Cara Penghapusan Aset Tetap dan Jurnalnya

penghapusan aset tetap banner

Dalam terminologi akuntansi, penghapusan atau write off mengacu pada pengurangan nilai aset tetap dan mendebit akun kewajiban.

Secara harfiah, istilah ini digunakan oleh bisnis yang berusaha memperhitungkan kewajiban pinjaman yang belum dibayar, piutang yang belum dibayar, atau kerugian atas persediaan yang disimpan.

Dari perspektif lain, penghapusan membantu menurunkan kewajiban pajak tahunan bisnis.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas secara lengkap apa itu penghapusan aset tetap beserta cara menjurnalnya dalam proses akuntansi Anda.

Apa itu Penghapusan Aset Tetap?

Penghapusan aset tetap dapat didefinisikan sebagai proses yang digunakan perusahaan untuk menghapus aset tetap dari laporan keuangannya.

Aset tetap biasanya memiliki masa manfaat yang tetap. Setelah aset tersebut telah digunakan sepenuhnya dan tidak lagi berguna bagi perusahaan, aset tersebut perlu dihapus dari Neraca. Neraca adalah gambaran posisi keuangan perusahaan yang sebenarnya.

Oleh karena itu, ketika suatu aset tidak lagi dapat digunakan untuk perusahaan (yaitu tidak menghasilkan nilai ekonomis bagi perusahaan), aset tersebut harus dikeluarkan dari laporan keuangan, sehingga gambaran keuangan yang benar dari laporan keuangan dapat disajikan kepada para pemangku kepentingan perusahaan.

Proses penghapusan aset tetap ini dari neraca disebut sebagai penghapusan aset tetap.

Selain aset yang sudah tidak digunakan lagi, penghapusan aset tetap juga dapat terjadi dalam situasi di mana organisasi menjual asetnya dan ingin mengganti aset tersebut dengan aset baru.

Dalam kasus di mana mereka menjual aset-aset ini, aset-aset tersebut harus dihapus dari Neraca, dan ini termasuk perhitungan laba rugi.

Penghapusan Aset Tetap dicatat setelah ada otorisasi tertulis dari manajemen tingkat atas bahwa aset tersebut perlu dihapuskan.

Setelah aset yang bersangkutan dihapuskan, maka aset tersebut segera dicatat dalam laporan keuangan dengan laporan yang diperlukan. Hal ini termasuk perlakuan dalam hal akumulasi penyusutan, dan perhitungan laba atau rugi atas pelepasan tersebut.

Baca juga: Audit Operasional: Definisi,Tujuan, dan Tahapannya

Banner 1 kledo

Pertimbangan untuk Penghapusan Aset Tetap

Penghapusan aset Tetap bukanlah hal yang biasa terjadi pada bisnis. Dalam aspek ini, perusahaan perlu menanamkan sejumlah pertimbangan, sebelum mereka dapat melanjutkan penghapusan aset tetap.

Pertimbangan ini terutama terdiri dari nilai buku bersih yang tercatat dari perusahaan dan pertimbangan pembelian yang ditawarkan sebagai gantinya.

Pertama, perusahaan perlu menentukan apakah aset tersebut telah disusutkan sepenuhnya atau belum. Aset Tetap memiliki umur yang tetap, yang mana aset tersebut disusutkan setiap tahun.

Aset yang telah disusutkan sepenuhnya menyiratkan bahwa aset tersebut telah mencapai akhir masa manfaatnya. Oleh karena itu, Nilai buku bersih (jumlah setelah dikurangi biaya historis aset dan akumulasi penyusutan) adalah nol.

Jika Nilai Buku bersih perusahaan adalah nol, perusahaan perlu menentukan apakah aset tersebut dapat dijual atau tidak. Jika dapat dijual, maka pertimbangan pembelian akan didefinisikan sebagai keuntungan atas pelepasan aset.

Lalu, jika nilai buku bersih Aset adalah nol, maka perusahaan dapat menghapus aset tersebut tanpa menimbulkan kerugian dalam Laporan Laba Rugi.

