Rumus Economic Order Quantity dan Contoh Kasusnya

Rumus Economic Order Quantity banner

Economic order quantity (EOQ) adalah metode yang digunakan untuk menentukan jumlah pesanan optimal untuk suatu item persediaan. Metode ini mencari cara untuk meminimalkan biaya pemesanan dan penyimpanan. Namun bagaimana rumus menghitung economic order quantity (EOQ) yang benar?

Kebutuhan persediaan berbeda di berbagai industri dan sektor. Misalnya, produsen barang konsumsi membutuhkan persediaan yang seimbang di titik penjualan. Klien produsen industri dan komersial biasanya tidak memerlukan tingkat waktu pengiriman yang sama.

Bisnis yang lebih kecil juga menghadapi keterbatasan keuangan dan logistik saat memulai sistem inventaris mereka, jadi penting bagi Anda untuk memilih metode yang paling efektif yang sesuai dengan organisasi Anda.

Jika Anda ingin menerapkan metode economic order quantity di organisasi Anda, Anda perlu melakukan ‘segmentasi inventaris’ atau ‘partisi inventaris’. Praktik ini memerlukan perincian dan peninjauan total persediaan berdasarkan klasifikasi, tahapan persediaan (bahan baku, persediaan barang setengah jadi, produk jadi), pengelompokan penjualan dan operasi, serta kelebihan persediaan.

Hal ini memungkinkan Anda untuk memecah inventaris Anda menjadi bagian-bagian yang lebih mudah dikelola, yang akan mempersiapkan Anda untuk melakukan analisis.

Pada artikel kali ini kita akan membahas rumus economic order quantity beserta contoh kasus, serta manfaat juga tantangannya.

Rumus Economic Order Quantity

Rumus Economic Order Quantity (EOQ) adalah:

  • EOQ = √(2DK/H)

Dalam rumus ini:

  • D = Jumlah unit yang dibeli dari produk tertentu per tahun (permintaan tahunan)
  • K = Biaya pemesanan per pesanan pembelian
  • H = Biaya penyimpanan tahunan per unit

Cara lain untuk menyatakan rumus kuantitas pesanan ekonomis adalah:

EOQ = Akar kuadrat (√) dari 2x (permintaan tahunan dalam unit, dikalikan dengan biaya pemesanan per pesanan pembelian), dibagi dengan biaya penyimpanan tahunan per unit.

Baca juga: 5 Jenis Strategi Segmentasi Pasar dan Tips untuk Memilihanya

Banner 1 kledo

Mengetahui lebih dalam komponen-komponen dalam rumus economic order quantity

  • Permintaan tahunan (D): Jumlah unit yang Anda jual setiap tahun. Perhatikan bahwa kita berbicara tentang unit yang terjual secara aktual, bukan nilai unit tersebut.
  • Biaya pemesanan per pesanan pembelian (S): Ini juga dikenal sebagai biaya penyiapan, dan termasuk biaya pengiriman dan penanganan. Pada dasarnya, berapa biaya yang harus dikeluarkan bisnis Anda untuk menjual setiap unit?
  • Biaya penyimpanan tahunan (H): Ini adalah berapa banyak yang dihabiskan bisnis Anda, per unit, per tahun, untuk menyimpan inventaris. Karena alasan itu, ini juga dikenal sebagai biaya penyimpanan.

Di sini Anda memerlukan rumus lain untuk mengetahui berapa biaya penyimpanan tahunan per unit, yaitu:

Biaya modal + biaya layanan inventaris + biaya risiko inventaris + biaya penyimpanan inventaris / nilai inventaris rata-rata.

Untuk rumus ini:

  • Biaya modal termasuk biaya aktual produk/bahan Anda, serta faktor lain seperti bunga dan biaya (misalnya biaya pemeliharaan pinjaman).
  • Biaya layanan inventaris adalah biaya yang terkait dengan penyimpanan produk, seperti perangkat keras atau perangkat lunak TI, pajak, dan premi asuransi.
  • Biaya penyimpanan persediaan mengacu pada biaya yang terkait dengan kepemilikan dan pengoperasian fasilitas penyimpanan, termasuk biaya sewa serta utilitas dan pengiriman.
  • Biaya risiko inventaris mencakup semua biaya yang dapat mengurangi nilai inventaris Anda, atau nilai jualnya, seperti penyusutan, kesalahan, pencurian, dan hilangnya nilai produk (misalnya, berkurangnya permintaan pasar, kedaluwarsa).

Baca juga: Rumus Menghitung Inventory Turnover dan Contoh Kasusnya

Contoh Kasus dalam Menghitung Economic Order Quantity

Rumus Economic Order Quantity 1

Januar menjalankan toko eCommerce yang menjual kaos, membeli desain yang menarik dalam jumlah besar dan menyimpan stok di gudang kecil.

Dia menjual sekitar 1.000 kaos per tahun, dan menghitung bahwa biaya pemesanan tetapnya per pesanan pembelian adalah sekitar 15.000. Biaya penyimpanannya per unit, per tahun adalah sekitar 30.000.

Jadi, dengan memasukkannya ke dalam rumus, detail angka-angkanya adalah:

  • Permintaan tahunan dalam unit (D): 1.000
  • Biaya pemesanan per pesanan pembelian (S): 15.000
  • Biaya penyimpanan (H): 30.000

Jika kita memasukkan angka-angka ini ke dalam rumus kuantitas pesanan ekonomis, persamaan yang Anda dapatkan adalah:

EOQ = √(2 x 1.000 x 15.000/ 30.000) = 31,6

Jika kita membulatkannya, kita melihat bahwa ukuran pesanan ideal Januar untuk meminimalkan biayanya sambil memenuhi permintaan pelanggan adalah 32 kaos.

Dengan asumsi permintaan konstan sepanjang tahun – yang akan kita bahas lebih lanjut di bawah ini – Januar perlu melakukan pemesanan ini sekitar 31 kali dalam setahun untuk memenuhi permintaannya untuk menjual 1.000 kaos. Itu berarti sekitar satu pesanan 32 kaos setiap 12 hari.

Baca juga: Rumus Menghitung Margin Kontribusi Beserta Contoh Kasusnya

Mengapa EOQ Penting untuk Bisnis Berbasis Produk?

Rumus Economic Order Quantity 2

EOQ penting karena merupakan salah satu alat yang berguna dalam proses manajemen persediaan. Para profesional di seluruh dunia menggunakan rumus ini untuk mencoba dan mencari tahu titik temu antara membeli produk yang cukup untuk memenuhi permintaan (dan menyisakan penyangga ekstra untuk permintaan yang berfluktuasi), dan menjaga biaya serendah mungkin.

Teknik seperti rumus EOQ memudahkan untuk mengetahui di mana titik manis itu berada. Idenya adalah agar Anda tidak kehabisan stok saat terjadi lonjakan permintaan – yang menyebabkan kehabisan stok dan pelanggan kecewa.

Anda juga menghindari situasi sebaliknya, di mana Anda kelebihan stok selama periode permintaan rendah, yang menyebabkan potensi pembusukan atau – paling tidak – biaya penyimpanan yang tinggi yang tidak perlu.

Bisnis kaos Januar yang kami bahas di atasadalah contoh cara menghitung EOQ – tetapi satu batasan utama adalah bahwa perhitungan ini tidak memperhitungkan fluktuasi permintaan yang tajam sepanjang tahun.

Lebih jauh, berikut adalah beberapa tantangan dalam menghitungnya.

Baca juga: Rumus Menghitung Biaya Produksi dan Contohnya

Tantangan dalam Proses Menghitung Economic Order Quantity (EOQ)

Meskipun banyak bisnis ingin menggunakan EOQ untuk menentukan ukuran pesanan, hal ini tidak selalu mudah dilakukan. Saat menentukan EOQ, Anda mungkin mengalami tantangan-tantangan berikut ini:

  • Data yang buruk: Salah satu tantangan terbesar dalam menentukan EOQ adalah akses ke data yang akurat dan dapat diandalkan. Sistem manual atau berbasis spreadsheet dapat memberikan informasi berkualitas rendah atau ketinggalan zaman, yang dapat menyebabkan perhitungan yang tidak akurat.
  • Pengelolaan data yang tidak up to date: Pengelolaan data yang kuno dan ketinggalan zaman mungkin berdampak pada data yang tidak lengkap dan menyebabkan hilangnya potensi penghematan. Sistem manajemen persediaan atau software akuntansi berbasis cloud dapat mengatasi masalah ini.
  • Pertumbuhan Bisnis: Formula EOQ sangat ideal untuk bisnis dengan kebutuhan inventaris yang konsisten. Dengan bisnis yang berkembang pesat, mengandalkan EOQ dapat menyebabkan kekurangan persediaan.
  • Kekurangan Persediaan: Jika Anda baru mulai menggunakan metode ini, sering kali metode ini menghasilkan pesanan yang lebih kecil. Jika Anda terlalu konservatif dengan perhitungan Anda, Anda bisa saja kekurangan pesanan.
  • Kebutuhan Musiman: Musim dapat membuat EOQ menjadi lebih menantang, tetapi bukan tidak mungkin. Ini karena mungkin ada perubahan besar dalam permintaan pelanggan sepanjang tahun.

Baca juga: Rumus Menghitung ROI dalam Berbagai Kondisi dan Contoh Kasusnya

Cara Menggunakan EOQ untuk Meningkatkan Manajemen Persediaan

Rumus Economic Order Quantity 3

Ketika Anda menghitung EOQ, Anda mengetahui ukuran pesanan yang ideal untuk memaksimalkan keuntungan bagi organisasi Anda.

Hal ini mencegah terjadinya tebak-tebakan, dan tidak perlu khawatir akan pemesanan berlebih atau kehabisan stok. Anda dapat mengikuti data dan angka-angka untuk membuat keputusan jangka panjang terbaik untuk kebutuhan inventaris bisnis Anda.

Jika Anda menjalankan bisnis besar, bisnis yang membutuhkan inventaris mahal, atau bisnis dengan biaya penyimpanan inventaris yang tinggi, EOQ dapat berdampak signifikan pada bisnis Anda, meningkatkan efisiensi operasional, arus kas, dan keuntungan untuk tahun-tahun mendatang.

Baca juga: Pengertian Lengkap Moving Average dalam Manajemen Persediaan

Kesimpulan

Economic Order Quantity mungkin tidak mempertimbangkan semua faktor yang memengaruhi setiap bisnis, tetapi masih merupakan alat yang ampuh untuk membantu pengusaha atau manajer membuat keputusan yang lebih diperhitungkan.

Apa yang membuat EOQ menjadi alat yang menarik adalah karena EOQ bersifat dinamis dan dapat ditinjau kembali dari waktu ke waktu seiring dengan pertumbuhan bisnis Anda.

Jika ada perubahan dalam biaya inventaris Anda, Anda selalu dapat mengubah rumus dan menghasilkan EOQ baru yang sesuai dengan kondisi saat ini.

Menghitung EOQ untuk bisnis Anda membantu Anda menemukan keseimbangan yang baik untuk biaya pemesanan dan inventaris Anda, yang mudah diabaikan dalam bisnis sehari-hari. Rumus economic order quantity memang akan menyulitkan bagi orang awam, tetapi ini adalah alat yang berguna untuk pengendalian persediaan yang efektif dan terinformasi.

Jika Anda kesulitan dalam melakukan pengelolaan manajemen persediaan dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan sistem modern seperti Kledo yang memiliki fitur akuntansi dan manajemen persediaan terlengkap.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

four × four =