Takt Time: Pengertian, Manfaat, Cara Hitung, dan Contohnya

Takt time

Takt time adalah sebuah konsep yang sangat penting dalam industri manufaktur dan produksi.

Dalam dunia bisnis yang semakin kompetitif, perusahaan harus dapat memproduksi produk dan layanan dengan cepat dan efisien untuk memenuhi permintaan pelanggan. Itulah sebabnya mengapa konsep ini menjadi begitu penting.

Dalam artikel ini, kita akan membahas lebih lanjut tentang apa itu takt time, bagaimana cara menghitungnya, dan mengapa ini menjadi kunci dalam meningkatkan produktivitas dan efisiensi perusahaan.

Apa Itu Takt Time?

pengertian takt time

Penamaan takt time berasal dari bahasa Jerman. Kata “taktzeit” dalam bahasa Jerman berarti ritme atau tempo.

Takt time adalah sebuah konsep yang digunakan dalam manufaktur dan produksi untuk menghitung waktu yang dibutuhkan untuk memproduksi satu unit produk agar sesuai dengan permintaan pelanggan.

Dengan memperhitungkan satuan ini, perusahaan dapat menyesuaikan produksi mereka agar sesuai dengan permintaan pelanggan dan meminimalkan pemborosan waktu dan biaya.

Baca juga: 9 Cara Mengurangi Inventory Write Off dan Contohnya

Bagaimana Sejarah Awal Mula Takt Time?

Konsep takt time dalam manufaktur modern berasal dari Jerman pada awal abad ke-20. Konsep ini pertama kali digunakan untuk memaksimalkan efisiensi produksi di sektor manufaktur.

Selama Perang Dunia II, Jepang menjadi salah satu negara yang terkena dampak paling parah dari perang ini.

Industri manufakturnya hancur dan Jepang harus memulai dari awal untuk membangun kembali industri mereka.

Pada saat itu, para produsen Jepang menyadari bahwa mereka harus mengadopsi pendekatan baru untuk memulihkan industri dan meningkatkan efisiensi produksi mereka.

Salah satu perusahaan yang mengadopsi pendekatan baru ini adalah Toyota Motor Corporation.

Pada awal 1950-an, Toyota mengembangkan sistem produksi baru yang dikenal sebagai Toyota Production System (TPS).

TPS didasarkan pada konsep takt time dan konsep-konsep lainnya yang dikembangkan di Jerman. Toyota mempelajari dan mengadopsi konsep tersebut dari pabrik Volkswagen di Jerman, yang pada saat itu adalah pabrik otomotif paling efisien di dunia.

Toyota memodifikasi konsep tersebut untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Mereka mengadopsi pendekatan produksi yang didasarkan pada permintaan pelanggan, di mana produksi hanya dilakukan saat diperlukan, dan menghindari pembuatan persediaan yang berlebihan.

Konsep waktu produksi ini membantu Toyota dalam membangun sistem produksi yang efisien dan fleksibel, dan memungkinkan mereka untuk memenuhi permintaan pelanggan dengan lebih cepat serta efisien.

Salah satu hasil dari pengembangan konsep takt time oleh Toyota adalah produksi just-in-time (JIT).

Konsep JIT melibatkan produksi hanya saat diperlukan, dan menghindari pembuatan persediaan yang berlebihan.

Dengan mengadopsi pendekatan JIT dan menggunakan konsep ini, Toyota berhasil menciptakan sistem produksi yang efisien dan fleksibel, yang memungkinkan mereka untuk memenuhi permintaan pelanggan dengan lebih cepat dan lebih efisien.

Baca juga: Cara Penghapusan Aset Tetap dan Jurnalnya

Manfaat Takt Time dalam Industri Manufaktur

Meningkatkan efisiensi produksi

Takt time membantu meningkatkan efisiensi produksi dengan memastikan bahwa setiap langkah dalam proses produksi diselesaikan dalam waktu yang ditentukan.

Dengan menghitung waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan satu unit produk, manajer produksi dapat menentukan waktu optimal yang dibutuhkan untuk menyelesaikan satu unit produk.

Hal ini membantu mengurangi waktu yang terbuang atau waktu tidak produktif dalam produksi.

Meningkatkan kualitas produk

Konsep produksi ini membantu meningkatkan kualitas produk dengan memastikan bahwa setiap unit produk diproduksi dalam waktu yang sama dan dengan kualitas yang sama.

