Rumus Menghitung ROI dalam Berbagai Kondisi dan Contoh Kasusnya

rumus ROI

Semua pemilik bisnis tahu bahwa terkadang, Anda harus menginvestasikan uang untuk menghasilkan uang. Banyak pemilik bisnis dan manajer proyek sering kali kesulitan untuk menghitung ROI proyek dan mengomunikasikan nilai finansial proyek kepada para stakehoders karena mereka mungkin tidak memiliki alat atau mengetahui rumus yang tepat untuk melakukannya.

Anda mungkin berinvestasi pada talenta, peralatan, teknologi, atau peningkatan umum pada karyawan, properti, dan proses Anda untuk meningkatkan keuntungan. Namun, Anda perlu mengetahui laba bersih Anda untuk menilai nilai setiap investasi dan membuat keputusan yang lebih cerdas di masa depan.

Mengetahui rumus laba atas investasi atau return on investment (ROI) memungkinkan Anda melakukan hal ini. Ini adalah perhitungan sederhana, jadi ini bukan alat yang sempurna untuk mengukur kesuksesan – tetapi jika Anda tahu cara menggunakannya, Anda dapat menggunakannya untuk berinvestasi dengan cerdas.

Artikel akan membantu Anda mengetahui rumus dan cara untuk menghitung ROI proyek atau investasi Anda, menghindari pergeseran ruang lingkup, dan meningkatkan efisiensi proyek.

Anda akan mempelajari langkah-langkah, rumus, dan contoh yang telah terbukti untuk menghitung dan meningkatkan ROI proyek.

Apa itu ROI?

ROI adalah singkatan return on investment. Biasanya dinyatakan sebagai persentase dan mengukur efisiensi atau profitabilitas investasi relatif terhadap jumlah total yang diinvestasikan dalam investasi tertentu.

Anda dapat menggunakan rumus ROI yang sama untuk investasi bisnis apa pun, termasuk bisnis itu sendiri.

Katakanlah Anda menghabiskan 50.000.000 untuk memulai perusahaan Anda. Kemudian perusahaan menghasilkan keuntungan 200.000.000, sehingga laba bersih Anda menjadi 150.000.000.

Untuk mencari ROI, mulailah dengan keuntungan (200.000.000) dikurangi biaya investasi (50.000.000) untuk menemukan investasi bersih (150.000.000). Kemudian, bagi investasi bersih dengan biaya investasi (50.000.000).

Anda kemudian menemukan persentase ROI dengan mengalikan nilai tersebut dengan 100, sehingga ROI Anda menjadi 300%.

Berikut rumus ROI:

ROI = [Investasi Bersih / Biaya Investasi] X 100%

Jadi perhitungannya akan terlihat seperti ini:

[(200.000.000 – 50.000.000) / 50.000.000] X 100% = 300%

‍Ada beberapa hal yang mungkin dibelanjakan oleh sebuah bisnis untuk mencoba menghasilkan laba atas investasi yang positif. Berikut adalah beberapa contohnya:

  • Pemasaran dan periklanan: Program pemasaran baru atau kampanye iklan dapat meningkatkan kesadaran merek, penjualan, dan akuisisi pelanggan melalui iklan digital, pemasaran konten, pemasaran media sosial, dan pengoptimalan mesin pencari.
  • Teknologi dan otomatisasi: Teknologi dan otomatisasi dapat merampingkan proses bisnis, meningkatkan efisiensi, dan menurunkan biaya dari waktu ke waktu, seperti software akuntansi baru, inventaris, atau sistem penagihan dan pembayaran.
  • Pelatihan dan pengembangan karyawan: Meningkatkan keterampilan dan produktivitas karyawan dapat meningkatkan penjualan, layanan pelanggan, dan inovasi. Bisnis Anda dapat berinvestasi dalam pelatihan, pendampingan, dan pengembangan kepemimpinan untuk menghasilkan keuntungan yang positif.
  • Pengembangan dan inovasi produk: Bisnis dapat tetap kompetitif dan memenuhi kebutuhan pelanggan dengan berinvestasi dalam pengembangan dan inovasi produk. Penelitian dan pengembangan, desain ulang produk, dan peluncuran produk adalah contohnya.
  • Infrastruktur dan peralatan: Berinvestasi dalam infrastruktur dan peralatan dapat meningkatkan efisiensi bisnis. Anda dapat berinvestasi dalam peningkatan teknologi, fasilitas, dan peralatan.

Pada akhirnya, kunci untuk menciptakan ROI yang baik bagi bisnis Anda adalah dengan mengevaluasi potensi investasi secara cermat dan memilih investasi yang paling mungkin menghasilkan keuntungan yang signifikan.

Penting juga untuk memantau dan menganalisis ROI Anda secara teratur untuk memastikan bahwa investasi Anda memenuhi harapan Anda dan berkontribusi pada kesuksesan jangka panjang bisnis Anda.

Baca juga: 10 Rekomendasi Software Akuntansi Keuangan Terbaik 2024

Mengapa Perhitungan ROI Penting untuk Membuat Keputusan Bisnis?

rumus roi 3

Perhitungan rumus ROI sangat penting untuk mengevaluasi kesuksesan bisnis karena memungkinkan Anda untuk menentukan apakah investasi Anda menghasilkan laba yang positif.

Perhitungan ini juga menunjukkan investasi mana yang memberikan dampak paling besar bagi bisnis Anda, sehingga membantu Anda memutuskan untuk membelanjakan uang di masa depan untuk mencoba mendorong pertumbuhan.

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana metrik dan rumus ROI dapat membantu Anda mengevaluasi kinerja perusahaan Anda.

Mengevaluasi profitabilitas investasi

Anda dapat menentukan apakah suatu investasi menghasilkan laba positif atau tidak dengan menghitung ROI-nya.

Angka ROI yang tinggi menunjukkan bahwa investasi tersebut menguntungkan, sedangkan angka ROI yang rendah mungkin menunjukkan bahwa investasi tersebut tidak bermanfaat.

Membandingkan berbagai proyek

Anda dapat membandingkan profitabilitas setiap proyek, investasi, atau prosduk bisnis dan menentukan mana yang menghasilkan laba atas investasi tertinggi dengan menghitung ROI.

Hal ini dapat membantu Anda dalam membuat keputusan yang tepat tentang bagaimana mengalokasikan sumber daya Anda untuk memaksimalkan keuntungan.

Baca juga: Incremental Cash Flow: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Mengidentifikasi area untuk perbaikan

Jika ROI Anda rendah, hal ini dapat mengindikasikan bahwa ada area bisnis Anda yang perlu ditingkatkan.

Misalnya, jika ROI pemasaran Anda negatif, Anda tahu bahwa Anda perlu menyelidiki penyebabnya dan membuat perubahan pada strategi Anda.

Melacak kinerja dari waktu ke waktu

Dengan melacak ROI dari waktu ke waktu, Anda dapat memantau kinerja perusahaan Anda dan menentukan apakah kinerja tersebut meningkat atau menurun.

Hal ini dapat membantu Anda mengidentifikasi tren dan menyempurnakan strategi bisnis Anda untuk memastikan kesuksesan jangka panjang.

Baca juga: Mental Accounting: Pengertian, Cara Menghindari, dan Contohnya

Contoh Sehari-hari dalam Menghitung ROI

Katakanlah Anda memiliki sebuah kafe, namun Anda menyadari bahwa pelanggan tidak betah berlama-lama di tempat Anda. Itu berarti mereka tidak tinggal untuk mencicipi makanan panggang Anda yang lezat atau membeli isi ulang kopi.

Anda juga tidak mendapatkan banyak pejalan kaki, tetapi Anda melihat orang-orang sering mengunjungi kafe megah di ujung jalan.

Anda melakukan riset pasar dan menemukan bahwa target pelanggan percaya bahwa kopi dan makanan panggang Anda sama enaknya dengan produk pesaing Anda. Namun desain interior Anda perlu diperbaiki.

Jadi, Anda memutuskan untuk membeli perabot baru untuk kafe, termasuk meja, kursi, dan dekorasi, dengan biaya 20.000.000, dengan tujuan mendorong orang untuk menghabiskan lebih banyak uang dan menarik pelanggan baru.

Anda memperkirakan furnitur baru tersebut akan meningkatkan pendapatan sebesar 3.000.000 per bulan, sehingga menghasilkan proyeksi peningkatan pendapatan tahunan sebesar 36.000.000.

Untuk menghitung ROI, kita membagi investasi bersih (36.000.000 – 20.000.000) dengan biaya investasi (20.000.000) dan menyatakannya dalam bentuk persentase.

Berikut perhitungannya: (16.000.000/20.000.000) x 100 = 80%.

Skenario ini menunjukkan bahwa keputusan Anda untuk membeli furnitur mahal memang menghasilkan laba atas investasi yang baik dari waktu ke waktu. Namun, Anda tidak akan melihat proyeksi keuntungan tersebut selama beberapa bulan.

Baca juga: Perbedaan ROI dan ROE Serta Pentingnya dalam Bisnis

Bagaimana Cara Menghitung ROI?

rumus roi 2

Rumus ROI melihat dua variabel: laba bersih (keuntungan dari investasi) dan biaya awal investasi.

Dengan dua angka ini, Anda dapat mengukur laba atas investasi bisnis Anda untuk apa saja. Berikut ini contoh lain untuk mengilustrasikan bagaimana rumus ROI dapat membantu pemilik bisnis membuat keputusan yang lebih cerdas:

Katakanlah bisnis Anda telah menginvestasikan 40.000.000 untuk truk pengiriman baru, dan Anda bertanya-tanya apakah uang yang dikeluarkan itu bermanfaat atau tidak.

Anda ingin mengetahui laba atas investasi tersebut karena Anda sedang mempertimbangkan untuk meningkatkan bisnis Anda. Anda mungkin akan membeli truk pengiriman kedua, namun hanya jika truk pertama menghasilkan ROI 50% atau lebih tinggi.

Setelah satu tahun, Anda menentukan bahwa truk pengiriman baru telah menghasilkan peningkatan laba sebesar 6.000.000. Itu adalah keuntungan Anda dari investasi tersebut. Untuk menghitung persentase ROI, Anda akan menemukan investasi bersih (keuntungan dari investasi – biaya investasi), lalu membaginya dengan biaya investasi.

ROI = [(Keuntungan dari Investasi – Biaya Investasi) / Biaya Investasi] X 100%

‍Dengan memasukkan angka-angka tersebut, Anda mendapatkan: ROI = [(6.000.000 – 40.000.000) / 40.000.000] X 100% = -85%

Jadi ROI untuk investasi truk pengiriman adalah -85%. ROI negatif berarti investasi tersebut menghasilkan kerugian. Ini jelas tidak cukup untuk memenuhi target yang Anda inginkan, yaitu laba atas investasi sebesar 50% setelah satu tahun.

Untungnya, Anda memiliki rumus yang praktis dan tahu cara menghitung ROI untuk apa pun yang diinvestasikan oleh bisnis Anda untuk mencoba meningkatkan keuntungan. Selama Anda melacak pengeluaran dan pemasukan Anda, Anda selalu dapat menghitung ROI dan mengukur nilai moneter dari pilihan Anda.

Baca juga: Analisis ROI: Pengertian, Manfaat, dan Cara Melakukannya

Apa saja Jenis ROI dalam Sebuah Proyek?

Berikut adalah empat jenis ROI dalam sebuah proyek:

Anticipated ROI

Anticipated ROI adalah ROI yang diharapkan dari sebuah proyek sebelum dimulai.

Manajer proyek menghitung ROI yang diantisipasi berdasarkan penelitian dan analisis proyek serupa, kondisi pasar, dan potensi risiko.

Menghitung ROI yang diantisipasi membantu mereka memahami apakah sebuah proyek layak untuk diselesaikan, mengevaluasi risiko, dan memprioritaskan proyek yang menguntungkan.

ROI aktual

Ini adalah kinerja keuangan proyek yang sebenarnya dibandingkan dengan estimasi awal.

ROI aktual memiliki banyak kegunaan:

  • Menunjukkan seberapa menguntungkan proyek tersebut
  • Membantu mengevaluasi seberapa akurat estimasi ROI awal
  • Dapat membandingkan ROI aktual dengan ROI yang diantisipasi. Hal ini membantu manajer proyek mempelajari pelajaran berharga untuk proyek-proyek di masa depan

ROI positif

ROI proyek yang positif adalah impian manajer proyek. Hal ini membuktikan bahwa sebuah proyek menghasilkan lebih banyak pendapatan daripada biaya yang dikeluarkan untuk menyelesaikannya.

ROI positif adalah tujuan dari setiap proyek karena menunjukkan investasi yang sukses dengan hasil yang menguntungkan.

ROI negatif

ROI negatif sama buruknya dengan kedengarannya. Ini berarti proyek tersebut tidak menguntungkan dan biayanya lebih besar daripada pendapatan yang dihasilkan.

Namun sisi positifnya adalah pelajaran yang bisa diambil untuk proyek-proyek selanjutnya.

