Aset Lancar: Pengertian, Jenis, Cara Hitung, dan Tips dalam Mengelolanya

aset lancar

Apakah Anda mengetahui apa itu Aset lancar? Hal yang perlu Anda tau adalah bahwa setiap bisnis memiliki aset, dan begitulah seharusnya.

Tidak peduli Anda seorang tukang ledeng, teknisi AC, pemilik restoran, atau CEO perusahaan besar, memahami aset Anda saat ini memungkinkan Anda meningkatkan nilai bisnis, memfasilitasi jalannya bisnis, dan menghasilkan pendapatan. Aset hanyalah sesuatu yang memiliki nilai.

Baik itu sesuatu yang nyata seperti produk yang Anda jual atau sesuatu yang tidak terlihat seperti materi berhak cipta, aset bisnis Anda mendanai operasi perusahaan Anda.

Jika Anda adalah pemilik bisnis baru, atau seorang yang ingin meningkatkan keterampilan akuntansi Anda, kami membahas definisi aset lancar, cara menghitung, jenis dan tips dalam mengelolanya

Apa itu Aset Lancar?

aset lancar

Dalam hal aset, ada dua jenis aset yaitu aset lancar dan aset tidak lancar. Aset lancar adalah aset bisnis yang dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun dan terdaftar di neraca bisnis Anda.

Aset lancar membantu mendanai operasi bisnis dan digunakan untuk membayar pengeluaran saat ini, seperti tagihan sewa dan utilitas. Ada banyak jenis aset lancar, yang meliputi kas, setara kas, persediaan, piutang, sekuritas pemasaran, dan biaya dibayar di muka.

Menghitung aset saat ini bisa jadi sulit, itulah sebabnya 56 persen Milenial dunia bekerja dengan profesional keuangan untuk membantu menentukan urusan keuangan mereka saat ini. J

ika Anda adalah tipe orang yang mandiri, menggunakan software akuntansi online seperti Kledo dapat membantu merampingkan proses Anda untuk mencatat seluruh data keuangan yang akurat dengan aman.

Apa Saja Jenis Aset Lancar di Laporan Neraca?

Di bawah ini, Anda akan menemukan contoh untuk setiap jenis aset lancar untuk menentukan tampilannya di neraca Anda.

Kas dan setara kas

Kas dan setara kas adalah aset lancar yang mudah dihitung, karena dapat dengan mudah digunakan dalam satu tahun untuk melunasi utang jangka pendek dan kewajiban lainnya.

Kas juga merupakan aset paling likuid yang dapat Anda miliki, karena Kas adalah uang tunai..

Contoh Kas:

  • Uang tunai
  • Koin
  • Uang dengan mata uang lainnya
  • Uang tunai di rekening giro dan tabungan

Contoh Setara Kas:

  • Tagihan Perbendaharaan
  • Dana pasar uang
  • Surat berharga
  • Obligasi pemerintah jangka pendek

Surat berharga

Sementara surat berharga adalah contoh setara kas, mereka layak mendapatkan bagiannya sendiri karena mereka adalah jenis aset lancar yang berharga yang perlu dipertimbangkan saat mengisi neraca Anda.

Penasaran seperti apa definisi surat berharga? Mereka adalah investasi yang dapat diubah menjadi uang tunai dengan mudah.

Surat ini diperdagangkan di bursa publik, seperti bursa saham atau bursa obligasi. Contoh sekuritas yang dapat dipasarkan meliputi:

  • Saham
  • Obligasi pemerintah
  • Tagihan Perbendaharaan
  • Sertifikat deposito

Baca juga: Yuk Mengenal Sistem Informasi Akuntansi dan Kegunaannya!

Piutang

Piutang adalah pembayaran tertunda yang harus dibayar pelanggan Anda untuk barang atau jasa yang Anda berikan.

Untuk sebagian besar bisnis B2B, bisnis mengirimkan faktur kepada pelanggan mereka, memberi mereka waktu 30, 60, atau 90 hari untuk menyelesaikan akun mereka dan melakukan pembayaran.

Piutang dianggap sebagai aset lancar karena pembayaran yang tertunda ini dapat dengan mudah masuk sebagai kas melalui transfer, atau dapat dikonversi menjadi uang tunai melalui bentuk cek.

Jika Anda memiliki bisnis kecil yang menerbitkan faktur, berinvestasi dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo dapat membantu Anda menerima pembayaran lebih cepat, sehingga Anda memiliki lebih banyak aset likuid yang tersedia.

Persediaan

Persediaan bisnis Anda adalah aset yang dimaksudkan untuk dijual, biasanya dalam waktu satu tahun, oleh karena itu dianggap sebagai aset lancar.

Dan jika persediaan tidak dijual kepada pelanggan pada akhir tahun, bisnis dapat dengan mudah melikuidasi persediaan untuk mendapatkan kas, meskipun dengan biaya yang lebih rendah daripada yang awalnya dibayarkan perusahaan untuk barang tersebut.

Untuk bisnis yang memiliki persediaan yang mudah rusak, seperti makanan dan kosmetik, harus berhati-hati untuk tidak menimbun terlalu banyak agar tidak kehilangan uang.

Selain itu, dengan menggunakan software akuntansi seperti Kledo, Anda bisa dengan mudah melakukan memantau seluruh persediaan dari banyak gudang dengan mudah dan praktis.

Persediaan juga dibagi menjadi tiga kategori terpisah: bahan baku, barang dalam proses, dan produk jadi.

Bahan baku termasuk bahan yang dimaksudkan untuk digunakan untuk membuat produk jadi.

Barang dalam proses mengacu pada barang yang sedang dalam produksi dan belum siap untuk dijual kepada konsumen

Produk jadi adalah barang yang siap untuk disimpan di rak dan dijual kepada pelanggan. Ini termasuk barang dagangan di toko ritel, makanan pembuka yang dimasak di restoran, atau mobil yang sudah jadi di tempat parkir di dealer.

Baca juga: Akuntansi Anggaran: Fungsi, Manfaat, dan Unsur-unsur Pembentuknya

Biaya dibayar dimuka

Biaya dibayar di muka mengacu pada semua biaya yang telah Anda bayar tetapi merupakan aset dasar yang belum digunakan atau diterima.

Jenis biaya dibayar di muka yang paling umum untuk bisnis adalah asuransi.

Biasanya, sebuah bisnis akan membayar asuransi pada awal tahun, seperti asuransi kewajiban umum, dan akan membebankan biaya ini sepanjang tahun.

Jadi, jika Anda membeli paket asuransi 2.400.000, Anda akan mengurangi 200.000 dari biaya dibayar di muka di neraca Anda selama 12 bulan.

Setelah biaya dibayar di muka dilunasi seluruhnya, Anda akan menghapusnya dari neraca Anda dan melaporkan periode tersebut sebagai beban pada laporan laba rugi Anda.

Baca juga: Aset Tetap: Definisi, Karakteristik, dan Jenis-Jenisnya

Bagaimana Cara Menghitung Aset Lancar?

aset lancar

Siap mempelajari cara menghitung aset Anda saat ini? Rumus untuk aset lancar sederhana dan berjalan sebagai berikut:

Aset Lancar = Biaya Dibayar di Muka + Piutang + Kas + Setara Kas + Persediaan + Surat Berharga

Sederhananya, aset Anda saat ini adalah semua aset Anda yang ditambahkan bersama-sama.

Untuk membantu menempatkan aset lancar kami akan menggunakan sebuah contoh.

Simak aset lancar dan kewajiban lancar Home Depot per 3 Februari 2021:

Home Depot Aset Lancar

  • Kas dan Setara Kas: 1.778.000
  • Persediaan Barang Dagangan: 13.925.000
  • Piutang Bersih: 1.936.000
  • Aset Lainnya: 890.000
  • Total Aset Lancar: 18.529.000

Kewajiban Lancar Home Depot

  • Hutang Usaha: 7.755.000
  • Hutang Jangka Pendek: 1.339.000
  • Gaji yang Masih Harus Dibayar dan Biaya Terkait: 1.506,000
  • Hutang Pajak Penjualan: 656.000
  • Pendapatan Ditangguhkan: 1.782.000
  • Hutang Pajak Penghasilan: 11.000
  • Angsuran Hutang Jangka Panjang Saat Ini: 1.056.000
  • Biaya Masih Harus Dibayar Lainnya: 2.611.000
  • Total Kewajiban Lancar: 16.716.000

Untuk mengevaluasi aset perusahaan Anda saat ini, yang terbaik adalah membandingkan aset Anda saat ini dengan kewajiban Anda saat ini.

Dalam kasus Home Depot, mereka menunjukkan bahwa mereka memiliki likuiditas jangka pendek yang kuat dan mampu melunasi hutang jangka pendek mereka menggunakan aset lancar mereka karena mereka memiliki lebih banyak aset lancar daripada kewajiban lancar.

Namun, memiliki terlalu banyak aset lancar tidak selalu merupakan hal yang baik.

Katakanlah, misalnya, Home Depot memiliki dua kali lipat jumlah aset lancar (37.058.000).

Dalam hal ini, ini mungkin menunjukkan kepada pemberi pinjaman dan investor bahwa Home Depot mungkin tidak menginvestasikan keuntungan ke dalam proyek yang menghasilkan uang.

Ada banyak cara usaha kecil dapat menginvestasikan uang mereka untuk mengembangkan perusahaan mereka sambil tetap memiliki likuiditas yang cukup.

Menginvestasikan kelebihan uang ke proyek berisiko tinggi, pengembalian tinggi dan proyek berisiko rendah, pengembalian rendah akan menunjukkan kepada investor bahwa Anda sedang bekerja untuk mengembangkan bisnis Anda.

Banner 1 kledo

Rasio Keuangan Penting yang Menggunakan Aset Lancar

Current ratio

Current ratio adalah rasio yang menguji kekuatan keuangan perusahaan Anda dengan menghitung berapa banyak uang dalam aset yang dapat diubah menjadi uang tunai untuk melunasi hutang dalam jangka waktu satu tahun.

Setiap industri berbeda, artinya ada siklus konversi kas dan sarana ekonomi yang berbeda.

Namun, bagi sebagian besar perusahaan, current ratio sekitar 1,5 dapat diterima. Jika current ratio perusahaan di bawah 1, itu berarti mereka memiliki modal kerja negatif dan bisa merugi.

Current ratio di atas 2, di sisi lain, menunjukkan bahwa perusahaan memiliki terlalu banyak uang yang tidak diinvestasikan.

Rumus current ratio berjalan sebagai berikut:

Qurrent ratio= Aset Lancar dibagi dengan Kewajiban Lancar Anda

Dalam kasus Home Depot, aset mereka saat ini berjumlah 18.529.000, sedangkan kewajiban lancar mereka berjumlah 16.716.000.

Menggunakan rumus di atas, rasio lancar atau current ratio mereka adalah 1,11.

Rasio mereka relatif rendah, tetapi masih di atas 1, yang bagus. Namun, seperti yang mungkin Anda ketahui hanya dengan berjalan di toko, Home Depot memiliki banyak sekali persediaan, yang berarti mereka dapat mengubahnya menjadi kas dengan cepat, serta piutang yang bisa berubah menjadi kas.

Angka-angka ini menunjukkan Home Depot memiliki aset likuid yang cukup untuk melunasi utang saat ini. Namun, bisnis lain yang memiliki rasio serupa, tetapi persediaan lebih kecil, mungkin menghadapi beberapa masalah likuiditas.

Baca juga: Ingin Tahu Cara Menyusun Laporan Keuangan? Berikut Pembahasannya

Quick ratio

Dalam neraca, aset diberi peringkat secara hierarkis berdasarkan likuiditasnya.

Jadi, karena kas sudah dalam bentuk uang tunai, itu yang paling likuid. Rumus quick ratio mirip dengan rumus qurrent ratio, tetapi hanya mempertimbangkan aset yang paling likuid.

Jadi, persediaan dan biaya dibayar di muka akan dikeluarkan untuk melihat berapa banyak aset yang dimiliki perusahaan untuk melunasi kewajiban dengan cepat.

Rumus quick ratio adalah sebagai berikut:

Quick ratio = (Aset Lancar dikurangi Biaya Dibayar Dimuka ditambah Persediaan) dibagi dengan Kewajiban Lancar

Untuk rumus rasio cepat atau quick ratio, kami akan tetap menggunakan Contoh Home Depot kami.

Sementara biaya dibayar di muka mereka tidak diidentifikasi, persediaan mereka masuk pada 13.925.000.

Jadi, dengan menggunakan rumus, rasio cepat Home Depot akan terlihat seperti ini:

(18.529.000 – 13.925.000) 16.716.000 = 0,275

Rasio Home Depot adalah 0,275, yang menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki banyak kas dalam bentuk alat likuid untuk melunasi hutang jangka pendek.

Net working capital

Net working capital ratio digunakan untuk menentukan ekuitas pemegang saham dan apakah Anda memiliki cukup aset yang tersedia untuk melunasi semua hutang, tagihan, dan kewajiban yang jatuh tempo dalam satu tahun.

Rumus net working capital ratio sebagai berikut:

Net working capital = Aset lancar dikurangi Kewajiban Lancar Anda

Untuk Home Depot, Modal Kerja Bersih mereka adalah 1.813.000 (18.529.000 – 16.716.000). Ini berarti Home Depot memiliki sekitar 1,8 juta untuk membayar tagihan dan pengeluaran sehari-hari.

Bagaimana Tips dalam Mengelola Aset Lebih Baik?

Selalu Aset Bisnis Anda

Langkah pertama untuk mengelola aset bisnis Anda adalah memiliki pemahaman yang jelas tentang setiap jenis aset dan bagaimana kaitannya dengan bisnis Anda.

Aset diklarifikasi dengan cara yang berbeda dan memiliki kategori yang berbeda. Ini sangat penting untuk akuntansi yang efektif dan bagaimana Anda mengelola masing-masing.

Neraca Anda akan mencantumkan kategori yang berbeda ini, sering kali sebagai saat ini atau tidak lancar.

Aset lancar dapat dikonversi dengan sangat mudah menjadi uang tunai, hal-hal seperti cadangan kas atau persediaan stok, sedangkan aset tidak lancar mungkin membutuhkan waktu lebih dari satu tahun untuk merealisasikan nilai tunainya, seperti tanah, properti, pabrik, dan mesin.

Baca juga: Akuntansi Sektor Publik: Tujuan, Ruang Lingkup, dan Karakteristiknya

Lindungi Aset Anda

Melindungi aset Anda berarti memastikan penilaian terkini untuk tujuan asuransi atau dengan mengambil langkah-langkah untuk melindungi kekayaan intelektual Anda.

Melindungi aset Anda meminimalkan potensi risiko terhadap bisnis Anda – mempertahankannya membantu meningkatkan kesehatan dan keselamatan bisnis Anda serta menghindari waktu yang hilang dan ketidakefisienan.

Jika menyangkut aset tidak berwujud seperti daftar pelanggan, merek dagang, atau paten, maka Anda harus melindunginya untuk menghindari pesaing menggunakannya atau melindunginya dari pencurian industri.

Sewa atau Beli?

Mengetahui jenis aset apa yang Anda miliki, berapa biaya yang harus Anda keluarkan untuk membeli dan berapa nilainya pada waktu tertentu dalam hidupnya akan memungkinkan Anda untuk mempertimbangkan bagaimana Anda berpotensi menghemat uang.

Mungkin lebih murah untuk membongkar mesin dan menggantinya dengan mesin lain yang lebih mutakhir.

Atau Anda dapat mempertimbangkan pembiayaan aset dan menyewakannya sebagai gantinya. Membebaskan arus kas dan/atau meningkatkan efisiensi.

Pelacakan & Pelaporan Aset

Salah satu praktik yang paling kurang dimanfaatkan dalam bisnis adalah bagaimana Anda melacak stok dan aset Anda setiap hari.

Pelacakan aset yang tidak memadai dapat menyebabkan hilangnya keuntungan. Semakin besar perusahaan Anda tumbuh semakin Anda perlu untuk tetap di atas pelaporan aset Anda.

Dikombinasikan dengan aset Anda yang lebih besar, ini dapat menyajikan nilai bisnis Anda yang tidak akurat pada waktu tertentu.

Untuk meudahkan Anda dalam melakukan penghitungan penyusutan aset, Anda bisa mengunakan software akuntansi Kledo untuk proses penghitungan yang lebih baik.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai aset lancar dalam bisnis dan tips terbaik dalam mengelola aset Anda.

Melakukan penghitungan aset dan persediaan dalam sebuat bisnis adalah hal penting yang harus Anda lakukan untuk memastikan nilai aset dan persediaan sudah sesuai.

Untuk proses pengelolaan aset dan persediaan yang lebih mudah, Anda bisa menggunakan software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi berbasis cloud yang memiliki fitur terbaik dengan harga yang paling terjangkau di Indonesia.

Tidak hanya solusi pembukuan, dengan menggunakan Kledo Anda bisa dengan mudah melakukan manajemen aset dan stok, menghitung biaya penyusutan, pengelolaan multi gudang, dan masih banyak lagi.

Jadi tunggu apa lagi? Anda bisa menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *