5 Penyebab Perusahaan Pailit dan Cara Menghadapinya

penyebab perusahaan pailit

Bagi pelaku usaha, kepailitan menjadi tragedi yang besar. Ada berbagai penyebab perusahaan mengalami pailit. Ketika Anda membaca tentang perusahaan besar yang pailit di berita atau mendengar teman pengusaha berbagi bahwa bisnis mereka mengajukan kepailitan, sepertinya mereka telah mencapai akhir yang tragis.

Sementara proses kebangkrutan untuk usaha kecil bisa menjadi traumatis, mahal, dan merusak secara finansial, ada beberapa cara untuk mengurangi tekanan kebangkrutan serta metode untuk melindungi bisnis dan aset Anda selama proses tersebut.

Untuk itu, artikel ini akan menguraikan apa itu kepailitan, jenis, prosedur pengajuan, dan penyebab perusahaan bisa mengalami pailit.

Apa Itu Kepailitan?

Kepailitan mengacu pada proses hukum, sehubungan dengan seseorang yang tidak dapat memenuhi kewajiban keuangan atau tidak memiliki prospek untuk dapat membayar kembali iuran di masa depan ketika jatuh tempo.

Permohonan itu dimulai ketika suatu permohonan diajukan oleh debitur sendiri atau kreditur di hadapan pejabat atau pengadilan yang berwenang dengan mengajukan permohonan, di mana orang itu menyatakan dirinya pailit.

Jadi, terserah kepada pengadilan untuk menerima atau menolak permohonan tersebut. Pada penerimaan petisi, pengadilan memutuskan perampasan aset pribadi orang yang bangkrut di antara kreditur atau bank yang berbeda.

Oleh karena itu, apabila seseorang mengajukan permohonan tentang kepailitan, ia wajib melunasi utangnya yang dimintakan bantuannya kepada pengadilan.

Ini adalah tahap akhir dari kepailitan dan memberikan kesempatan baru kepada orang yang tidak mampu untuk memulai dari awal, yaitu membebaskan individu atau perusahaan dari semua hutang dan kerugian lain dari kepailitan.

Dalam proses ini, kekayaan debitur diukur dan dievaluasi dan digunakan untuk pembayaran sebagian dari utang, orang atau badan yang berutang kepada krediturnya. Itu terjadi ketika kepailitan ditentukan oleh pengadilan dan perintah hukum diberikan untuk penyelesaiannya.

Mengajukan kepailitan bukanlah keputusan yang mudah, dan Anda harus mempertimbangkan pro dan kontra dari efek jangka panjang pada utang dan kredit Anda. Namun secara umum, kepailitan mungkin menjadi pilihan terbaik jika:

  • Anda tidak melihat cara untuk melunasi hutang Anda dalam waktu lima tahun.
  • Jumlah hutang Anda (tidak termasuk hipotek) lebih besar dari 40% dari penghasilan Anda.
  • Anda membayar sebanyak yang Anda bisa untuk hutang Anda tetapi tidak membuat kemajuan.
  • Pembayaran hutang mencegah Anda memenuhi tujuan keuangan lainnya, seperti menabung untuk masa pensiun.

Baca juga: Transformasi Digital bagi Bisnis UMKM dan Tips Melakukannya

Prosedur Pengajuan Pailit

Seorang hakim yang mengawasi pengadilan dan membuat keputusan penting, seperti utang mana yang dapat dihapuskan. Namun, wali yang ditunjuk pengadilan melakukan tugas berat, yang sebagian besar terjadi jauh dari gedung pengadilan. Seorang debitur mungkin tidak pernah bertemu hakim atau bahkan muncul di pengadilan.

Rinciannya tergantung pada jenis kepailitan, tetapi secara garis besar, prosesnya melibatkan:

  1. Mengajukan petisi kepailitan
  2. Bertemu dengan wali amanat dan mungkin kreditur
  3. Entah memiliki hutang yang diselesaikan dengan menjual aset debitur, pekerjaan yang ditangani wali amanat, atau membuat kesepakatan pembayaran baru dengan kreditur

Hal yang penting adalah bahwa segera setelah suatu utang disetujui untuk dilunasi, kreditur harus berhenti berusaha menagihnya. Ini berarti tidak ada lagi panggilan telepon, surat atau tuntutan hukum.

Namun, ini seringkali merupakan peristiwa yang sulit bagi sebagian besar pelapor, karena pengarsipan kebangkrutan berdampak pada nilai kredit dan dapat menjadi banyak pekerjaan.

Baca juga: 20 Perusahaan Terbesar di Indonesia Berdasarkan Pendapatannya

Jenis-Jenis Kepailitan

penyabab perusahaan pailit

Berikut adalah tiga jenis kepailitan yang paling umum terjadi:

Likuidasi

Likuidasi adalah salah satu cara paling umum individu mendapatkan keringanan dari utang melalui kebangkrutan. Dalam beberapa kasus, bisnis dapat memilih untuk mengajukan likuidasi.

Sebagai bagian dari pengajuan likuidasi, debitur menyerahkan asetnya kepada wali kebangkrutan. Wali amanat menjual aset dan membuat distribusi kepada kreditur dari hasilnya.

Apakah kreditur mendapatkan semua, sebagian atau tidak sama sekali dari uang yang terutang kepada mereka, pengajuan likuidasi mengakhiri klaim mereka terhadap debitur, kecuali untuk beberapa hutang yang tidak dapat dihapus dengan cara ini. Hanya orang-orang yang tidak memiliki sarana untuk membayar hutang mereka yang dapat menggunakan likuidasi.

Penyesuaian Utang Individu

Pengajuan debitur individu tidak harus melikuidasi aset. Sebaliknya, kreditur dan debitur menyusun rencana untuk membayar utang. Rencana tersebut tidak menghapus utang, tetapi memungkinkan debitur untuk membayar utang kembali dari waktu ke waktu, biasanya tiga sampai lima tahun.

Debitur yang memiliki penghasilan yang cukup untuk membayar seluruh atau sebagian utangnya harus menggunakan pengajuan jenis ini, bukan likuidasi.

Reorganisasi Bisnis

Perusahaan yang mengajukan reorganisasi bisnis perlu menyusun rencana pembayaran baru dengan kreditur mereka. Ini untuk perusahaan yang berharap untuk terus beroperasi setelah reorganisasi kebangkrutan.

Pengadilan menyetujui atau tidak menyetujui rencana reorganisasi, meskipun kreditur dapat mengevaluasi rencana tersebut. Perusahaan yang tidak berencana untuk terus beroperasi dapat mengalami kebangkrutan likuidasi.

Baca juga: 16 Konsep Dasar Keuangan yang Wajib Diketahui Pelaku Bisnis

Hutang yang Tidak Bisa Diampuni

Kepailitan tidak dapat menghilangkan setiap jenis hutang. Spesifiknya bervariasi, tetapi berikut adalah beberapa jenis hutang umum yang mungkin tidak dihapuskan melalui kepailitan:

  • Alimentasi
  • Tunjangan anak
  • Hutang yang tidak dicatatkan oleh debitur
  • Pinjaman pelajar
  • Sebagian besar hak gadai pajak

Setiap hutang yang timbul dari cedera pribadi atau kematian sebagai akibat dari mengemudi sambil mabuk juga akan bertahan dari kebangkrutan. Begitu juga denda dan restitusi keuangan yang dikenakan setelah hukuman pidana.

Baca Juga: Mengenal Likuidasi dan Tips untuk Mencegahnya, Penting untuk Diketahui (kledo.com)

Penyebab Perusahaan Pailit

Kondisi Pasar yang Sulit

Penyebab perusahaan mengalami pailit yang pertama adalah kondisi pasar yang sulit. Kondisi buruk dalam perekonomian secara keseluruhan dan pasar tertentu di mana bisnis beroperasi adalah penyebab umum kepailitan. Perekonomian cenderung mengikuti siklus boom dan bust dari ekspansi yang cepat diikuti oleh jeda atau resesi.

Selama periode bust, kepercayaan konsumen dan pengeluaran cenderung menurun, yang dapat menyebabkan pendapatan rendah. Perusahaan yang terlibat dalam ceruk pasar tertentu juga dapat rentan terhadap pergeseran preferensi konsumen.

Sebagai contoh, bisnis penjual CD atau DVD musik yang menjual piringan hitam dan toko CD mulai tutup karena semakin banyak konsumen beralih ke pilihan musik digital. Persaingan dari perusahaan besar adalah faktor pasar lain yang dapat memotong pendapatan perusahaan kecil dan menyebabkan kebangkrutan.

Arus Kas yang Buruk

Masalah utama yang dimiliki banyak usaha kecil adalah arus kas yang buruk. Arus kas mengacu pada waktu mendapatkan uang Anda dan membayar tagihan. Misalnya, jika Anda mendapatkan pesanan $ 100.000 dengan biaya pembuatan dan pemenuhan $ 70.000, Anda mendapat untung $ 30.000 .

Namun, jika pemasok material Anda mengharuskan Anda membayarnya dalam 30 hari dan klien Anda membayar $ 100.000 Anda dalam 60 hari, Anda tidak akan dapat membayar tagihan dan gaji Anda. Jenis skenario ini sering terjadi, terutama di antara bisnis musiman dengan jumlah yang lebih kecil, tetapi lebih sering, di banyak bisnis.

Kesulitan Menemukan Pembiayaan

Menemukan modal kerja adalah salah satu tantangan utama yang dihadapi bisnis. Banyak pemilik bisnis mengambil pinjaman untuk membantu membiayai operasi mereka. Jika bisnis mengalami kesulitan, pemberi pinjamannya mungkin tidak mau memberikan dana tambahan, yang dapat menyebabkan kebangkrutan.

Bahkan jika seorang pemilik dapat memperoleh lebih banyak pembiayaan untuk menjaga perusahaannya tetap bertahan dalam jangka pendek, hutang yang tinggi membuat perusahaan lebih sulit untuk mendapatkan keuntungan karena harus membayar bunga atas hutang tersebut.

Pengambilan Keputusan yang Buruk

Penyebab perusahaan pailit selanjutnya adalah kurangnya perencanaan dan pemikiran yang seimbang dapat menyebabkan keputusan tergesa-gesa dan kegagalan bisnis. Misalnya, pemilik bisnis mungkin menghabiskan waktu dan uang untuk mengembangkan produk yang dia yakini tanpa mensurvei pelanggan dan mempelajari biaya produksi untuk mengukur apakah produk tersebut dapat menguntungkan.

Bahkan jika produk itu berguna, mungkin tidak layak secara finansial dari sudut pandang bisnis. Kurangnya pendidikan dan pengalaman di bidang keuangan dan manajemen dapat meningkatkan kemungkinan pengambilan keputusan yang buruk, tetapi tidak ada perusahaan yang kebal terhadap kesalahan.

Penyebab Lain Perusahaan Pailit

Pailit dapat diakibatkan oleh sejumlah masalah mendasar lainnya yang menghambat profitabilitas. Beberapa faktor lain yang dapat menyebabkan kebangkrutan termasuk lokasi bisnis yang buruk, kehilangan karyawan kunci, tuntutan hukum yang diajukan oleh pesaing, dan masalah pribadi seperti sakit atau perceraian.

Bencana tak terduga dan kegiatan kriminal seperti banjir, badai, kebakaran, pencurian dan penipuan juga dapat menyebabkan kesulitan yang menciptakan alasan kebangkrutan.

Baca juga: MOU dan LOI: Pengertian Lengkap dan Perbedaanya

6 Langkah Menghadapi Kepailitan

1. Melindungi Aset Dasar

Ketika Anda mencoba untuk keluar dari hutang dan menghindari kebangkrutan dengan cara apa pun, hal pertama yang harus dilakukan adalah memastikan Anda menjaga asaet dasar Anda yaiut makanan, utilitas, tempat tinggal, dan transportasi.

Jika Anda berada di titik terendah, jangan membayar orang lain sampai dasar-dasar ini tercakup. Jaga agar keluarga tetap diberi makan, sewa atau hipotek dibayar, dan tangki bensin cukup penuh untuk membuat Anda bekerja.

2. Jual Segala Sesuatu yang Terlihat

Anda memiliki uang yang berkeliaran dalam bentuk DVD, TV, perahu, pakaian, buku, furnitur, peralatan, perlengkapan kantor, perlengkapan kerajinan, mainan, dan lainnya.

Singkirkan semua yang tidak Anda butuhkan. Kedengarannya drastis, tapi begitu juga pengajuan kebangkrutan. Ambil uang yang Anda hasilkan dan gunakan untuk memperbarui tagihan. Biaya keterlambatan itu hanya memperburuk keadaan.

3. Menghemat Anggaran

Anda mencoba menghindari kebangkrutan di sini. Itu berarti anggaran Anda tidak memiliki ruang untuk embel-embel. Tidak ada layanan streaming, tidak ada kabel, tidak ada paket ponsel besar, tidak ada makan di luar, dan tidak ada liburan sampai Anda keluar dari utang.

4. Dapatkan Pekerjaan Sampingan

Hari-hari ini, tidak jarang mendengar seseorang mengerjakan pekerjaan kedua (atau ketiga). Memiliki sumber penghasilan tambahan dapat membantu Anda menghindari kebangkrutan.

Pastikan Anda menempatkan penghasilan tambahan untuk melunasi hutang Anda. Mendapatkan pekerjaan kedua berarti mengorbankan waktu bersama keluarga dan teman, dan kami tahu itu sulit. Tapi ingat—situasi ini hanya sementara. Katakan lagi: Situasi ini sementara. Anda tidak harus hidup seperti ini selamanya.

5. Waspadai “Janji” Penyelesaian Utang atau Konsolidasi Utang

Dengan penyelesaian utang, perusahaan pelepas utang akan “berjanji” untuk bernegosiasi dengan kreditur Anda untuk mengurangi jumlah utang Anda. Kedengarannya bagus, bukan? Lagi pula, sesuatu yang kecil tidak ada artinya. Anda melunasi hutang Anda yang berkurang dan melanjutkan. Tidak begitu cepat.

Kenyataannya adalah, perusahaan pelunasan utang ini membebankan biaya tinggi untuk layanan mereka dan tidak selalu memberikan setelah Anda membayarnya di muka.

Lebih buruk lagi, Anda akan terjebak dengan lebih banyak biaya, pembayaran bunga tambahan, dan banyak penyesalan. Ingat, Anda berada dalam posisi rentan, dan ada orang di luar sana yang dengan senang hati akan memanfaatkannya. Jangan menjadi mangsa operator licin yang ingin menjanjikan Anda perbaikan cepat.

6. Berdiskusi dengan Penasihat Keuangan

Terkadang yang terbaik adalah duduk dan berbicara dengan penasihat keuangan ketika Anda membutuhkan bimbingan dengan masalah uang. Jangan biarkan hal itu mengintimidasi Anda. Ya, berbicara tentang uang itu sulit—tetapi Anda berada di tengah-tengah kesulitan, dan Anda membutuhkan bantuan. Tidak apa-apa untuk mengakui dan bertanggung jawab untuk mencari tahu.

Saat mencari penasihat keuangan, pastikan Anda menemukan seseorang yang memiliki hati seorang guru, orang yang akan menemani Anda dan membimbing Anda sepanjang jalan—bukan seseorang yang ingin memanfaatkan situasi Anda.

Perbedaan Kepailitan dan Kebangkrutan

penyebab perusahaan pailit

Banyak orang yang sering menyamakan kepailitan dengan kebangkrutan. Pdahal, keduanya memiliki karakteristik yang berbeda. Berikut ini merupakan poin-poin yang membedakan kepailitan dengan kebangkrutan:

  1. Kebangkrutan mengacu pada keadaan kesulitan keuangan di mana seseorang atau perusahaan tidak lagi mampu membayar hutang ketika mereka jatuh tempo untuk pembayaran. Di sisi lain, Kepailitan adalah pernyataan hukum oleh pengadilan, atas kegagalan proses penyelesaian kepailitan untuk melunasi hutang orang tersebut.
  2. Kebangkrutan bisa bersifat sementara dan tahap awal mendefinisikan ketidakmampuan untuk melunasi iuran, sedangkan kepailitan bersifat permanen dan tahap terakhir, di mana aset individu dijual untuk memulihkan utang.
  3. Kebangkrutan bukanlah pilihan terakhir, tetapi kepailitan.
  4. Kebangkrutan adalah non-sukarela, itu terjadi ketika arus kas masuk lebih sedikit dibandingkan dengan arus kas keluar seseorang. Sebaliknya, kepailitan bersifat sukarela, yaitu debitur dapat mengajukan permohonan ke pengadilan yang menyatakan dirinya pailit.
  5. Kebangkrutan dapat dibalik dengan mengurangi biaya, menjual aset dengan harga yang wajar, meningkatkan keuangan, menegosiasikan hutang, dan diakuisisi oleh perusahaan yang lebih besar. Sebaliknya, begitu kebangkrutan dinyatakan, tidak ada jalan untuk kembali.
  6. Sementara kebangkrutan menyiratkan keadaan kesulitan ekonomi, kebangkrutan adalah proses akhir. Seseorang yang pailit pasti bangkrut, tetapi semua orang yang bangkrut belum tentu pailit.
  7. Kepailitan terjadi dalam kasus individu dan perusahaan, sedangkan kebangkrutan terjadi dalam kasus individu saja.

Baca juga: Berikut Cara Menghitung Pengembalian Ekuitas dan Contohnya

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Demikian pembahasan mengenai penyebab perusahaan pailit. Dengan mengetahui penyebab tersebut, Anda bisa membuat perencanaan bisnis yang tepat agar terhindar dari pailit.

Salah satu penyebab utama perusahaan pailit adalah buruknya pengelolaan arus kas bisnis. Apalagi para pelaku bisnis kecil, mereka seingkali mengabaikan pembukuan dan pelacakan keuangan karena dianggap memakan waktu lama dan sulit.

Untuk itu, Kledo hadir guna membantu Anda dalam mengelola keuangan bisnis. Kledo merupakan software akuntansi berbasis cloud all in one dimana Anda bisa melakukan banyak pekerjaan hanya dengan satu platform saja.

Mulai dari mengelola arus kas, manajemen inventaris, pembuatan faktur, otomatisasi laporan keuangan, dan pekerjaan lainnya bisa Anda lakukan melalui Kledo. Jadi, tunggu apalagi? Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

10 + six =