Syarat Pembayaran: Pengertian, Manfaat, Jenis, dan Contoh Soal

syarat pembayaran

Sebagai pelaku bisnis, mungkin Anda sudah tak asing lagi dengan istilah syarat pembayaran seperti n/ 15 maupun n/ 30.

Yup! termin pembayaran memang sering digunakan dalam jual beli bisnis karena bisa memberi manfaat baik bagi penjual maupun pembeli.

Namun, masih banyak juga pelaku usaha yang kebingungan dengan berbagai jenis termin pembayaran.

Untuk itu, artikel ini akan membahas pengertian, manfaat, jenis, dan contoh soal dari syarat pembayaran.

Apa yang Dimaksud dengan Syarat Pembayaran?

syarat pembayaran

Di dalam akuntansi, syarat pembayaran adalah aturan pembayaran yang diberlakukan oleh pemasok pada pelanggan mereka.

Ketentuan pembayaran diberlakukan untuk memastikan bahwa pembayaran diterima oleh pemasok dalam jangka waktu yang wajar.

Ketentuan diskon mungkin akan dipergunakan untuk mempercepat pengumpulan uang tunai.

Pelanggan besar dapat menggunakan daya belinya untuk memaksa pemasok menyetujui persyaratan yang lebih menguntungkan pelanggan, seperti jangka waktu yang lebih lama untuk membayar pemasok, atau aturan yang longgar untuk pengembalian barang.

Baca juga: Bukti Transaksi Internal dan Eksternal: Pengertian dan Contohnya

Manfaat Pemberlakuan Syarat Pembayaran

Bisnis dapat memperoleh berbagai keuntungan dengan menggunakan pemberlakuan syarat pembayaran. Beberapa manfaat syarat tersebut antara lain:

Penjualan yang Meningkat

Ketika sebuah bisnis menawarkan persyaratan pembayaran kepada pelanggan, itu dapat membantu menghasilkan lebih banyak penjualan karena memungkinkan pelanggan tersebut untuk membeli lebih banyak dari biasanya.

Anda juga biasanya menawarkan persyaratan tanpa bunga. Misalnya, jika pelanggan memiliki masalah arus kas, mereka dapat memesan dan menerima barang atau jasa tanpa harus segera membayarnya.

Menawarkan persyaratan diskon juga dapat mendorong penjualan. Jika pelanggan tahu bahwa mereka dapat membayar faktur mereka sebelum tanggal jatuh tempo terakhir, mereka mungkin melunasi utang sebelum jatuh tempo untuk mendapatkan manfaat diskon.

Selain mendorong pelanggan yang sudah ada untuk melakukan pembelian atau pemesanan dalam jumlah yang lebih besar, hal ini dapat membantu menarik pelanggan baru yang mau melakukan pembelian secara kredit.

Saat menggunakan persyaratan pembayaran, jelaskan secara jelas mengenai mekanisme pembayaran dan tenggat waktu pelunasan pelanggan Anda untuk memastikan mereka mengerti dan dapat memenuhi kesepakatan.

Keunggulan Kompetitif

Menawarkan persyaratan pembayaran merupakan hal yang umum untuk beberapa industri, sehingga bisnis yang tidak menawarkannya mungkin akan dirugikan dibandingkan dengan pesaing mereka.

Untuk meningkatkan keunggulan kompetitif Anda dalam industri semacam itu, Anda dapat mempertimbangkan untuk memberikan ketentuan diskon bersih.

Jika Anda bekerja di industri di mana syarata pembayaran tidak selalu digunakan oleh semua orang, memutuskan untuk menawarkannya dapat membantu memberi Anda keunggulan kompetitif.

Konsep ini membantu Anda tampil lebih fleksibel bagi pelanggan saat ini dan calon pelanggan karena Anda memberi mereka waktu tambahan untuk melakukan pembayaran berdasarkan kebutuhan atau kemampuan mereka.

Sehingga, bisnis Anda menyediakan jalur pembelian yang menawarkan kemudahan bagi pelanggan. Jika mereka yakin lebih mudah untuk memesan atau membeli sesuatu dari Anda, kemungkinan besar mereka akan memilih Anda daripada yang lain.

Baca juga: Apa yang Dimaksud Competitive Advantage? Ini Ulasan Lengkapnya!

Loyalitas Pelanggan Meningkat

Pada umumnya, persyaratan pembayaran menawarkan lebih banyak fleksibilitas kepada pelanggan Anda, sehingga ini dapat membantu Anda mempertahankan bisnis dan loyalitas mereka.

