Pengertian Akuntansi Adalah: Jenis, Tujuan, Proses, dan Fungsinya

pengertian akuntansi adalah

Salah satu elemen penting dalam menjalankan perusahaan atau bisnis dengan sukses adalah akuntansi.

Jadi, jika Anda juga ingin tahu apa itu akuntansi, maka hal pertama yang perlu Anda pahami bahwa akuntansi adalah proses yang berisi praktik pencatatan, pengklasifikasian, investigasi, dan pelaporan transaksi keuangan suatu organisasi.

Agar bisnis dapat berjalan secara efisien dan mulus, karyawan dari masing-masing perusahaan yang berurusan dengan akuntansi harus memiliki pengetahuan dan pemahaman yang menyeluruh tentang hal yang sama.

Penyertaan akuntansi yang baik memberdayakan administrasi keuangan suatu organisasi untuk lebih mudah mendapatkan gambaran dari semua keuangan bisnis.

Dengan cara ini, manajer keuangan atau akuntan dapat dengan sengaja merancang pengeluaran bisnis di masa depan untuk memperkuat manfaat.

Dengan membaca artikel ini, pembaca akan memiliki pemahaman yang tepat tentang akuntansi adalah, jenisnya, proses akuntansi, dan tugas-tugas terkait.

Pengertian Akuntansi

pengertian akuntansi adalah

Pengertian akuntansi adalah proses pencatatan, pengklasifikasian, dan pelaporan transaksi keuangan suatu entitas (seperti perusahaan, organisasi, atau individu) dalam rangka menghasilkan laporan keuangan yang akurat dan berguna bagi pengambilan keputusan.

Sementara tujuan akuntansi adalah untuk memfasilitasi manajemen keuangan yang efektif dan pengambilan keputusan yang cerdas dengan menyediakan informasi tentang aset, kewajiban, dan modal entitas, serta aktivitas operasional dan keuangan lainnya.

Baca juga: Konsumen Adalah: Jenis, Hak, dan Tanggung Jawabnya

Apa Pengertian Akuntansi Menurut Para Ahli?

1. The American Accounting Association

Menurut The American Accounting Association (AAA), pengertian akuntansi adalah suatu proses identifikasi, pengukuran, dan komunikasi informasi ekonomi untuk memungkinkan pengambilan keputusan yang informasi dan rasional oleh pengguna informasi.

2. Warren dkk (2005:10)

Menurut Warren dkk (2005:10), akuntansi adalah seni mencatat, mengklasifikasikan, dan menggambarkan transaksi keuangan dalam sebuah organisasi untuk memberikan informasi yang bermanfaat bagi pengambilan keputusan.

3. Sunyanto (1999)

Menurut Sunyanto (1999), akuntansi adalah suatu sistem informasi yang memberikan data tentang transaksi keuangan suatu entitas dan kemudian menghasilkan laporan keuangan yang relevan dan berguna bagi pengambilan keputusan.

4. Soemarsono S.R (2004)

Akuntansi adalah suatu proses pengukuran, pengklasifikasian, dan pelaporan data keuangan suatu entitas dalam rangka memberikan informasi yang berguna bagi pengambilan keputusan.

5. Weygandt, Kieso, dan Kimmel

Menurut Weygandt, Kieso, dan Kimmel, yang merupakan para ahli akuntansi terkenal, akuntansi adalah seni mencatat, mengklasifikasikan, dan meringkas transaksi keuangan dalam sebuah entitas untuk mengkomunikasikan informasi keuangan yang diperlukan bagi pengambilan keputusan yang tepat dan efektif.

Baca juga: Rasio Nilai Pasar: Pengertian, Jenis, Manfaat dan Cara Hitungnya

6. Bastian dan Suharjono (2006)

Akuntansi adalah suatu proses pencatatan, pengklasifikasian, dan pelaporan transaksi keuangan suatu entitas dengan menggunakan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku untuk menghasilkan laporan keuangan yang akurat dan berguna bagi pengambilan keputusan.

7. S. Munawir (2005)

Menurut S. Munawir, akuntansi adalah sebuah seni daripada pencatatan, penggolongan dan peringkasan terhadap sebuah peristiwa yang setidak-tidaknya sebagian sifatnya keuangan dengan cara yang secepat-cepatnya dan petunjuk atau dinyatakan dengan uang, dan juga penafsiran yang timbul dari padanya.