Berikut beberapa cara ROI negatif dapat membantu manajer proyek:

  • Dapat mengidentifikasi inefisiensi, pengeluaran yang berlebihan, dan biaya yang diremehkan untuk membantu menyempurnakan proses di masa depan.
  • ROI negatif sering kali berasal dari risiko yang tidak terduga atau manajemen risiko yang buruk. Hal ini dapat menjadi peringatan bagi manajer proyek untuk fokus pada penilaian risiko.
  • Menganalisis proyek dengan ROI negatif membantu manajer proyek membuat keputusan yang lebih baik tentang cara menginvestasikan sumber daya mereka di masa depan.

Baca juga: Pengertian ROIC, Manfaat, dan Cara Menghitungnya

Rumus dan Cara menghitung ROI untuk Proyek dengan Harga Tetap, T&M, dan Proyek Pendapatan Berulang

rumus roi 1

Meskipun rumus ROI dasar tetap sama untuk semua proyek, cara Anda menghitung laba bersih dan biaya investasi berbeda-beda untuk setiap model proyek.

Rumus ROI Proyek harga tetap

Proyek dengan harga tetap memiliki anggaran yang ditetapkan dengan baik sejak awal, sehingga menghitung ROI untuk proyek dengan harga tetap sangatlah mudah.

Dengan jenis proyek ini, Anda mengetahui total pendapatan dan total biaya proyek, sehingga perhitungannya adalah sebagai berikut:

  • Pertama, Anda perlu menghitung laba bersih dengan mengurangi biaya proyek dari harga tetap yang dibayarkan oleh klien.
  • Kemudian, Anda dapat menghitung ROI menggunakan rumus yang ditunjukkan di bagian sebelumnya.

Sebagai contoh, jika klien membayar 100.000.000 dan biaya proyek 70.000.000, maka laba bersihnya adalah 30.000.000.

Kemudian, hitung ROI: bagi laba bersih dengan biaya proyek dan kalikan dengan 100, yaitu 30.000.000 / 70.000.000 × 100 = 42,86% Dalam hal ini, ROI adalah 42,86%.

Proyek dengan harga time and material (T&M)

Proyek T&M memiliki anggaran yang fleksibel dan menagih klien untuk waktu aktual yang dihabiskan dan bahan yang digunakan.

Menghitung ROI untuk proyek T&M bisa lebih menantang karena pendapatan dan biaya bervariasi.

Berikut cara melakukannya:

  • Lacak jam kerja yang dapat ditagih secara akurat dan pastikan untuk memperhitungkan semua biaya tenaga kerja.
  • Catat secara akurat bahan yang Anda gunakan untuk proyek dan biayanya.
  • Hitung laba bersih: total jam kerja yang dapat ditagih dikurangi biaya tenaga kerja dan material.
  • Hitung ROI proyek menggunakan rumus yang sudah kami jelaskan diatas.

Misalnya, jika total jam kerja yang dapat ditagih menghasilkan 120.000.000 dan biaya tenaga kerja serta material 90.000.000, kurangi biaya-biaya ini untuk mendapatkan laba bersih 30.000.000.

Selanjutnya, hitung ROI: bagi laba bersih dengan total biaya dan kalikan dengan 100. Rumus ini menghasilkan 30.000.000 / 90.000.000 ×100 = 33,33%.

ROI sebesar 33,33% menunjukkan bahwa proyek tersebut memiliki tingkat pengembalian investasi sebesar 33,33%.

Baca juga: Pengertian EVA, Cara Menghitungnya dan Perbedaannya dengan ROI

Proyek pendapatan berulang

Untuk proyek pendapatan berulang seperti langganan atau kontrak layanan yang sedang berlangsung, Anda harus menilai profitabilitas untuk setiap siklus penagihan dan menentukan ROI rata-rata selama masa hidup klien.

Ini adalah proses yang disederhanakan dari perhitungan ROI untuk proyek semacam ini:

  • Hitung laba bersih untuk setiap periode (misalnya, bulanan, kuartalan, dll.)
  • Hitung ROI untuk setiap periode
  • Hitung ROI rata-rata selama customer lifetime

Misalnya, jika pendapatan bulanan adalah 10.000.000 dan biaya 6.000.000, maka laba bersihnya adalah 4.000.000. Kemudian, hitung ROI untuk bulan tersebut dengan membagi laba bersih dengan biaya dan mengalikannya dengan 100, sehingga menghasilkan 4.000.000 / 6.000.000 ×100 = 66,67%.

Ulangi perhitungan ini untuk setiap periode penagihan. Terakhir, hitung ROI rata-rata dari seluruh hubungan dengan klien dengan merata-ratakan persentase ROI berkala ini. Pendekatan ini memberikan ukuran profitabilitas yang jelas dari waktu ke waktu.

