Tips Membangun Usaha Jilbab dan Strategi Marketingnya

membangun usaha jilbab

Selain sebagai kewajiban seorang muslimah untuk mengenakannya, penggunaan jilbab atau hijab dengan berbagai mode saat ini telah berkembang dan dan menjadi tren tersendiri. Hal ini tentu mendatangkan peluang yang baik jika Anda berencana atau sudah memiliki usaha penjualan jilbab atau hijab.

Hal lain yang perlu Anda tahu adalah hari Hijab Sedunia jatuh pada tanggal 1 Februari setiap tahun dan pertama kali dirayakan pada tahun 2013.

Dimulai oleh Nazma Khan melalui organisasi nirlaba di Amerika Serikat, tujuannya adalah untuk mendidik dan merayakan wanita berjilbab dan untuk menumbuhkan pemahaman di antara masyarakat.

Saat ini, Hari Hijab Sedunia dirayakan di lebih dari 140 negara.

Pada artikel kali ini kami akan membahas beberapa tips yang bisa Anda lakukan dalam mengembangkan usaha jilbab dan strategi pemasarannya.

Mengetahui Lebih dalam Peluang Usaha Jilbab Secara Global

Industri fesyen global bernilai $277 miliar dan diperkirakan mencapai $311 miliar pada tahun 2024. Pasar terbesar untuk modest fashion termasuk Iran, Turki, dan Arab Saudi, dengan pertumbuhan yang kuat diprediksi untuk negara-negara seperti Indonesia.

Rata-rata wanita Muslim mengenakan empat jilbab sehari dan memiliki total 100 jilbab. Selain itu, permintaan jilbab meningkat karena semakin banyak wanita Muslim yang memilih untuk memakainya.

Sumber: Laporan Keadaan Ekonomi Islam Global 2020/21, Fashion Network.

Hijab telah menjelma menjadi tren fashion yang digandrungi. Paduan antara busana dan setelan hijab yang tepat menciptakan kreativitas dan kesan modis yang melekat pada pemakainya.

Tidak salah jika kebutuhan dan permintaan berbagai jenis hijab meningkat di pasaran. Meningkatnya permintaan dan kebutuhan akan jilbab tersebut harus dimanfaatkan dengan baik.

Memulai bisnis jilbab tentu bukan hal yang mudah. Berbagai faktor harus dipersiapkan dan dilakukan dengan benar. Banyaknya pesaing bisnis juga patut diperhatikan.

Banyak pengusaha yang menekuni bisnis ini, namun, tiba-tiba manggung di tengah jalan karena kurangnya perhitungan hingga kebangkrutan.

Tentunya Anda tidak ingin usaha hijab yang sudah susah payah Anda rintis harus bangkrut karena kurangnya perhitungan yang tepat.

Bagi Anda para pemula yang akan memulai usaha jilbab ini, simak cara memulai usaha hijab selengkapnya.

Baca juga: 20 Peluang Usaha Ternak dan Tips Membangun Bisnis yang Sukses

Tips Membangun Usaha Jilbab dan Cara Memasarkannya

membangun usaha jilbab

1. Memulai bisnis dengan penuh keyakinan

Salah satu modal utama yang harus dimiliki adalah keyakinan untuk bisa memulai bisnis. Niat dan keyakinan tersebut harus diimbangi dengan usaha untuk memulai bisnis hijab.

Perkuat keyakinan dengan mulai mencari kesiapan yang harus dipersiapkan untuk memulai bisnis.

Mulailah membuat daftar daftar merek, model, dan jenis jilbab yang dijual. Tentu saja, ini akan mudah dalam mempersiapkan langkah-langkah selanjutnya.

Baca juga: 15 Tips Memulai Bisnis dari Nol yang Harus Dilakukan Para Pemula

2. Siapkan modal

Keyakinan dan niat saja tidak akan cukup untuk bisa memulai bisnis jilbab. Modal yang diperlukan tentu jumlahnya tidak sedikit.

Modal yang dibutuhkan tentu disesuaikan dengan skala bisnis jilbab yang akan dibuka. Jika Anda akan membuka toko jilbab offline, Anda akan membutuhkan modal yang lebih besar. Hal ini karena ada biaya sewa toko atau ruko yang harus dibayar.

Berbeda halnya ketika membuka toko online, jumlah modal yang dibutuhkan lebih sedikit.

Baik bisnis online maupun offline memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Untuk itu, sesuaikan jumlah modal dan jenis bisnis hijab yang akan dibuka.

Baca juga: 10 Rekomendasi Aplikasi Penjualan dan Tips Memilihnya

3. Hindari bersaing dengan pasar yang ada dengan memecahkan masalah

Tentukan kepada siapa Anda ingin menjual dan masalah apa yang dapat Anda bantu pecahkan.

Anda harus memastikan bahwa Anda masuk ke dalam pasar yang sudah ada, baik berupa pasar massal, sering kali tidak bermerek atau dilayani oleh pasar yang didominasi oleh merek lain.

Hijab untuk pakaian bisnis

Anda bisa membuat produk jilbab yang menargetkan profesional yang perlu berpakaian profesional, dengan potongan hijab berkualitas dan modis sesuai dengan pakaian kantor hijab.

Hijab olahraga

Hijab olahraga sekarang dianggap serius oleh merek-merek olahraga besar seperti Nike, Adidas dan Under Armour.

Namun, beberapa orang mungkin berpendapat bahwa merek-merek olahraga besar ini menjual dengan harga premium sementara tidak sepenuhnya mematuhi persyaratan Islam. dengan terlalu pendek atau terlalu kecil.

4. Selalu cek tren terbaru

Kombinasi fashion dan hijab adalah gaya yang tidak akan pernah ketinggalan zaman.

Baik makna sosial dari hijab dan banyak iterasinya tunduk pada revisi berkala seiring dengan pergeseran adat istiadat sosial. Ada sedikit keraguan bahwa tren tahun ini akan terlihat sangat berbeda dari tren hijab tahun lalu.

Ini berarti mengikuti tren mode dan memperbarui lemari pakaian hijab Anda. Pembeli sejati akan terus meningkatkan koleksi hijab mereka agar sesuai dengan mode paling terbaru.

Baca juga: Cost Benefit Analysis Adalah: Proses dan Contoh Kasusnya

5. Bangun merek Anda dan libatkan diri Anda melalui media sosial

Kunci sukses untuk merek-merek hijab ini adalah mereka membangun merek mereka dengan bisnis mereka.

Hal ini tidak terlalu penting, tetapi hal ini membantu pelanggan Anda untuk mengingat koleksi hijab Anda lebih dari pesaing berikutnya.

Branding bukan hanya tentang logo dan tagline. Ini tentang apa yang diperjuangkan oleh merek atau perusahaan dan bagaimana mereka dapat terhubung secara emosional dengan pelanggan mereka.

Sebagian dari itu adalah dalam menamai merek yang mereka ingat dan bagian lainnya adalah menciptakan cerita latar belakang untuk merek Anda.

Misalnya, jika Anda menargetkan untuk menjual kepada ibu-ibu dengan anak-anak kecil, Anda ingin menjual faktor kenyamanan sambil tetap terlihat bagus dalam hijab.

Toko online jilbab yang sukses tidak akan mendapatkan banyak penjualan tanpa saluran pemasaran yang tepat dan basis penggemar setia.

Saluran pemasaran mereka adalah Facebook dan Instagram. Haute Hijab memulai dengan Facebook sebelum tumbuh sangat besar di Instagram. ada juga merek hijab yang memulai dengan blogging sebelum menumbuhkan pengikutnya di Instagram.

Namun, apakah akan bekerja dengan baik untuk memulai di Facebook atau Instagram, atau mulai menggunakan platform sosial yang lebih populer saat ini: TikTok?

Itu semua tergantung pada audiens dan target pelanggan Anda.

6. Pastikan hijab yang Anda jual unik

Salah satu yang membuat konsumen mengingat bisnis Anda tentu adalah ciri khas yang ditonjolkan dari bisnis hijab Anda. Ciri khas ini sangat penting agar konsumen mau melihat dan tertarik untuk membeli hijau yang kita jual.

Semakin menonjol dan unik ciri khas bisnis hijab Anda tentu akan menciptakan kesan yang diingat oleh konsumen.

Ciri khas yang bisa Anda tonjolkan misalnya dengan banderol harga yang lebih murah dari toko lain, pelayanan yang ramah dan pemberian bonus kupon dan hadiah.

Baca juga: Apa itu Multiplier Effect dan Mengapa itu Penting?

7. Cobalah untuk mulai berjualan secara Online

Saat memulai bisnis hijab ini, tidak ada salahnya jika bisnis Anda dimulai melalui penjualan online. Menggunakan metode penjualan online tentu akan memudahkan Anda untuk mendapatkan pelanggan.

Membuka toko online di situs e-commerce yang terpercaya akan memungkinkan Anda untuk mendapatkan pembeli yang lebih luas.

Kemudahan-kemudahan tersebut tentu harus Anda manfaatkan sebagai langkah awal untuk memulai bisnis hijab Anda.

8. Perhatikan desain dan produksi

Jika Anda memiliki ide desain sendiri dan dapat mencari sumber bahan kain, maka akan lebih mudah untuk menemukan rumah produksi yang memproduksi jilbab.

Secara teknis, hijab lebih kecil dan lebih mudah dijahit, sehingga biaya produksinya lebih murah daripada lini pakaian.

Anda juga bisa mencoba mencari produsen jilbab dari Alibaba, pasar online bisnis-ke-bisnis terbesar di China. Anda dapat memilih dari katalog yang sudah ada sebelumnya atau meminta mereka untuk membuat produksi khusus untuk Anda.

Namun, ini akan mengharuskan Anda untuk menguji kualitas produksi mereka sebelum memesan sesuai dengan jumlah pesanan minimum mereka.

Baca juga: Tips Mengelola Aset dalam Bisnis Sesuai Standar Akuntansi

9. Gunakanlah teknologi untuk efisiensi

Teknologi membantu banyak hal dalam bisnis, mulai dari pemasaran, penjualan, dan seluruh proses operasional bisnis lainnya.

Misalnya, jika dahulu Anda melakukan manajemen persediaan dan pembukuan secara manual, dengan teknologi saat ini, Anda bisa mengelola dua hal tersebut dalam satu platform seperti menggunakan software akuntansi Kledo.

Dengan Kledo, Anda bisa melakukan pengelolaan akuntansi, manajmen persediaan, membuat laporan keuangan, dan juga integrasi seluruh laporan penjualan dari seluruh marketplace dan toko online di Indonesia.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo dalam mempermudah proses administrasi dan pembukuan dalam bisnis Anda secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 3 kledo

Baca juga: Pengertian RAB (Rencana Anggaran Biaya), Fungsi, dan Contohnya

Kesimpulan

Memiliki usaha jilbab adalah cara yang bagus untuk menghasilkan uang sekaligus menormalkan hijab dan modest fashion serta membantu lebih banyak wanita Muslim memenuhi kewajiban mereka kepada Allah SWT.

Tanpa rencana yang cerdas, ambisi untuk memulai bisnis fashion sendiri akan tetap menjadi hal yang biasa bagi banyak calon perancang busana.

Dibutuhkan dedikasi, usaha, investasi, dan energi untuk memulai sebuah perusahaan fashion hijab. Jika Anda meluangkan waktu dan usaha, Anda dapat membuat tujuan Anda menjadi kenyataan.

Pasang surut dalam bisnis memang tidak dapat dihindari, tetapi kesuksesan adalah milik Anda jika Anda terus melakukannya dengan cara yang baik dan strategi yang matang.

Pastikan juga Anda menggunakan teknologi untuk kemudahan pengelolaan bisnis dan menghemat waktu.

Salah satunya adalah dengan menggunakan sistem akuntansi modern yang memiliki fitur terlengkap dan mudah digunakan yang bisa Anda coba secara gratis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × 1 =