Rumus Menghitung Margin Kontribusi Beserta Contoh Kasusnya

rumus margin kontribusi banner

Dengan menghitun margin kontribusi dengan rumus yang tepat, Anda bisa mengetahui dengan jelas berapa biaya yang Anda keluarkan untuk setiap produk dan saat membuat anggaran.

Margin kontribusi menunjukkan berapa banyak pendapatan yang tersisa setelah Anda menutupi biaya variabel, dan berapa banyak yang tersedia untuk menutupi biaya tetap, seperti sewa, utilitas, dan penggajian.

Rumus margin kontribusi sangat penting untuk membuat keputusan yang tepat untuk bisnis Anda – terutama saat membuat anggaran, menghitung inventaris, dan menentukan harga produk.

Di sini kita akan membahas bagaimana margin kontribusi digunakan dalam bisnis modern, cara menghitungnya menggunakan rumus margin kontribusi, dan beberapa strategi praktik terbaik untuk meningkatkan margin kontribusi Anda.

Apa yang Dimaksud dengan Margin Kontribusi?

rumus margin kontribusi 3

Rasio margin kontribusi adalah metrik keuangan yang digunakan untuk menilai profitabilitas perusahaan.

Rasio ini menunjukkan bagian dari pendapatan penjualan yang tidak digunakan untuk biaya variabel dan karenanya berkontribusi untuk menutupi biaya tetap.

Margin kontribusi dihitung dengan mengurangkan biaya variabel per unit dari harga jual per unit.

Rasio ini sangat penting untuk menentukan titik impas penjualan dan membuat keputusan yang tepat mengenai penetapan harga, pengendalian biaya, dan strategi penjualan.

Rasio ini sangat berguna ketika mengevaluasi dampak perubahan volume penjualan, harga produk, atau biaya variabel terhadap laba perusahaan.

Margin kontribusi dinyatakan sebagai rasio atau persentase dari harga jual, yang menunjukkan bagian dari setiap dolar penjualan yang membantu menutupi biaya tetap dan menghasilkan laba.

Baca juga: Rumus Menghitung Biaya Produksi dan Contohnya

Rumus Menghitung Margin Kontribusi

Rumus ini dihitung dengan menggunakan rumus berikut:

Margin Kontribusi = Pendapatan Penjualan Bersih – Biaya Variabel

ATAU

Margin Kontribusi = Biaya Tetap + Pendapatan Bersih

Dengan menggunakan rumus ini, seseorang dapat menyatakan margin ini sebagai bagian dari total pendapatan.

Apa itu biaya variabel?

Biaya variabel adalah biaya untuk memproduksi suatu barang yang dipengaruhi oleh jumlah unit yang terjual, seperti:

  • Biaya bahan baku
  • Biaya tenaga kerja pabrik (upah borongan)
  • Biaya listrik
  • Logistik, misalnya biaya pengemasan dan pengiriman

Rumus rasio margin kontribusi

Rumus lain yang membantu adalah dengan menghitung margin rasio kontribusi. Ini adalah nila margin kontribusi dibagi dengan total pendapatan dalam periode waktu yang sama.

Rasio margin kontribusi = (Pendapatan Penjualan Bersih – Biaya Variabel) / (Pendapatan Penjualan)

Rumus margin kontribusi per-unit

Anda dapat menemukan margin kontribusi unit dengan menggunakan pendapatan penjualan sebagai titik awal. Ini data yang sangat mudah diakses, mengingat pemilik bisnis suka menyimpan nilai dari penjualan mereka.

Untuk mendapatkan margin kontribusi unit menggunakan pendapatan penjualan, dapatkan selisih antara total pendapatan penjualan dan total biaya variabel dan bagi hasilnya dengan jumlah unit yang terjual.

Berikut adalah rumusnya:

Margin Kontribusi Unit = (Pendapatan Penjualan – Total Biaya Variabel) / Jumlah Unit Terjual

Baca juga: Ingin Membuka Bisnis Thrifting? Ini 8 Tips untuk Memulainya

Contoh Penghitungan Margin Kontribusi

Contoh 1

Sebuah produsen ponsel telah menjual 50.000 unit produk terbarunya pada paruh pertama tahun fiskal. Harga jual per unit adalah 1.000.000, dengan biaya produksi variabel sebesar 300.000 dan biaya penjualan/administrasi variabel sebesar 100.000.

Hasilnya, margin kontribusi untuk setiap produk yang terjual adalah 600.000, atau total untuk semua unit sebesar 30 milyar, dengan rasio margin kontribusi sebesar 0,60 atau 60%.

Contoh 2. Menggunakan rumus: Harga jual per unit – biaya variabel per unit = Margin kontribusi unit

Katakanlah Anda memiliki perusahaan manufaktur pakaian dan harga jual per unit adalah 20.000. Biaya variabel untuk membuat setiap unit adalah 12.000.

Pendapatan 20.000 per unit – biaya variabel 12.000 = margin kontribusi unit 8.000 atau 40% dari pendapatan Anda per unit

Contoh 3. Menggunakan rumus: (Pendapatan penjualan – total biaya variabel) / jumlah unit yang terjual = Margin kontribusi unit

Anda menghasilkan total pendapatan penjualan sebesar 1.000.000 setelah menjual 100 unit permen stroberi dengan harga jual 10.000 per unit. Total biaya variabel Anda untuk produksi, tenaga kerja, dan logistik adalah 400.000.

(Pendapatan penjualan 1.000.000 – total biaya variabel 400.000) / 100 Unit permen stroberi terjual

600.000 adalah total margin kontribusi Anda. Bagilah dengan jumlah total unit yang terjual untuk mendapatkan margin kontribusi per unit. Dalam kasus ini:

600.000 Total Margin Kontribusi / 100 buah permen stroberi terjual = 6.000 margin kntribusi unit atau 60% dari pendapatan Anda per unit.

Baca juga: Mengenal Berbagai Jenis Rumus Rasio Keuangan dalam Bisnis

Margin Kontribusi untuk Menilai Profitabilitas Produk

Bisnis perlu mengetahui apakah suatu barang dapat memberikan target profitabilitas yang diharapkan. Jika tidak, maka akan membuang-buang waktu dan sumber daya.

Margin kontribusi unit adalah cara yang mudah untuk melihat kelayakan suatu produk. Namun, ini juga membuktikan bahwa produk dengan pendapatan awal tertinggi tidak selalu yang paling menguntungkan. Contoh ini akan menunjukkan alasannya.

Misalkan Anda melakukan produksi multi-produk untuk mainan slime dan boneka binatang.

Produk A: Slime mainan

  • Pendapatan penjualan -20.000.000
  • Biaya variabel – 16.000.000
  • Total unit yang terjual – 200 unit

(Pendapatan penjualan 20.000.000 – total biaya variabel 16.000.000) / 200 total unit yang terjual = margin kontribusi unit

4.000.000 adalah selisih antara pendapatan penjualan dan total biaya variabel / 200 total unit yang terjual = marjin kontribusi unit 20.000

Produk B: Boneka binatang

  • Pendapatan penjualan – $6.000
  • Biaya variabel – $2.000
  • Total unit yang terjual – 50 unit

(Pendapatan Penjualan 6.000.000 – Total Biaya Variabel 2.000.000) / 50 Total Unit Terjual = margin kontribusi unit

4.000.000 adalah selisih antara pendapatan penjualan dan total biaya variabel / 50 Total Unit Terjual = margin kontribusi unit 80.000

Dalam contoh ini, produk A (slime mainan) memiliki pendapatan penjualan dan volume unit yang lebih tinggi tetapi memiliki margin kontribusi yang lebih rendah. Sedangkan produk B (boneka binatang) memiliki pendapatan penjualan dan volume unit yang lebih rendah, tetapi memiliki margin kontribusi yang lebih tinggi.

Perbedaan utamanya adalah rasio biaya variabel terhadap penjualan. Mainan slime memiliki biaya input yang lebih tinggi, sehingga menurunkan margin kontribusi per unit.

Contoh ini menunjukkan bahwa produk dengan pendapatan penjualan yang lebih tinggi dapat memberikan gambaran yang keliru tentang profitabilitas, dan bisnis harus berhati-hati terhadap jebakan ini. Sebaiknya Anda mengetahui margin kontribusi unit Anda jika Anda memiliki banyak produk.

Baca juga: Rumus Menghitung ROI dalam Berbagai Kondisi dan Contoh Kasusnya

5 Tips Efektif untuk Meningkatkan Margin Laba Kontribusi Anda

Optimalkan harga produk

Pertimbangkan untuk menerapkan strategi penetapan harga yang optimal untuk meningkatkan margin kontribusi Anda.

Hal ini melibatkan analisis faktor-faktor seperti permintaan pasar, harga pesaing, dan harga pokok penjualan untuk menentukan titik harga terbaik yang memaksimalkan keuntungan tanpa mengorbankan volume penjualan.

