Memahami Apa Itu Pendapatan Bersih dalam Akuntansi

pendapatan bersih

Memahami konsep pendapatan bersih cukup penting untuk setiap bisnis, baik itu besar atau kecil. Perhitungan ini akan membantu Anda untuk mengetahui bagaimana prospek penjualan selama periode tertentu.

Jika Anda masih bingung tentang pendapatan bersih atau bingung antara pendapatan kotor dan bersih, kami akan membantu Anda. Untuk itu, artikel ini akan membahas mengenai apa itu pendapatan bersih dan poin penting pembahasan lainnya.

Mengenal Pengertian Pendapatan Bersih

pendapatan bersih

Pendapatan bersih dapat didefinisikan sebagai pendapatan penjualan perusahaan dikurangi diskon dan pengembalian. Pelaporan pendapatan bersih mencerminkan total penjualan. Tapi itu menunjukkan jumlah yang mengurangi biaya terkait penjualan langsung Anda.

Sedangkan apa yang tersisa setelah semua biaya dipotong dianggap sebagai keuntungan. Pengeluaran yang akan dipotong dari pendapatan bersih Anda mungkin termasuk:

Ini semua akan diperhitungkan dalam laporan laba rugi Anda.

Baca juga: Pengertian, Fungsi, Jenis, dan Contoh Point of Purchase

Rumus Pendapatan Bersih

Rumus yang dapat digunakan pemilik bisnis untuk menghitung pendapatan bersih sangat sederhana dan mudah:

Pendapatan Bersih = Pendapatan Kotor-Beban Penjualan Terkait Langsung

Mengapa Pendapatan Bersih Penting?

Banyak bisnis akan menggunakan pendapatan bersih sebagai basis pelaporan mereka. Ini untuk memperhitungkan setiap pengembalian dan diskon di awal laporan laba rugi mereka.

Dengan melakukan ini, mereka membuat pendapatan aktual mereka dalam periode waktu saat ini jelas bagi calon investor atau auditor keuangan mana pun.

Pendapatan bersih juga penting karena fakta bahwa perusahaan yang membayar komisi dan biaya harus memperhitungkan biaya ini. Itu sebelum overhead dan keuntungan diperhitungkan.

Jika ini tidak terjadi, maka mereka dapat salah mengklasifikasikan komisi sebagai biaya tidak langsung.

Perbedaan Antara Pendapatan Kotor dan Pendapatan Bersih

Bisnis akan cenderung menghitung pendapatan kotor dan pendapatan bersih mereka. Keduanya adalah tokoh penting. Tetapi sementara pendapatan memberi Anda indikasi berapa banyak uang yang Anda hasilkan, pendapatan bersih adalah pandangan yang lebih realistis. Ini karena ini menunjukkan berapa banyak uang yang sebenarnya dihasilkan bisnis Anda.

Misalnya, katakanlah Anda memiliki bisnis yang menjual furnitur. Untuk meningkatkan pendapatan, Anda memutuskan untuk mengadakan diskon 50% dan akhirnya menjual setengah dari inventaris Anda.

Dalam laporan pendapatan Anda, Anda akan memasukkan jumlah total furnitur yang terjual. Ini karena itu adalah harga jual potongan. Tetapi menggunakan angka-angka itu untuk perhitungan keuangan apa pun akan menyesatkan Anda. Ini karena itu akan membuat Anda berpikir bahwa pendapatan lebih dari apa yang sebenarnya Anda hasilkan.

Jadi, setelah Anda memperhitungkan diskon 50%, Anda akan bisa mendapatkan gambaran yang jauh lebih akurat tentang berapa banyak yang sebenarnya Anda hasilkan.

Untuk menempatkan ini ke dalam perspektif numerik, katakanlah omset tahunan Anda adalah Rp. 1.000.000.000. Angka tersebut berasal dari penjualan 2.000 lemari dan tempat tidur dengan harga masing-masing Rp. 500.000. Dari 2.000 buah furnitur tersebut, 200 di antaranya terjual saat obral dengan diskon 20%. Kemudian total 20 buah dikembalikan karena cacat produksi.

Sekarang mari kita asumsikan bahwa setiap perabot berharga Rp. 250.000 untuk diproduksi. Jadi harga pokok penjualan, atau HPP, adalah Rp. 250.000 x 2.000 yang sama dengan Rp. 500.000.000.

