Ruang Lingkup Manajemen Keuangan dalam Bisnis

ruang lingkup manajemen keuangan

Dalam bisnis, manajemen keuangan adalah praktik menangani keuangan perusahaan dengan cara terbaik untuk berhasil dan mematuhi peraturan juga target usaha. Ruang lingkup manajemen keuangan dalam bisnis juga sangat luas dan perlu Anda ketahui jika Anda adalah pemilik bisnis.

Pada artikel kali ini, kami akan membahas ruang lingkup manajemen keuangan beserta manfaatnya secara lengkap untuk memudahkan Anda dalam mengelola keuangan bisnis lebih baik.

Apa itu Manajemen Keuangan?

ruang lingkup manajemen keuangan

Sebelum mengetahui ruang lingkup dalam manajemen keuangan, Anda harus mengetahui terlebih dahulu apa itu manajemen keuangan.

Pada intinya, manajemen keuangan adalah praktik membuat rencana bisnis dan kemudian memastikan semua departemen tetap pada jalurnya.

Manajemen keuangan yang solid memungkinkan CFO atau VP keuangan untuk menyediakan data yang mendukung pembuatan visi jangka panjang, menginformasikan keputusan tentang tempat berinvestasi, dan menghasilkan wawasan tentang cara mendanai investasi tersebut, likuiditas, profitabilitas, landasan kas, dan banyak lagi.

Software akuntansi dapat membantu tim keuangan mencapai tujuan ini: Sistem manajemen keuangan menggabungkan beberapa fungsi keuangan, seperti akuntansi, manajemen aset tetap, pengakuan pendapatan, dan pemrosesan pembayaran.

Dengan mengintegrasikan komponen-komponen utama ini, sistem manajemen keuangan memastikan visibilitas real-time ke dalam keadaan keuangan perusahaan sambil memfasilitasi operasi sehari-hari, seperti proses penutupan akhir periode.

Baca juga: Business Continuity Plan (BCP): Pengertian, Jenis, dan Cara Membuatnya

Perbedaan Manajemen Keuangan Strategis dan Taktis

Pada tingkat taktis, prosedur manajemen keuangan mengatur bagaimana Anda memproses transaksi harian, melakukan penutupan keuangan bulanan, membandingkan pengeluaran aktual dengan apa yang dianggarkan, dan memastikan Anda memenuhi persyaratan auditor dan pajak.

Pada tingkat yang lebih strategis, manajemen keuangan dimasukkan ke dalam kegiatan perencanaan dan analisis keuangan dan visi yang vital, di mana para pemimpin keuangan menggunakan data untuk membantu rekan lini bisnis merencanakan investasi masa depan, menemukan peluang, dan membangun perusahaan yang tangguh.

Baca juga: Smart Goals: Pengertian Lengkap dan Cara Membuatnya

Pentingnya Manajemen Keuangan

Pentingnya Manajemen Keuangan bagi Organisasi

1. Membantu organisasi dalam perencanaan keuangan

Untuk memahami apa itu manajemen keuangan dan contoh manajemen keuangan, Anda harus tahu bahwa perencanaan keuangan adalah bagian penting dari organisasi yang terintegrasi dan berkelanjutan karena membantu merek perusahaan di antara para pesaing.

Selain itu, manajemen keuangan membantu perusahaan untuk memastikan kebutuhan dana dan memutuskan langkah-langkah yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan tersebut.  

2. Membantu memperoleh dana dari berbagai sumber

Peran penting lainnya dari manajemen keuangan adalah untuk memahami sumber yang tersedia dan memperoleh dana untuk bisnis. Akuisisi ini harus dilakukan dengan mempertimbangkan biaya dan kewajiban.  

3. Membantu dalam menginvestasikan jumlah dana yang sesuai

Definisi yang sangat dari manajemen keuangan memerlukan pengelolaan dan mengalokasikan keuangan yang tersedia. Fungsi yang tepat dari departemen keuangan meningkatkan pertumbuhan dan efisiensi organisasi.

Ketika dana digunakan dengan cara yang tepat, manajemen keuangan dapat bekerja untuk menahan biaya modal dan meningkatkan nilai perusahaan. Ini pada akhirnya akan memperkuat posisi keuangan organisasi.  

4. Meningkatkan efisiensi organisasi

Manajemen keuangan berfokus pada membangun posisi yang kuat bagi perusahaan di pasar. Ini dicapai melalui kerangka kerja untuk meningkatkan kekayaan investor dan pemegang saham.

Tujuan utama sebuah organisasi adalah untuk bekerja dengan baik dan mengoptimalkan keuntungan sambil meningkatkan perekonomian.  

5. Mengurangi produksi yang tertunda

Keterlambatan produksi adalah akar penyebab manajemen keuangan yang buruk. Hal ini menyebabkan inefisiensi di setiap departemen. Perencanaan keuangan yang aman memantau garis waktu dan tenggat waktu produksi dan mencoba mengurangi penundaan produksi.  

6. Perencanaan biaya keuangan

Ini melibatkan proyeksi mengenai kebutuhan keuangan perusahaan untuk memenuhi tujuan jangka pendek dan jangka panjangnya.

Eksekutif manajemen keuangan memberikan visi untuk operasi sehari-hari dan memungkinkan perencanaan untuk pengurangan biaya dan maksimalisasi keuntungan.  

7. Memberikan stabilitas ekonomi

Mempertahankan stabilitas ekonomi merupakan prasyarat bagi suatu organisasi untuk mencapai pertumbuhan yang konstan. Sumber daya keuangan yang baik akan membantu organisasi memperluas wawasannya dan berkembang dalam bisnis.

Untuk mencapai stabilitas keuangan, penting untuk memiliki manajemen keuangan yang efisien.  

8. Pengambilan keputusan keuangan

Profesional keuangan membantu para profesional senior di perusahaan dalam membentuk aturan dan membuat kebijakan dengan memberikan laporan yang akurat tentang keuangan harian dan data tentang indikator kinerja utama yang sesuai.

9. Panduan untuk mendapatkan keuntungan maksimum dengan biaya minimum

Memaksimalkan keuntungan adalah tujuan akhir setiap organisasi. Dan anting-anting serta pendapatan semata-mata didasarkan pada penggunaan sumber daya keuangan yang produktif.

Pondasi keuangan yang kuat terdiri dari berbagai atribut seperti pengendalian anggaran, pengendalian biaya, analisis rasio, analisis tren, dan angka biaya-volume-laba. Dengan demikian, manajemen keuangan sangat penting untuk meningkatkan keuntungan dan meminimalkan biaya operasi. 

10. Meningkatkan kekayaan pemegang saham

Pemegang saham bertindak sebagai aset bagi suatu organisasi. Mereka adalah investor di perusahaan. Inilah sebabnya mengapa tujuan utama perusahaan adalah memaksimalkan kekayaan pemegang sahamnya. Ini akan mempertahankan dana dan menguntungkan perekonomian.  

Tujuan Manajemen Keuangan

Berdasarkan pilar-pilar tersebut, manajer keuangan membantu perusahaan mereka dalam berbagai cara, termasuk namun tidak terbatas pada:

  • Memaksimalkan keuntungan dengan memberikan wawasan tentang, misalnya, kenaikan biaya bahan baku yang mungkin memicu kenaikan harga pokok penjualan.
  • Melacak likuiditas dan arus kas untuk memastikan perusahaan memiliki cukup uang untuk memenuhi kewajibannya.
  • Memastikan kepatuhan terhadap peraturan negara dan peraturan khusus industri.
  • Mengembangkan skenario keuangan berdasarkan keadaan bisnis saat ini dan perkiraan yang mengasumsikan berbagai hasil berdasarkan kemungkinan kondisi pasar.
  • Berurusan secara efektif dengan investor dan dewan direksi.

Pada akhirnya, ini tentang menerapkan prinsip-prinsip manajemen yang efektif untuk struktur keuangan perusahaan.

Baca juga: Kenali Bargaining Power dalam Bisnis dan Tips Melakukannya

Ruang Lingkup Manajemen Keuangan

Manajemen keuangan mencakup empat bidang utama:

Perencanaan

Manajer keuangan memproyeksikan berapa banyak uang yang akan dibutuhkan perusahaan untuk mempertahankan arus kas positif.

Ia juga mmengalokasikan dana untuk menumbuhkan atau menambah produk atau layanan baru dan mengatasi kejadian tak terduga, dan membagikan informasi itu dengan rekan bisnis.

Perencanaan dapat dipecah menjadi beberapa kategori termasuk biaya modal dan tenaga kerja serta biaya tidak langsung dan operasional.

Penganggaran

Manajer keuangan mengalokasikan dana perusahaan yang tersedia untuk memenuhi biaya, seperti hipotek atau sewa, gaji, bahan baku, benefit karyawan dan kewajiban lainnya.

Idealnya akan ada beberapa yang tersisa untuk disisihkan untuk keadaan darurat dan untuk mendanai peluang bisnis baru.

Perusahaan umumnya memiliki anggaran induk dan mungkin memiliki sub dokumen terpisah yang mencakup, misalnya, arus kas dan operasi; anggaran mungkin statis atau fleksibel.

Baca juga: Biaya Total Rata-rata dalam Akuntansi dan Cara Menghitungnya

Mengelola dan menilai risiko

Eksekutif lini bisnis melihat ke manajer keuangan mereka untuk menilai dan memberikan kontrol kompensasi untuk berbagai risiko, termasuk:

Risiko pasar

Mempengaruhi investasi bisnis serta, untuk perusahaan publik, pelaporan dan kinerja saham.

Mungkin juga mencerminkan risiko keuangan khusus untuk industri, seperti pandemi yang memengaruhi restoran atau pergeseran ritel ke model langsung ke konsumen.

Risiko kredit

Efek dari, misalnya, pelanggan tidak membayar tagihan mereka tepat waktu dan dengan demikian bisnis tidak memiliki dana untuk memenuhi kewajiban, yang dapat mempengaruhi kelayakan kredit dan penilaian, yang menentukan kemampuan untuk meminjam pada tingkat yang menguntungkan.

Risiko likuiditas

Tim keuangan harus melacak arus kas saat ini, memperkirakan kebutuhan uang tunai di masa depan dan bersiap untuk membebaskan modal kerja sesuai kebutuhan.

Risiko operasional

Ini adalah kategori umum, dan baru bagi beberapa tim keuangan. Ini mungkin termasuk, misalnya, risiko serangan siber dan apakah akan membeli asuransi keamanan siber, pemulihan bencana dan rencana kelangsungan bisnis apa yang ada dan praktik manajemen krisis apa yang dipicu jika seorang eksekutif senior dituduh melakukan penipuan atau pelanggaran.

Prosedur

Manajer keuangan menetapkan prosedur mengenai bagaimana tim keuangan akan memproses dan mendistribusikan data keuangan, seperti faktur, pembayaran, dan laporan, dengan keamanan dan akurasi.

Prosedur tertulis ini juga menguraikan siapa yang bertanggung jawab untuk membuat keputusan keuangan di perusahaan—dan siapa yang menandatangani keputusan tersebut.

Perusahaan tidak perlu memulai dari awal; ada templat kebijakan dan prosedur yang tersedia untuk berbagai jenis organisasi, seperti yang ini untuk organisasi nirlaba.

Banner 1 kledo

Baca juga: Aggregate Demand: Definisi, Komponen, Faktor, dan Rumus Hitungnya

Fungsi Manajemen Keuangan

Lebih praktisnya, aktivitas manajer keuangan di bidang-bidang di atas berkisar pada perencanaan dan peramalan serta pengendalian pengeluaran.

Fungsi perencanaan dan analisis keuangan termasuk mengeluarkan laporan laba rugi, menganalisis lini produk atau layanan mana yang memiliki margin keuntungan tertinggi atau berkontribusi paling besar terhadap profitabilitas bersih, mempertahankan anggaran dan memperkirakan kinerja keuangan masa depan perusahaan dan perencanaan skenario.

Mengelola arus kas juga merupakan kunci dari bisnis yang berhasil. Manajer keuangan harus memastikan ada cukup uang tunai untuk operasi sehari-hari, seperti membayar pekerja dan membeli bahan mentah untuk produksi.

Ini melibatkan pengawasan kas saat mengalir masuk dan keluar dari bisnis, sebuah praktik yang disebut manajemen kas.

Seiring dengan manajemen kas, manajemen keuangan mencakup pengakuan pendapatan, atau pelaporan pendapatan perusahaan sesuai dengan prinsip akuntansi standar.

Menyeimbangkan rasio perputaran piutang adalah bagian penting dari konservasi dan manajemen kas strategis. Ini mungkin terdengar sederhana, tetapi tidak selalu: Di beberapa perusahaan, pelanggan mungkin membayar berbulan-bulan setelah menerima layanan Anda.

Pada titik mana Anda menganggap uang itu “milik Anda”—danmelaporkan kabar baik kepada investor?

Baca juga: Pebisnis Wajib Tahu Apa Itu Direct Selling dan Tips Sukses Melakukannya

Tiga Jenis Manajemen Keuangan

Fungsi-fungsi di atas dapat dikelompokkan menjadi tiga jenis manajemen keuangan yang lebih luas:

Penganggaran modal

Penganggaran modal, yang berkaitan dengan mengidentifikasi apa yang perlu terjadi secara finansial bagi perusahaan untuk mencapai tujuan jangka pendek dan jangka panjangnya.

Ke mana dana modal harus dikeluarkan untuk mendukung pertumbuhan?

Struktur modal

Struktur modal, menentukan cara membayar untuk operasi dan/atau pertumbuhan. Jika suku bunga rendah, mengambil utang mungkin merupakan jawaban terbaik.

Perusahaan mungkin juga mencari pendanaan dari perusahaan ekuitas swasta, mempertimbangkan untuk menjual aset seperti real estat atau, jika berlaku, menjual ekuitas.

Manajemen modal kerja

Manajemen modal kerja, seperti yang dibahas di atas, memastikan ada cukup uang tunai untuk operasi sehari-hari, seperti membayar pekerja dan membeli bahan mentah untuk produksi.

Baca juga: Acid Test Ratio: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Bagaimana Contoh Manajemen Keuangan?

ruang lingkup manajemen keuangan

Kami telah membahas beberapa contoh manajemen keuangan di bagian “fungsi” di atas. Sekarang, mari kita bahas bagaimana mereka semua bekerja sama:

Katakanlah CEO sebuah perusahaan pasta gigi ingin memperkenalkan produk baru: sebuah produk sikat gigi.

Dia akan memanggil timnya untuk memperkirakan biaya produksi sikat gigi dan manajer keuangan untuk menentukan dari mana dana tersebut harus berasal—misalnya, pinjaman bank.

Manajer keuangan akan memperoleh dana tersebut dan memastikan dana tersebut dialokasikan untuk memproduksi sikat gigi dengan cara yang paling hemat biaya.

Dengan asumsi sikat gigi terjual dengan baik, manajer keuangan akan mengumpulkan data untuk membantu tim manajemen memutuskan apakah akan menggunakan keuntungan untuk memproduksi lebih banyak sikat gigi, memulai lini obat kumur, membayar dividen kepada pemegang saham, atau mengambil tindakan lain.

Sepanjang proses, manajer keuangan akan memastikan perusahaan memiliki cukup uang untuk membayar pekerja baru yang memproduksi sikat gigi.

Dia juga akan menganalisis apakah perusahaan membelanjakan dan menghasilkan uang sebanyak yang dia perkirakan saat dia menganggarkan untuk proyek tersebut.

Baca juga: Pengertian Current Ratio, Rumus, dan Contohnya Pada Sebuah Bisnis

Manajemen Keuangan bagi Bisnis Baru

Pada awalnya, tanggung jawab manajemen keuangan dalam sebuah startup atau bisnis baru termasuk membuat dan berpegang pada anggaran yang sejalan dengan rencana bisnis, mengevaluasi apa yang harus dilakukan dengan keuntungan dan memastikan tagihan Anda dibayar dan pelanggan membayar Anda.

Ketika perusahaan tumbuh dan menambah pegawai atau staf keuangan dan akuntansi, manajemen keuangan menjadi lebih rumit.

Anda perlu memastikan karyawan Anda dibayar, dengan potongan yang akurat; mengajukan pajak dan laporan keuangan dengan benar; dan perhatikan kesalahan dan penipuan.

Ini semua berputar kembali ke diskusi pembuka kami tentang keseimbangan strategis dan taktis.

Dengan menyusun rencana, Anda dapat menjawab pertanyaan besar: Apakah barang dan jasa kami menguntungkan? Bisakah kita meluncurkan produk baru atau mempekerjakannya? Apa yang mungkin terjadi dalam 12 hingga 18 bulan mendatang bagi bisnis?

Untuk memudahkan Anda dalam mengelola manajemen keuangan dan akuntansi dalam bisnis, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi yang memiliki fitur terbaik dan mudah digunakan seperti Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda akan dapat dengan mudah mengelola pembukuan, manajemen aset dan stok, membuat laporan keuangan, mengelola banyak cabang dan gudang, dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan membantu Anda

Jadi tunggu apalagi? Dapatkan kemudahan dalam pengelolaan seluruh ruang lingkup manajemen keuangan pada bisnis dengan menggunakan Kledo secara gratis melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two + 7 =