Tantangan Pemilik Bisnis saat Menggunakan Rumus ROI untuk Mengambil Keputusan

Meskipun bermanfaat, Anda tidak boleh menggunakan ROI saja untuk membuat keputusan. ROI memiliki keterbatasan yang perlu Anda ketahui.

Mari kita lihat tantangan yang melekat sehingga Anda tahu cara mengatasinya dan membuat rumus ROI bekerja untuk bisnis Anda.

Rumus ROI tidak memperhitungkan waktu

Rumus ROI sendiri tidak memperhitungkan waktu, jadi Anda bisa membandingkan apel dan jeruk jika Anda melihat hasil investasi yang Anda beli di tahun yang berbeda.

Solusi: Anda dapat menggunakan rumus ROI yang disetahunkan untuk menambahkan waktu ke dalam persamaan, di mana n adalah jumlah tahun.

ROI disetahunkan = { [ (Investasi Bersih / Biaya investasi) ^ (1/n) ] – 1} x 100%

Berikut ini sebuah contoh:

Katakanlah sebuah bisnis menginvestasikan 50.000.000 untuk peralatan baru pada tanggal 1 Januari 2021, dan investasi tersebut menghasilkan keuntungan total 70.000.000 pada tanggal 31 Desember 2023. Untuk menghitung ROI yang disetahunkan, bisnis akan menggunakan rumus ini:

ROI yang disetahunkan = { [ (70.000.000 – 50.000.000) / 50.000.000 ) ] ^ (1/3) ] – 1} x 100% = 11.87%

Di sini, “n” adalah jumlah tahun, yaitu tiga tahun karena investasi dilakukan selama tiga tahun kalender penuh, dari 2021 hingga 2023.

Jadi ROI tahunan untuk investasi ini, dengan mempertimbangkan periode waktu tiga tahun, adalah 11,87%. Ini menunjukkan bahwa investasi tersebut menguntungkan dan memberikan laba atas investasi untuk bisnis selama periode tiga tahun.

Jika Anda hanya melihat ROI, Anda akan mendapatkan gambaran yang berbeda. Pengembalian investasi adalah 40%. Namun dengan menghitung ROI yang disetahunkan, Anda akan memahami apa yang diperoleh bisnis Anda setiap tahunnya (11,87%).

Baca juga: Pengertian ROA, Fungsi, Cara Hitung, dan Perbedannya Dengan ROI

Anda tidak bisa selalu mengaitkan laba bersih dengan investasi

Tidak semua investasi memiliki keuntungan yang jelas, karena ada faktor lain yang memengaruhi ROI dengan satu atau lain cara.

Misalnya, kafe Anfa mungkin mendapatkan keuntungan besar dari investasi furnitur – atau bisa juga karena kompetitor di sebelahnya menutup usahanya.

Solusi: Gunakan ROI untuk mengukur laba atas investasi Anda, namun tetaplah berhati-hati. Mungkin ada faktor lain yang membuat ROI Anda naik atau turun.

Sebagian besar investasi bisnis memiliki banyak biaya

Untuk mendapatkan ROI yang akurat, Anda perlu melihat semua biaya yang terlibat dalam investasi. Misalnya, Anda melihat ROI dari kampanye pemasaran.

Dalam hal ini, Anda harus memasukkan uang yang Anda bayarkan kepada agen pemasaran dan jam kerja yang dihabiskan karyawan Anda untuk mengelola hubungan dalam biaya investasi Anda.

Solusi: Anda membutuhkan sistem pelacakan biaya yang akurat dan kuat untuk melacak data untuk perhitungan ROI dengan mudah salah satunya menggunakan sistem akuntansi yang memiliki fitur analisis ROI seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online berbasis cloud yang sudah dipercaya oleh lebih dari 80 ribu pemilik bisnis di Indonesia dan memiliki fitur terlengkap.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 1 kledo

Baca juga: ROI (Return on Investment): Pengertian, Cara Hitung, dan Tips Efisiensi ROI

Kesimpulan

Mengetahui cara dan rumus menghitung ROI sangat penting bagi Anda pemilik bisnis, terutama dalam proses pengambilan keputusan tentang proyek atau investasi bisnis mana yang akan Anda pilih.

Namun menghitung ROI memerlukan berbagai data agar proses validasi berjalan lancar, salah satunya adalah data keuangan.

Jika Anda belum memiliki data keuangan yang sesuai standar dan belum dikelola dengan baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur lengkap, seperti software akuntansi Kledo.

Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × four =