Jika Anda melihat pendapatan Anda, Anda akan melihat keuntungan Anda sebagai Rp. 500.000. 000. Namun pada kenyataannya ini adalah perkiraan yang terlalu tinggi dari angka keuntungan Anda yang sebenarnya.

Anda harus memperhitungkan 20 produk yang dikembalikan ditambah 200 produk yang didiskon. Maka Anda harus secara kolektif dikurangi Rp. 50.000.000 dari arus kas keluar yang ditambahkan dengan pengurangan ini.

Jadi jika kita menggunakan angka-angka ini, kita dapat melihat bahwa pendapatan bersih yang diperoleh sebenarnya adalah Rp. 450.000.000 dibandingkan dengan pendapatan asli Rp. 500.000.000.

Baca juga: Apa itu Q Commerce? Berikut adalah Pembahasan Lengkapnya

Keuntungan Menggunakan Pendapatan Bersih Dibandingkan Pendapatan Kotor

Investor cenderung lebih tertarik pada potensi pertumbuhan pendapatan kotor investasi daripada pendapatan bersih mereka. Ini karena ini menunjukkan kemampuan Anda untuk menjalankan bisnis dan berkembang menjadi struktur pertumbuhan. Hal ini juga menunjukkan tingkat pertumbuhan potensial yang dapat terjadi jika mereka memiliki modal untuk berkembang.

Namun, pendapatan bersih adalah angka yang benar-benar penting dalam hal kesejahteraan finansial bisnis. Mempelajari pendapatan bersih dapat dengan jelas menunjukkan di mana keuntungan bisnis tinggi dan di mana mereka rendah. Ini juga dapat menunjukkan bagian mana yang berkinerja buruk dan berpotensi perlu dipotong, dan bagian mana dari bisnis yang harus dikembangkan.

Pendapatan kotor juga bisa menjadi angka yang menyesatkan bagi investor. Ini dapat digunakan untuk menipu orang agar berinvestasi ke perusahaan yang sama sekali tidak sepadan dengan biayanya. Ini dapat dilakukan dengan menunjukkan bahwa aliran pendapatan yang masuk tinggi, tetapi mengabaikan bahwa pengeluarannya juga sangat tinggi.

Hal ini menyebabkan margin keuntungan yang sempit atau bahkan berpotensi pendapatan bersih negatif.

Tips Mengelola Pendapatan Bisnis

pendapatan bersih

1. Membuka Beberapa Rekening Keuangan 

Menciptakan praktik bisnis yang lebih baik sangat penting saat Anda membuat tujuan organisasi. Misalnya, Anda harus fokus mengelola keuangan secara profesional sejak awal dengan membuka banyak rekening bank untuk organisasi Anda.

Akun-akun ini mungkin termasuk giro, penggajian, kartu kredit, tabungan, hutang, piutang, kendaraan, dan kas kecil. Strategi ini akan menghemat waktu Anda dan menghindari potensi sakit kepala, sehingga memastikan pertumbuhan penjualan .

Berikut adalah lima cara rekening bank bisnis membantu membangun fondasi organisasi yang lebih kuat: 

  • Membedakan akun pribadi dari akun bisnis
  • Memantau pembayaran bisnis secara efektif
  • Mempertahankan reputasi profesional untuk mitra bisnis dan pelanggan Anda 
  • Menghasilkan catatan yang sangat jelas selama klaim audit 
  • Menyiapkan kredit usaha yang baik untuk memudahkan transaksi pinjaman usaha

2. Mengatur Bukti Transaksi Menjelang Masa Pajak 

Setiap kali Anda menutup transaksi atau membayar hutang bisnis, Anda memberikan atau menerima tanda terima. Namun, sulit untuk mempertahankan penerimaan bisnis. Faktor yang paling membebani termasuk ketidakmampuan untuk mengenali cara untuk memantau penerimaan dan secara tidak sengaja mencampur penerimaan pribadi dan profesional.  

Anda dapat mengatur tanda terima bisnis Anda dengan mengikuti metode berikut: 

Menyimpan Bukti Transaksi

Menyimpan kuitansi kertas itu sulit. Namun, penerimaan jenis ini dapat disimpan secara konsisten dengan memasukkannya ke dalam sistem pengarsipan kertas. Anda dapat mengontrol kekacauan dengan disiplin dan mengikuti beberapa strategi penyimpanan kuitansi.

Berikut adalah beberapa tips yang dapat Anda ikuti untuk mengatur penerimaan kertas bisnis Anda secara efektif: 

  1. Simpan di dalam lemari
  2. Tumpuk di dalam toples 
  3. Kumpulkan di dalam amplop terpisah

Penyimpanan Otomatis 

Cara yang lebih efektif dan mudah untuk mengatur tanda terima bisnis Anda adalah menggunakan otomatisasi file. Misalnya, jika Anda ingin membuang kekacauan penyimpanan tanda terima kertas di dalam kotak, Anda dapat menyimpan verifikasi penjualan dengan memindai tanda terima toko di komputer Anda.

3. Gunakan Software Akuntansi Cloud 

Akuntansi adalah bagian penting dari industri apa pun. Meskipun menyimpan tanda terima bisnis Anda dapat membantu Anda mengidentifikasi pengeluaran Anda, bisnis besar akan merasa sulit untuk melacak catatan penjualan yang lebih besar secara efisien.

Dengan demikian, Anda perlu menggunakan perangkat lunak akuntansi untuk menyederhanakan proses pemantauan pendapatan bisnis Anda.

Perangkat lunak akuntansi menyimpan semua data bisnis penting yang memberikan gambaran jelas tentang kesehatan keuangan organisasi. Perangkat lunak ini mengelola proses pembukuan, dan mencakup pemantauan biaya dan pendapatan untuk meningkatkan margin penjualan.

Berikut adalah lima cara software akuntansi yang cocok untuk bisnis Anda: 

  • Menciptakan pengalaman pengguna yang nyaman
  • Membuat laporan bisnis
  • Meningkatkan produktivitas keuangan
  • Menyediakan fitur pajak barang dan jasa
  • Membawa kecepatan dan akurasi data tambahan

Menemukan merek perangkat lunak akuntansi yang andal sangat penting. Oleh karena itu, pastikan perangkat lunak akuntansi yang akan Anda gunakan sesuai dengan kebutuhan bisnis dan ukuran data untuk meningkatkan arus kas organisasi.

Selain itu, Anda harus memilih salah satu yang mewujudkan komentar positif tentang fitur-fiturnya.

Banner 1 kledo

4. Memantau Produktivitas Penjualan 

Manajemen kinerja penjualan menyatukan setiap detail pemasaran yang Anda butuhkan untuk mengeluarkan potensi tertinggi tim penjualan Anda dengan membangun struktur.

Strategi ini menyediakan cara untuk menganalisis data penjualan, meningkatkan kinerja pemasaran, dan menargetkan peluang untuk menutup transaksi.

Dengan demikian, Anda harus memantau kinerja tim penjualan Anda untuk memperluas pendapatan penjualan bisnis. Agar berhasil mengelola pendapatan, Anda harus mempertimbangkan transparansi, batas waktu penyelesaian, kuota perseptif, penyelarasan tujuan, dan analitik data yang dapat dipahami. 

Baca juga: Pain Point: Pengertian, Jenis, dan Cara Identifikasinya

Kesimpulan

Demikian pembahasan mengenai pendapatan bersih yang perlu Anda ketahui. Dari penjelasan tersebut, bisa disimpulkan bahwa pendapatan bersih merupakan elemen penting dalam bisnis yang berguna bagi para stakeholders baik dari pemilik bisnis, investor, dan lainnya.

Pendapatan ini mencerminkan bagaimana kinerja perusahaan dalam jangka waktu tertentu. Total pendapatan yang berhasil diperoleh bisnis akan digunakan sebagai dasar pengambilan strategi kebijakan perusahaan di periode selanjutnya.

Selain itu, jika Anda pelaku bisnis, maka Anda harus cermat dalam mengelola pendapatan tersebut. Guna memudahkan proses pengelolaannya, dibutuhkan bantuan dari software akuntansi terbaik seperti Kledo.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa memperoleh informasi aktual berapa total pendapatan bisnis secara real time. Dan juga, Anda dapat memantau bagaimana kinerja bisnis melalui laporan laba rugi yang dapat dibuat secara otomatis melalui Kledo.

Tak hanya itu, Kledo juga menwarkan berbagai pilihan fitur yang sangat membantu jalannya bisnis Anda mulai dari pengelolaan arus kas, otomatisasi laporan keuangan, manajemen persediaan, perpajakan, purchasing, dan masih banyak lagi.

Mulai dari 140 ribu saja, Anda sudah bisa menikmati layanan dengan fitur terlengkap dari Kledo. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Jadi, tunggu apalagi nih? Yuk, tingkatkan level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

2 × 5 =