Cara Hitung HPP, Beserta Rumus, dan Contoh Kasusnya

rumus hpp banner

Pemilik bisnis, terutama bisnis dagang perlu melacak dan mengetahui rumus harga pokok penjualan (HPP) untuk memastikan mereka mendapatkan keuntungan dan melaporkan biaya dalam laporan keuangan dengan benar.

Mengingat 60% pemilik usaha kecil merasa tidak memiliki pengetahuan yang cukup tentang akuntansi dan keuangan, ada baiknya Anda memahami bagaimana HPP dapat memengaruhi akuntansi dan penjualan Anda.

Artikel ini akan memandu Anda memahami apa saja yang termasuk dalam HPP, rumus menghitungnya, dan contoh kasus dalam menghitung HPP.

Apa yang Dimaksud dengan Harga Pokok Penjualan?

Pengertian HPP
Logistics industry and freight profit analyzing. Supply chain analytics, transportation providers data, transportation costs optimization concept. Pinkish coral bluevector isolated illustration

Harga pokok penjualan, juga dikenal sebagai biaya penjualan atau biaya layanan, adalah biaya yang dikeluarkan untuk menghasilkan produk atau layanan bisnis Anda.

Harga pokok penjualan mencakup biaya-biaya berikut:

  • Tenaga kerja langsung
  • Bahan untuk membuat barang

Harga pokok penjualan hanya mencakup biaya yang digunakan untuk memproduksi setiap produk atau jasa yang Anda jual (misalnya, kayu, sekrup, cat, tenaga kerja, dll.).

Saat menghitung harga pokok penjualan, jangan sertakan biaya pembuatan produk atau layanan yang tidak Anda jual.

HPP tidak termasuk biaya tidak langsung, seperti biaya distribusi. Jangan memperhitungkan hal-hal seperti utilitas, biaya pemasaran, atau biaya pengiriman produk jadi ke dalam harga pokok penjualan. Sekali lagi, HPP hanya mencakup biaya produksi.

Untuk lebih mengetahui lebih dalam tentang apa saja komponen dalam HPP mari kita bahas lebih dalam:

Apa saja yang termasuk dalam harga pokok penjualan?

Harga pokok penjualan pada dasarnya adalah harga grosir dari setiap item, yang mencakup biaya tenaga kerja langsung yang diperlukan untuk menghasilkan setiap produk.

Bahan

  • Biaya individual dari semua bagian yang digunakan untuk membuat atau merakit produk.
  • Biaya semua bahan baku yang dibutuhkan untuk produk.
  • Biaya setiap dan semua barang yang dibeli untuk dijual kembali dan/atau untuk membuat produk.

Baca juga: Contoh Laporan Arus Kas Tidak Langsung dan Cara Membuatnya

Tenaga kerja

  • Suku cadang atau mesin yang diperlukan untuk membuat produk.
  • Semua persediaan yang diperlukan dalam produksi produk.
  • Pengiriman suku cadang dan peralatan ke gudang untuk membuat produk, termasuk kontainer, pengangkutan, biaya tambahan bahan bakar, dll.
  • Tenaga kerja (orang) yang menyatukan produk, mengirimkan suku cadang, dll.

Operasi

  • Staf kantor: semua orang yang terlibat langsung dalam memproduksi produk.
  • Perangkat lunak, perangkat keras, sewa kantor, utilitas, dll. yang digunakan untuk mendukung produksi

Baca juga: HPP Perusahaan Jasa: Definisi, Rumus, dan Cara Menghitungnya

Rumus Menghitung HPP

Berikut adalah rumus HPP yang diterima dan digunakan oleh para akuntan:

(Persediaan Awal + Pembelian) – Persediaan Akhir = HPP

Sekarang mari kita lihat lebih dekat bagaimana cara menghitung HPP.

Banner 3 kledo

Baca juga: Perbedaan Lingkungan Bisnis Internal dan Eksternal

Bagaimana Cara Menghitung HPP?

Cara menghitung HPP

Biasanya, pemillik bisnis atau profesional akuntansi bersertifikat lainnya akan menangani perhitungan ini karena perhitungannya tidak sesederhana yang ditunjukkan oleh rumus diatas di atas.

Karena, menghitung harga pokok penjualan membutuhkan sedikit persiapan informasi sebelumnya agar dapat melaporkan secara akurat.

Inilah yang Anda perlukan untuk menghitung HPP.

  • Metode penilaian. Siapa pun yang menyiapkan pajak Anda harus memberi tahu Anda tentang metode penilaian apa yang harus Anda gunakan untuk bisnis Anda.
  • Persediaan awal. Berapa total biaya semua persediaan produk Anda pada awal tahun fiskal Anda? Ini harus sesuai dengan persediaan akhir untuk tahun fiskal sebelumnya.
  • Biaya pembelian. Total semua produk yang dibeli selama tahun fiskal yang tersedia untuk dijual, termasuk bahan baku dikurangi apa pun yang diambil untuk penggunaan pribadi.
  • Biaya tenaga kerja. Biaya karyawan yang secara langsung terkait dengan perakitan produk (yaitu, bukan staf kantor belakang).
  • Biaya bahan dan persediaan. Biaya apa pun yang terkait dengan pembuatan produk yang Anda jual.
  • Biaya lainnya. Semua biaya lain yang tidak diperhitungkan sebelumnya: kontainer pengiriman, pengiriman bahan dan persediaan, biaya overhead (sewa, utilitas, perangkat keras, perangkat lunak, dll.).
  • Persediaan akhir. Nilai total dari semua barang yang tersisa yang masih ada dalam persediaan pada akhir tahun fiskal.

Baca juga: Metode Harga Pokok Pesanan: Pengertian Lengkap dan Cara Hitungnya

1. Tentukan biaya langsung dan tidak langsung

Saat melakukan penghitungan, penting untuk diingat bahwa ada dua jenis biaya yang terkait dengan setiap produk: biaya langsung dan tidak langsung.

Biaya langsung adalah semua biaya yang terkait langsung dengan produk itu sendiri. Ini termasuk:

  • Biaya bahan baku atau barang untuk dijual kembali
  • Biaya persediaan produk jadi
  • Persediaan untuk produksi produk
  • Biaya pengemasan dan barang dalam proses
  • Persediaan untuk produksi
  • Biaya overhead, termasuk utilitas dan sewa

Biaya tidak langsung meliputi:

  • Tenaga kerja, orang-orang yang menyusun produk
  • Peralatan yang digunakan untuk memproduksi produk
  • Biaya penyusutan peralatan
  • Biaya untuk menyimpan produk
  • Gaji administrasi
  • Peralatan non-produksi untuk staf back-office

Catatan tentang biaya fasilitas: Bagian ini rumit dan membutuhkan akuntan yang berpengalaman untuk membebankan setiap produk secara akurat.

Biaya-biaya ini perlu dibagi secara strategis di antara semua produk yang diproduksi dan disimpan, dan biasanya dihitung secara tahunan.

2. Cari tahu persediaan awal dan biaya pembelian

Baik Anda menjual selai, kaos, atau unduhan digital, Anda perlu mengetahui berapa banyak persediaan awal tahun untuk menghitung harga pokok penjualan.

Penting untuk melacak semua inventaris Anda di awal dan akhir tahun. Persediaan Anda tidak hanya mencakup produk jadi yang tersedia dan siap dijual kembali, tetapi juga semua bahan baku yang Anda miliki, barang apa pun yang telah dimulai tetapi belum selesai, dan semua persediaan.

Untuk tujuan akuntansi dan pelaporan, sangat penting bahwa persediaan awal dan persediaan akhir Anda (dari tahun fiskal sebelumnya) harus sama persis-jika tidak, penjelasan rinci akan diperlukan.

Selain itu, barang dan inventaris apa pun yang dibeli sepanjang tahun yang tidak termasuk dalam inventaris awal atau akhir juga harus diperhitungkan.

Ini adalah biaya pembelian dan mencakup semua barang, pengiriman, produksi, dll. Seperti halnya pajak pribadi Anda, Anda harus menyimpan semua dokumen untuk menunjukkan bahwa barang-barang ini dibeli selama tahun fiskal yang benar.

Baca juga: Harga Pokok Produksi: Pengertian, Rumus, dan Contoh Perhitungannya

3. Menghitung persediaan akhir

Di akhir tahun, penting untuk menghitung semua persediaan yang tersisa. Ini berarti semua produk yang masih ada dan belum terjual.

Seperti yang telah kita bahas, informasi ini akan digunakan dalam rumus perhitungan HPP saat ini, tetapi juga akan diperlukan untuk perhitungan tahun berikutnya.

Semua persediaan dapat dikategorikan sebagai siap dijual kembali, rusak (membutuhkan estimasi nilai barang yang rusak), produk yang tidak berharga (bukti pemusnahan harus disediakan), dan barang usang (diperlukan bukti devaluasi). Untuk yang terakhir, produk-produk ini dapat disumbangkan ke badan amal untuk sedikit kebaikan.

Contoh Menghitung HPP dengan Rumus Diatas

rumus hpp

Katakanlah Anda ingin mengetahui harga pokok penjualan Anda untuk kuartal tersebut. Anda mencatat persediaan awal pada tanggal 1 Januari dan persediaan akhir pada tanggal 31 Maret (akhir Kuartal 1).

Bisnis Anda memiliki persediaan awal sebesar 15.000.000. Total pembelian Anda mencapai 7.000.000 untuk kuartal tersebut. Dan, persediaan akhir Anda adalah 4.000.000.

Temukan total HPP Anda untuk kuartal tersebut dengan menggunakan rumus perhitungan harga pokok penjualan.

HPP = Persediaan Awal + Pembelian Selama Periode – Persediaan Akhir

HPP = 15.000.000 + 7.000.000 – 4.000.000

Harga pokok penjualan Anda untuk kuartal tersebut adalah 18.000.000.

Baca juga: Harga Keseimbangan: Pengertian Lengkap dan Cara Hitungnya

Menghitung laba kotor

Setelah menentukan harga pokok penjualan, Anda dapat menemukan laba kotor bisnis Anda untuk periode tersebut.

Laba kotor adalah pendapatan yang tersisa setelah Anda mengurangi biaya pembuatan produk atau penyediaan layanan. Untuk mencari laba kotor, gunakan rumus berikut:

Laba Kotor = Pendapatan – HPP

Katakanlah Anda memiliki pendapatan sebesar 50.000.000 untuk kuartal tersebut. Kurangi HPP Anda sebesar 18.000.000 dari $50.000.000.

Laba Kotor = 50.000.000 – 18.000.000

Laba kotor Anda untuk periode tersebut adalah 32.000.000.

Baca juga: Cara Menghitung HPP Bisnis Dagang dan Jasa dengan Cepat dan Mudah

Pentingnya Mengetahui Rumus HPP dalam Bisnis

Jadi, mengapa harga pokok penjualan sangat penting bagi bisnis Anda? HPP Anda dapat memberi tahu Anda banyak informasi, termasuk:

  • Seberapa besar keuntungan Anda untuk suatu periode?
  • Apakah Anda perlu mengubah harga Anda?
  • Apakah Anda menghabiskan terlalu banyak biaya untuk menghasilkan produk atau layanan?

Keuntungan

Sekali lagi, Anda dapat menggunakan harga pokok penjualan untuk mencari laba kotor bisnis Anda.

Setelah mengetahui laba kotor, Anda bisa menghitung laba bersih, yaitu jumlah yang diperoleh bisnis Anda setelah dikurangi semua biaya.

Mengetahui keuntungan bisnis Anda dapat membantu Anda:

  • Membuat keputusan keuangan
  • Mencari pembiayaan (misalnya, pinjaman bisnis)
  • Menentukan apakah Anda perlu melakukan penyesuaian

Baca juga: Harga Penjualan: Pembahasan Lengkap dan Bedanya dengan HPP

Penentuan harga

Menetapkan harga produk dan layanan Anda adalah salah satu tanggung jawab terbesar yang Anda miliki sebagai pemilik bisnis.

Seperti halnya Goldilocks, Anda harus menemukan harga yang tepat untuk produk atau layanan Anda. Jika tidak, Anda bisa saja kehilangan keuntungan.

Jika Anda memberi harga produk Anda terlalu tinggi, Anda mungkin akan mengalami penurunan minat dan penjualan. Dan jika Anda memberi harga produk Anda terlalu rendah, Anda tidak akan menghasilkan keuntungan yang cukup.

Untuk menemukan titik manis dalam hal penetapan harga, gunakan harga pokok penjualan Anda.

Jika Anda mengetahui HPP Anda, Anda dapat menetapkan harga yang memberi Anda margin keuntungan yang sehat. Dan, Anda dapat menentukan kapan harga pada produk tertentu perlu dinaikkan.

Misalnya, katakanlah harga pokok penjualan Anda untuk Produk A sama dengan 10.000. Anda perlu memberi harga produk lebih tinggi dari 10.000 untuk menghasilkan keuntungan.

Jika Anda memberi harga kurang dari 10.000, Anda tidak akan mendapat untung.

Biaya

HPP Anda juga dapat memberi tahu Anda jika Anda menghabiskan terlalu banyak untuk biaya produksi.

Semakin tinggi biaya produksi Anda, semakin tinggi harga produk atau layanan Anda untuk menghasilkan keuntungan.

Jika Anda menyadari biaya produksi Anda terlalu tinggi, Anda dapat mencari cara untuk mengurangi pengeluaran, seperti mencari pemasok baru.

Baca juga: Pengertian Harga Pasar dan Hubungannya dengan Bisnis Anda

Dimana Anda bisa Melihat Nilai HPP?

rumus hpp 2

Anda dapat menemukan harga pokok penjualan pada laporan laba rugi bisnis Anda. Laporan laba rugi merinci keuntungan atau kerugian perusahaan Anda selama periode waktu tertentu, dan merupakan salah satu laporan keuangan utama.

Pada laporan laba rugi, HPP muncul di bawah penjualan (alias pendapatan) bisnis Anda. Kurangi HPP dari pendapatan Anda pada laporan laba rugi untuk mendapatkan laba kotor.

HPP Anda juga berperan dalam neraca keuangan. Neraca mencantumkan inventaris bisnis Anda di bawah aset lancar. Gunakan neraca Anda untuk menemukan saldo persediaan akhir Anda.

Mengetahui akun harga pokok penjualan

Jadi, akun apa yang dimaksud dengan HPP? Apakah harga pokok penjualan merupakan aset? Kewajiban?

HPP adalah jenis biaya. Beban adalah biaya yang dikeluarkan bisnis Anda selama operasi.

Saat Anda membuat entri jurnal HPP, tingkatkan biaya dengan debit, dan kurangi dengan kredit.

Baca juga: Bagaimana Cara Menghitung Harga Jual Pada Sebuah Produk?

Perubahan dalam HPP

Harga pokok penjualan Anda dapat berubah sepanjang periode akuntansi. HPP tergantung pada perubahan biaya dan metode persediaan yang Anda gunakan.

Tiga metode biaya persediaan meliputi:

  • FIFO (First In, First Out): Barang yang pertama kali dibuat atau dibeli adalah barang yang pertama kali dijual
  • LIFO (Last In, First Out): Barang terakhir yang dibuat atau dibeli adalah yang pertama kali dijual
  • Biaya rata-rata: Menghitung biaya rata-rata per item

Metode yang Anda gunakan tergantung pada jenis inventaris Anda. Dan, PSAK di Indonesia menetapkan aturan khusus, dimana Anda tidak bisa menggunakan metode persediaan LIFO, karena metode ini hanya berlaku di Amerika.

Jika Anda menggunakan metode FIFO, barang pertama yang Anda jual adalah barang yang Anda beli atau produksi terlebih dahulu. Umumnya, ini berarti Anda menjual produk yang paling murah terlebih dahulu. Hasilnya, Anda mencatat harga pokok penjualan yang lebih rendah.

Di bawah metode LIFO, Anda menjual barang terbaru yang Anda beli atau produksi. Dengan LIFO, HPP Anda mungkin lebih tinggi.

Dengan metode rata-rata, Anda mengambil rata-rata persediaan Anda untuk menentukan harga pokok penjualan. Ini membuat HPP Anda lebih rendah daripada metode FIFO atau LIFO.

Baca juga: Fifo, Lifo dan Average: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya

Kesalahahan yang Biasa Terjadi saat Menghitung HPP

Salah satu kesalahan umum saat menghitung HPP adalah secara tidak sengaja memasukkan biaya tidak langsung ke dalam penghitungan. Penting untuk membedakan antara biaya langsung dan tidak langsung dan mengelompokkannya dengan tepat. 

Kesalahan lainnya adalah tidak melakukan menghitung persediaan secara akurat di awal dan akhir periode akuntansi, yang dapat menyebabkan perhitungan HPP menjadi tidak akurat.

Kesalahan lain yang harus dihindari saat menghitung HPP adalah tidak memperhitungkan harga pokok barang yang rusak atau hilang selama proses produksi. 

Biaya-biaya ini harus diperhitungkan dalam perhitungan untuk memastikan angka HPP yang akurat. Selain itu, tidak memperhitungkan diskon atau retur dengan benar juga dapat menyebabkan penghitungan HPP yang salah. 

Penting juga untuk dicatat bahwa jenis industri yang berbeda bisa jadi memiliki metode yang berbeda dalam menghitung HPP. Misalnya, perusahaan manufaktur mungkin memiliki penghitungan HPP yang lebih kompleks dibandingkan perusahaan ritel.

Penting untuk memahami persyaratan spesifik untuk industri Anda dan memastikan bahwa Anda menggunakan metode yang benar untuk menghitung HPP.

Kesimpulan

Itulah rumus dan cara menghitung HPP yang harus Anda ketahui jika Anda adalah seorang pemilik bisnis. Menghitung HPP sangat penting untuk mengetahui biaya produksi untuk setiap produk dan juga keuntungan yang akan Anda dapatkan.

Untuk memudahkan Anda dalam menghitung HPP dan mengelola data keuangan, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang mudah digunakan dan memiliki fitur lengkap.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 60 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty + 14 =