Baca juga: Strategi Penetrasi Pasar: Pengertian, Manfaat, Cara Meningkatkan, dan Tahapannya

Apa Saja Tujuan Akuntansi?

Tujuan Akuntansi Secara Umum

Tujuan akuntansi secara umum adalah untuk menyediakan informasi keuangan yang relevan dan dapat diandalkan bagi para pemangku kepentingan, termasuk investor, kreditor, manajemen, dan pemerintah.

Sehingga mereka dapat membuat keputusan yang informasi dan rasional berkaitan dengan keuangan.

Informasi keuangan yang dihasilkan melalui proses akuntansi, seperti laporan keuangan, memungkinkan para pemangku kepentingan untuk mengevaluasi kinerja keuangan entitas, mengukur potensi risiko dan peluang, dan membuat keputusan strategis terkait keuangan.

Tujuan Akuntansi Secara Khusus

Tujuan akuntansi secara khusus adalah untuk mencatat, mengklasifikasikan, meringkas, dan melaporkan transaksi keuangan suatu entitas dengan cara yang akurat dan konsisten menggunakan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku.

Dalam proses ini, informasi keuangan harus dapat diandalkan, relevan, dan dapat dipahami oleh para pemangku kepentingan.

Tujuan Akuntansi Secara Kualitatif

Tujuan akuntansi secara kualitatif adalah untuk memastikan bahwa informasi keuangan yang dihasilkan melalui proses akuntansi memiliki kualitas yang tinggi, sehingga dapat diandalkan dan bermanfaat bagi para penggunanya.

Prinsip-prinsip akuntansi, seperti keterbukaan, konsistensi, dan objektivitas, harus dipegang teguh dalam proses akuntansi untuk memastikan bahwa informasi keuangan yang dihasilkan adalah akurat, terpercaya, dan berguna bagi para pemangku kepentingan.

Selain itu, informasi keuangan yang dihasilkan melalui proses akuntansi harus dapat dijelaskan dengan jelas dan mudah dipahami oleh para penggunanya.

Beberapa Contoh Jenis Akuntansi

Anda pasti telah memperhatikan akuntan yang berbeda seperti akuntan pajak, akuntan publik, akuntan keuangan, dan akuntan pemerintah.

Selain itu, ada juga akuntan forensik yang digunakan oleh penegak hukum dan regulator untuk melacak aktivitas keuangan ilegal.

Melompat lebih jauh, akuntan kripto juga mendapatkan prevalensi akhir-akhir ini, karena mereka mengelola mata uang kripto.

Akuntan umumnya bekerja untuk individu, atau bisnis, atau pemerintah. Tetapi, lembaga akuntansi seperti Deloitte, KPMG, Ernst & Young, dan Pricewaterhouse Coopers (PWC) sangat bergengsi untuk mengukur dan mengawasi transaksi keuangan publik maupun swasta.

Di sini, kita akan membahas beberapa jenis akuntansi utama yang mencakup sebagian besar praktik akuntansi ini, jadi mari kita bahas

1. Akuntansi Keuangan

Proses akuntansi keuangan dikembangkan berdasarkan investor, dan digunakan untuk mengevaluasi kesehatan keuangan.

Akuntansi keuangan membantu eksekutif dan manajemen bisnis dengan mendapatkan pemikiran yang cermat tentang dana bisnis dan transaksi keuangan mereka.

Ini memastikan transparansi untuk kesehatan keuangan organisasi.

2. Akuntansi manajerial

Akuntansi manajerial digunakan untuk membuat laporan keuangan untuk organisasi. Termasuk laporan arus kas, biaya produk, laporan akuisisi bisnis, laporan laba rugi, generasi pendapatan, dll.

Para pemimpin bisnis memilih jenis akuntansi ini untuk mendapatkan informasi keuangan yang tepat yang membantu mereka dalam membuat keputusan keuangan yang tepat untuk kemajuan perusahaan.

Baca juga: Hedging Adalah Strategi Lindung Nilai dalam Investasi, Ini Penjelasannya!

3. Akuntansi pajak

Akuntansi pajak berpusat di sekitar bagaimana fungsi bisnis Anda dengan pengelolaan dan pengenaan pajak dalam bisnis.

Di sini, akuntan dapat membantu Anda memahami gambaran keuangan Anda saat menganalisis pajak triwulanan atau tahunan Anda.

4. Akuntansi anggaran

Pengertian akuntansi anggaran adalah suatu bidang yang berhubungan dengan pengumpulan dan pengolahan data-data operasi keuangan yang telah terjadi serta taksiran kemungkinan yang akan terjadi, untuk kepentingan penetapan rencana operasi keuangan perusahaan (anggaran) dalam suatu periode tertentu.

Catatan-catatan mengenai perbandingan antara rencana operasi keuangan yang telah ditetapkan dengan pelaksanaannya merupakan alat bantu manajemen dalam melaksanakan fungsi pengawasan

5. Akuntansi Biaya

Akuntansi biaya memiliki sasaran yaitu transaksi keuangan yang berhubungan dengan biaya, terutama biaya-biaya yang berhubungan dengan pengolahan bahan baku menjadi produk yang sudah jadi.

Bidang ini memiliki tujuan untuk memberikan informasi mengenai biaya yang digunakan untuk kepentingan internal suatu perusahaan (manajemen).

Sebagai contoh, informasi harga pokok produksi yang dibutuhkan untuk menentukan harga jual dan juga penyusunan laporan keuangan perusahaan tersebut.

Akuntansi juga bisa memberi informasi kepada para manajer tentang produk mana yang lebih menguntungkan, dan produk mana yang sedikit menguntungkan.

Hasil akhir dari bidang akuntansi ini adalah Laporan Harga Pokok Produksi (Statement Of Cost Of Good Manufactured).

Laporan tersebut akan digunakan oleh manajer untuk melihat dan menilai pelaksanaan rencana operasi perusahaan yang telah ditetapkan/dilaksanakan dan menentukan/membentuk rencana operasi untuk kedepannya.

Baca juga: Laporan Keuangan Interim: Arti, Isi dan Bedanya dengan Laporan

6. Akuntansi forensik

Jenis akuntansi ini berkaitan dengan peninjauan, audit, dan investigasi praktik akuntansi apa pun.

Sejauh menyangkut layanan akuntansi forensik, detektif melakukan berbagai tugas seperti mengikuti jejak kertas atau menelusuri uang untuk membuktikan penipuan, pencucian uang atau praktik ilegal lainnya.

Akuntan forensik sering kali ditemukan bersaksi dalam sidang dan persidangan.

Dalam spesialisasi akuntansi ini, Anda dapat menemukan pekerjaan di berbagai lokasi termasuk firma akuntansi, perusahaan asuransi, dan Kepolisian.

Bagaimana Proses dalam Akuntansi?

Seperti yang telah dipaparkan di atas bahwa dalam sebuah akuntansi adalah proses yang berkaitan dengan keuangan apapun yang terjadi dalam bisnis atau organisasi.

Akuntansi memiliki sebuah proses, yang terdiri dari mencatat, meringkas, menganalisa, dan melaporkan data. Berikut adalah penjelasan proses tersebut:

1. Mencatat

Proses terpenting dalam proses akuntansi adalah pencatatan transaksi yang terjadi dalam bisnis. Proses ini, umumnya dikenal sebagai pembukuan, melibatkan pencatatan dan memasukkan transaksi ke dalam pembukuan.

Dalam sebuah proses akuntansi, akuntansi biasanya dilakukan untuk tujuan akuntansi rinci dan merupakan laporan untuk menyajikan data dalam bentuk laporan keuangan akhir.

2. Meringkas

Secara umum, untuk sebuah data mentah adalah hasil pencatatan transaksi dan dianggap tidak terlalu penting. Data mentah ini tidak terlalu berpengaruh pada proses pengambilan keputusan.

Namun, peran penting seorang akuntan untuk menggunakan data mentah, mengelompokkan menjadi beberapa kategori, serta menerjemahkannya. Sehingga, proses yang biasa terjadi adalah mencatat transaksi, lalu meringkasnya.

Baca juga: Berikut Pembahasan Lengkap Beban Penjualan, Umum, dan Administrasi

3. Melaporkan

Semua kegiatan yang dilakukan dalam perusahaan menjadi tanggung jawab manajemen. Setiap wirausahawan perlu mengetahui berbagai kegiatan yang dilakukan perusahaan dan bagaimana perusahaan membelanjakan uangnya.

Dalam hal ini, pengusaha biasanya menerima laporan keuangan perusahaan yang dikirim setiap bulan. Pada saat yang sama, ada juga laporan tahunan yang merangkum semua kegiatan perusahaan.

4. Menganalisa

Terakhir, menganalisa merupakan proses akhir yang penting dalam akuntansi. Setelah merekam dan meringkas, tentunya kita perlu menarik kesimpulan. Di sinilah peran penting sebuah manajemen untuk memeriksa poin antara positif dan negatif.

Dalam menganalisa semua ini, akuntansi memperkenalkan sebuah konsep perbandingan. Dimana kita bisa membandingkan antara penjualan, laba rugi, dan lainnya untuk menentukan dan juga menganalisa kerja serta mengambil keputusan.

Baca juga: Payroll Accounting (Akuntansi Penggajian), Berikut Pembahasan Lengkapnya

Bagaimana Proses Akuntansi Bekerja?

Akuntansi adalah salah satu perhatian paling utama dari setiap perusahaan atau bisnis.

Oleh karena itu, hal ini menjadikannya penting bahwa proses akuntansi hanya dilihat oleh para profesional yang memiliki pengetahuan dan kecerdasan yang mendalam dalam bekerja dengan ceruk bidang ini.

Akuntansi sebagai pekerjaan ditangani secara eksplisit oleh akuntan spesialis atau oleh pemegang buku di perusahaan kecil.

Dalam kasus perusahaan atau bisnis yang lebih besar, ada departemen keuangan yang ditunjuk dengan banyak karyawan, yang pekerjaan sehari-harinya tetap berkaitan dengan penyimpanan catatan keuangan perusahaan.

Departemen akuntansi menghasilkan berbagai bentuk laporan yang selanjutnya memfasilitasi fungsi perusahaan.

Berbagai departemen seperti akuntansi biaya, akuntansi manajerial, dan banyak departemen lainnya pada dasarnya mengeluarkan data yang diperlukan dalam laporan tahunan atau bulanan atau triwulanan.

Laporan-laporan ini pada dasarnya membantu perusahaan, atau bisnis membuat keputusan penting yang akan mempengaruhi kemakmuran dan masa depannya. Mari kita lihat tugas-tugas dasar akuntansi yang merupakan bagian integral dari pekerjaan akuntansi.

Baca juga: Biaya Penjualan: Arti Lengkap, Komponen, Rumus, dan Cara Hitungnya

Apa Saja Fungsi Akuntansi?

pengertian akuntansi adalah

Fungsi akuntansi utama yang menjadi panduan utama tentang apa yang disarankan akuntansi adalah

1. Mencatat transaksi

Sesuai volume transaksi keuangan, tugas akuntansi berkisar pada pencatatan setiap transaksi seperti menagih pelanggan, membayar vendor, mendapatkan uang tunai dari pelanggan, dll. Setiap minggu atau setiap hari.

2. Mendokumentasikan dan mengajukan tanda terima

Dalam tugas akuntansi ini, salinan semua faktur yang dikirim bersama dengan penerimaan kas dan semua pembayaran tunai. Akuntan juga dapat mulai menggunakan sistem pengarsipan yang mudah untuk diikuti dan dipertahankan.

3. Membayar vendor dan menandatangani cek

Tugas ini berkisar pada pelacakan hutang dagang dan memiliki dana yang direncanakan untuk membayar penyedia untuk menghindari biaya keterlambatan.

Baca juga: Biaya Relevan: Pengertian Lengkap, Jenis, dan Contohnya

4. Merekonsiliasi pembukuan bisnis

Hal ini dilakukan setiap bulan untuk memastikan bahwa entri transaksi tunai bisnis Anda tepat, dan bisnis bekerja dengan posisi kas yang tepat.

5. Memproses atau meninjau keuangan dan menyetujui pembayaran pajak

Tugas akuntansi ada untuk memastikan bahwa bisnis memenuhi prasyarat pajak penggajian yang bergantung pada undang-undang pemerintah.

Akuntansi memastikan bahwa bisnis mempertahankan, melaporkan, dan menyetor pajak pendapatan, BPJS TK, dan potongan lainnya yang relevan ke kantor yang sesuai pada tanggal yang tepat.

Banner 2 kledo

Baca juga: Sistem Informasi Akuntansi: Pengertian, Manfaat, Komponen dan Jenisnya

Lantas, Apa Saja Manfaat Akuntansi bagi Bisnis?

Mengukur Kinerja Keuangan

Dengan menggunakan akuntansi, bisnis dapat mengukur kinerja keuangannya dengan cara yang sistematis dan terorganisir.

Laporan keuangan seperti laporan laba rugi, neraca, dan arus kas dapat memberikan informasi tentang bagaimana bisnis berkinerja secara finansial.

Dengan mengevaluasi kinerja keuangan, bisnis dapat menentukan keberhasilan dan kegagalan strategi bisnis mereka, dan membuat perubahan yang diperlukan untuk memaksimalkan keuntungan.

Membantu Mengambil Keputusan

Akuntansi juga dapat membantu bisnis dalam membuat keputusan yang berkaitan dengan keuangan.

Dengan informasi yang dihasilkan melalui proses akuntansi, bisnis dapat mengevaluasi pilihan strategi dan menentukan pilihan terbaik berdasarkan kebutuhan keuangan.

Misalnya, bisnis dapat menggunakan laporan keuangan untuk menentukan kapan harus melakukan investasi, melakukan penghematan biaya, atau menentukan harga produk.

Memenuhi Persyaratan Perpajakan dan Hukum

Akuntansi juga penting bagi bisnis untuk memenuhi persyaratan perpajakan dan hukum.

Dalam banyak kasus, bisnis harus mengikuti aturan dan regulasi yang ditetapkan oleh pemerintah terkait dengan pelaporan keuangan.

Dengan menggunakan akuntansi yang baik, bisnis dapat memastikan bahwa mereka memenuhi persyaratan ini dan menghindari sanksi atau denda.

Meningkatkan Akses ke Sumber Daya Keuangan

Bisnis yang dapat memberikan informasi keuangan yang akurat dan terpercaya melalui laporan keuangan dapat memiliki akses yang lebih baik ke sumber daya keuangan, seperti kredit dan investasi.

Laporan keuangan yang baik dan jelas dapat memberikan kepercayaan kepada para investor, kreditur, dan pihak terkait lainnya, sehingga membuka peluang untuk mengakses modal yang lebih besar dan dengan biaya yang lebih rendah.

Membantu Mengelola Arus Kas

Akuntansi juga dapat membantu bisnis dalam mengelola arus kas. Dengan informasi tentang penerimaan dan pengeluaran bisnis, bisnis dapat mengidentifikasi tren dalam aliran kas, mengatur pembayaran, memantau kas yang tersedia dan melakukan investasi.

Hal ini dapat membantu bisnis untuk mengelola likuiditas mereka dengan lebih efektif dan meminimalkan risiko keuangan.

Siapa Saja Pengguna Laporan Akuntansi?

gambar 1

Ada beberapa pihak yang menggunakan laporan akuntansi, antara lain:

Manajemen Internal

Manajemen internal di dalam suatu organisasi, seperti CEO, CFO, dan manajer keuangan, menggunakan laporan keuangan untuk mengambil keputusan strategis, mengelola risiko keuangan, dan mengevaluasi kinerja bisnis.

Investor

Investor dan calon investor menggunakan laporan keuangan untuk mengevaluasi kinerja keuangan perusahaan dan membuat keputusan investasi.

Laporan keuangan yang kuat dan positif dapat menarik investor baru dan meningkatkan kepercayaan investor yang sudah ada.

Kreditor

Kreditor, seperti bank dan pemberi pinjaman lainnya, menggunakan laporan keuangan untuk mengevaluasi risiko kredit dan menentukan suku bunga dan jangka waktu pinjaman.

Laporan keuangan yang kuat dapat membantu bisnis memperoleh pinjaman dengan suku bunga yang lebih rendah dan jangka waktu yang lebih lama.

Pemegang Saham

Pemegang saham menggunakan laporan keuangan untuk mengetahui kinerja perusahaan, mengambil keputusan investasi, dan memantau nilai saham mereka.

Pihak Eksternal Lainnya

Pihak eksternal lainnya, seperti auditor, regulator, dan pemerintah, menggunakan laporan keuangan untuk mengevaluasi kepatuhan perusahaan terhadap regulasi serta memastikan bahwa perusahaan mematuhi standar akuntansi yang berlaku.

Baca juga: Mengenal 3 Standar Audit yang Berlaku di Indonesia

Mengenal Konsep Dasar Akuntansi

Ada banyak bagian berbeda dari bidang akuntansi. Untuk memberi Anda pemahaman dasar tentang akuntansi, tinjau tujuh konsep ini:

Pendapatan

Untuk bisnis, pendapatan adalah jumlah total uang yang diterima dari pelanggan untuk layanan dan produk.

Pendapatan adalah laba bersih bisnis, atau uang yang tersisa setelah Anda mengurangi biaya dan pajak dari pendapatan.

Pengeluaran

Pengeluaran adalah biaya yang dikeluarkan bisnis untuk menghasilkan pendapatan. Ini bisa berupa biaya persediaan dan bahan, sewa, iklan, gaji karyawan, perbaikan dan pajak.

Misalnya, sebuah restoran dapat membeli bahan secara teratur dari pemasok untuk mengoperasikan bisnis mereka. Pengeluaran bisnis harus lebih kecil dari pendapatan mereka untuk mendapatkan penghasilan.

Baca juga: Anggaran Berimbang: Definisi, Manfaat, Komponen, dan Jenisnya

Aset

Aset adalah sumber daya yang dimiliki bisnis yang memberikan manfaat ekonomi. Sebuah bisnis dapat menghitung aset mereka dengan menambahkan kewajiban mereka ke ekuitas mereka. Ada aset lancar dan tidak lancar:

Aset lancar

Aset lancar adalah sumber daya yang akan digunakan oleh bisnis dalam waktu satu tahun, seperti uang tunai, cek, piutang, persediaan untuk dijual, dan biaya dibayar di muka.

Aset tidak lancar atau aset tetap

Aset tetap adalah barang-barang jangka panjang yang dapat memberikan manfaat bagi perusahaan selama lebih dari satu tahun, seperti saham dan obligasi, tanah, bangunan, peralatan dan merek dagang.

Kewajiban

Kewajiban adalah kewajiban ekonomi atau apa yang menjadi utang bisnis kepada organisasi lain, seperti pemberi pinjaman dan kreditor. Seperti aset, kewajiban juga bisa berupa:

Kewajiban lancar

Pembayaran yang jatuh tempo dalam tahun ini dan termasuk hutang dagang, pinjaman jangka pendek, angsuran pinjaman jangka panjang dan kewajiban pajak.

Kewajiban tidak lancar

Pembayaran yang tidak jatuh tempo dalam setahun dan termasuk obligasi jangka panjang dan hipotek dan kewajiban pajak tangguhan.

Baca juga: Capital Expenditure: Pengertian, Cara Hitung, dan Tips dalam Mengelolanya

Modal

Modal adalah segala sesuatu yang memberikan nilai atau manfaat bagi pemilik bisnis, termasuk aset, mesin, properti, inventaris, dan paten.

Meskipun uang tunai bisa menjadi salah satu jenis modal, modal biasanya mengacu pada investasi yang menghasilkan kekayaan untuk bisnis. Berikut ini beberapa jenis modal:

Modal kerja

Anda dapat menghitung modal kerja dengan mengurangkan kewajiban lancar dari aset lancar. Modal kerja adalah aset modal likuid, atau aset dalam bentuk uang tunai, yang digunakan perusahaan untuk operasi sehari-hari.

Sebuah bisnis menggunakan modal kerja mereka untuk pembayaran jangka pendek, termasuk menutupi hutang dan hutang dagang yang jatuh tempo dalam setahun.

Modal ekuitas

Ekuitas adalah saham atau bagian pemilik dalam bisnis atau aset apa pun yang mereka miliki.

Jika sebuah bisnis melikuidasi semua aset mereka, atau menjualnya untuk mendapatkan uang tunai, dan melunasi semua kewajiban atau utang mereka, nilai yang akan diperoleh setiap pemegang saham adalah ekuitas mereka.

Modal ekuitas bisnis adalah uang yang diinvestasikan pemegang saham di perusahaan.

Modal utang

Bisnis bisa mendapatkan modal utang melalui pinjaman pinjaman dan obligasi dari bank dan organisasi swasta atau pemerintah.

Sebagai jumlah uang yang cukup besar pada satu waktu, modal utang dapat memungkinkan bisnis untuk berinvestasi di masa depan dan berkembang.

Akun

Akun adalah jenis transaksi, seperti uang tunai atau penjualan. Bisnis mencatat akun dalam buku besar, buku akuntansi yang menyimpan dan mengatur transaksi.

Piutang usaha adalah uang yang terhutang kepada bisnis oleh pelanggan sebagai imbalan atas barang dan jasa. Utang usaha adalah uang yang terhutang oleh bisnis kepada kreditor dan pemasok sebagai imbalan atas barang dan jasa.

Laporan keuangan

Laporan keuangan adalah dokumen yang menunjukkan transaksi bisnis atau individu. Berikut ini beberapa jenis laporan keuangan dan definisinya:

Laporan laba rugi

Disebut juga laporan pendapatan, laporan yang menawarkan kinerja keuangan perusahaan dengan melaporkan pendapatan, biaya dan pengeluaran selama periode tertentu.

Neraca

Laporan keuangan yang melaporkan aset, kewajiban, dan ekuitas bisnis

Laporan arus kas

Laporan jumlah uang tunai yang diperoleh bisnis serta jumlah uang tunai yang mereka belanjakan.

Baca juga: Cara, Contoh, dan Tips Pembukuan Sederhana Bagi Bisnis Pemula

Apa Saja Karakteristik Akuntansi?

Saat mengerjakan akuntansi, para karyawan harus mempertimbangkan karakteristik utama tertentu yang membentuk dasar pemahaman akuntansi.

Karakteristik penting akuntansi ini telah tercantum di bawah ini:

Akuntansi adalah hal penting dalam bisnis

Baik itu bisnis skala besar atau mungkin skala kecil, akuntansi merupakan bagian integral dari proses bisnis umum.

Sangat penting untuk memiliki sistem akuntansi yang berfungsi dengan baik di perusahaan, agar fungsi-fungsi penting seperti perencanaan biaya, pengambilan keputusan, mengukur naik atau turunnya ekonomi, dan banyak lagi yang lainnya dilakukan dengan cara yang terorganisir.

Pembukuan dan akuntansi itu berbeda

Penting untuk diingat bahwa seorang pemegang buku hanya dapat menangani proses akuntansi yang paling dasar. Penting untuk merekrut Akuntan Publik Bersertifikat (CPA) untuk melihat proses akuntansi yang lebih tinggi dan lanjutan.

Baca juga: 42 Istilah Akuntansi dalam Bisnis yang Wajib Anda Ketahui

Akutansi yang paling sering digunakan dalam bisnis

Dua jenis akuntansi yang paling banyak digunakan adalah akuntansi biaya dan akuntansi manajerial dalam bisnis.

Dalam akuntansi manajerial, akuntan membantu tim manajemen dalam bisnis membuat keputusan penting. Di sisi lain, akuntansi biaya membantu pemilik bisnis memutuskan dengan tepat berapa biaya produk yang seharusnya.

Baca juga: Audit Internal: Pengertian, Fungsi, dan Hal yang Perlu Diperhatikan Saat Melakukan Audit

PSAK sebagai standar akuntansi di Indonesia

Ada seperangkat pedoman dasar yang diikuti oleh akuntan yang bekerja secara profesional di Indonesia yang disebut PSAK. Pedoman ini berisi norma-norma yang diharapkan yang harus mereka ikuti saat bekerja.

Untuk mengetahui tentang apa itu PSAK, Anda bisa membacanya secara lengkap melalui tautan ini.

Perbedaan Antara Akuntansi dan Pembukuan

Banyak orang sering kali bingung antara apa itu pembukuan dan apa itu akuntansi.

Meskipun kedua istilah ini mungkin tampak menunjukkan arti yang sama, namun, mereka sangat berbeda dalam hal fungsi efektifnya.

Terutama, pembukuan dapat didefinisikan sebagai praktik berbasis catatan. Pembukuan meletakkan fokus utama mereka pada penyimpanan semua informasi keuangan yang diperlukan dalam bentuk log, melacak angka-angka penting, dan mengukur berbagai aspek keuangan penting dari bisnis atau perusahaan.

Akuntansi, di sisi lain, digunakan ketika memasuki tahap kebutuhan untuk menginterpolasi, menganalisis, dan menafsirkan catatan keuangan ini untuk mengambil keputusan yang bijaksana bagi perusahaan dimanfaatkan.