Dengan menyelesaikan setiap langkah produksi dalam waktu yang ditentukan, pekerja dapat memastikan bahwa mereka mematuhi standar kualitas yang ditentukan.

Jika ada masalah dalam proses produksi, maka akan segera terdeteksi dan diperbaiki dengan cepat, sehingga meminimalkan jumlah produk cacat.

Mengurangi biaya produksi

Dengan mengoptimalkan waktu produksi, konsep satuan waktu produksi ini dapat membantu mengurangi biaya produksi.

Dengan mengurangi waktu yang terbuang dalam produksi, perusahaan dapat mengurangi biaya tenaga kerja, biaya penggunaan mesin dan peralatan, serta biaya overhead lainnya.

Hal ini akan membantu meningkatkan profitabilitas perusahaan dan membuatnya lebih kompetitif di pasar.

Baca juga: Balanced Scorecard: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

Meningkatkan kepuasan pelanggan

Takt time membantu meningkatkan kepuasan pelanggan dengan memastikan bahwa produk diproduksi dalam waktu yang ditentukan dan dengan kualitas yang diharapkan.

Dengan mengurangi waktu produksi dan meningkatkan kualitas produk, perusahaan dapat memenuhi permintaan pelanggan dengan lebih efektif dan efisien.

Hal ini dapat membantu meningkatkan reputasi perusahaan dan membuat pelanggan lebih puas dengan produk yang mereka beli.

Meningkatkan fleksibilitas produksi

Dalam produksi yang fleksibel, takt time sangat berguna untuk menentukan kapasitas produksi yang tepat.

Dengan menentukan satuan waktu produksi yang tepat, perusahaan dapat menyesuaikan produksi dengan permintaan pelanggan dan mengoptimalkan kinerja produksi.

Hal ini juga dapat membantu perusahaan dalam merencanakan kapasitas produksi di masa depan.

Banner 3 kledo

Baca juga: Audit Operasional: Definisi,Tujuan, dan Tahapannya

Bagaimana Cara Menghitung Takt Time?

rumus takt time

Takt time dapat dihitung dengan membagi waktu yang tersedia untuk produksi dengan jumlah unit produk yang harus diproduksi dalam waktu tersebut. Berikut adalah rumus perhitungannya:

Takt Time = Waktu yang Tersedia untuk Produksi / Jumlah Unit Produk yang Harus Diproduksi

Contoh

Suatu perusahaan memiliki waktu kerja selama 360 menit (6 jam) per hari dan harus memproduksi 120 unit produk per hari. Bagaimana menghitung takt time untuk produksi?

Solusi:

Waktu yang Tersedia untuk Produksi = 360 menit (6 jam)

Jumlah Unit Produk yang Harus Diproduksi = 120 unit

Takt Time = 360 menit / 120 unit = 3 menit per unit

Jadi, takt time untuk produksi 120 unit produk per hari dalam waktu kerja 360 menit (6 jam) adalah 3 menit per unit.

Ini berarti perusahaan harus menyelesaikan setiap unit produk dalam waktu kurang dari tiga menit (3 menit) untuk mencapai target produksi sebanyak 120 unit per hari.

Perbedaan Takt Time dan Cycle Time

Takt time dan cycle time adalah dua konsep yang berbeda dalam industri dan manufaktur, meskipun keduanya sering digunakan secara bersamaan.

Berikut adalah perbedaan utama antara kedua konsep tersebut:

Definisi

Takt time adalah waktu yang diperlukan untuk memproduksi satu unit produk dengan mempertimbangkan waktu yang tersedia untuk produksi dan jumlah unit produk yang harus diproduksi.

Sedangkan, cycle time adalah waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan satu siklus produksi dari awal hingga akhir, atau waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan satu unit produk dalam proses produksi.

Fokus

Takt time difokuskan pada waktu yang dibutuhkan untuk memproduksi satu unit produk dan menentukan target produksi yang harus dicapai dalam waktu yang tersedia.

Sedangkan, cycle time difokuskan pada waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan satu siklus produksi atau satu unit produk dalam proses produksi.

Pengukuran

Takt time dihitung dengan membagi waktu yang tersedia untuk produksi dengan jumlah unit produk yang harus diproduksi dalam waktu tersebut.

Sementara, cycle time dihitung dengan mengukur waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan satu siklus produksi atau satu unit produk dalam proses produksi.

Pengaruh

Takt time mempengaruhi perencanaan produksi dan perhitungan kapasitas produksi, sedangkan cycle time mempengaruhi output atau keluaran produksi.

Penerapan

Takt time sering digunakan dalam produksi massal, di mana perusahaan harus memproduksi sejumlah besar produk dalam waktu yang terbatas.

Adapun cycle time dapat diterapkan dalam berbagai jenis proses produksi, termasuk produksi batch atau massal.

Baca juga: Cost of Revenue Adalah: Komponen dan Contohnya

Proses Penerapan Takt Time di Berbagai Jenis Industri

gambar 3

Proses implementasi takt time pada suatu perusahaan membutuhkan beberapa tahapan yang harus diikuti agar berhasil.

Berikut adalah beberapa poin penting dalam proses implementasi konsep produksi yang satu ini:

Menghitung takt time

Tahap pertama dalam implementasi ini adalah menghitung takt time untuk suatu proses produksi. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan rumus yang telah kami sebutkan.

Dalam perhitungan ini, perlu dipertimbangkan waktu kerja, waktu istirahat, dan waktu untuk mengatasi gangguan produksi.

Identifikasi Bottleneck dalam Proses Produksi

Tahap selanjutnya adalah mengidentifikasi bottleneck dalam proses produksi.

Bottleneck adalah bagian dari proses produksi yang memiliki kapasitas yang lebih rendah dibandingkan dengan bagian lainnya, sehingga menjadi penghambat dalam mencapai angka perhitungan yang diinginkan.

Dengan mengidentifikasi bottleneck, perusahaan dapat menentukan area yang perlu diperbaiki agar dapat meningkatkan efisiensi produksi.

Merancang layout pabrik yang efisien

Setelah mengidentifikasi bottleneck, tahap selanjutnya adalah merancang layout pabrik yang efisien.

Dalam merancang layout pabrik, perlu dipertimbangkan bagaimana material akan mengalir dalam proses produksi, bagaimana pekerja akan bergerak dalam pabrik, dan bagaimana mesin dan alat produksi ditempatkan.

Layout yang efisien akan membantu perusahaan mencapai tujuan yang diinginkan dengan lebih mudah.

Menentukan strategi pengurangan pemborosan

Pada tahap ini, perusahaan perlu menentukan strategi pengurangan pemborosan dalam proses produksinya.

Pemborosan dapat terjadi karena beberapa alasan seperti proses yang tidak perlu, waktu tunggu yang lama, penggunaan material yang berlebihan, dan lain sebagainya.

Dengan menentukan strategi pengurangan pemborosan, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi produksi dan mengurangi biaya produksi.

Memantau dan meningkatkan efisiensi produksi

Setelah semua tahap di atas telah dilakukan, tahap terakhir dalam implementasi takt time adalah memantau dan meningkatkan efisiensi produksi secara berkala.

Perusahaan dapat menggunakan data produksi untuk memantau kinerja produksi dan melakukan perbaikan jika diperlukan.

Hal ini akan membantu perusahaan mencapai kinerja yang optimal dan meningkatkan efisiensi produksi secara berkelanjutan.

Baca juga: Apa itu General Ledger? Berikut Pengertian, Contoh, dan Tahapan Membuatnya

Kesimpulan

Berdasarkan pembahasan di atas, dapat disimpulkan bahwa takt time adalah konsep dalam manajemen produksi yang sangat penting dalam meningkatkan efisiensi dan efektivitas produksi.

Dengan menghitungnya, perusahaan dapat merancang proses produksi yang lebih efisien dan meminimalkan pemborosan dalam proses produksi.

Apakah bisnis Anda membutuhkan solusi akuntansi yang efektif dan efisien? Jika iya, maka Kledo adalah solusinya.

Kledo adalah software akuntansi yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan Anda.

Dengan Kledo, Anda dapat mengelola laporan keuangan, memantau arus kas, dan mengatur pembayaran serta penerimaan dengan mudah.

Selain itu, Kledo dilengkapi dengan fitur-fitur yang dapat membantu mempercepat proses akuntansi. Dengan Kledo, Anda dapat menghemat waktu dan tenaga dalam mengelola keuangan bisnis Anda.

Jadi, tunggu apa lagi? Coba Kledo sekarang gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini dan rasakan perbedaannya!

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

18 − three =