10 Tips dalam Mengelola Arus Kas Bisnis Agar Lebih Efektif

arus kas bisnis

Salah satu hal penting untuk memastikan bisnis Anda berjalan dengan baik adalah arus kas bisnis Anda.

Dengan arus kas yang sehat, Anda dapat membayar utang tepat waktu, mempertahankan operasi, dan mengembangkan bisnis Anda. Tanpa itu, Anda hanya beberapa langkah dari kehancuran finansial.

Untuk bisnis, yang tidak mengelola arus kas dengan baik akan berpotensi gagal untuk membayar iurannya tepat waktu, gajinya tertunda dan karena itu kelayakan kreditnya dipertanyakan.

Untuk menghindari masalah arus kas seperti itu, keuangan, operasi, dan aktivitas investasi bisnis Anda harus berjalan secara efisien.

Memastikan semua hal ini akan meningkatkan arus kas untuk bisnis Anda dan dengan demikian juga bisnis Anda.

Untuk mengetahui tips dalam mengelola arus kas yang lebih baik pada bisnis dan semua hal yang perlu Anda ketahui dalam pengelolaan arus kas, Anda bisa membaca artikel ini sampai selesai.

Apa itu Arus Kas?

arus kas bisnis

Arus kas atau cashflow mengacu pada uang yang masuk dan keluar dari bisnis. Biasanya cash flow ditemukan dalam operasi, investasi dan fungsi pembiayaan bisnis. Ini adalah 3 jenis aktivitas arus kas.

Arus kas dalam aktivitas pendanaan melibatkan aktivitas kas yang terkait dengan kewajiban tidak lancar dan ekuitas pemilik.

Dalam hal aktivitas operasi, aktivitas kas terkait dengan laba bersih. Terakhir, aktivitas investasi mencakup aktivitas kas yang terkait dengan aset tidak lancar.

Oleh karena itu, cashflow mengukur transfer bersih kas dan setara kas dari suatu bisnis. Ini menentukan uang tunai yang dihasilkan atau dikonsumsi oleh bisnis Anda dalam periode tertentu.

Arus kas dapat berupa arus kas positif atau negatif. Arus kas positif lebih dari sekadar profitabilitas. Karena meskipun bisnis Anda menguntungkan, tetap berisiko cashflow negatif.

Arus kas negatif terjadi ketika Anda tidak dapat memenuhi kewajiban pembayaran Anda di masa mendatang karena salah memperkirakan dana yang masuk.

Arus Kas Positif

Arus kas positif berarti bahwa saldo bersih dalam laporan arus kas suatu bisnis selama periode tertentu lebih besar dari nol atau positif.

Arus kas positif berarti bahwa bisnis Anda memiliki modal kerja yang cukup untuk menutupi tagihannya dan bisnis Anda tidak akan memerlukan dana tambahan selama periode yang dicakup oleh pernyataan.

Arus kas yang positif menunjukkan bahwa bisnis tersebut likuid

Arus Kas Negatif

Arus kas negatif adalah ketika bisnis menghabiskan lebih banyak uang daripada yang dihasilkan selama periode waktu tertentu.

Arus kas bebas perusahaan menunjukkan jumlah uang atau kas yang tersisa setelah membayar biaya operasional. Ketika tidak ada kas yang tersisa setelah pengeluaran, perusahaan memiliki arus kas bebas negatif.

Sebaliknya, arus kas positif berarti bahwa bisnis Anda memiliki kas yang cukup untuk memenuhi kebutuhan likuiditas langsungnya.

Dengan memaksimalkan cashflow, bisnis dapat menerima keuntungan lebih cepat, memenuhi target dalam kerangka waktu yang lebih singkat dan menurunkan biaya operasional Anda.

Oleh karena itu, meningkatkan arus kas untuk bisnis Anda adalah kunci untuk meningkatkan pendapatan, laba kotor, laba atas investasi, dan retensi pelanggan bisnis Anda.

Bagaimana Anda dapat meningkatkan arus kas untuk bisnis Anda dibahas selanjutnya.

