Akun T Dalam Akuntansi: Pengertian, Cara Membuat dan Contohnya

akun t dalam akuntansi

Akuntansi entri ganda bergantung pada akun T untuk melacak debit dan kredit dalam akun tertentu seperti aset atau kewajiban.

Organisasi dapat menggunakan akun-T untuk mendapatkan wawasan yang lebih dalam tentang semua transaksi yang memengaruhi perolehan pendapatan dan profitabilitas secara keseluruhan.

Jika Anda memantau keuangan bisnis dan perlu melacak debit dan kredit ke berbagai akun, akun T memberi Anda garis besar untuk mengatur data penting ini.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu akun T, bagaimana cara kerjanya, beberapa contoh seperti apa akunt T dan bagaimana menggunakannya untuk pembukuan bisnis Anda.

Apa itu Akun T?

Dalam sistem akuntansi entri ganda, akun T menampilkan transaksi debit dan kredit perusahaan dalam setiap akun keuangannya.

Ketika sebuah bisnis melakukan transaksi, ia mencatatnya sebagai entri debit atau kredit di buku besar, membuat grafik berbentuk T yang menunjukkan kenaikan dan penurunan aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham.

Semua debit jatuh di sisi kiri akun-T dan kredit jatuh di sisi kanan, akhirnya menyeimbangkan di bagian bawah buku besar.

Debit ke aset seperti uang tunai, inventaris, dan piutang meningkatkan nilai sementara transaksi kredit menurunkan nilai akun ini.

Sebaliknya, debit ke kewajiban, utang usaha dan ekuitas pemegang saham menurunkan nilainya sementara kredit meningkatkan nilai akun ini.

Akun T adalah representasi grafis dari akun buku besar. Buku besar adalah laporan akuntansi yang menyortir dan mencatat transaksi keuangan bisnis, berdasarkan akun.

Dinamakan akun T karena secara visual menyerupai huruf T.

akun t 1

Baca juga: Value Proposition: Pengertian, Fungsi dan Cara Membuatnya

Bagaimana Akun T Digunakan dalam Akuntansi?

Sebelum menyelami mengapa akun T digunakan dalam akuntansi, mari kita mulai dengan beberapa definisi akuntansi dasar yang perlu Anda ketahui untuk memahami dengan benar cara kerja akun T.

Akun T digunakan dalam metode pembukuan yang dikenal sebagai pembukuan entri ganda.

Dalam pembukuan double-entry, setiap transaksi mempengaruhi dua akun pada saat yang sama (maka kata double). Salah satu akun ini selalu didebet, sementara yang lain selalu dikredit.

Hal utama yang perlu Anda ketahui tentang entri debit dan kredit adalah bahwa mereka adalah sisi yang sama dan berlawanan dari transaksi keuangan. M

ereka hanyalah kata-kata yang mewakili dari mana uang tunai berasal, dan ke mana uang itu mengalir, dalam bisnis.

Pertama, entri debit dan kredit ini diposting ke jurnal, sebagai entri jurnal.

Kemudian, entri jurnal dipindahkan ke buku besar, dalam bentuk akun T.

Setiap akun T membawa entri debit dan kredit untuk jenis akun yang berbeda, seperti piutang, kas, pendapatan penjualan, dan sebagainya.

Penggunaan dan tujuan akun T adalah untuk membantu pemilik bisnis memvisualisasikan jumlah pada setiap akun individu. Memisahkan debit dan kredit membuatnya lebih mudah untuk melihat sesuatu dengan cepat saat melihat buku besar.

Dan jika Anda baru mengenal dunia akuntansi dan memiliki sedikit pengetahuan di bidang keuangan, akun T dapat sangat berguna dalam menangani transaksi keuangan yang kompleks.

Baca juga: Perilaku Biaya: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Membuat Akun T

Untuk membuat dan mencatat akun T, Anda harus mengetahui bagaimana aturan debit dan kredit berlaku untuk berbagai jenis akun.

Sekarang, setiap bisnis memiliki bagan akun sendiri yang bergantung pada industri tempat mereka menjadi bagian dan aktivitas keuangan yang mereka pimpin.

Dengan itu, lima jenis akun yang paling umum dalam akuntansi keuangan adalah aset, kewajiban, pengeluaran, pendapatan, dan ekuitas pemilik.

Untuk akses mudah, kami telah membuat lembar contekan dengan semua entri debit dan kredit yang sesuai untuk 5 akun utama ini:

Jenis akunDebitKredit
Aset adalah apa yang dimiliki bisnis, seperti uang tunai, piutang, peralatan, dll.TambahKurang
Biaya atau expenses adalah biaya yang mengurangi aset. Mereka termasuk sewa, biaya bunga, dll.TambahKurang
Ekuitas pemilik mewakili apa yang diinvestasikan pemilik dalam bisnis.KurangTambah
Kewajiban atau liability adalah klaim terhadap aset. Ini termasuk hutang, upah yang harus dibayar, catatan yang harus dibayar, dll.KurangTambah
Pendapatan atau revenue adalah kas yang dihasilkan dari kegiatan bisnis seperti penjualan, dividen, layanan, dll.KurangTambah

Setelah menilai entri debit dan kredit apa yang berlaku untuk setiap akun tertentu, akun T dapat dibuat.

Dan sekali lagi seperti yang disebutkan sebelumnya, akun T selalu harus memiliki:

  • Nama akun di atas huruf T
  • Entri debit di sisi kanan
  • Entri kredit di sisi kiri

Jadi, ini adalah bagaimana aturan debit dan kredit akan terlihat seperti akun T:

akun t 3
akun t 4
akun t 5
akun t 6
akun t 7

Mari kita lihat beberapa contoh praktis untuk menerapkan semua prinsip akuntansi dan aturan akun ini.

Banner 1 kledo

Baca juga: Capital Budgeting: Pengertian, Manfaat, Metode dan Cara Penghitungannya

7 Contoh Akun T

Tidak mungkin memberikan kumpulan contoh lengkap yang membahas setiap transaksi keuangan dengan akun T yang sesuai.

Itulah mengapa kami hanya mengumpulkan beberapa aktivitas keuangan yang paling sering ditangani oleh bisnis dalam siklus operasi mereka sehari-hari.

Untuk contoh kita, mari kita asumsikan Perusahaan XYZ melakukan transaksi berikut, untuk bulan Februari:

1. Investasi Pemilik

Pemilik Perusahaan XYZ menginvestasikan $20.000 dalam bisnisnya.

Transaksi ini menyebabkan peningkatan kas dan modal. Karena kas adalah akun aset, akun Kas akan didebit sebesar $20.000.

Dan karena modal adalah akun ekuitas pemilik, akun Modal Pemilik akan dikreditkan untuk jumlah yang sama.

Akunnya akan terlihat sebagai berikut:

Investasi Pemilik

2. Pendapatan Layanan yang Diperoleh dan Dikumpulkan

Perusahaan XYZ menyediakan dan mengumpulkan jasa perbaikan senilai $4,000.

Ada peningkatan dalam aset Kas dan akun pendapatan, Pendapatan Layanan.

Perubahan akun buku besar untuk transaksi ini adalah:

pendapatan layanan

Baca juga: Siapa Saja Pemakai Informasi Akuntansi dalam Bisnis?

3. Pembelian Peralatan

Perusahaan membeli peralatan senilai $2.500 secara kredit.

Aset Peralatan meningkat sebesar $2.500 dan dicatat sebagai debit. Kewajiban Hutang Usaha juga meningkat sebesar $2.500 dan akan dikreditkan untuk jumlah tersebut, karena peningkatan kewajiban menghasilkan entri kredit.

