Penyebab dan Cara Mengatasi Neraca yang Tidak Seimbang

neraca tidak seimbang

Salah satu hal yang paling menyebalkan saat menyusun laporan keuangan adalah jumlah nominal neraca yang tidak seimbang. Perlu diingat, bahwa kolom debit dan kredit pada neraca wajib seimbang. Apabila neraca tidak seimbang, maka Anda wajib membuat neraca mulai awal.

Neraca adalah salah satu laporan keuangan paling terkenal yang digunakan untuk memantau kesehatan keuangan bisnis Anda. Untuk manajemen, ini menginformasikan pengambilan keputusan internal. Dan untuk pemberi pinjaman dan investor, ini menawarkan pandangan cepat ke dalam kemampuan perusahaan Anda untuk menghasilkan keuntungan dan membayar kembali utang.

Anda dapat menyiapkan neraca sendiri atau menyewa akuntan dan pemegang buku untuk melakukannya untuk Anda. Cara lain adalah dengan menggunakan software akuntansi. Artikel ini akan menguraikan pentingnya neraca bagi bisnis, penyebab neraca tidak seimbang dan cara mengatasinya.

Memahami Apa Itu Neraca

neraca tidak seimbang

Neraca adalah laporan keuangan yang memberikan gambaran tentang aset, kewajiban, dan ekuitas pemilik perusahaan pada titik waktu tertentu. Juga dikenal sebagai laporan posisi keuangan, ini adalah laporan penting dan perlu karena memberikan dasar untuk menentukan struktur modal perusahaan serta tingkat pengembaliannya bagi investor atau pemilik.

Dengan kata lain, Anda dapat mengetahui apa yang dimiliki, terutang, serta jumlah yang diinvestasikan dan diperoleh pemegang saham perusahaan hanya dengan melihat neracanya.

Baca juga: 15 Strategi Terbaik untuk Meningkatkan Keuntungan Bisnis

Unsur-Unsur Neraca

Tiga elemen neraca adalah aset, kewajiban, dan ekuitas pemegang saham. Sementara aset menunjukkan berapa banyak yang dimiliki perusahaan, kewajiban menunjukkan berapa banyak hutangnya.

Ekuitas pemegang saham adalah nilai yang secara teoritis akan diterima oleh pemilik atau pemegang saham sebagai pembayaran untuk saham jika bisnis melunasi hutangnya dan ditutup.

Sebagai aturan, nilai total aset selalu sama dengan jumlah total kewajiban dan ekuitas pemegang saham. Di bawah ini adalah rincian lebih rinci dari unsur-unsur neraca:

Aset

Aset adalah sumber daya yang dikendalikan perusahaan yang memiliki nilai ekonomi dan yang diharapkan perusahaan akan memberikan manfaat di masa depan.

Nilai ini dapat berupa langsung (misalnya, uang tunai) atau tidak langsung (misalnya, persediaan yang dapat dijual dengan uang tunai). Aset biasanya dibeli untuk membantu operasi bisnis perusahaan. Mereka biasanya dilaporkan terlebih dahulu saat menyiapkan neraca (sebelum kewajiban dan ekuitas pemilik).

Ada dua jenis aset, yaitu aset lancar dan aset tidak lancar sebagai berikut:

Aset Lancar

Ini adalah aset yang dapat Anda ubah menjadi uang tunai dalam setahun atau kurang. Mereka termasuk kas dan setara kas, biaya dibayar di muka, piutang (yang dibayarkan dalam waktu satu tahun), dan persediaan. Yang terakhir merupakan stok yang dapat dijual, termasuk apa pun yang ada di gudang.

Aset Tidak Lancar

Ini adalah aset jangka panjang yang tidak dapat dengan mudah diubah oleh perusahaan menjadi uang tunai. Mereka tidak diharapkan menjadi uang tunai dalam setahun. Beberapa contoh aset tidak lancar adalah properti, pabrik, peralatan yang tidak mudah dijual dan piutang yang tidak jatuh tempo minimal satu tahun.

Aset tidak lancar memang termasuk aset tidak berwujud seperti goodwill. Ini adalah hal-hal yang nilainya tidak terikat pada barang fisik atau properti. Dengan demikian, mereka tidak benar-benar ada dalam bentuk fisik tetapi tetap memberikan nilai tambah bagi perusahaan.

Saat mencantumkan aset fisik di neraca, penting bagi Anda untuk memperhitungkan penyusutannya. Penyusutan didefinisikan sebagai pengurangan nilai aset fisik dari waktu ke waktu karena keausan. Anggap saja dalam hal mobil baru.

Saat Anda mengeluarkannya dari dealer, nilainya turun. Pengurangan nilai itu adalah depresiasi. Ini mewakili biaya moneter yang dikeluarkan perusahaan dalam kehidupan fungsional aset.

Kewajiban

Kewajiban adalah hutang yang dimiliki perusahaan. Ini semua adalah kewajiban keuangan yang dimiliki perusahaan kepada pihak luar. Mereka bisa jangka pendek atau jangka panjang.

Kewajiban Jangka Pendek

Juga dikenal sebagai kewajiban lancar, kewajiban jangka pendek adalah hutang yang harus dibayar dalam waktu satu tahun. Mereka termasuk hutang jangka pendek dan pinjaman jangka pendek.

Kewajiban Jangka Panjang

Juga dikenal sebagai kewajiban tidak lancar, ini adalah hutang dan kewajiban lain yang tidak jatuh tempo setidaknya satu tahun sejak neraca disiapkan. Mereka diperinci segera setelah kewajiban jangka pendek.

Untuk mencari nilai total kewajiban, tambahkan kewajiban jangka pendek dengan kewajiban jangka panjang.

Ekuitas Pemegang Saham

Ekuitas pemegang saham adalah pemilik sisa klaim atas aset setelah semua kewajiban telah dibayar. Oleh karena itu, ini dihitung dari perbedaan antara aset (apa yang dimiliki bisnis) dan kewajiban (apa yang menjadi hutangnya).

Katakanlah, misalnya, bahwa Anda memiliki bisnis kepemilikan tunggal. Jika nilai total asetnya adalah $700.000 dan nilai total kewajibannya adalah $250.000, maka ekuitas Anda adalah $450.000. Ini mewakili kekayaan bersih dari investasi Anda setelah Anda melunasi semua hutang dalam bisnis.

Perlu disebutkan bahwa ekuitas pemegang saham sebenarnya mewakili apa yang akan diperoleh pemilik perusahaan jika bisnis tersebut membayar semua hutangnya dan ditutup.

Itu tidak mewakili nilai pasar perusahaan atau nilai real-time dari saham pemegang saham. Dengan demikian, ekuitas pemegang saham cenderung lebih konservatif, berlawanan dengan nilai pasar yang secara alami fluktuatif.

Apa Tujuan dari Neraca?

Seiring dengan adanya laporan keuangan tambahan seperti laporan laba rugi dan laporan arus kas, neraca adalah komponen fundamental dari akun bisnis Anda.

Neraca memberikan transparansi dalam akuntansi Anda, menunjukkan daftar aset perusahaan yang jelas dan bagaimana mereka didanai. Harus selalu ada keseimbangan yang jelas antara aset, kewajiban, dan ekuitas.

Tujuan dari neraca tidak hanya untuk menunjukkan keuangan Anda kepada investor. Selain itu, neraca juga untuk memastikan bahwa transaksi keuangan dicatat secara akurat. Neraca mencantumkan debit dan kredit Anda sepanjang periode akuntansi yang bersangkutan.

Ketika item-item di neraca seimbang satu sama lain, itu menunjukkan bahwa informasinya benar. Namun saat item neraca tidak seimbang, ini menunjukkan kebutuhan untuk kembali dan memeriksa angka Anda untuk kesalahan.

Baca juga: Pentingnya Peran Perencana Keuangan bagi Bisnis

Cara Membaca Neraca

Saat pertama kali melihat neraca, Anda akan melihatnya terbagi menjadi dua bagian. Bagian pertama, biasanya ditulis di bagian atas, menunjukkan aset bisnis. Bagian kedua atau bagian bawah menunjukkan kewajiban dan ekuitas. Saat mencari tahu cara membaca neraca, perlu diingat bahwa kedua bagian ini mewakili pendekatan yang berbeda terhadap nilai bisnis.

  • Aset menunjukkan bagaimana nilai perusahaan digunakan secara aktif.
  • Kewajiban dan ekuitas menunjukkan bagaimana nilai perusahaan diperoleh.

Karena aset didanai melalui kombinasi kewajiban dan ekuitas, kedua bagian neraca ini harus selalu seimbang.

Persamaan neraca memberikan perincian sederhana dari konsep di atas. Saat Anda membaca neraca, Anda akan melihat daftar aset serta daftar kewajiban dan ekuitas.

Misalnya, bayangkan bisnis Anda memiliki uang tunai $8.000 di rekening banknya. Uang tunai adalah aset, jadi ini akan terdaftar di bagian atas neraca.

Untuk mendapatkan uang tunai $8.000 ini, bisnis Anda mengambil pinjaman sebesar $4.000 dan memperoleh laba $4.000. Uang tunai $8.000 yang Anda miliki sama dengan pinjaman $4.000 ditambah keuntungan $4.000. Sehingga kolom di neraca memang seimbang sesuai dengan persamaan dasar akuntansi.

Cara Membuat Neraca agar Seimbang

Ikuti langkah-langkah berikut untuk membuat neraca Anda:

1. Pilih Tanggal yang Anda Inginkan

Neraca Anda tidak menunjukkan periode waktu, itu hanya mencerminkan keuangan Anda pada hari tertentu. Banyak neraca menyertakan angka dari dua titik tahun ini untuk melihat ke arah mana bisnis sedang menuju.

2. Hitung Aset Anda

Aset adalah uang dan hal-hal yang dimiliki bisnis Anda yang dapat dijual dengan nilai tunai. Seperti yang didefinisikan sebelumnya, dua jenis aset adalah aset lancar dan tidak lancar. Mereka juga dapat disebut aset likuid atau non-likuid.

Aset lancar adalah jenis aset yang dapat Anda tunaikan dengan relatif cepat. Aset tidak lancar dapat memakan waktu lebih dari satu tahun sampai Anda melihat uang tunai darinya.

Ini adalah beberapa contoh umum yang mungkin Anda cantumkan di neraca Anda:

  • Uang tunai
  • Tanah
  • Peralatan
  • Bangunan
  • mobil

3. Hitung Kewajiban

Kewajiban adalah hutang Anda. Seperti aset, ada dua jenis: kewajiban lancar dan jangka panjang.

Kewajiban lancar jatuh tempo dalam waktu kurang dari satu tahun dan kewajiban jangka panjang tidak jatuh tempo selama satu tahun atau lebih. Terlepas dari kapan jatuh tempo, mereka harus masuk ke neraca Anda.

Ini adalah beberapa contoh umum kewajiban yang akan Anda cantumkan di neraca Anda:

  • pinjaman mobil
  • Hipotek
  • Gaji dan upah
  • Kartu kredit
  • Pajak

4. Hitung Ekuitas

Ekuitas adalah apa yang akan Anda miliki jika Anda melikuidasi semua aset Anda dan melunasi semua hutang Anda hari ini.

Tergantung pada jenis bisnis yang Anda miliki, ini dapat disebut sebagai pemegang saham atau ekuitas pemegang saham. Di neraca, Anda akan sering melihat ekuitas dan kewajiban disatukan. Itu karena ekuitas dan kewajiban Anda harus sama dengan aset Anda.

Anda harus mencantumkan ini di bawah bagian ekuitas dari neraca:

  • Pendapatan yang disimpan
  • Modal pemilik
  • Saham biasa

5. Pastikan Neraca Anda Seimbang

neraca tidak seimbang

Langkah ini adalah bagian terpenting dalam membuat neraca Anda. Setelah Anda menghitung aset, kewajiban, dan ekuitas Anda, Anda perlu mengonfirmasi apakah neraca Anda seimbang. Itu berarti persamaan ini harus benar di neraca Anda.

Aset = Kewajiban + Ekuitas

Jika neraca tidak seimbang, mungkin ada beberapa kesalahan yang akan dijelaskan pada bagian selanjutnya.

Baca juga: Arti VUCA Adalah? Berikut Pembahasan Lengkap VUCA pada Bisnis

Penyebab Neraca Tidak Seimbang

Meskipun penting bagi neraca untuk selalu seimbang, terkadang Anda akan menemukan bahwa posisi aset tidak sama dengan kewajiban ditambah ekuitas. Apa yang terjadi jika persamaan neraca tidak seimbang? Ini berarti ada yang salah dengan akuntansi Anda. Adapun kesalahan yang menyebabkan neraca tidak seimbang adalah:

  • Lupa membuat double entry untuk transaksi
  • Kesalahan pengetikan
  • Menempatkan entri di bagian yang salah
  • Memasukkan bilangan positif sebagai pengganti bilangan negatif
  • Merekam data dari sumber usang atau salah
  • Kerusakan pada file akuntansi
  • Kesalahan pembulatan

Meskipun kesalahan akuntansi sesekali masih mungkin terjadi, neraca berimbang menawarkan indikasi kuat bahwa semua debit dan kredit yang relevan telah dicatat secara akurat. Ini menunjukkan rincian lengkap dari nilai bisnis Anda saat ini, yang sangat penting untuk investasi dan pertumbuhan.

Baca juga: 4 Jenis Buku Besar dan Panduan Mudah Menyusunnya

Kledo, Solusi Terbaik Penyusunan Neraca

Banner 3 kledo

Dari penjelasan sebelumnya, kita bisa mengetahui bahwa membuat neraca secara manula penyebab utama neraca tidak seimbang. Memasukkan setiap jumlah secara manual menciptakan lebih banyak ruang untuk kesalahan.

Neraca yang tidak seimbang terjadi di mana total aset Anda tidak sama dengan kewajiban ditambah ekuitas. Salah memasukkan satu digit angka saja akan berakibat fatal. Bahkan, ini bisa menyebabkan investor dan pemberi pinjamanmemilih untuk tidak berbisnis dengan Anda.

Cara paling efisien untuk membuat neraca Anda adalah dengan menggunakan software akuntansi terbaik dari Kledo. Disini, Anda bisa mengotomatisasikan pembuatan neraca dan meminimalisir terjadinya kesalahan input data sehingga informasi yang tersaji merupakan gambaran riil posisi aset, kewajiban, dan ekuitas bisnis pada akuntansi berjalan.

Tak hanya itu, Kledo merupakan software berbasis cloud all in one karena Anda bisa melakukan banyak pekerjaan cukup dengan satu platform saja. Mulai dari membuat dan menagih faktur, menghitung pajak, mengelola inventaris, otomatisasi laporan keuangan dan masih banyak lagi yang lainnya.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan terlengkap dari Kledo. Tertarik mencoba? Anda bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × one =