Year to Date (YTD): Pengertian, Kegunaan, Rumus, dan Contohnya

year to date

Year to date atau bisa dikenal sebagai YTD adalah perhitungan yang sering digunakan dalam keuangan, akuntansi, dan manajemen. Terlepas dari pengalaman dan latar belakang Anda di salah satu bidang ini, mempelajari penghitungan YTD dapat membantu Anda menghitung dan menganalisis metrik keuangan yang relevan.

Mampu menggunakan YTD untuk mengukur berbagai nilai untuk tahun berjalan dapat menjadi keterampilan yang penting dan Anda dapat memperolehnya dengan meneliti subjeknya.

Dalam artikel ini, kami membahas apa itu YTD, menjelaskan cara menghitungnya, menyebutkan beberapa kegunaan umum, dan memberikan contoh penghitungannya dalam skenario kehidupan nyata.

Pengertian Year to Date

year to date

Year to date (YTD) adalah perhitungan yang membantu profesional keuangan, akuntansi, dan manajemen menentukan perubahan berbagai metrik yang relevan dari awal tahun fiskal atau kalender hingga tanggal saat ini atau hingga hari lain yang ditentukan sebelum akhir periode masing-masing.

Profesional menggunakan informasi YTD untuk tujuan seperti menganalisis kinerja bisnis organisasi selama periode waktu tertentu, membandingkan bisnis dengan pesaingnya, menentukan pengeluaran tahun berjalan, dan menghitung jumlah uang yang diperoleh. Karyawan juga dapat menggunakan YTD untuk menghitung penghasilan mereka dari awal tahun hingga saat ini.

Rumus untuk menghitung YTD adalah:

Tahun ke tanggal = (Nilai tanggal yang ditentukan / Mulai dari nilai tanggal yang ditentukan) – 1

Baca juga: Pemasaran Transaksional: Arti, Strategi, Pro Kontra, dan Contohnya

Cara Menghitung Year to Date

Pertimbangkan untuk mengikuti langkah-langkah ini saat menghitung YTD untuk berbagai tujuan bisnis Anda:

1. Mengumpulkan Data yang Dibutuhkan

Langkah pertama yang dapat Anda ambil untuk menghitung nilai YTD adalah mengumpulkan semua informasi yang diperlukan. Ini berarti menentukan nilai untuk apa pun yang ingin Anda hitung, baik di awal periode yang bersangkutan maupun pada tanggal saat ini.

Misalnya, jika Anda ingin menggunakan YTD untuk menentukan perubahan portofolio investasi Anda, dua nilai yang Anda perlukan untuk melakukan itu adalah nilai portofolio di awal tahun dan nilainya pada tanggal saat Anda ingin membuat perhitungan.

Baca juga: Pengertian Current Ratio, Rumus, dan Contohnya Pada Sebuah Bisnis

2. Input Data ke dalam Rumus YTD

Setelah mengumpulkan nilai awal dan saat ini, Anda dapat memasukkannya ke dalam rumus YTD untuk menentukan perubahan metrik yang dihitung sepanjang tahun.

Misalnya, nilai awal dan saat ini dari portofolio investasi bernilai Rp. 50.000.000 pada awal tahun dan bernilai Rp. 60.000.000 sekarang dapat terlihat seperti ini:

Year to Date = (Nilai saat ini / Nilai awal) – 1

YTD = (60.000.000 / 50.000.000) – 1

3. Lakukan Perhitungan

Setelah memasukkan data ke dalam rumus YTD, Anda dapat membuat perhitungan sebenarnya dengan menggunakan aljabar dasar. Hasilnya adalah desimal yang kemudian dapat Anda gunakan untuk menentukan perubahan dalam bentuk persentase.

Anda dapat menghitung YTD dari contoh di atas seperti ini:

YTD = (60.000.000 / 50.000.000) – 1

YTD = 1,2 – 1

YTD = 0,20

4. Ubah Hasilnya Menjadi Persentase

Mengubah data YTD yang dihitung menjadi persentase dapat mempermudah penilaian perubahan selama periode waktu yang ditentukan.

