Revenue Growth: Pengertian, Metrik, Rumus, dan Cara Meningkatkannya

revenue growth banner

Revenue growth mengacu pada peningkatan total pendapatan atau pendapatan perusahaan selama periode tertentu, biasanya dihitung secara kuartalan atau tahunan, tetapi Anda juga dapat menghitung pertumbuhan pendapatan bulanan atau mingguan

Melacak revenue di spreadsheet itu mudah, tetapi memahami faktor-faktor yang mendasari yang mempengaruhi tingkat revenue growth adalah hal yang berbeda.

Pada bisnis jasa terutama SaaS seperti Kledo, mengetahui revenue growth sangat penting sebagai indikator kesehatan bisnis dengan berbagai metrik berbeda yang harus dipantau secara berkala.

Pada artikel kali ini, kami akan menjelaskan kepada Anda apa itu revenue growth beserta dengan rumus, metrik, dan cara meningkatkan pertumbuhan pendapatan berdasarkan pengalaman kami.

Apa yang Dimaksud dengan Revenue Growth?

Revenue growth adalah peningkatan total pendapatan atau penghasilan perusahaan selama periode tertentu, biasanya dihitung secara kuartalan atau tahunan.

Untuk produk SaaS seperti Kledo, mencapai revenue growth yang berkelanjutan sering kali menjadi tujuan utama, selaras dengan tujuan bisnis yang lebih luas seperti perluasan pasar, profitabilitas, dan nilai pemegang saham.

Hal ini berfungsi sebagai indikator kinerja utama (KPI) untuk mengevaluasi efektivitas berbagai strategi bisnis.

Banner 1 kledo

Baca juga: Rumus Economic Order Quantity dan Contoh Kasusnya

Mengapa Melacak Revenue Growth Penting?

Pelacakan pendapatan lebih dari sekadar pencatatan keuangan. Informasi yang Anda hasilkan ketika Anda menghitung revenue growth secara teratur sangat penting dalam mengarahkan arah strategis bisnis Anda dan mengoptimalkan strategi revenue growth Anda.

Berikut adalah tiga alasan mengapa Anda harus selalu mengetahui angka-angka Anda:

Mengukur pertumbuhan bisnis

Evaluasi kinerja keuangan berfungsi sebagai barometer untuk menilai kesehatan dan vitalitas bisnis Anda secara keseluruhan.

Dengan menganalisis revenue growth selama periode tertentu, perusahaan Anda akan mendapatkan wawasan tentang efektivitas kampanye pemasaran, inisiatif retensi pelanggan, dan peningkatan produk.

Meningkatkan valuasi bisnis

Valuasi perusahaan Anda terkait erat dengan kinerja pendapatannya, terutama karena Anda adalah bisnis berlangganan.

Investor mengamati revenue growth sebagai faktor kunci dalam mengevaluasi daya tarik dan keberlanjutan bisnis. revenue growth yang konsisten dan substansial memberi sinyal kepada investor bahwa perusahaan Anda berada di jalur kesuksesan.

Hal ini meningkatkan nilai yang Anda rasakan, yang berpotensi mengarah pada peluang investasi, kemitraan, atau kesepakatan akuisisi yang lebih menguntungkan yang mendorong skalabilitas.

Menemukan anomali dalam revenue stream dan mengambil tindakan korektif

Anomali dalam aliran pendapatan atau revenue stream, baik lonjakan tiba-tiba atau penurunan yang tidak terduga, dapat menjadi indikator awal masalah yang mendasarinya, tetapi Anda tidak akan mengetahuinya jika Anda tidak sering mengukur pendapatan.

Pelacakan rutin memungkinkan Anda untuk dengan cepat mengidentifikasi anomali ini, sehingga memungkinkan tindakan korektif yang proaktif.

Baik itu mengatasi perputaran pelanggan, menyempurnakan strategi pemasaran, atau beradaptasi dengan pergeseran pasar, kemampuan untuk menemukan ketidakberesan akan memberdayakan perusahaan Anda untuk menavigasi beberapa tantangan.

Hal ini membantu pengguna melihat ROI dari penggunaan alat Anda dan meningkatkan tingkat revenue growth Anda secara keseluruhan.

Baca juga: 5 Jenis Strategi Segmentasi Pasar dan Tips untuk Memilihanya

Rumus untuk Mengetahui Tingkat Revenue Growth

revenue growth 3

Sekarang setelah anAndada melihat pentingnya melacak revenue growth, bagaimana Anda memulainya? Gunakan rumus revenue growth sederhana ini.

Tingkat revenue growth = (Pendapatan periode saat ini – pendapatan periode sebelumnya) / pendapatan periode sebelumnya) x 100

Sebagai contoh, jika total pendapatan Anda untuk Q1 2023 adalah 100.000.000, dan Anda memiliki 120.000.000 di Q2 2023, tingkat revenue growth perusahaan Anda adalah:

= (120.000.000-100.000.000/100.000000) × 100

= (20.000.000/100.000.000) × 100

= 0.2 × 100

= 20%

Lalu, berapa tingkat revenue growth yang baik?

Tingkat revenue growth bervariasi menurut industri dan tahap perusahaan. Sebagai contoh, perusahaan startup biasanya memulai dengan angka pendapatan yang lebih rendah, sehingga lebih mudah untuk mencapai tingkat pertumbuhan persentase yang tinggi bahkan dengan peningkatan pendapatan yang relatif kecil.

Perusahaan yang sudah matang mungkin mengalami tingkat revenue growth yang lebih stabil namun moderat. Mereka mungkin telah menangkap sebagian besar target pasar mereka, dan pertumbuhan menjadi lebih tentang mempertahankan pelanggan yang sudah ada dan mengoptimalkan operasi.

Penelitian oleh tim di Bessemer membuktikan hal ini. Menurut penelitian mereka, perusahaan dengan ARR antara $ 1-10 juta mengalami tingkat revenue growth hingga 200%, sementara perusahaan yang lebih matang dengan lebih dari $ 100 juta + memiliki tingkat pertumbuhan sekitar 60%.

Rata-rata, sebagian besar perusahaan memiliki tingkat pertumbuhan YoY sekitar 70% terlepas dari tahap pertumbuhannya.

Baca juga: Rumus Menghitung Inventory Turnover dan Contoh Kasusnya

Metrik Relevan yang Memengaruhi Revenue Growth

revenue growth 2

Pendapatan dalam industrik jasa itu kompleks dan memiliki banyak segi, dengan banyak faktor yang memengaruhi laba. Bagian ini menunjukkan kepada Anda metrik terpenting yang membentuk pertumbuhan dan cara mengukurnya.

Customer acquisition cost (CAC)

CAC mewakili biaya rata-rata yang dikeluarkan untuk mendapatkan pelanggan baru yang membayar.

Hal ini mencakup biaya yang terkait dengan pemasaran, penjualan, dan aktivitas lain yang terlibat dalam menarik dan menerima pelanggan baru.

Untuk menghitung CAC, bagi total biaya akuisisi pelanggan selama periode tertentu dengan jumlah pelanggan baru yang diperoleh selama periode yang sama.

CAC = Biaya pemasaran atau penjualan / pelanggan baru

Misalkan perusahaan Anda menghabiskan 50.000.000 untuk pemasaran dan penjualan bulan lalu dan memperoleh 100 pelanggan baru. CAC Anda adalah 500.000 per pelanggan.

CAC = (50.000.000 / 100 pelanggan) x 100 = 500.000/pelanggan

Churn rate

Churn rate mengukur persentase pelanggan yang berhenti menggunakan produk atau layanan Anda selama periode tertentu. Tingkat churn yang tinggi dapat mengikis keuntungan pendapatan.

Memantau churn membantu mengidentifikasi kelemahan dalam strategi retensi pelanggan dan mendorong tindakan perbaikan.

Untuk menghitung tingkat churn Anda, bagi jumlah pelanggan yang hilang dalam suatu periode dengan jumlah pelanggan aktif pada awal periode dan kalikan dengan 100.

Churn rate = (jumlah customer churn berhenti pelanggan hilang / jumlah pelanggan aktif awal bulan) x 100

Jika perusahaan Anda memiliki 1.000 pelanggan aktif di awal bulan dan kehilangan 50 pelanggan selama bulan tersebut, maka tingkat churn rate Anda adalah:

(50 pelanggan / 1.000 pelanggan) x 100 = 0,05 x 100 = 5%

Monthly recurring revenue (MRR)

MRR Anda mewakili total pendapatan yang dapat diprediksi yang diharapkan perusahaan Anda dari pembayaran berulang dalam satu bulan. Metrik ini memberikan gambaran yang jelas tentang kesehatan keuangan perusahaan Anda, memungkinkan perkiraan pendapatan yang akurat dan mengidentifikasi tren pendapatan berlangganan.

Untuk menghitung MRR, kalikan Pendapatan Rata-Rata per Akun dengan jumlah akun yang membayar dalam sebulan.

Perhitungan Anda harus mencakup langganan bulanan, langganan tahunan yang diprorata ke jumlah bulanan, dan pembayaran berulang lainnya.

MRR = Pendapatan rata-rata per pengguna (ARPU) x Jumlah akun yang membayar dalam sebulan

Jika perusahaan Anda memiliki 100 pelanggan yang membayar langganan bulanan masing-masing sebesar 50.000, MRR Anda adalah 5.000.000.

Baca juga: Perbedaan Capital Expenditure dan Revenue Expenditure

Average revenue per user (ARPU)

ARPU mengukur pendapatan rata-rata yang dihasilkan per pengguna atau pelanggan. Metrik ini membantu menilai potensi pendapatan secara keseluruhan dari setiap segmen pelanggan, memandu strategi penetapan harga dan mengidentifikasi peluang upselling untuk meningkatkan tingkat pertumbuhan perusahaan Anda.

Untuk menghitung ARPU, bagi total pendapatan berulang bulanan Anda dengan jumlah pelanggan aktif pada bulan tertentu.

ARPU = pendapatan berulang bulanan / jumlah pelanggan aktif bulanan

Jika perusahaan Anda menghasilkan MRR sebesar 5.000.000 dan memiliki 100 pelanggan aktif, maka ARPU Anda adalah 50.000 per pelanggan.

Customer lifetime value (LTV)

Customer lifetime value (LTV) memperkirakan total pendapatan yang diharapkan perusahaan Anda dari satu pelanggan selama hubungan mereka dengan Anda.

LTV membantu mengukur nilai jangka panjang untuk memperoleh dan mempertahankan pelanggan, memandu keputusan investasi dan strategi manajemen hubungan pelanggan.

Hitung LTV dengan membagi ARPA dengan tingkat churn rate pelanggan.

LTV = ARPA / tingkat churn rate pelanggan

Misalnya, jika ARPA Anda pada bulan lalu adalah 4.000.000 dan tingkat churn rate pelanggan adalah 2% atau 0,02, maka LTV Anda pada bulan sebelumnya adalah (4.000.000/0,02) atau 200.000.000.

Burn rate

Burn rate mengukur seberapa cepat perusahaan Anda menghabiskan modal yang tersedia.

Memantau metrik ini sangat penting untuk perencanaan keuangan. Burn rate yang tinggi tanpa diimbangi dengan revenue growth dapat menyebabkan ketidakstabilan keuangan, sementara burn rate yang rendah dapat mengindikasikan pengeluaran konservatif yang dapat menghambat pertumbuhan.

Untuk menghitung net burn rate, kurangi biaya operasional dalam periode tertentu dari pendapatan Anda. Bagilah hasilnya dengan modal awal Anda dan kalikan dengan 100.

Burn rate = (Pendapatan – biaya operasional) / modal awal) x 100

Misalkan perusahaan Anda memiliki keuangan berikut untuk periode tertentu.

Pendapatan: 300.000.000

Biaya Operasional: 200.000.000

Modal Awal: 1.000.000.000

Tingkat Pembakaran Bersih = (( 300.000.000 – 200.000.000) / 1.000.000.000) x 100

= (100.000.000 / 1.000.000.000) x 100

= 10%

Penilaian tentang apa yang dimaksud dengan burn rate yang “baik” dapat bergantung pada berbagai faktor, termasuk tahap perusahaan Anda, strategi pertumbuhan, dan kondisi pasar, tetapi selalu usahakan untuk menjaganya agar tetap moderat.

Baca juga: Revenue Expenditure: Pengertian, Jenis, dan Contohnya

Tingkat retensi

Tingkat retensi atau retention rate mengukur persentase pelanggan yang terus menggunakan produk atau layanan Anda selama periode tertentu. Tingkat retensi yang tinggi menunjukkan bahwa perusahaan Anda berhasil mempertahankan pelanggan dan menghasilkan pendapatan berulang.

Gunakan rumus ini untuk menghitung tingkat retensi pendapatan bersih Anda:

Tingkat retensi = (MRR awal – Penurunan MRR – MRR Churn + Peningkatan MRR) / Modal Awal) X 100

Misalkan perusahaan Anda memiliki data berikut untuk periode tertentu.

  • MRR awal: 100.000.000
  • Penurunan MRR: 5.000.000
  • MRR Churn: 10.000.000
  • Peningkatan MRR: 8.000.000
  • Modal Awal: 1.000.000.000

Tingkat Retensi Pendapatan Bersih Anda = (( 100.000.000 – 5.000.000 – 10.000.000 + 8.000.000) / 1.000.000.000) x 100

= (93.000.000 / $1.000.000.000) x 100

= 9.3%

Expansion revenue

Expansion revenue mengukur pendapatan tambahan yang dihasilkan dari pelanggan yang sudah ada melalui upsell, cross-sell, atau upgrade.

Mengidentifikasi peluang untuk pendapatan perluasan sangat penting untuk memaksimalkan nilai pelanggan yang sudah ada.

Untuk menghitung tingkat MRR ekspansi Anda, kurangi MRR ekspansi di awal bulan dengan MRR ekspansi di akhir bulan. Bagilah hasilnya dengan pendapatan sebelumnya dan kalikan dengan 100.

Expansion revenue = (Peningkatan MRR di akhir bulan – Penigkatan MRR ekspansi di awal bulan) / Pendapatan periode sebelumnya) x 100

Bayangkan perusahaan Anda memiliki data berikut:

  • Peningkatan MRR di awal bulan: 20.000.000
  • Peningkatan MRR pada akhir bulan: 30.000.000
  • Pendapatan periode sebelumnya: 150.000.000

Tingkat MRR expansion Anda = ((30.000.000 – 20.000.000) / 150.000.000) x 100

= (10.000.000 / 150.000.000) x 100

= 6.67%

Baca juga: Deferred Revenue: Pengertian, Contoh, dan Cara Penjurnalannya

Bagaimana Cara Meningkatkan Revenue Growth?

revenue growth 1

Berikut adalah 10 cara berbeda untuk meningkatkan revenue growth dan penjualan sebagai profesional pemasaran atau penjualan:

Tetapkan tujuan yang jelas

Buatlah tujuan yang terukur untuk seberapa besar Anda ingin meningkatkan penjualan dan pendapatan. Dengan cara ini, Anda bisa memutuskan bagaimana cara mencapai tujuan Anda dan metode apa yang ingin Anda gunakan.

Anda juga dapat menggunakan sasaran ini untuk memotivasi Anda dan tim penjualan Anda dengan melacak kemajuan dan pencapaian Anda.

Menargetkan pelanggan tetap

Kembangkan hubungan yang Anda miliki dengan pelanggan merek yang berdedikasi. Meningkatkan komunikasi dapat mengingatkan pelanggan Anda tentang toko Anda dan mengontrol pesan yang mereka terima.

Pertimbangkan untuk menghubungi mereka melalui email atau pesan singkat untuk mempromosikan penjualan atau memberi tahu mereka tentang inventaris baru.

Gunakan email marketing dan tools yang memungkinkan Anda untuk meninjau metrik, seperti jumlah penerima yang membuka email Anda atau mengklik tautan, yang dapat membantu Anda menentukan seberapa efektif pilihan komunikasi Anda.

Baca juga: Pengertian Revenue Management, Manfaat, Strategi dan KPI-nya

Menargetkan mantan pelanggan

Membawa kembali mantan pelanggan terkadang membutuhkan usaha yang lebih sedikit daripada membawa pelanggan baru. Buatlah rencana pemasaran untuk mantan pelanggan sehingga Anda dapat menargetkan mereka dengan cara yang berbeda dari pelanggan Anda saat ini.

Anda dapat menarik mereka dengan insentif khusus, seperti diskon bagi mereka yang menggunakan jasa Anda lagi ketika mereka tidak menggunakan jasa Anda terlalu lama

Mantan pelanggan juga dapat memberikan referensi atau ulasan yang mendatangkan pelanggan baru.

Kembangkan jangkauan geografis Anda

Anda dapat memperluas secara fisik dengan membuka lokasi baru. Anda juga dapat memperluas jangkauan geografis pelanggan Anda dengan meningkatkan jarak pengiriman atau penyediaan layanan atau menambahkan inisiatif iklan di daerah tetangga.

Sempurnakan rencana penetapan harga Anda

Untuk meningkatkan pendapatan sekaligus mempertahankan jumlah penjualan yang sama, evaluasi kembali rencana penetapan harga Anda.

Anda dapat menjual lebih banyak barang dengan menurunkan harga dan merebut pangsa pasar dari pesaing, atau Anda dapat menaikkan harga jika merek Anda kuat dan pelanggan percaya pada nilai yang Anda tawarkan.

Jika Anda menawarkan layanan berlangganan, Anda dapat menawarkan struktur harga dengan hanya beberapa tingkatan untuk menarik pelanggan melalui pengalaman berbelanja yang lebih sederhana.

Baca juga: Cost of Revenue Adalah: Komponen dan Contohnya

Tambahkan produk atau layanan

Salah satu cara untuk meningkatkan jumlah penjualan per pelanggan saat ini adalah dengan menawarkan lebih banyak produk yang dibutuhkan pelanggan Anda.

Anda dapat mempertimbangkan produk yang berdekatan yang akan dibeli pelanggan untuk digunakan bersama produk Anda atau layanan yang mungkin dibutuhkan pelanggan Anda. Misalnya, jika Anda memiliki perusahaan pena khusus, Anda dapat menawarkan buku catatan dan alat tulis juga.

Bundel produk atau layanan

Produk bundling dapat mendorong pelanggan Anda untuk membeli lebih banyak karena mereka dapat menghemat uang dengan membeli lebih dari satu item sekaligus.

Anda dapat membundel secara internal dengan mengemas barang bersama-sama dan memasarkannya sebagai satu set, atau Anda dapat menawarkan diskon ketika pelanggan membeli beberapa barang secara bersamaan.

Menjual lebih banyak produk dan layanan

Menambahkan paket khusus untuk menjual produk dengan harga lebih tinggi dapat membantu Anda mengubah satu penjualan menjadi transaksi yang lebih bernilai.

Tampilan dan materi informasi dapat membantu dalam hal ini dengan menampilkan opsi yang lebih mahal atau yang ditingkatkan terlebih dahulu dan menekankan manfaatnya dibandingkan opsi yang lebih murah.

Baca juga: Pendapatan Marginal (Marginal Revenue) Adalah: Ini Pembahasan Lengkapnya

Survei pelanggan untuk memahami pasar Anda

Penting untuk mengetahui basis pelanggan Anda dengan baik, jadi pertimbangkan untuk menawarkan survei untuk mengetahui demografi pelanggan Anda.

Ketika pelanggan melakukan pembelian, Anda dapat meminta mereka untuk mengisi survei singkat yang dapat membantu Anda menentukan target audiens dan menyempurnakan strategi pemasaran Anda.

Anda juga dapat mengirimkan survei ke pasar potensial melalui media sosial atau iklan online. Untuk mendorong orang mengisi survei Anda, Anda dapat menawarkan diskon atau kesempatan memenangkan kartu hadiah.

Kembangkan reputasi di industri dan komunitas Anda

Aktif dalam organisasi profesional dapat membantu Anda meningkatkan visibilitas Anda dan dapat sangat berguna untuk penjualan bisnis-ke-bisnis.

Sebagai pakar di industri, Anda juga dapat membangun kemitraan dengan bisnis lain untuk menawarkan promosi bersama atau membangun basis pelanggan yang sama.

Baca juga: Total Revenue: Pengertian, Rumus, dan Contoh Penghitungannya

Kesimpulan

Untuk meningkatkan tingkat revenue growth Anda, mulailah dengan pelanggan Anda saat ini. Gali perilaku dalam pola penggunaan dan pembelian produk mereka untuk melihat bagaimana Anda dapat mendorong perluasan akun dan meningkatkan ARPU. Dari sana, Anda dapat melihat strategi akuisisi dan retensi pengguna.

Untuk memudahkan dalam menghitung semua metrik untuk menilai revenue yang Anda dapatkan, pastikan Anda menggunakan tools keuangan modern seperti software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memudahkan Anda dalam membuat dan menganalisis lapooran keuangan secara instan sehingga memudahkan Anda dalam menghitung revenue growth perusahaan Anda.

Jika tertarik, Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

seventeen + 1 =