Atau, jika nilai buku bersih tidak nol, maka nilai sisa aset cenderung menjadi kerugian bagi perusahaan.

Jika aset tersebut dijual dengan harga yang lebih besar dari nilai yang tersisa, maka akan dianggap sebagai keuntungan.

Sebaliknya, jumlah bersih dari nilai sisa, dan pertimbangan pembelian akan diperlakukan sebagai kerugian, jika nilai sisa lebih tinggi dari pertimbangan pembelian. Hal ini diilustrasikan dalam contoh di bawah ini.

Baca juga: Cost of Revenue Adalah: Komponen dan Contohnya

Ayat Jurnal untuk Penghapusan Aset Tetap

Cara Penghapusan Aset Tetap dan Jurnalnya

Untuk mencatat entri jurnal untuk penghapusan Aset Tetap, ada dua skenario yang berbeda:

Skenario 1: Aset yang Disusutkan Penuh

Aset yang telah disusutkan sepenuhnya menyiratkan bahwa Nilai Buku Bersih dari aset tersebut adalah nol.

Dalam hal ini, dapat dilihat bahwa biaya aset yang disusutkan penuh sama dengan akumulasi penyusutan yang terjadi pada biaya tersebut.

Jika perusahaan memilih untuk melepaskan aset tersebut, perusahaan akan membuat entri jurnal sebagai berikut:

KeteranganDebitKredit
Akumulasi depresiasixxx 
Aset tetapxxx

Di sisi lain, jika perusahaan memilih untuk menjual aset tetap yang diberikan untuk beberapa akun jika nilai buku bersihnya sudah nol, maka jurnal yang dibuat adalah sebagai berikut:

KeteranganDebitKredit
Akumulasi depresiasixxx 
Aset tetapxxx

Baca juga: Apa itu General Ledger? Berikut Pengertian, Contoh, dan Tahapan Membuatnya

Skenario 2: Aset yang tidak disusutkan sepenuhnya

Dalam kasus di mana aset tidak sepenuhnya diganti, perusahaan perlu menentukan nilai buku bersih pada tanggal di mana aset tersebut dihapuskan dengan menggunakan biaya perolehan aset tetap, disesuaikan dengan akumulasi penyusutan hingga tanggal penghapusan.

Oleh karena itu, jika terjadi pelepasan aset yang tidak disusutkan penuh, dan perusahaan tidak menjual aset tersebut, ayat jurnal berikut dibuat:

KeteranganDebitKredit
Kerugian atas pelepasan asetxxx 
Akumulasi depresiasixxx 
Aset tetap xxx

Sebagai alternatif, jika perusahaan menjual aset tersebut, maka nilai buku Bersih kemudian digunakan sebagai pembanding terhadap hasil penjualan.

Jika hasil penjualan lebih tinggi dari Nilai Buku Bersih aset, perusahaan mencatat laba dalam laporan keuangan. Ayat jurnal untuk mencerminkan hal ini adalah sebagai berikut:

KeteranganDebitKredit
Bank xxx 
Akumulasi depresiasixxx 
Aset tetap xxx
Keuntungan atas pelepasan aset xxx

Jika hasil penjualan lebih rendah dari Nilai Buku Bersih aset, maka transaksi berikut akan dicatat:

KeteranganDebitKredit
Kasxxx 
Akumulasi depresiasixxx 
Kerugian atas pelepasan asetxxx 
Pelepasa aset tetap xxx

Baca juga: Burden Rate Adalah: Cara Hitung Beserta Contoh Kasusnya

Contoh Kasus dalam Proses Pelepasan Aset Tetap

penghapusan aset tetap 3

Sebagai contoh, ABC Corporation membeli sebuah mesin seharga 100.000.000 dan mengakui penyusutan sebesar 10.000.000 per tahun selama sepuluh tahun berikutnya.

Pada saat itu, mesin tersebut tidak hanya telah disusutkan penuh, tetapi juga siap untuk dibuang atau didaur ulang. ABC memberikan mesin tersebut secara cuma-cuma dan mencatat ayat jurnal berikut ini.

 DebitKredit
Akumulasi depresiasi100.000.000 
Aset mesin 100.000.000

Variasi dari situasi pertama ini adalah menghapus aset tetap yang belum disusutkan seluruhnya.

Dalam situasi ini, hapuskan sisa jumlah aset yang belum disusutkan ke akun kerugian.

Menggunakan contoh yang sama, ABC Corporation memberikan mesin setelah delapan tahun, ketika mesin tersebut belum disusutkan sebesar 20.000.000 dari harga pokok aset sebesar 100.000.000.

Dalam kasus ini, ABC mencatat ayat jurnal berikut ini:

 DebitCredit
Kerugian atas pelepasan aset20.000.000 
Akumulasi depresiasi80.000.000 
Aset mesin 100.000.000

Skenario kedua muncul ketika Anda menjual aset, sehingga Anda menerima uang tunai (atau aset lain) sebagai ganti aset tetap yang Anda jual.

Tergantung pada harga yang dibayarkan dan jumlah sisa penyusutan yang belum dibebankan sebagai biaya, hal ini dapat menghasilkan keuntungan atau kerugian atas penjualan aset.

Sebagai contoh, ABC Corporation masih menggunakan mesin seharga 100.000.000. Tetapi setelah tujuh tahun, perusahaan menjualnya dengan harga 35.000,000 secara tunai.

Dalam hal ini, perusahaan telah mencatat beban penyusutan sebesar 70.000.000. Entrinya adalah:

 DebitKredit
Kas35.000.000 
Akumulasi depresiasi70.000.000 
Keuntungan dari pelepasan aset 5.000.000
Aset mesin 100.000.000

Bagaimana jika ABC Corporation menjual mesin tersebut dengan harga 25.000.000, bukan 35.000.000? Maka akan ada kerugian sebesar 5.000.000 atas penjualan tersebut. Pencatatannya adalah:

 DebitKredit
Kas25.000.000 
Akumulasi depresiasi70.000.000 
Kerugian dari pelepasan aset5.000.000 
Aset mesin 100.000.000

Baca juga: Contoh Impairment Loss dalam Aset Beserta Jurnalnya

Waktu penghapusan aset tetap

penghapusan aset tetap 2

Transaksi penghapusan aset tetap hanya boleh dicatat setelah otorisasi tertulis mengenai aset yang ditargetkan telah diperoleh.

Persetujuan ini harus berasal dari manajer yang bertanggung jawab atas aset tersebut, dan terkadang juga dari kepala bagian keuangan.

Penghapusan aset tetap harus dicatat sesegera mungkin setelah pelepasan aset.

Jika tidak, neraca akan dibebani dengan aset dan akumulasi penyusutan yang tidak lagi relevan.

Selain itu, jika suatu aset tidak dihapuskan, ada kemungkinan penyusutan akan terus diakui, meskipun tidak ada aset yang tersisa.

Untuk memastikan penghapusan tepat waktu, sertakan langkah ini dalam prosedur penutupan bulanan.

Baca juga: Cara Menghitung Total Aset dalam Bisnis

Manfaat membuat jurnal penghapusan aset tetap

Jurnal penghapusan aset tetap dalam akuntansi memiliki beberapa manfaat, antara lain:

Menjaga konsistensi dalam pencatatan aset

Dengan mencatat penghapusan aset tetap secara teratur dan konsisten, maka catatan keuangan perusahaan akan lebih akurat dan terorganisir.

Menjaga kepatuhan terhadap aturan akuntansi

Penghapusan aset tetap harus dilakukan sesuai dengan aturan akuntansi yang berlaku, dan jurnal penghapusan dapat membantu memastikan bahwa proses tersebut dilakukan dengan benar.

Baca juga: Balanced Scorecard: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

Mengurangi risiko kesalahan

Dalam proses penghapusan aset tetap, terdapat potensi untuk membuat kesalahan, seperti salah menghitung nilai residu atau melupakan aset yang seharusnya dihapus. Dengan mencatat proses penghapusan secara teratur, maka risiko kesalahan dapat diperkecil.

Mengoptimalkan pengelolaan aset

Dengan menghapus aset tetap yang sudah tidak produktif atau tidak menguntungkan, maka perusahaan dapat mengoptimalkan penggunaan sumber daya dan meningkatkan efisiensi bisnis.

Baca juga: Akun Riil: Pengertian Lengkap dan Perbedaannya dengan Akun Nominal

Memudahkan pelaporan keuangan

Jurnal penghapusan aset tetap dapat membantu perusahaan dalam membuat laporan keuangan yang lebih akurat dan mudah dipahami oleh para pemangku kepentingan.

Baca juga: Debit dan Kredit dalam Akuntansi: Pahami Pengertian dan Penggunaannya

Lebih Lanjut Tentang Penghapusan

Bisnis menggunakan penghapusan atau write off dalam akuntansi untuk melacak kerugian atas aset.

Dalam neraca saldo, penghapusan termasuk kredit ke akun aset terkait dan debit ke akun beban. Beban juga akan dimasukkan dalam laporan laba rugi setelah dikurangi dengan pendapatan yang telah dilaporkan.

Skenario umum untuk penghapusan bisnis termasuk pinjaman bank yang belum dibayar, kerugian atas persediaan yang disimpan, dan piutang yang belum dibayar. Berikut adalah penjelasan rinci dari masing-masing kasus ini:

Pinjaman bank yang belum dibayar

Bank dan lembaga keuangan lainnya menggunakan metode penghapusbukuan ketika semua metode penagihan telah habis.

Cadangan kerugian kredit bank, sebuah akun non-tunai yang mengelola ekspektasi kerugian dan kredit yang belum dibayar, dapat memberikan gambaran yang mendalam mengenai penghapusbukuan.

Sementara cadangan kerugian kredit memproyeksikan kredit yang tidak terbayar, penghapusbukuan berfungsi sebagai tindakan akhir yang diambil terhadap kredit tersebut.

Baca juga: Akun Nominal dan Akun Riil: Pengertian, Perbedaan, dan Contohnya

Kerugian persediaan yang tersimpan

Sebuah perusahaan mungkin harus menghapus beberapa inventarisnya karena beberapa alasan, seperti dicuri, hilang, rusak, atau kedaluwarsa.

Penghapusan persediaan di neraca melibatkan debit biaya untuk nilai persediaan yang tidak dapat digunakan dan kredit ke persediaan.

Piutang yang belum dibayar

Ketika sebuah bisnis yakin bahwa pelanggan tidak akan membayar tagihan, bisnis mungkin harus menghapusnya.

Di neraca, debit ke akun piutang yang belum dibayar mungkin harus ditandai sebagai kewajiban dan kredit ke piutang usaha.

Baca juga: Perbedaan Aset dan Liabilitas dalam Akuntansi

Kesimpulan

Berdasarkan pembahasan mengenai jurnal penghapusan aset tetap dalam akuntansi, dapat disimpulkan bahwa proses penghapusan aset tetap memerlukan pencatatan yang teratur dan konsisten untuk menjaga keakuratan catatan keuangan perusahaan.

Dengan menggunakan jurnal penghapusan, perusahaan dapat memastikan bahwa penghapusan aset dilakukan sesuai dengan aturan akuntansi yang berlaku, mengurangi risiko kesalahan, mengoptimalkan pengelolaan aset, dan memudahkan pelaporan keuangan.

Oleh karena itu, jurnal penghapusan aset tetap merupakan hal yang penting dalam proses akuntansi dan harus dilakukan secara teratur dan benar.

Kesulitan dalam mengelola dan menilai aset tetap yang ada dalam perusahaan? Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online seperti Kledo yang akan memudahkan proses penghitungan aset.

Kledo memiliki fitur penghitungan penyusutan aset otomatis yang membuat Anda lebih mudah dalam melakukan penilaian seluruh aset Anda.

Tertarik? Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 + five =