Beberapa teknik untuk mengoptimalkan harga produk:

  • Menganalisis elastisitas harga produk Anda – Menyesuaikan harga untuk memaksimalkan total margin kontribusi.
  • Naikkan harga Anda – Jika kondisi pasar memungkinkan, menaikkan harga dapat secara langsung memperluas margin.
  • Menerapkan penetapan harga berjenjang – Buat beberapa tingkat harga untuk melayani segmen pelanggan yang berbeda.

Margin kontribusi merupakan selisih antara harga jual dan harga pokok penjualan dan sangat penting untuk meningkatkan profitabilitas secara keseluruhan.

Dengan mengoptimalkan strategi penetapan harga, Anda dapat meningkatkan margin kontribusi secara signifikan.

Kurangi pengeluaran bisnis Anda

Anda juga dapat meningkatkan margin kontribusi Anda dengan menganalisis struktur biaya Anda dan mengidentifikasi area-area di mana biaya dapat diminimalkan tanpa mengorbankan kualitas.

Hal ini dapat dilakukan dengan menegosiasikan persyaratan yang lebih baik dengan pemasok atau menemukan metode produksi yang lebih hemat biaya.

Carilah peluang untuk mengurangi biaya langsung tanpa mengorbankan kualitas.

Beberapa tips untuk mengurangi biaya bisnis:

  • Pangkas biaya variabel Anda – Negosiasikan dengan pemasok Anda untuk mendapatkan harga yang lebih baik atau temukan alternatif yang hemat biaya. Sebuah restoran dapat beralih ke pemasok yang menawarkan bahan kering yang lebih murah.
  • Menerapkan teknik-teknik agile manufaktur – Menghilangkan pemborosan dan berinvestasi pada teknologi untuk mengotomatisasi proses dapat menghemat waktu dan uang sekaligus meningkatkan total margin kontribusi Anda.
  • Tinjau dan sesuaikan operasi Anda secara teratur berdasarkan data konsumsi sumber daya – Dengan menganalisis setiap aspek pengeluaran Anda secara cermat, Anda dapat menemukan cara untuk memangkas biaya dan meningkatkan laba secara signifikan.
  • Optimalkan penggunaan sumber daya – Setelah Anda memiliki data untuk digunakan, tingkatkan penggunaan sumber daya melalui manajemen inventaris yang cermat dan proses produksi yang disederhanakan.

Sebagai tips terakhir, cari cara untuk mengurangi biaya dengan mencari bahan yang hemat biaya yang tidak akan mengurangi kualitas produk Anda. Berfokus pada produk dengan margin tinggi, upselling, dan cross-selling dapat membantu meningkatkan margin kontribusi secara keseluruhan.

Untuk membantu Anda mengetahui berapa pengeluaran yang terjadi dalam bisnis, Anda harus memiliki data keuangan yang benar yang dibuat setiap bulan agar Anda bisa mengambil tindakan penghematan untuk pos pengeluaran yang terjadi dalam bisnis.

Jika belum memiliki data keuangan dan proses akuntansi yang efisien, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang memiliki fitur terlengkap dengan harga terjangkau dan mudah digunakan.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: Margin dan Markup: Pengertian, Perbedaan, dan Contohnya

Optimalkan produk mix Anda

Dengan mengoptimalkan pemilihan dan proporsi produk yang Anda tawarkan, Anda dapat memaksimalkan pendapatan sekaligus meminimalkan biaya, sehingga menghasilkan laba yang lebih sehat.

Kaji produk atau layanan mana yang memiliki margin kontribusi tertinggi dan fokuslah untuk menjual lebih banyak produk tersebut.

Untuk meningkatkan produk mix Anda, fokuslah pada penjualan barang dengan margin yang lebih tinggi. Sebuah toko komputer mungkin mempromosikan laptop kelas atas daripada model anggaran dengan margin yang lebih rendah.

Anda juga bisa mendapatkan keuntungan dengan mengurangi jumlah total diskon, paket produk, dan promosi. Membatasi jumlah diskon akan menjaga margin kontribusi produk Anda dan persepsi nilainya.

Untuk meningkatkan margin kontribusi Anda, penting untuk menganalisis dan menyesuaikan bauran produk Anda secara strategis. Ini berarti mengevaluasi profitabilitas setiap produk dan berfokus pada produk yang menawarkan laba atas investasi terbaik.

Tingkatkan efisiensi operasional Anda

Salah satu cara untuk meningkatkan margin kontribusi Anda adalah dengan fokus pada peningkatan efisiensi operasional.

Merampingkan operasi Anda untuk mengurangi pemborosan dan meningkatkan produktivitas akan membantu mengurangi biaya variabel Anda. Hal ini dapat dicapai dengan mengotomatisasi proses-proses utama, mengoptimalkan alokasi sumber daya, dan menghilangkan pemborosan.

Berinvestasilah pada alat dan teknologi yang tepat untuk mengotomatiskan alur kerja Anda, seperti perangkat lunak manufaktur atau pemindai barcode. Hal ini dapat meningkatkan efisiensi operasional dan mengurangi limbah dan biaya tenaga kerja.

Proses operasional Anda juga dapat memperoleh manfaat dari pengawasan yang efektif. Sebagai contoh, produsen dapat mengatur ulang lini produksi untuk meminimalkan terjadinya downtime.

Carilah cara untuk meningkatkan efisiensi energi Anda dan menghilangkan waktu henti. Terapkan proses produksi yang efisien, gunakan bahan yang berkelanjutan, dan gunakan teknologi hemat energi.

Ini semua akan membantu Anda menurunkan biaya tanpa mengorbankan kualitas atau output, yang mengarah pada margin kontribusi yang lebih sehat.

Baca juga: Pengertian Marginal Utility, Contoh, Jenis, dan Cara Hitungnya

Berinvestasi dalam pemasaran

Sangat penting untuk menerapkan strategi pemasaran yang ditargetkan untuk membantu meningkatkan margin kontribusi Anda.

Dengan berfokus pada segmen tertentu dari pasar Anda yang paling mungkin untuk dikonversi, Anda dapat mengalokasikan sumber daya Anda secara lebih efisien dan meningkatkan profitabilitas Anda secara keseluruhan.

Berikut adalah beberapa taktik untuk pemasaran yang efektif:

  • Menargetkan aktivitas pemasaran – Menarik pelanggan yang membayar lebih tinggi atau lebih banyak penjualan dengan harga penuh. Merek kesehatan dan suplemen dapat berinvestasi dalam kampanye pemasaran yang menyoroti kualitas produknya.
  • Upsell dan cross-sell – Mendorong pelanggan untuk membeli produk premium atau barang tambahan. Misalnya, sebuah dealer mobil mungkin menawarkan jaminan yang diperpanjang atau aksesori kendaraan.
  • Menganalisis data pelanggan untuk mengidentifikasi pola pembelian – Tentukan preferensi pelanggan yang memungkinkan Anda untuk menyesuaikan upaya pemasaran Anda, memastikan bahwa upaya tersebut beresonansi dengan audiens yang dituju. Pendekatan terfokus ini tidak hanya meningkatkan kemungkinan penjualan yang lebih tinggi, tetapi juga meningkatkan kepuasan pelanggan dengan memberikan penawaran dan informasi yang relevan.

Margin Kontribusi pada Laporan Laba Rugi

Pada laporan laba rugi perusahaan Anda, Anda mulai dengan pendapatan dan mengurangi harga pokok penjualan untuk mendapatkan laba kotor.

Kemudian Anda mengurangi biaya operasional untuk mendapatkan laba operasional dan akhirnya, Anda mengurangi pajak, bunga, dan yang lainnya untuk mendapatkan laba bersih.

Lakukan perhitungan dengan cara berbeda, dengan mengeluarkan biaya variabel, dan Anda akan menemukan margin kontribusi produk Anda. Angka ini sangat penting karena berkontribusi untuk menutupi biaya tetap bisnis Anda dan memberikan keuntungan setelah biaya tetap tersebut terpenuhi.

Ini dihitung dengan mengurangi total biaya variabel Anda dari pendapatan penjualan bersih Anda.

Baca juga: Pengertian Gross Profit Margin, Cara Hitung, Manfaat dan Cara Meningkatkannya

Kesimpulan

Itulah cara menghitung beserta rumus can contoh kasus dalam menghitung margin kontribusi dalam sebuah produk.

Mengetahui cara menghitung margin kontribusi membantu dalam menentukan apakah perusahaan menggunakan pendapatannya secara efektif.

Margin yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan menghasilkan lebih banyak uang daripada yang dibelanjakan. Jika nilai margin sangat rendah, hal ini menunjukkan produk yang tidak layak secara ekonomi yang produksi dan penjualannya menghabiskan porsi pendapatan yang lebih besar.

Margin kontribusi yang rendah biasanya terlihat di sektor industri padat karya. Margin kontribusi yang tinggi lebih lazim ditemukan di sektor-sektor padat modal.

Untuk memudahkan Anda dalam menghitung margin kontribusi, Anda bisa mencoba menggunakan tools akuntansi yang modern seperti Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fifteen − nine =