Anda dapat lebih meningkatkan loyalitas dengan memberi mereka manfaat lain, seperti memberikan diskon atau menawarkan harga yang kompetitif untuk penawaran Anda.

Membiarkan pelanggan membayar secara kredit juga membangun rasa percaya dengan mereka karena Anda percaya bahwa mereka akan membayar Anda kembali secara penuh dalam tenggat waktu tertentu.

Selain itu, pelanggan loyal Anda juga bisa merekomendasikan bisnis Anda dan layanannya kepada anggota jaringan mereka yang membutuhkannya.

Ketika seseorang mendapat rekomendasi dari seseorang yang mereka percayai, itu dapat mendorong mereka untuk memesan dari Anda.

Pemasaran dari mulut ke mulut seperti situasi ini sangat efektif dan berharga, karena Anda tidak mengeluarkan uang untuk menarik pelanggan baru.

Baca juga: 10 Cara Meningkatkan Loyalitas Konsumen di Tahun 2022

10 Jenis Syarat Pembayaran dan Faktur yang Harus Anda Ketahui

1. Terms of Sale

Ini adalah syarat pembayaran yang telah Anda dan pembeli setujui. Persyaratan ini mencakup seperti biaya, jumlah, pengiriman, metode pembayaran, dan kapan pembayaran diharapkan atau jatuh tempo. Ini juga merupakan komponen penting dari setiap faktur .

Sederhananya, ini adalah persetujuan bersama antara pembeli dan penjual agar tidak ada potensi kesalahpahaman atau perbedaan pendapat karena kedua belah pihak mengetahui dengan jelas apa yang diharapkan dan mereka puas dengan persyaratannya.

Syarat penjualan sangat penting dalam perdagangan internasional karena mencakup kapan pengiriman terjadi, siapa yang bertanggung jawab atas bea dan pajak internasional, dan faktor lain yang telah ditetapkan oleh peraturan kamar dagang internasional.

2. Payment in Advance

Payment in advance lazim disebut dengan istilah pembayaran di muka. Bukan hal yang aneh bagi pemilik bisnis untuk meminta pembayaran di muka untuk produk atau layanan mereka.

Misalnya, seorang desainer grafis lepas mungkin memerlukan uang muka 50% sebelum memulai sebuah proyek. Uang muka melindungi penjual dari risiko penipuan pembayaran dan untuk menutupi biaya sendiri.

3. Immediate Payment

Istilah ini juga terkait dengan istilah Cash on Delivery (COD) atau Payable on Receipt, berarti pembayaran harus dilakukan pada saat yang sama dengan pengiriman produk atau layanan.

Jika klien tidak segera melakukan pembayaran — baik dengan kartu kredit, cek elektronik, transfer kawat, atau pembayaran layanan online — penjual berhak untuk mengambil kembali produknya.

Meskipun istilah ini bermanfaat bagi pemilik bisnis karena mempercepat proses pembayaran , modelpembayaran ini tidak begitu populer di antara beberapa klien dan pelanggan karena mereka takut tidak memiliki uang tunai untuk membayar tagihan.

4. Net 7, 10, 30, 60, 90

Syarat pembayaran ini menyiratkan bahwa pembayaran harus memiliki jatuh tempo dalam 7, 10, 30, 60, atau 90 hari setelah tanggal faktur atau pembelian.

Misalnya, jika faktur tertanggal 10 Juni dan Anda menggunakan salah satu syarat pembayaran yang paling sering digunakan, Net 30, maka pembayaran harus dilakukan sebelum 9 Juli.

Apabila pelanggan membayar lebih dari tanggal 9 Juli, biasanya akan dikenakan dendan keterlambatan.

5. 2/10 Net 30

Istilah seperti “Net 30” mengharuskan klien atau pelanggan untuk melakukan pembayaran dalam waktu 30 hari.

Namun, jika mereka melakukan pembayaran dalam waktu sepuluh hari, mereka akan menerima diskon 2%. Tentu saja, Anda dapat mengubah persyaratan ini sesuka Anda.

Misalnya, Anda dapat memberikan insentif dengan menawarkan diskon 5% jika faktur dibayar dalam waktu seminggu.

Selain istilah Net 30, bisnis juga lazim menggunakan syarat pembayaran EOM atau end of month. Ini artinya pelanggan harus melakukan pembayaran paling lambat di akhir bulan setelah terjadinya transaksi.

Untuk semakin memperjelasn syarat pembayaran ini, berikut tabel contoh yang sering digunakan di dalam bisnis.

Persyaratan Kredit
Penjelasan
Potongan Pembayaran
n/10Pelanggan harus membayar dalam 10 hari setelah terjadinya transkasiTidak ada
n/30Pelanggan harus membayar dalam 30 hari setelah terjadinya transkasiTidak ada
n/EOMPelanggan harus membayar pada akhir bulanTidak ada
1/10, n/30Pelanggan harus membayar dalam 30 hari setelah terjadinya transkasi. Namun, jika pelanggan bisa membayar maksimal 10 hari setelah transaksi, maka mereka berhak menerima diskon 1%1%
2/10, n/30Pelanggan harus membayar dalam 30 hari setelah terjadinya transkasi. Namun, jika pelanggan bisa membayar maksimal 10 hari setelah transaksi, maka mereka berhak menerima diskon 2%2%
1/10, n/60Pelanggan harus membayar dalam 60 hari setelah terjadinya transkasi. Namun, jika pelanggan bisa membayar maksimal 10 hari setelah transaksi, maka mereka berhak menerima diskon 1%1%
2/10, n/60Ambil diskon 2% jika membayar dalam 10 hari, jika tidak bayar dalam 60 hari2%

Tentunya, ketentuan besaran syarat pembayaran bersifat fleksibel dan bisa dirubah sesuai dengan kesepakatan antara penjual dan pembeli.

Perlu Anda ingat, bahwa ketidakpatuhan pelanggan terhadap persyaratan pembayaran dapat pemasok untuk berhenti menawarkan persyaratan kredit kepada pelanggan tersebut.

6. Line of Credit Pay

Opsi pembayaran ini memberi klien kesempatan untuk menyelesaikan tagihan mereka dari waktu ke waktu, biasanya setiap bulan atau setiap tiga bulan. Dengan kata lain, ini memungkinkan pelanggan untuk membeli produk atau layanan secara kredit .

Ini lebih umum digunakan di antara perusahaan besar dan bukan bisnis kecil-menengah karena persyaratan pembayaran ini berisiko besar dan bisa berpengaruh terhadap kelancaran arus kas.

7. Quotes & Estimates

Ini hanyalah harga yang dimaksudkan untuk barang atau jasa Anda. Angka kasarnya ini biasanya digunakan ketika klien membandingkan harga .

Meskipun ini bukan jumlah akhir yang akan Anda tagihkan kepada klien, ini tetap harus mencakup hal-hal penting tentang faktur seperti harga produk atau layanan Anda, perincian terperinci tentang cara Anda menentukan harga, dan jadwal waktu kapan barang atau jasa akhir akan dikirimkan.

Sebagian besar platform faktur memungkinkan Anda untuk dengan mudah mengubah penawaran atau perkiraan Anda menjadi faktur.

8. Recurring Invoice

Ini disebut juga sebagai faktur berulang adalah faktur untuk transaksi yang seing dilakukan secara berulang. Biasanya, ini dilakukan pelaku bisnis kepada pelanggan yang sudah menjadi langganan tetap.

Faktur berulang menjamin arus kas untuk bisnis Anda, membuat prakiraan menjadi mudah, dan menghemat waktu Anda karena tidak harus menagih klien setiap bulan.

Pembayaran bulanan ini menghapus beberapa ketidakpastian dan membuat hidup Anda lebih mudah.

9. Interest Invoice

Apa akibatnya jika klien tidak membayar tagihan tepat waktu ? Salah satu solusi yang paling umum adalah membebankan bunga atau biaya pada faktur. Ingat, saat menghitung bunga atas keterlambatan pembayaran, Anda hanya membebankan jumlah hari pembayaran lewat jatuh tempo.

Misalnya , jika Anda membebankan tingkat bunga 6% dan faktur untuk $1.500 terlambat 20 hari, maka Anda membagi 20 dengan 365. Kemudian kalikan hasilnya dengan 0,06 dan terakhir kalikan angka itu dengan 1.500. Biaya bunga akan menjadi $4,93 untuk periode 20 hari.

Dengan mengingat hal itu, faktur bunga bukan hanya pengingat pembayaran yang telah jatuh tempo, itu adalah faktur yang berisi biaya bunga yang relevan dan tanggal pembayaran untuk menyelesaikan pembayaran.

Kirim ulang faktur ini setiap bulan dan sesuaikan perhitungannya sehingga bisa diketahui banyaknya hari yang lewat jatuh tempo.

10. Invoice Factoring

Bagaimana jika klien belum membayar faktur Anda dan Anda sangat membutuhkan uang tunai? Anda dapat mempertimbangkan anjak piutang.

Di sinilah Anda menyerahkan faktur Anda ke perusahaan anjak piutang atau invoice factoring. Dimana Anda akan menjual faktur kepada bisnis lain.

Baca juga: Mengenal Jurnal Transaksi dalam Akuntansi Beserta Contohnya

Bisnis yang Sering Menggunakan Syarat Pembayaran

syrata pembayaran

Setiap bisnis dapat memilih untuk menawarkan persyaratan pembayaran. Berikut beberapa contohnya:

Bisnis Freelance

Freelancer menyediakan layanan atau barang berdasarkan kontrak.

Misalnya, seorang seniman grafis lepas mungkin dipekerjakan untuk membuat logo untuk bisnis kecil. Sebagai wiraswasta profesional, mereka dapat menetapkan harga sendiri dan membuat perjanjian pembayaran saat menerima pekerjaan.

Freelancer dapat menggunakan istilah net untuk membuat tenggat waktu bagi orang-orang yang mengontrak mereka untuk bekerja, seperti net 30.

Menggunakan istilah net membantu freelancer memastikan bahwa mereka menerima pembayaran dengan jadwal yang teratur, sehingga memudahkan mereka untuk melacak dan mengelolanya.

Bisnis B2B

Organisasi bisnis-ke-bisnis (B2B) menjual produk dan layanan ke bisnis lain. Layanan atau produk mereka sering membantu organisasi mengoperasikan atau melakukan tugas tertentu.

Misalnya, perusahaan mungkin menjual platform yang memungkinkan bisnis menjadwalkan, memantau, dan menganalisis posting media sosial.

Bisnis B2B sering menawarkan persyaratan bersih, terutama kepada klien mereka yang lebih kecil.

Seperti yang sudah disebutkan, persyaratan bersih memberi bisnis kecil lebih banyak fleksibilitas dalam melakukan pembelian karena mereka menerima lebih banyak waktu untuk membayar faktur mereka.

Bisnis B2B dapat menggunakan konsep ini untuk menarik klien ini dan meningkatkan penjualan mereka.

Pemasok

Pemasok menjual barang ke bisnis dalam jumlah besar dan mereka dapat memproduksi sendiri barang tersebut atau membelinya dari produsen.

Misalnya, pemasok makanan menjual produk ke restoran dan mereka menggunakan bahan-bahan ini untuk membuat makanan di menu mereka.

Ketika pelanggan membuat pesanan massal dari pemasok, mereka menerima faktur transaksi.

Faktur ini mungkin termasuk jangka waktu bersih, seperti 30 hari, memberikan tenggat waktu bagi pelanggan untuk melakukan pembayaran mereka.

Baca juga: 42 Istilah Akuntansi dalam Bisnis yang Wajib Anda Ketahui

Contoh Soal Syarat Pembayaran

Contoh soal 1

PT. Aman membeli persediaan seharga Rp. 20.0000.000 dengan syarat 3/10, n/30. Jelaskan termin pembayaran ini!

Jawaban:

Termin pembayaran 3/10, n/30, artinya PT. Aman akan memperoleh potongan sebesar 3% apabila mampu membayar maksimal 10 hari setelah terjadinya transaksi.

Sedangkan waktu maksimal pelunasan utang adalah 30 hari setelah transaksi.

Apabila PT. Aman bisa membayar kurang dari 10 hari, maka PT. Aman mendapatka potongan sebesar: 3% x Rp. 20.0000.000 = Rp. 600.000-,

Sehingga PT. Aman membayar utang sebesar: Rp. 20.000.000 – Rp. 600.000 = Rp. 19.400.000-,

Contoh Soal 2

Pada tanggal 13 Januari 2022, PT. Aneka membeli peralatan sebesar Rp. 5.000.000-, dengan syarat n/EOM. Jelaskan termin tersebut!

Jawaban:

Termin n/EOM artinya PT. Aneka harus melakukan pembayaran utang maksimal di akhir bulan yakni tanggal 31 Januari 2022 sebesar Rp. 5.000.000-,

Kesimpulan

Banner 3 kledo

Syarat pembayaran merupakan hal yang sudah tak asing lagi bagi bisnis.

Dengan menggunakan termin ini, baik penjual maupun pembeli akan sama-sama saling diuntungkan.

Untuk memudahkan pengelolaan tagihan pembayaran, Anda perlu menggunakan software akuntansi seperti Kledo.

Kledo mempunyai fitur invoice dan purchasing yang akan memudahkan Anda dalam pembuatan faktur, pengelolaan utang dan piutang, sehingga manajemen arus kas bisnis Anda bisa berjalan dengan baik.

Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

fourteen − 12 =