Baca juga: Aset Tak Berwujud: Pengertian, Contoh, Jenis, dan Cara Hitungnya dalam Akuntansi

10 Cara Mengelola dan Meningkatkan Arus Kas untuk Bisnis Anda

arus kas bisnis

Mari kita lihat langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk meningkatkan arus kas ke bisnis Anda:

1. Kirim Faktur Keluar dengan Cepat

80-90% usaha kecil tidak memiliki sistem untuk memproses faktur mereka. Mereka masih menggunakan metode untuk memproses faktur melalui lembar excel, spreadsheet, email, dan pena dan kertas.

Hal ini menyebabkan hilangnya faktur mana yang telah dikirim ke pelanggan dan mana yang tertunda.

Pemilik bisnis yang menjalankan usaha seoruang diri akan kesulitan dalam membuat banyak faktur setiap hari, dan mereka terkadang lupa apakah ia telah mengirim faktur kepada pelanggan atau belum, dan haruskan mereka menghubungi pelanggan mereka untuk menanyakannya?

Pelanggan setelah menerima faktur memiliki kecenderungan “membayar kemudian”, yang telah menjadi salah satu faktor terbesar yang menyebabkan masalah cash flow untuk bisnis Anda.

Untuk meningkatkan arus kas untuk bisnis Anda, menjadi sangat penting untuk mengirimkan faktur Anda dengan cepat, dan gunakan untuk menyebutkan syarat pembayaran faktur Anda.

Salah satu cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menggunakan software akuntansi berbasis cloud seperti Kledo dalam membuat faktur, mengirimkan faktur segera ke email yang terdaftar di sistem.

Pemilik bisnis kemudian dapat yakin bahwa pelanggan telah menerima faktur.

Anda bisa mencoba fitur ini secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan pada gambar di bawah ini:

Banner 2 kledo

2. Dapatkan Deposit untuk Pesanan Besar

Mendapatkan deposit pada semua pesanan bisnis Anda menjadi salah satu cara penting untuk meningkatkan arus kas untuk bisnis Anda.

Jika tidak mungkin untuk mengambilnya untuk semua transaksi, maka Anda bisa menggunakan opsi untuk pemesanan dengan kuantitas yang lebih besar karena ini akan memastikan bahwa Anda memiliki uang di akun Anda.

Ini akan berfungsi untuk menghilangkan kekhawatiran Anda tentang dari mana gaji berikutnya untuk karyawan Anda akan datang dan Anda dapat fokus hanya untuk memberikan pekerjaan yang baik.

Mendapatkan pembayaran di muka atau setidaknya pembayaran sebagian dari jumlah transaksi besar yang dilakukan klien harus diajukan oleh bisnis untuk meningkatkan arus kasnya.

Baca juga: Belanja Modal: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Tips Mengelolanya

3. Tawarkan Opsi Pembayaran Fleksibel

Salah satu cara untuk memastikan cashflow bisnis yang lebih baik untuk bisnis Anda adalah dengan menawarkan opsi pembayaran yang fleksibel.

Pilihan pembayarannya bisa melalui cek, tunai dan pasti pembayaran online.

Jika bisnis Anda dalam hal menerima pembayaran hanya melalui transfer, itu menjadi proses yang sulit bagi klien karena pemrosesannya karena mungkin mereka memiliki pertimbangan tersendiri.

Anda bisa menerima pembayaran melalui kartu kredit, dompet digital, atau jenis pembayaran lainnya untuk kemudahan bagi Anda dan klien atau pelanggan Anda.

Dengan menjadi fleksibel dengan pilihan pembayaran, akan menjadi lebih mudah bagi klien untuk membayar dan karenanya Anda akan menerima uang yang masuk ke bisnis Anda lebih cepat.

Ini secara substansial akan meningkatkan arus kas untuk bisnis Anda.

4. Lacak Tanggal Jatuh Tempo dan Perkirakan Penjualan Anda

Jika bisnis Anda tidak memiliki sistem yang melakukan analisis dan pelaporan mingguan/dua mingguan/bulanan, maka bisnis Anda akan kehilangann indikator yang menunjukkan penurunan penjualan.

Misalnya, bisnis Anda memiliki klien yang harus membayar setiap tahun. Mayoritas klien tahunan ini telah mendaftar pada bulan Maret. Namun, sebagian besar pembayaran Anda jatuh tempo ke pemasok Anda di bulan Februari.

Untuk memperkirakan penjualan dan penagihan Anda, piutang akan membantu mengetahui pembayaran yang jatuh tempo, yang diterima, dan kapan pembayaran akan diterima.

Ini akan membantu menjaga data keuangan Anda di atas kewajiban/ pembayaran/ pengeluaran aktual Anda.

Melacak data ini akan menempatkan Anda pada posisi yang jauh lebih baik untuk mengelola arus kas positif untuk bisnis Anda.

Melacak tanggal jatuh tempo dan memperkirakan penjualan Anda terhadap kewajiban Anda adalah salah satu cara untuk meningkatkan arus kas untuk bisnis Anda.

Software akuntansi cloud seperti Kledo juga dapat membantu Anda dalam merampingkan semua tugas ini.

5. Sewa Sekarang Beli Nanti

Sebagai pemilik bisnis, Anda harus menjaga tingkat likuiditas di tangan Anda untuk mengelola cashflow dalam bisnis.

Salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan menyewa aset dan teknologi bisnis baru, daripada membelinya langsung.

Ini lebih membuat Anda lebih siap untuk perubahan penjualan selama periode waktu sambil memastikan arus kas Anda cukup

Membayar sejumlah uang selama periode waktu tertentu untuk sesuatu yang telah Anda beli dan gunakan adalah cara menghasilkan pendapatan dan membayar pengeluaran Anda.

Misalnya, menyiapkan akun email bisnis Anda dengan Gmail dan menggunakan AWS untuk menyiapkan server Anda adalah beberapa cara untuk tidak membeli layanan tetapi menggunakan apa yang sudah tersedia dengan biaya tertentu.

Hanya ketika Anda sudah memiliki cashflow positif yang pasti dan stabil dalam bisnis, Anda harus beralih untuk mendapatkan infrastruktur dan aset Anda sendiri.

Namun, aset tetap terkadang masih bisa menjadi penghalang untuk meningkatkan cashflow untuk bisnis Anda, jadi bijaklah sebelum memutuskan membeli aset.

6. Beli dengan Syarat Kredit

Jika Anda harus membeli, menggunakan syarat kredit untuk pembayaran akan membantu meningkatkan arus kas untuk bisnis Anda.

Ini berarti memecah pembayaran hutang Anda menjadi cicilan sehingga Anda juga memiliki arus kas untuk pengeluaran bisnis Anda yang lain.

Namun, jika ini tidak memungkinkan, menggunakan kartu kredit bisnis Anda juga akan meningkatkan cashflow untuk bisnis Anda.

Hal penting yang perlu diwaspadai adalah jangan menggunakan kartu kredit pribadi Anda karena ini akan menyebabkan pencatatan akuntansi yang rumit di akhir tahun.

Pilihan lain untuk meningkatkan cashflow untuk bisnis, sambil memenuhi kebutuhan bisnis namun tidak membelanjakan uang secara langsung adalah memilih pinjaman berbunga rendah.

Selama fase krisis kas, opsi tersebut akan membantu Anda mengatasi krisis dengan memastikan bisnis Anda berjalan semulus biasanya. Hal ini dimungkinkan karena jumlah bunga yang dibebankan lebih rendah dari instrumen pinjaman lainnya

Tanpa opsi ini, krisis dapat meningkat dan fungsi bisnis Anda akan terganggu. Secara tidak langsung semua ini akan mempengaruhi kesehatan bisnis dan pendapatan secara negatif.

Menggunakan persyaratan kredit untuk keuntungan bisnis adalah cara terbaik untuk meningkatkan cashflow dalam bisnis Anda dan memastikan keberhasilannya.

Baca juga: Aset Lancar: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Tips dalam Mengelolanya

7. Bereksperimen dengan Harga Jual

Setiap bisnis memiliki harga di mana produk/jasanya sesuai dengan pasar. Menjelajahi elastisitas pelanggan Anda terhadap harga ini akan membantu bisnis Anda mengakses potensi kenaikan jika terjadi cashflow untuk bisnis Anda.

Harga dapat berupa mark-down atau mark-up dan berdasarkan ini, fluktuasi permintaan produk/jasa Anda harus dipelajari.

Beberapa hasil yang dapat diungkapkan ini adalah bahwa harga yang diturunkan dikompensasi dengan penjualan yang lebih tinggi atau pelanggan terus membeli dengan harga yang lebih tinggi.

Jika menguntungkan, bereksperimen dengan harga jual akan sangat meningkatkan cashflow untuk bisnis Anda.

8. Kurangi Biaya Proses

Biaya Proses di sini adalah tentang biaya redundansi yang terjadi karena proses yang terlalu rumit. Biaya Proses juga tentang biaya yang ditambahkan karena kegagalan dalam mengikuti proses.

Mengikuti suatu proses akan melibatkan negosiasi persyaratan pembayaran untuk membuatnya menguntungkan bagi bisnis Anda.

Ini juga melibatkan kepastian bahwa Anda mendapat manfaat dari semua kemungkinan diskon. Proses juga melibatkan diskusi dan negosiasi penalti dan biaya keterlambatan untuk tidak bermain di tangan pemasok Anda.

Mengurangi biaya proses tersebut menjadi lebih mudah ketika ada sistem seperti Kledo yang memilik fitur yang mempermudah Anda dalam mengelola proses pembukuan dan sebagian proses operasional dalam bisnis.

Kini Anda tidak perlu lagi melakukan pencatatan seluruh transaksi di kertas sehingga membuat alur bisnis Anda lebih ramah lingkungan dan meminimalisir human error pada kesalahan pencatatan keuangan.

9. Miliki Cadangan Kas Darurat

Dengan cara yang sama bahwa orang harus memiliki dana darurat, bisnis harus selalu memiliki cadangan kas darurat.

Hal ini memungkinkan Anda beberapa fleksibilitas dan keamanan selama kemerosotan ekonomi. Aturan praktis yang baik adalah memiliki cukup uang untuk menutupi setidaknya tiga hingga enam bulan pengeluaran.

10. Dorong Penjualan dengan Insentif atau Promosi

Promosi adalah cara yang bagus untuk meningkatkan penjualan dengan cepat dan efektif.

Anda dapat menjalankan kontes, memulai program loyalitas dan rujukan pelanggan, atau menghidupkan publisitas melalui posting media sosial yang strategis.

Anda juga dapat menggunakan insentif untuk mengontrol masuknya pekerjaan. Jika Anda mendapatkan lebih banyak pelanggan daripada yang dapat Anda tangani, Anda tidak perlu menolak pekerjaan—menawarkan diskon jika klien bersedia menunda pekerjaan.

Ini tidak hanya membantu Anda menangani banyak proyek tanpa menguras sumber daya Anda, tetapi juga menjamin bahwa Anda akan memiliki aliran uang yang stabil dalam beberapa bulan mendatang.

Menjual seluruh persediaan Anda benar-benar dapat membantu memulai cashflow yang sehat. Cobalah untuk menggunakan penjualan diskon dan promosi yang direncanakan untuk memindahkan produk secepat mungkin.

Kesimpulan

Itulah 10 cara dalam meningkatkan dan mengelola arus kas yang lebih baik dalam sebuah bisnis. Setiap bisnis memiliki cara sendiri dalam industri yang berbeda untuk meningkatkan profitabilitas dan arus kas adalah salah satu indikator utama untuk memastikan bahwa bisnis Anda baik baik saja.

Gunakan software akuntansi Kledo untuk pengelolaan keuangan dan manajemen arus kas yang lebih baik untuk bisnis Anda.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa memantau kesehatan finansial dan seluruh transaksi pada bisnis kapanpun dan dimanapun Anda mau.

Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *