Akuntansi Bisnis: Pengertian Lengkap dan Tugasnya

akuntansi bisnis

Mengelola keuangan bisnis tidak harus menjadi hambatan bagi keberadaan profesional Anda. Suka atau tidak akuntansi dalam bisnis yang baik adalah keniscayaan.

Sebaliknya, dasar-dasar akuntansi usaha kecil turun ke beberapa praktik terbaik dan hanya tiga laporan penting: neraca Anda, laporan laba rugi, dan laporan arus kas.

Mungkin terdengar seperti Anda membutuhkan pembukuan profesional, tetapi kenyataannya tidak.

To do list akuntansi berikut menjabarkan garis waktu yang direkomendasikan untuk fungsi akuntansi yang akan menunjukkan keadaan bisnis Anda dan memungkinkan Anda untuk merampingkan persiapan pajak Anda.

Pada artikel kali ini kami akan membahas secara lengkap akuntansi bisnis dan beberapa tugas yang harus Anda lakukan mulai dari tugas harian, mingguan, juga bulanan.

Apa itu Akuntansi Bisnis?

akuntansi bisnis

Apakah Anda bangga sebagai pemilik bisnis baru atau memasuki tahun ke-10 Anda bekerja dengan cara Anda menaiki tangga, Anda mungkin bertanya-tanya, “apa itu akuntansi bisnis?” Definisi akuntansi bisnis sederhana berjalan sebagai berikut:

Akuntansi bisnis adalah proses mengumpulkan dan menganalisis informasi keuangan tentang aktivitas bisnis, mencatat transaksi, dan menghasilkan laporan keuangan.

Akuntansi bisnis penting karena berbagai alasan.

Mengawasi semua aset, kewajiban, inventaris, dan catatan Anda lainnya dapat membantu Anda mengamankan investor, melindungi aset Anda dari pencurian, dan menemukan cara untuk mengembangkan perusahaan Anda dan membawanya ke tingkat berikutnya.

Tugas utama akuntansi usaha kecil meliputi pembukuan, menyiapkan dan mengajukan pengembalian pajak, dan menyusun laporan keuangan.

Melalui akuntansi bisnis, Anda dapat mengelola keuangan Anda dengan lebih baik untuk membuat keputusan keuangan yang tepat bagi perusahaan Anda.

Banyak pemilik usaha kecil mengambil akuntansi sendiri pada tahap awal untuk menghemat uang.

Jika Anda berada di kapal yang sama, penting bagi Anda untuk memiliki pemahaman yang kuat tentang dasar-dasar akuntansi bisnis.

Baca juga: Istishna Adalah: Pengertian, Jenis, Syarat, Jurnalnya, dan Bedanya dengan Salam

Dasar-dasar Akuntansi Bisnis

Ada beberapa dasar akuntansi bisnis yang harus Anda pahami untuk memastikan operasi bisnis Anda berjalan lancar.

Meskipun Anda mungkin ahli dalam penjualan atau pemasaran, Anda tidak boleh meremehkan pentingnya akuntansi dasar.

Tanpa gambaran keuangan yang jelas, hampir tidak mungkin untuk memajukan bisnis Anda.

Di bawah ini, Anda akan menemukan istilah dan prinsip akuntansi penting yang dapat membantu Anda memulai.

Untuk pemahaman yang lebih mendalam, lihat artikel istilah akuntansi dan prinsip akuntansi kami.

  • Hutang usaha adalah uang yang Anda berutang kepada kreditur dan vendor, yang terdaftar sebagai kewajiban karena Anda secara hukum berkewajiban untuk membayar.
  • Piutang adalah uang yang terutang oleh pelanggan untuk setiap pembelian barang atau jasa yang mereka lakukan, yang sering terdaftar sebagai aset yang dapat dikreditkan karena mereka secara hukum berkewajiban untuk membayar.
  • Akuntansi berbasis akrual adalah metode akuntansi di mana bisnis mengakui pendapatan dan beban pada saat penjualan.
  • Aset adalah segala sesuatu yang dimiliki perusahaan Anda yang memiliki nilai, seperti rekening bank, piutang, inventaris, furnitur, peralatan, dan real estat.
  • Neraca adalah laporan keuangan yang berfungsi sebagai gambaran posisi keuangan perusahaan Anda pada akhir periode tertentu. Ini termasuk aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham bisnis Anda.
  • Cash basis accounting adalah metode akuntansi di mana bisnis mengakui penjualan ketika pembayaran diterima.
  • Double-entry bookkeeping adalah metode pembukuan di mana akuntan membuat dua entri untuk setiap transaksi. Ada dua sisi yang bersesuaian yang harus sama, dengan satu sisi daftar debit dan sisi lain daftar kredit.
  • Kewajiban adalah segala sesuatu yang dianggap sebagai hutang atau kewajiban keuangan kepada perusahaan, seperti hutang dagang, pajak penghasilan, upah, pinjaman, dan hutang lainnya.
  • Laporan laba rugi, juga disebut sebagai laporan penghasilan, melaporkan pendapatan, pengeluaran, dan laba bersih untuk periode tertentu.

Baca juga: Apa Itu Mudharabah dalam Sistem Keuangan Syariah?

Bagaimana Cara Melakukan Akuntansi untuk Bisnis Kecil?

Akuntansi adalah bagian penting dalam menjalankan bisnis, baik Anda adalah toko klontong atau perusahaan besar.

Dengan dasar-dasar akuntansi bisnis di bawah ikat pinggang Anda, Anda akan dapat mulai melacak informasi keuangan perusahaan Anda.

Akuntansi usaha kecil dilakukan dengan mencatat semua pendapatan dan pengeluaran yang dihasilkan perusahaan Anda dan menggunakan informasi itu untuk membuat perkiraan, membuat faktur, menyelesaikan penggajian, dan mengajukan pajak.

Meskipun akuntansi mungkin bukan yang memotivasi Anda untuk pergi bekerja setiap hari, itu adalah bagian dari pekerjaan.

Ada tugas akuntansi harian, mingguan, bulanan, triwulanan, dan tahunan yang harus Anda selesaikan untuk memastikan kesuksesan bisnis Anda.

Tidak setiap usaha kecil dapat menyewa bantuan Akuntan Publik Bersertifikat (CPA) untuk menghasilkan laporan keuangan, mengelola arus kas, menyelesaikan pengembalian pajak, dan menganalisis kesehatan keuangan perusahaan mereka.

Anda bisa menggunakan Kledo, software akuntansi bisnis yang intuitif dan mudah digunakan, untuk memastikan Anda dapat menyelesaikan tugas-tugas ini dengan mudah.

Dari mengelola pajak Anda hingga menghasilkan laporan keuangan, software akuntansi Kledo dapat membuat menjalankan bisnis Anda lebih mudah dari sebelumnya.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

Dibawah ini kami akan membahas beberapa tugas akuntansi dlam bisnis mulai dari harian, mingguan sampai tahunan.

Tugas Akuntansi Bisnis Harian

Ketika datang ke kebutuhan bisnis akuntansi harian, Anda memiliki tugas yang cukup ringan.

Anda memiliki banyak laporan keuangan untuk ditinjau setiap minggu, bulan, kuartal, dan seterusnya, tetapi tanggung jawab akuntansi bisnis harian Anda terdiri dari satu tugas utama.

1. Periksa posisi kas Anda

Karena kas adalah bahan bakar untuk bisnis Anda, Anda tidak pernah ingin berjalan atau hampir kosong.

Mulailah hari Anda dengan memeriksa berapa banyak uang tunai yang Anda miliki.

Mengetahui berapa banyak yang Anda harapkan untuk diterima dan berapa banyak yang Anda harapkan untuk dibayar selama beberapa minggu dan bulan mendatang juga penting.

Baca juga: Due Diligence Adalah: Arti, Tujuan, Jenis, dan Tips Melakukannya

Tugas Akuntansi Mingguan

Tugas akuntansi mingguan sedikit lebih berat. Mereka termasuk mencatat faktur, manajemen data keuangan, dan mengelola urusan rekening bank bisnis lainnya.

Semiliki sistem akuntansi yang hebat benar-benar membantu Anda pada tugas ini.

1. Catat transaksi

Catat setiap transaksi (menagih pelanggan, menerima uang tunai dari pelanggan, membayar vendor, dll.) harian atau mingguan, tergantung volume.