Anda dapat mengubah hasilnya menjadi persentase dengan mengalikan hasil perhitungan awal dengan 100. Persentase YTD untuk contoh di atas adalah:

YTD = 0,20

YTD = 0,20 X 100

YTD = 20%

5. Gunakan Persentase yang Dihasilkan untuk Menganalisis Perubahan

Setelah menghitung persentase YTD, Anda dapat menganalisisnya dan menentukan artinya. Untuk contoh di atas, memiliki portofolio investasi yang awalnya bernilai Rp. 50.000.000 dan telah berkembang menjadi Rp. 60.000.000 pada tanggal tertentu dalam tahun fiskal atau kalender yang sama berarti Anda telah mencapai pengembalian investasi 20%.

Untuk setiap 1 rupiah yang Anda investasikan pada awalnya, Anda telah memperoleh 20%, atau Rp.0,20.

Baca juga: Saldo Menurun Ganda: Arti, Rumus, Cara Hitung, dan Contohnya

Fungsi Year to Date bagi Bisnis

year to date

Organisasi dan individu dapat menggunakan rumus YTD dengan cara yang berbeda. Beberapa cara yang umum adalah:

  • Menghitung pengembalian YTD: Seseorang atau organisasi dapat menggunakan rumus YTD untuk menghitung keuntungan atau kerugian dari investasi yang mereka lakukan, dari hari pertama tahun kalender hingga hari tertentu. Informasi ini dapat membantu pemangku kepentingan investasi menentukan seberapa baik kinerja satu atau lebih investasi pada titik waktu tertentu.
  • Menggunakan pernyataan YTD untuk menilai keuangan organisasi: Pernyataan YTD adalah perhitungan keuangan perusahaan sejak hari pertama tahun fiskal. Perusahaan dapat membandingkan pernyataan YTD saat ini dengan pernyataan dari tahun-tahun sebelumnya untuk menilai evolusi mereka dan untuk mendeteksi tren keuangan yang tidak biasa.
  • Karyawan yang menggunakan YTD untuk menghitung gaji bersih mereka: Pembayaran bersih YTD karyawan adalah selisih antara total pendapatan mereka sebelum menghitung semua pajak dan tunjangan dan pendapatan aktual mereka. Jika seorang karyawan ingin menentukan gaji bersih mereka, mereka biasanya dapat menemukannya di slip gaji mereka dan itu termasuk semua penghasilan mereka sejak 1 Januari tahun yang bersangkutan, dikurangi pajak dan tunjangan.
  • Individu dan bisnis menghitung pendapatan YTD: Individu, kontraktor, dan bisnis dapat menghitung pendapatan YTD mereka untuk menentukan total pendapatan mereka dari hari pertama tahun fiskal atau kalender. Entitas komersial dapat menggunakan perhitungan pendapatan YTD untuk memperkirakan berapa banyak pajak yang mungkin mereka bayar untuk periode masing-masing dan untuk menilai kemajuan mereka dalam mencapai tujuan keuangan mereka.
  • Menggunakan month to date (MTD) untuk menganalisis kinerja keuangan bulanan: MTD adalah variasi dari YTD dan memperhitungkan periode waktu antara hari pertama dalam sebulan dan hari kerja terakhir yang diselesaikan sebelum tanggal saat ini. Individu, kontraktor, dan bisnis dapat menggunakan perhitungan MTD untuk menilai pendapatan, kinerja bisnis, dan pengembalian investasi mereka pada bulan tertentu, hingga titik waktu tertentu.
Banner 2 kledo

Contoh Penggunaan Year to Date

Pertimbangkan contoh skenario kehidupan nyata di mana orang dan organisasi dapat menggunakan perhitungan YTD seperti uraian contoh di bawah ini:

Contoh 1

Pertimbangkan contoh penggunaan rumus YTD ini untuk menentukan kinerja portofolio saham Anda:

Seorang investor pasar saham bernama Dani memiliki portofolio yang terdiversifikasi yang terdiri dari saham di tiga perusahaan berbeda yaitu PT. Unilever, PT. Antam, dan PT. GG.

Pada 1 Januari 2020, saham Dani di tiga perusahaan masing-masing bernilai Rp. 40.000.000, Rp. 20.000.000, dan Rp. 50.000.000. Setelah memeriksa portofolio mereka pada tanggal 15 November, investor menemukan bahwa tiga set saham sekarang bernilai Rp. 48.948.000 Rp15.330.000, dan Rp. 51.030.000.

Dani sekarang menggunakan perhitungan YTD untuk menentukan pengembalian YTD atas saham yang mereka miliki. Total nilai portofolio di awal tahun adalah:

Rp. 40.000.000 + Rp. 20.000.000 + Rp. 50.000.000 = Rp. 110.000.000

Total nilai portofolio pada tanggal 15 November adalah:

Rp. 48.948.000 + Rp. 15.330.000 + Rp. 51.030.000 = Rp. 115.308.000

Dani sekarang dapat menggunakan dua angka untuk menentukan pengembalian YTD atas investasi sahamnya. Perhitungannya adalah:

YTD = (Nilai saat ini / Nilai awal) – 1

YTD = (115.308.000/110.000.000) – 1

YTD = 1,048 – 1

YTD = 0,048

Setelah melakukan perhitungan, Dani dapat mengubah angka yang dihasilkan menjadi persentase dengan mengalikannya dengan 100. Setelah melakukan itu, mereka menentukan bahwa perubahan YTD dari portofolio saham Dani adalah pertumbuhan 4,8%.

Contoh 2

Pertimbangkan contoh organisasi yang menghitung pendapatan YTD untuk menentukan bagaimana kinerja bisnisnya dibandingkan dengan tahun lalu.

Shore Things Fishing Rod Company ingin menghitung pendapatan YTD mereka untuk empat bulan pertama tahun 2021, dengan tujuan membandingkan angka-angka tersebut dengan pendapatan untuk empat bulan pertama tahun lalu, yang totalnya adalah Rp. 135.636.000

Penghasilan bulanan mereka untuk tahun masing-masing hingga saat itu adalah:

  • Januari: Rp. 31.966.000
  • Februari: Rp. 39.993.000
  • Maret: Rp. 41.500.000
  • April: Rp. 40.550.000

Tim manajemen perusahaan dapat menentukan penghasilan YTD mereka dengan menambahkan setiap angka penghasilan bulanan hingga 1 Mei. Hasilnya adalah:

Penghasilan 1 Mei YTD = Rp. 31.966.000 + Rp. 39.993.000 + Rp. 41.500.000 + Rp. 40.550.000 = Rp. 154.009.000

Mereka sekarang dapat menganalisis kinerja bisnis perusahaan untuk empat bulan pertama tahun ini dengan membandingkannya dengan kinerja tahun lalu pada periode yang sama dan menyatakan perbedaan antara kedua angka tersebut sebagai persentase.

Untuk melakukan itu, pertama-tama mereka menghitung selisih antara kedua angka tersebut dan kemudian menyatakannya sebagai persentase dari pendapatan tahun lalu. Perhitungannya adalah:

Rp. 154.009.000 – Rp. 135.636.000 = Rp. 18.373.000

Angka yang dihasilkan berarti bahwa perusahaan menghasilkan Rp. 18.373.000 lebih banyak dalam empat bulan pertama tahun 2021, dibandingkan dengan empat bulan pertama tahun 2020. Untuk melihat berapa persentasenya, mereka melakukan perhitungan berikut:

(Rp. 18.373.000*100)/ Rp. 135.636.000 = 13,5%

Perusahaan telah meningkatkan pendapatannya untuk trimester pertama tahun 2021 sebesar 13,5% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Baca juga: Memahami Apa Itu Pendapatan Bersih dalam Akuntansi

Kesimpulan

Itulah pembahasan mengenai year to date yang perlu Anda ketahui. Dari penjelasan tersebut, bisa disimpulkan bahwa year to date adalah perhitungan yang dilakukan untuk mengetahui perubahan yang terjadi dari awal tahun atau fiskal hingga tanggal saat ini. Hasil perhitungan tersebut nantinya dapat dijadikan sebagai bahan pertimbangan untuk mengevaluasi kinerja bisnis.

Tentunya, perhitungan YTD ini hanya bisa dilakukan apabila perusahaan melakukan proses pembukuan yang tepat dan akurat. Jika Anda seorang pelaku bisnis, untuk memudahkan proses pembukuan, Anda memerlukan bantuan dari software akuntansi terbaik seperti Kledo.

Kledo merupakan software yang memanfaatkan teknologi cloud dan dibekali dengan berbagai fitur mulai dari pengelolaan arus kas, invoice, purchasing, perpajakan, otomatisasi laporan keuangan, dan masih banyak lagi.

Dengan menggunakan software ini, proses pembukuan dan manajemen keuangan pada bisnis Anda berjalan lebih mudah. Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk, upgrade level bisnis Anda dengan beralih menggunakan Kledo sekarang juga. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Annisa Herawati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twelve + one =