan Anda. Dengan demikian, laporan transaksi sering kali memainkan peran penting dalam jejak audit transaksi piutang.

Biasanya, laporan AR ini akan mencakup jumlah yang ditagih, pembayaran apa pun yang berlaku untuk faktur, dan saldo saat ini yang jatuh tempo.

Baca juga: Contoh Laporan Pengeluaran dan Pemasukan, Download Di Sini!

10. Laporan penjualan

Laporan penjualan digunakan untuk mengidentifikasi produk yang paling menguntungkan serta produk dengan tingkat pengembalian dan keluhan tertinggi. Laporan ini dapat digunakan untuk melacak indikator kinerja utama yang terkait dengan penjualan termasuk:

  • Jumlah penjualan yang dilakukan
  • Pendapatan yang dihasilkan
  • Customer lifetime value

Baca juga: Cara Menghitung Saldo Piutang dan Contoh Kasusnya

Kesimpulan

Di masa lalu, membuat laporan piutang dengan proses manual itu memakan waktu karena melibatkan rekonsiliasi pembayaran pelanggan dan faktur serta menyimpan daftar pembayaran yang telah jatuh tempo.

Namun, kini tidak perlu lagi. Dengan menggunakan software akuntansi online seperti Kledo, Anda bisa melakukan rekonsiliasi tersebut secara real time, mencocokkan pembayaran pelanggan dengan faktur saat faktur tersebut tiba dan memberikan pemahaman instan kepada manajer bisnis tentang pergerakan piutang.

Dasbor di Kledo memungkinkan Anda untuk melihat indikator utama secara mudah dan menelusuri secara detail dengan berbagai piutang yang dapat dikonfigurasi sesuai kebutuhan dan laporan umur dan riwayat, semuanya diperbarui secara real time.

Cash is king untuk bisnis apa pun, dan hubungan pelanggan yang baik sangat penting. Laporan piutang membantu bisnis mengelola penagihan kas secara efisien, menjaga hubungan baik dengan pelanggan, dan meminimalkan piutang tak tertagih.

Hal ini membantu organisasi untuk memberikan pertumbuhan yang berkelanjutan dan keuntungan yang kuat dalam jangka panjang.

Jadi tunggu apalagi? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × 1 =