Oleh karena itu, agar perusahaan atau bisnis berjalan dengan sukses, sangat penting bagi kedua proses pembukuan dan akuntansi untuk berjalan beriringan.

Sebelum mengakhiri artikel, hal terakhir yang harus Anda lalui untuk dikuasai adalah memahami siklus akuntansi. Jadi, mari kita pelajari secara ringkas.

Baca juga: Jurnal Pengeluaran Kas: Pengertian Lengkap dan Contoh Kasusnya

Apa itu Siklus Akuntansi?

Siklus akuntansi adalah proses kolektif pencatatan dan pemilahan transaksi keuangan perusahaan.

Ini memastikan bahwa laporan keuangan perusahaan disiapkan secara akurat dan merupakan cerminan sebenarnya dari posisi keuangannya.

Ini dianggap sebagai siklus karena alur kerjanya melingkar-bergerak dari satu periode akuntansi ke periode berikutnya. Siklus akuntansi penuh terdiri dari sembilan langkah, yang di masa lalu dilakukan secara manual dan dicatat dalam jurnal.

Saat ini, sebagian besar akuntan menggunakan software akuntansi untuk memproses banyak dari langkah-langkah ini secara bersamaan. Berikut ini adalah langkah-langkah dalam siklus akuntansi:

  • Terjadinya transaksi
  • Pencatatan ke jurnal
  • Posting dari jurnal ke buku besar
  • Membuat neraca percobaan
  • Membuat ayat jurnal penyesuaian
  • Neraca percobaan yang disesuaikan
  • Membuat laporan keuangan
  • Membuat jurnal penutup
  • Membuat neraca percobaan pasca-penutupan

Baca juga: Jurnal Penerimaan Kas: Pengertian Lengkap dan Contoh Kasusnya

FAQ

Apa yang dimaksud akuntansi dalam arti luas?

Secara umum, akuntansi dalam arti luas dapat diartikan sebagai suatu ilmu yang mempelajari bagaimana mengukur, menganalisis, dan melaporkan informasi keuangan, serta bagaimana menggunakan informasi ini untuk membuat keputusan yang berkaitan dengan pengelolaan dan pengembangan bisnis.

Siapa nama bapak akuntansi dunia?

Bapak Akuntansi dunia adalah Luca Pacioli. Ia merupakan seorang biarawan Italia pada abad ke-15 yang dikenal sebagai seorang polymath, yaitu seorang yang memiliki pengetahuan yang luas di berbagai bidang.

Apakah akuntansi itu penting?

Ya, akuntansi sangat penting bagi perusahaan maupun organisasi lainnya. Berikut ini adalah beberapa alasan mengapa akuntansi dianggap penting:

  • Menyediakan informasi keuangan yang akurat
  • Mengoptimalkan pengelolaan keuangan
  • Memenuhi kewajiban perpajakan
  • Menjamin kepatuhan terhadap regulasi dan standar
  • Membantu dalam pengambilan keputusan
  • Memberikan transparansi dan akuntabilitas

Kesimpulan

Akuntansi adalah salah satu pilar yang diperlukan untuk membangun bisnis atau perusahaan yang kuat dan mengguntungakan.

Perusahaan harus merekrut akuntan profesional untuk melihat lebih jauh berbagai proses yang termasuk di bawah payung istilah ‘Akuntansi’.

Selain itu, semakin berkembangnya teknologi kini telah hadir sistem pengelolaan pembukan yang lebih modern yang akan memudahkan proses pengelolaan akuntansi dalam bisnis Anda seperti software akuntansi Kledo.

Kledo adalah software akuntansi yang memiliki fitur terbaik dan mudah digunakan yang akan membuat seluruh proses pembukuan dan akuntansi falam bisnis berjalan lebih optimal.

Dengan menggunakan Kledo, Anda tidak perlu membuat jurnal secara manual, melakukan manajemen perdediaan dan gudang dengan mudah, membuat laporan keuangan dalam satu kali klik, memberikan otorisasi kepada pengguna untuk mengamankan data keuangan, dan masih banyak lagi.

Semua ini bisa Anda dapatkan hanya dengan 4500 rupiah perhari atau bisa Anda coba secara gratis melalui tautan ini untuk proses pengelolaan akuntansi bisnis yang lebih baik.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

two × 1 =