Entri dalam buku besar akan terlihat seperti ini:

pembelian peralatan

4. Pendapatan Layanan Diperoleh tetapi Tidak Ditagih

Pada tanggal 15 Februari, perusahaan XYZ menagih klien untuk layanan senilai $600. Syarat pembayaran dari faktur panggilan untuk pembayaran yang akan diterima dalam 20 hari berikutnya.

Karena jasa dijual secara kredit, akun piutang meningkat dan didebit sebesar $600. Pendapatan juga meningkat, sehingga akun Pendapatan Layanan Perbaikan dikreditkan sebesar $600.

Entri dalam akun buku besar adalah:

4

5. Menerima Pembayaran untuk Layanan yang Ditagih

Pada tanggal 18 Februari, klien mengirimkan pembayaran faktur senilai $600 yang ditagihkan pada tanggal 15 Februari.

Kas bertambah dan didebet sebesar $600. Piutang usaha berkurang, dan menderita kredit sebesar $600.

Penyesuaian akun untuk transaksi akan terlihat seperti ini:

5

6. Pembayaran Gaji Karyawan

Membayar upah karyawan yang diperoleh pada bulan Februari, $3.200.

Upah kepada karyawan adalah beban bisnis dan mengurangi ekuitas pemilik, sehingga akun Beban Upah akan didebit sebesar $3.200. Aset Kas juga berkurang dan mendapat entri kredit sebesar $3.200.

6

7. Pembayaran Utilitas

Dibayar untuk utilitas Februari senilai $150.

Beban mengurangi ekuitas pemilik dan dicatat sebagai debit, sehingga akun Beban Utilitas akan didebit sebesar $150. Penurunan aset dicatat dengan kredit, sehingga Kas akan dikreditkan sebesar $150.

7

Dan begitulah cara Anda mencatat akun T secara manual ke dalam buku besar.

Jika Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang apa itu akun T dan bagaimana mereka digunakan untuk menghasilkan laporan keuangan pada akhir tahun keuangan, kami memiliki panduan lengkap tentang siklus akuntansi yang dapat Anda lihat.

Baca juga: Apa itu Term Of Payment? Berikut Pembahasan Lengkap yang Harus Diketahui

Hemat Waktu Anda Dalam Membuat Akun T Dengan Kledo

Saat Anda menjalankan bisnis Anda sendiri, Anda mungkin tidak memiliki banyak waktu luang untuk membuat jurnal transaksi dan menuliskan akun T ke dalam buku besar dengan tangan.

Tidak hanya prosesnya yang membosankan dan memakan waktu, tetapi juga membutuhkan banyak pengetahuan akuntansi untuk dilakukan dengan sempurna dan benar-benar bebas dari kesalahan.

Itu sebabnya sebagian besar bisnis lebih suka mengotomatiskan keuangan mereka dengan software akuntansi cloud.

Sekarang Anda mungkin berpikir: software seperti apa yang harus saya pilih untuk akuntansi bisnis kecil saya?

Salah satu software akuntansi terbaik untuk berbagai jenis dan skala usaha adalah Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda dapat dengan mudah mengelola dan mengawasi faktur, nota kredit, pengeluaran bisnis, laporan keuangan, semuanya di satu platform yang mudah digunakan

Dan saat Anda menerbitkan faktur penjualan, melakukan pembayaran, menerima pendapatan, Kledo secara otomatis mendebit dan mengkredit nilai transaksi ke dalam akun buku besar yang sesuai.

Sebagai tambahan, Anda dapat memfilter data buku besar dengan cara apa pun yang Anda inginkan, berdasarkan bidang khusus yang telah ditentukan sebelumnya.

Fitur ini memungkinkan Anda untuk fokus pada data tertentu dan mendapatkan pengetahuan mendalam tentang kesehatan keuangan bisnis Anda.

Bagian terbaiknya: Anda dapat mengakses Kledo kapan saja, di mana saja, hanya dengan mengunduh aplikasi seluler Kledo di Playstore.

Jadi apalagi yang masih Anda ragukan? Anda juga bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *