Rumus ROA, Cara Hitung, dan Contoh Kasusnya

rumus roa banner

Mengetahui rumus dan cara menghitung ROA penting bagi pemilik binis karena Return on Asset (ROA) merupakan ukuran seberapa efisien suatu perusahaan menggunakan aset yang dimilikinya untuk menghasilkan keuntungan. Manajer, analis, dan investor menggunakan ROA untuk mengevaluasi kesehatan keuangan perusahaan.

ROA memberikan wawasan penting mengenai kinerja manajemen, efisiensi operasional, dan posisi kompetitif suatu perusahaan. Hal ini memungkinkan perbandingan profitabilitas antara perusahaan dengan ukuran berbeda dengan normalisasi total aset.

Tren ROA dari waktu ke waktu menunjukkan apakah produktivitas aset meningkat atau menurun. Tolok ukur terhadap perusahaan sejenis menyoroti kinerja keuangan yang relatif kuat atau lemah.

Memahami ROA dengan demikian membantu dalam mengevaluasi kualitas pendapatan, potensi arus kas, dan manfaat investasi keseluruhan dari suatu saham.

Artikel ini membahas rumus dan cara menghitung ROA untuk analisis keuangan untuk memberikan pemahaman komprehensif tentang ROA untuk menilai profitabilitas, kekuatan dan kelemahan operasional melalui lensa pemanfaatan aset.

Apa itu ROA?

Menghitung ROA merupakan cara untuk membandingkan nilai aset bisnis dengan keuntungan yang dihasilkan selama periode waktu tertentu.

ROA atau return on asset adalah alat yang digunakan oleh manajer dan analis keuangan untuk menentukan seberapa efektif perusahaan menggunakan sumber dayanya untuk menghasilkan keuntungan.

Jika masih belum paham, inilah cara kerja ROA di sebuah perusahaan contoh ABC. Perusahaan ABC ini memiliki beberapa pabrik, ditambah peralatan dan mesin yang digunakan untuk membuat produk.

Ia juga memelihara stok bahan mentah, ditambah stok yang tidak terjual. Lalu ada perusahaan ABC memiliki paten dan goodwill, serta kas dan setara kas yang disimpan untuk pengeluaran bisnis.

Secara kolektif, ini adalah aset perusahaan ABC. Uang yang diperoleh perusahaan dari penjualan dikurangi biaya bahan dan tenaga kerja sama dengan laba bersihnya.

Baca juga: Deductible dan Non Deductible Expenses dalam Penghitungan Pajak

Banner 3 kledo

Rumus dan Contoh Menghitung ROA

Menghitung menggunakan rumus ROA sangatlah mudah: Bagilah laba bersih perusahaan dengan total asetnya, lalu kalikan hasilnya dengan 100.

ROA = (Laba Bersih / Total Aset) x 100

Perusahaan publik melaporkan laba bersih pada laporan laba rugi mereka, dan mengungkapkan total aset mereka pada neraca bulanan, triwulanan, atau tahunan. Anda dapat menemukan pernyataan ini dalam laporan pendapatan triwulanan perusahaan.

Contoh kasus penghitungan

Katakanlah perusahaan ABC pada contoh sebelumnya melaporkan laba bersih sebesar 2,5 milyar pada tahun 2020, dan total aset pada akhir tahun sebesar 38,5 milyar.

Untuk menentukan ROA perusahaan pada tahun 2020, sesua rumus yanng kita bahas diatas, Anda harus membagi 2.500.000.00 dengan 38.500.000.000. sehingga menghasilkan 0,064935. Kalikan dengan 100 dan bulatkan ke atas untuk mendapatkan ROA sebesar 6,49%.

Ini memberitahu Anda bahwa untuk setiap 1000 rupiah aset yang dimiliki oleh perusahaan ABC, mereka memperoleh keuntungan 64,9 rupiah.

Baca juga: Analisis Laba Kotor: Pengertian, Rumus, dan Contohnya

Bagaimana Cara Mengetahui ROA Perusahaan?

ROA suatu perusahaan ditemukan dengan menganalisis laporan keuangannya untuk menghitung rasio Laba bersih terhadap rata-rata total aset, mencari rasio dalam database keuangan, berkonsultasi dengan laporan penelitian ekuitas, menggunakan penyaring saham, mengevaluasi komponen yang mendorongnya, menerapkan analisis DuPont, melakukan benchmarking terhadap perusahaan sejenis, fokus pada tren dari waktu ke waktu, melakukan penyesuaian terhadap distorsi, menilai dampak di masa depan, dan mempertimbangkan pentingnya hal tersebut dalam analisis keuangan secara keseluruhan.

Pendapatan Bersih ditemukan pada laporan laba rugi. Total aset rata-rata diperoleh dari aset yang dilaporkan di neraca selama suatu periode, biasanya saldo awal dan akhir. Analis secara manual mengumpulkan angka-angka ini dari laporan untuk menentukan ROA. Rasio yang lebih tinggi menunjukkan perusahaan lebih efisien dalam mengkonversi aset menjadi laba.

Daripada mengumpulkan data secara langsung, database keuangan digunakan untuk mencari rasio ROA yang telah dihitung sebelumnya untuk perusahaan publik.

Baca juga: Analisis Likuiditas: Cara Ukur, Jenis, Rumus, dan Contohnya

Apa Saja Metode untuk Menganalisis ROA?

rumus roa 2

Setelah mengetahui rumus menghitung ROA, penting juga bagi Anda mengetahui metode analisis ROA.

Ada dua jenis metode analisis ROA, yaitu analisis waktu dan analisis kompetitif. Analisis deret waktu melibatkan pelacakan ROA perusahaan selama beberapa tahun untuk mengidentifikasi tren profitabilitas aset yang meningkat, menurun, atau stabil.

Analisis kompetitif menganalisis ROA perusahaan dibandingkan dengan perusahaan sejenis melalui analisis komparatif dan tolok ukur industri. Penggunaan time series dan benchmarking kompetitif memberikan gambaran lengkap tentang kinerja ROA perusahaan.

1. Analisis waktu

Analisis deret waktu adalah teknik penting bagi investor pasar saham untuk menilai Return on Asset (ROA) perusahaan dari waktu ke waktu.

Dengan melacak bagaimana ROA perusahaan berubah dari tahun ke tahun, investor melihat tren profitabilitas yang meningkat, menurun, atau tidak konsisten dan mendapatkan wawasan tentang seberapa efisien perusahaan menggunakan asetnya.

Untuk riset saham, investor akan mengumpulkan angka ROA tahunan perusahaan selama 5-10 tahun terakhir. Hal ini memungkinkan pengamatan lintasan ROA selama jangka waktu yang bermakna.

Rumus ROA tahunan dihitung dengan membagi Laba bersih dengan rata-rata total aset setiap tahunnya. Setelah persentase ROA tahunan dikumpulkan, plot data dalam grafik garis dengan tahun pada sumbu x dan ROA pada sumbu y dengan jelas menggambarkan deret waktu.

Investor harus menganalisis faktor-faktor apa yang mendorong naik atau turunnya ROA selama jangka waktu tertentu. ROA berfluktuasi karena kondisi makroekonomi, tren industri, keputusan manajemen, perubahan produksi, dan banyak lagi.

Memahami penyebab mendasar memberikan konteks penting untuk mengantisipasi perubahan ROA di masa depan. Investor juga harus membandingkan tren ROA perusahaan dengan pesaing di industri yang sama dalam jangka waktu yang sama.

Tolok ukur kompetitif ini mengungkapkan apakah perusahaan berkinerja lebih baik atau lebih buruk daripada pesaingnya dalam menggunakan aset secara efisien untuk menghasilkan keuntungan.

Memantau konsistensi ROA dari waktu ke waktu juga memberikan wawasan. Perusahaan yang mempertahankan ROA stabil pada kisaran 8-10% dari tahun ke tahun menunjukkan eksekusi yang solid, sedangkan ROA yang berfluktuasi dapat menandakan adanya risiko.

Perubahan ROA harus dievaluasi sesuai dengan konteksnya – misalnya, penurunan ROA akibat resesi yang diikuti oleh pemulihan tajam dapat diterima, sementara penurunan ROA dalam periode pertumbuhan merupakan hal yang mengkhawatirkan.

Bagaimanapun, perusahaan dengan ROA yang meningkat selama lima tahun terakhir menunjukkan bahwa perusahaan tersebut meningkatkan profitabilitas aset, sehingga berpotensi menarik untuk investasi.

Namun, berspekulasi tentang ROA di masa depan hanya berdasarkan tren historis memiliki risiko. Investor harus meneliti faktor-faktor yang dapat mengubah ROA di masa depan, seperti ancaman persaingan baru, perubahan manajemen, gangguan teknologi, dan perubahan makroekonomi.

Baca juga: Manajemen Utang: Hal Penting yang Harus Diperhatikan Bisnis

2. Analisis kompetitif

Analisis kompetitif adalah teknik yang sangat diperlukan bagi investor pasar saham untuk mengevaluasi kinerja Return on Assets (ROA) perusahaan dibandingkan dengan perusahaan sejenis di industri.

Membandingkan ROA perusahaan dari waktu ke waktu dengan pesaing dalam bisnis yang sama memberikan perspektif penting mengenai apakah perusahaan secara efektif dan efisien mengubah asetnya menjadi keuntungan dibandingkan pesaing.

Ada empat pendekatan yang digunakan investor untuk melakukan analisis ROA kompetitif selama riset saham.

Pendekatan yang paling mudah adalah membandingkan ROA perusahaan saat ini dengan rata-rata industri. Hal ini menunjukkan apakah perusahaan berada di atas, di bawah, atau setara dengan pesaing dalam hal profitabilitas aset.

ROA di atas rata-rata menunjukkan eksekusi yang kuat dan potensi keunggulan kompetitif, sedangkan ROA di bawah rata-rata menunjukkan kemungkinan masalah dalam mengubah aset menjadi keuntungan dibandingkan perusahaan sejenis.

Investor menemukan angka ROA rata-rata industri dari sumber riset pasar. Namun, rata-rata industri mempunyai keterbatasan karena keduanya menyatukan kinerja tinggi dan rendah.

Pendekatan yang lebih berbeda adalah dengan membandingkan ROA perusahaan dengan ROA pesaing terpilih, terutama yang diidentifikasi sebagai pesaing langsung yang bersaing untuk mendapatkan pangsa pasar yang sama.

Analisis kelompok sejensi yang selektif ini memberikan tolok ukur terhadap pesaing yang menghadapi kondisi pasar serupa. Investor menggunakan referensi laporan keuangan pesaing untuk mengumpulkan ROA tahunan mereka selama beberapa tahun untuk perbandingan apple to apple.

Memplot ROA kedua perusahaan dalam grafik menggambarkan kinerja relatif. Lebih baik lagi, menyertakan banyak pesaing akan memvisualisasikan peringkat ROA perusahaan dalam lanskap kompetitifnya dari waktu ke waktu.

Selain pesaing langsung, investor juga membandingkan perusahaan tersebut dengan pemimpin industri yang memiliki ROA tertinggi.

Kesenjangan antara ROA perusahaan dan pemimpin industri menunjukkan seberapa besar potensi peningkatan profitabilitas aset. Misalnya, perusahaan dengan ROA sebesar 10% dibandingkan dengan ROA pesaing utama sebesar 15% menandakan peluang untuk meningkatkan daya saing melalui penggunaan aset yang lebih efisien.

Baca juga: Apa itu Brand Recognition? Berikut Strategi dan Tips Penerapannya

Berapa Nilai ROA yang Bagus?

rumus roa 1

Sebagai pedoman umum, ROA sebesar 5-10% atau lebih tinggi biasanya dianggap baik untuk sebagian besar perusahaan mapan.

Untuk perusahaan baru dengan pertumbuhan tinggi, ROA pada kisaran 10-15% lebih umum terjadi. ROA di atas 20% adalah hal yang luar biasa. Namun, ambang batas ini sangat bervariasi menurut industri.

Misalnya, perusahaan konsumen kebutuhan pokok dan utilitas memiliki rata-rata ROA antara 5-7%, sementara perusahaan teknologi sering kali melihat ROA sebesar 15% atau lebih tinggi.

Saat mengevaluasi ROA perusahaan, penting untuk membandingkannya dengan pesaing di industri yang sama dan dengan tren historis perusahaan itu sendiri.

Hal ini menunjukkan bahwa perusahaan akan lebih efisien menggunakan asetnya untuk menghasilkan keuntungan jika ROA perusahaan lebih tinggi dibandingkan perusahaan sejenis. Hal ini menunjukkan perusahaan menjadi lebih produktif dan menguntungkan jika ROA-nya meningkat seiring berjalannya waktu.

Baca juga: Perbedaan ROI dan ROE Serta Pentingnya dalam Bisnis

Apakah ROA bisa negatif?

Ya, Return on Asset (ROA) bisa negatif untuk perusahaan publik. ROA dihitung dari Laba bersih dibagi total aset, sehingga jika suatu perusahaan memiliki Laba bersih negatif alias rugi bersih, maka ROA juga akan negatif. Hal ini terjadi ketika total pengeluaran perusahaan melebihi total pendapatannya selama periode waktu tertentu.

Ada beberapa alasan mengapa perusahaan publik melaporkan Pendapatan bersih negatif dan ROA negatif ketika mengajukan laporan keuangannya ke badan pengatur seperti Bursa Efek Indonesia (BEI). Memahami akar permasalahan membantu investor pasar saham menganalisis dan menilai perusahaan dengan benar.

Baca juga: Pengertian ROA, Fungsi, Cara Hitung, dan Perbedannya Dengan ROI

Apa yang ditunjukkan oleh ROA positif?

ROA yang positif menandakan suatu perusahaan menghasilkan Pendapatan bersih dari aset yang diinvestasikannya. Bagi investor pasar saham, ROA yang positif dan tinggi merupakan pertanda bisnis yang dijalankan secara efisien dengan disiplin keuangan.

Namun, ROA harus diinterpretasikan secara hati-hati dan dibandingkan dengan industri sejenis dan tren historis perusahaan. Pada dasarnya, ROA positif berarti total pendapatan melebihi total biaya operasional dan biaya overhead untuk menghasilkan laba bersih di neraca.

Perusahaan menghasilkan pendapatan surplus relatif terhadap ukuran basis asetnya, yang mencakup aset lancar seperti kas dan piutang serta aset jangka panjang seperti bangunan, peralatan, dan belanja modal lainnya. ROA yang tinggi menyiratkan bahwa manajemen sangat efektif dalam memeras keuntungan dari modal dan aset yang diinvestasikan.

Baca juga: Perbedaan ROI dan ROE Serta Pentingnya dalam Bisnis

Apa yang menyebabkan ROA meningkat?

Penyebab peningkatan ROA adalah margin keuntungan yang lebih tinggi, peningkatan perputaran aset, pajak penghasilan yang lebih rendah, pembelian kembali saham, penurunan nilai aset, akuisisi akretif, pertumbuhan organik, leverage operasional, dan hambatan industri.

Margin keuntungan meningkat jika perusahaan meningkatkan Pendapatan bersihnya sebagai persentase dari pendapatan; hal ini memungkinkan perusahaan untuk menghasilkan lebih banyak Laba bersih dari basis aset yang sama, sehingga meningkatkan ROA.

Peningkatan margin keuntungan sering kali berasal dari skala ekonomi, pemotongan biaya, kenaikan harga, atau kondisi industri yang menguntungkan. Bagi investor saham, kenaikan margin menandakan eksekusi yang kuat oleh manajemen.

ROA juga meningkat ketika perusahaan menghasilkan lebih banyak pendapatan dibandingkan aset. Perputaran aset ini mencerminkan seberapa efisien aset digunakan untuk mendorong penjualan.

Perputaran meningkat dengan menghapuskan secara bertahap aset-aset yang usang atau berlebihan, meningkatkan pemanfaatan kapasitas, atau mengakuisisi aset-aset dengan pertumbuhan lebih tinggi. Investor harus memantau perubahan perputaran aset sebagai ukuran keuntungan tambahan atas modal yang dikeluarkan.

Baca juga: Pengertian ROIC, Manfaat, dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai rumus dan cara menghitung ROA dalam sebuah bisnis.

ROA adalah ukuran penting dari laba atas investasi perusahaan. Ini menunjukkan berapa banyak keuntungan yang dihasilkan relatif terhadap seluruh asetnya. Semakin tinggi angkanya, semakin besar pula keuntungannya.

Bagi investor dan pemilik bisnis, menghitung rumus ROA dapat digunakan bersama dengan metrik lainnya (termasuk ROE, yang mengukur laba relatif terhadap nilai ekuitas) untuk mendapatkan wawasan mengenai efisiensi perusahaan.

Hal ini dapat digunakan untuk menilai kinerja suatu perusahaan dari waktu ke waktu atau untuk mengevaluasinya relatif terhadap perusahaan serupa di industri yang sama.

Untuk penghitungan dan analisis keuangan yang lebih baik, Anda bisa menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur pembuatan laporan keuangan terlengkap dan sangat mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online berbasis cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × 3 =