Meskipun mencatat transaksi secara manual atau dalam spreadsheet digital dapat diterima, mungkin lebih mudah menggunakan perangkat lunak akuntansi bisnis seperti Kledo.

Manfaat dan kontrol jauh lebih besar daripada biayanya.

2. Memeriksa tanda terima dokumen dan berkas

Simpan salinan semua faktur yang dikirim, semua penerimaan kas (tunai, cek, dan setoran kartu kredit), dan semua pembayaran tunai (tunai, cek, laporan mutasi kartu kredit, dll.).

Mulai file vendor yang diurutkan berdasarkan abjad untuk akses mudah. Buat file penggajian yang diurutkan berdasarkan tanggal penggajian dan file laporan bank yang diurutkan berdasarkan bulan.

Kebiasaan umum adalah memasukkan semua tanda terima kertas ke dalam kotak dan mencoba menguraikannya pada waktu pajak, tetapi kecuali Anda memiliki volume transaksi yang sangat kecil, lebih baik untuk mengatur file terpisah untuk berbagai macam tanda terima saat masuk.

Banyak sistem perangkat lunak akuntansi memungkinkan Anda memindai tanda terima kertas dan menghindari file fisik sama sekali.

3. Tinjau tagihan yang belum dibayar dari vendor

Setiap bisnis harus memiliki folder “vendor belum dibayar”. Catat setiap vendor Anda yang mencakup tanggal penagihan, jumlah jatuh tempo, dan tanggal jatuh tempo pembayaran.

Jika vendor menawarkan diskon untuk pembayaran lebih awal, Anda mungkin ingin memanfaatkannya.

4. Bayar vendor

Lacak hutang usaha Anda dan miliki dana yang dialokasikan untuk membayar pemasok Anda tepat waktu untuk menghindari biaya keterlambatan dan rekanan yang tidak puas.

Jika Anda dapat memperpanjang tanggal pembayaran menjadi net 60 atau net 90, itu lebih baik.

Baik Anda melakukan pembayaran secara online atau mengirimkan cek melalui pos, simpan salinan faktur yang dikirim dan diterima menggunakan software akuntansi untuk benar-benar membuat segalanya lebih mudah selama waktu pajak.

Baca juga: Metode Riset Konsumen dan Tips Melakukannya

5. Siapkan dan kirim faktur

Pastikan untuk menyertakan syarat pembayaran. Sebagian besar faktur jatuh tempo dalam waktu 30 hari, dicatat sebagai “NET 30” di bagian bawah faktur Anda.

Tanpa tanggal jatuh tempo, Anda akan lebih kesulitan memperkirakan pendapatan bulanan.

Baca lebih lanjut tentang mendapatkan pembayaran lebih cepat di panduan kami untuk mendapatkan faktur dibayar tepat waktu.

6. Tinjau proyeksi arus kas

Mengelola arus kas Anda sangat penting, terutama di tahun pertama bisnis Anda.

Memperkirakan berapa banyak uang tunai yang Anda perlukan dalam beberapa minggu dan bulan mendatang akan membantu Anda mencadangkan cukup uang untuk membayar tagihan dan karyawan serta pemasok Anda.

Ditambah, Anda dapat membuat keputusan bisnis yang lebih tepat tentang bagaimana membelanjakan uang Anda.

Yang Anda butuhkan hanyalah pernyataan sederhana yang menunjukkan posisi kas Anda saat ini, perkiraan penerimaan kas mendatang, dan pembayaran tunai yang diharapkan untuk periode ini. Ini dikenal sebagai laporan arus kas.

Tugas Akuntansi Bisnis Bulanan

Apakah Anda memiliki bisnis berpengalaman atau baru, toko batu bata dan mortir, atau toko online, Anda perlu menangani banyak tugas akuntansi bulanan.

1. Rekonsiliasi pembukuan Anda

Sama seperti Anda merekonsiliasi rekening giro pribadi Anda, Anda perlu tahu bahwa entri transaksi bisnis tunai Anda akurat dan Anda bekerja dengan posisi kas yang benar.

Rekonsiliasi kas Anda memudahkan untuk menemukan dan memperbaiki kesalahan atau kelalaian—baik oleh Anda atau oleh bank—pada waktunya untuk memperbaikinya.

2. Meninjau piutang yang telah jatuh tempo

Pastikan untuk menyertakan kolom “aging” untuk memisahkan “faktur yang belum terbayar” dengan jumlah hari jatuh tempo tagihan.

Ini memberi Anda gambaran singkat tentang pembayaran pelanggan yang sedikit lagi jatuh tempo.

Awal bulan adalah saat yang tepat untuk mengirim pernyataan pengingat yang telah jatuh tempo kepada pelanggan, klien, dan siapa pun yang berutang uang kepada Anda.

Pada akhir tahun fiskal Anda, Anda akan melihat akun ini lagi untuk menentukan piutang apa yang perlu Anda kirim ke penagihan atau hapus untuk pengurangan.

Baca juga: Elastisitas Penawaran: Arti, Fungsi, Contoh Kurva, dan Cara Hitungnya

3. Analisis status inventaris

Jika Anda mengelola inventaris, sisihkan waktu untuk menyusun ulang produk yang terjual dengan cepat dan mengidentifikasi produk lain yang bergerak lambat dan mungkin harus ditandai atau dihapus.

Jika Anda memeriksa secara teratur (dan membandingkan dengan angka bulan sebelumnya), lebih mudah untuk melakukan penyesuaian sehingga Anda tidak kekurangan atau kelebihan beban.

4. Memproses atau meninjau penggajian dan menyetujui pembayaran pajak

Meskipun Anda memiliki jadwal yang ditetapkan untuk membayar karyawan Anda (biasanya setiap setengah bulan), Anda harus memenuhi persyaratan pajak gaji berdasarkan undang-undang ketenagakerjaan, jadi pastikan untuk menahan, melaporkan, dan menyetor pajak penghasilan yang berlaku.

Tinjau ringkasan penggajian sebelum pembayaran dicairkan untuk menghindari koreksi selama periode penggajian berikutnya.

Penyedia layanan penggajian dapat melakukan semua ini untuk menghemat waktu Anda dan memastikan akurasi dengan biaya yang wajar.

Anda juga dapat menggunakan kalkulator gaji gratis kami untuk mengetahui apa yang perlu Anda potong dari setiap gaji.

Jika kesulitan melakukan proses penggajian manual, Anda bisa mencoba menggunakan software payroll dan HR yang modern seperti Gajihub melalui tautan ini.

5. Bandingkan laba rugi aktual dengan anggaran dan periode sebelumnya

Laporan laba rugi Anda (juga dikenal sebagai P&L atau laporan pendapatan), baik untuk bulan berjalan maupun tahun-ke-tahun, memberi tahu Anda berapa banyak yang Anda peroleh dan berapa banyak yang Anda belanjakan.

Ukur dengan anggaran bulanan atau triwulanan Anda. Membandingkan angka aktual Anda dengan angka yang direncanakan menyoroti di mana Anda mungkin menghabiskan terlalu banyak atau tidak cukup.

Jika Anda belum menyiapkan anggaran, bandingkan P&L tahun-ke-tanggal Anda saat ini dengan periode sebelumnya yang sama, laporan laba rugi tahun-ke-tanggal untuk mengidentifikasi varians dan membuat penyesuaian.

Baca juga: Penyebab dan Cara Mengatasi Neraca yang Tidak Seimbang

6. Bandingkan neraca akhir bulan dengan periode sebelumnya

Dengan membandingkan neraca Anda pada satu tanggal—30 Juni 2022, misalnya—dengan neraca dari tanggal sebelumnya—31 Desember 2021—Anda mendapatkan gambaran tentang bagaimana Anda mengelola aset dan kewajiban.

Kuncinya adalah mencari apa yang naik dan/atau turun secara signifikan dan memahami alasannya.

Misalnya, jika piutang Anda naik, apakah itu karena peningkatan penjualan baru-baru ini atau karena pembayaran yang lebih lambat dari pelanggan?

Tugas Akuntansi Triwulanan

Seperti yang hampir dikatakan Benjamin Franklin, “… di dunia ini, tidak ada yang bisa dikatakan pasti, kecuali musim pajak dan pentingnya pembukuan yang menyeluruh.” (Pegang saja kata-kata kami dan jangan periksa fakta kutipan itu.)

Tugas akuntansi triwulanan sebagian besar berkaitan dengan elemen gambaran besar menjalankan bisnis kecil atau wiraswasta: perkiraan pajak, pembayaran triwulanan, dan pengingat terus-menerus bahwa Anda memerlukan solusi akuntansi yang hebat.

1. Siapkan perkiraan laba rugi tahunan yang direvisi

Saatnya untuk mengevaluasi berapa banyak uang yang sebenarnya Anda hasilkan, apakah aset bersih Anda naik atau turun, perbedaan antara pendapatan dan pengeluaran, apa yang menyebabkan perubahan itu, dan bagaimana Anda membelanjakan keuntungan.

Saat Anda melakukannya, Anda akan mengidentifikasi titik masalah dan melakukan penyesuaian untuk meningkatkan penjualan dan margin.

2. Tinjau pajak penjualan dan lakukan pembayaran triwulanan

Jika perusahaan Anda beroperasi di negara bagian yang mewajibkan pajak penjualan, pastikan Anda mematuhinya untuk menghindari hukuman yang serius.

3. Hitung taksiran pajak penghasilan dan lakukan pembayaran

Tinjau laporan laba rugi tahun-ke-tanggal Anda untuk melihat apakah Anda berhutang taksiran pajak untuk kuartal itu. Akuntan pajak Anda dapat membantu jika diperlukan.

Baca juga: 4 Jenis Buku Besar dan Panduan Mudah Menyusunnya

Tugas Akuntansi Bisnis Tahunan

Sekali setahun, Anda merayakan beberapa hal: ulang tahun Anda, peringatan penting, dan mungkin beberapa hari libur.

Anda mungkin tidak memiliki “peninjauan inventaris” atau “pengarsipan pajak” di daftar hal-hal yang harus Anda rayakan, tetapi itu tetap penting—terutama ketika kita berbicara tentang tugas akuntansi tahunan.

1. Meninjau piutang yang telah jatuh tempo

Sekarang saatnya untuk memeriksa piutang yang telah jatuh tempo secara signifikan dan memutuskan apakah menurut Anda pelanggan pada akhirnya akan membayar, apakah akan mengirimkan tagihan yang telah jatuh tempo ke agen penagihan, atau apakah akan menghapusnya untuk pengurangan.

2. Tinjau inventaris Anda

Tinjau inventaris Anda saat ini untuk menentukan nilai barang yang tidak terjual. Setiap penurunan inventaris berarti pengurangan pajak akhir tahun Anda.

Jika Anda tidak mencatat inventaris yang tidak dapat dijual, Anda melebih-lebihkan saldo inventaris Anda dan membayar pajak tambahan yang tidak Anda miliki.

3. Meninjau dan menyetujui laporan keuangan setahun penuh dan pengembalian pajak

Pada waktu pajak, tinjau dengan cermat laporan keuangan setahun penuh perusahaan Anda sebelum memberikannya kepada akuntan Anda.

Sebelum Anda menandatangani pengembalian Anda, pastikan untuk meninjau keakuratannya berdasarkan laporan keuangan setahun penuh Anda.

Jika petugas pajak mengaudit perusahaan Anda dan menemukan kekurangan pembayaran pajak, itu akan datang kepada Anda, bukan akuntan Anda, untuk pajak tambahan, penalti, dan bunga.

Baca juga: 16 Konsep Dasar Keuangan yang Wajib Diketahui Pelaku Bisnis

To Do List Akuntansi Memudahkan Anda dalam Proses Akuntansi

akuntansi bisnis kledo

Jika kebutuhan akuntansi ini terdengar sangat banyak, tidak apa-apa: memang begitu. Tetapi dengan perencanaan yang tepat dan beberapa napas dalam-dalam, Anda dapat melakukan ini.

Software akuntansi seperti Kledo dapat membantu Anda menghasilkan laporan keuangan, mengelola pajak, dan menangani tugas akuntansi bisnis lainnya.

Software semacam ini dapat membuat hidup Anda sebagai pemilik bisnis jauh lebih mudah. Jika Anda masih merasa tidak yakin, Anda bisa mecoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

one × one =