Pemasaran Transaksional: Arti, Strategi, Pro Kontra, dan Contohnya

pemasaran transaksional

Apa yang dimaksud pemasaran transaksional? Dan bagaimana cara kerjanya?

Setiap tujuan bisnis adalah untuk mempertahankan dengan meningkatkan penjualan dan memaksimalkan keuntungannya. Organisasi-organisasi ini menggunakan teknik penjualan yang berbeda untuk mencapai hal yang sama.

Beberapa membangun hubungan konsumen dan memanfaatkan up marketing. Sementara sebagian fokus mewujudkan transaksi atau penjualan, dengan cara menggunakan taktik push marketing.

Pemasaran transaksional adalah salah satu pendekatan pemasaran yang menargetkan sekelompok besar individu untuk mencapai penjualan yang substansial. Sebagian besar perusahaan pada dasarnya mempraktikkan teknik ini pada tahap awal mereka untuk mendapatkan pelanggan yang banyak.

Memahami Pengertian Pemasaran Transaksional

pemasaran transaksional

Pemasaran transaksional adalah strategi pemasaran yang berfokus pada penyelesaian transaksi atau penjualan. Tujuannya adalah untuk menutup kesepakatan setelah mencapai titik penjualan.

Perusahaan yang menggunakan strategi pemasaran tersebut untuk memaksimalkan keuntungan mereka dengan menekankan besarnya dan efisiensi penjualan individu.

Produsen tidak berusaha keras untuk membangun hubungan dengan pembeli. Tidak ada upaya untuk mempertahankan pelanggan. Dengan demikian, tidak ada hubungan mental atau emosional dengan pembeli.

Pemasaran transaksional adalah strategi pemasaran tradisional dan umumnya digunakan oleh perusahaan yang bergerak dalam lini produk atau layanan generik. Ini terutama berfokus pada transaksi tunggal dan menargetkan pelanggan untuk asosiasi jangka pendek.

Strategi pemasaran ini sangat dipengaruhi oleh variabel marketing mix terkendali yang digunakan perusahaan untuk memasarkan produknya. Pemasaran ini menggunakan kombinasi variabel pemasaran yang paling tepat untuk mempermudah terjadinya transaksi, yaitu:

  1. Produk – Bisnis menghasilkan penawaran yang mampu memuaskan kebutuhan pelanggan.
  2. Harga – Ini menentukan harga untuk penawaran, membuatnya terjangkau bagi pelanggan dan menguntungkan bagi bisnis
  3. Tempat – Memilih saluran distribusi yang tepat dan efisien untuk mengurangi hambatan penjualan.
  4. Promosi Bisnis juga memastikan bahwa produk cukup terlihat untuk menarik perhatian pembeli.

Baca juga: Surrogate Marketing: Pengertian, Jenis, Pro Kontra, dan Contohnya

Contoh Transaksi Pemasaran

Cold calling adalah salah satu contoh terbaik dari pemasaran transaksional. Dengan menggunakan strategi ini, penjual menawarkan kepada pelanggan suatu produk yang pada awalnya mereka tidak berniat untuk membeli.

Tugas mereka adalah meyakinkan pelanggan untuk membeli produk dengan memastikan kegunaan dan harganya. Hal ini umumnya dilakukan melalui telepon tetapi juga dapat melibatkan kunjungan pribadi seperti penjualan dari pintu ke pintu.

Quality Value Convenience (QVC), sebuah jaringan televisi siaran Amerika, adalah contoh lain dari pemasaran transaksional. Ini adalah saluran belanja unggulan yang menawarkan pengalaman belanja di rumah melalui televisi.

Tenaga penjual datang dengan produk yang berbeda dengan demo mereka dan membawa pelanggan sebanyak mungkin. Pedagang ini tidak berinteraksi dengan pelanggan.

Sebaliknya, mereka menggunakan monolog sebagai metode transmisi mereka. Moderator menggunakan skema, diskon, dan harga yang menarik untuk menarik individu dan dengan demikian melakukan transaksi. Pesanan umumnya dilakukan melalui panggilan telepon yang ditampilkan di layar TV atau melalui tautan situs web apa pun.

Strategi Pemasaran Transaksional

Ada beberapa strategi yang tersedia di pasar yang digunakan bisnis untuk memanfaatkan konsep pemasaran transaksional. Adapun beberapa strategi tersebut adalah:

Upselling & Cross selling

Upselling adalah strategi penjualan di mana penjual mendorong pelanggan untuk membelanjakan lebih banyak dengan merekomendasikan alternatif yang mahal, kenaikan harga, atau premium dari pertimbangan saat ini untuk memaksimalkan nilai pembelian mereka.

Cross selling melibatkan mendorong pelanggan untuk membelanjakan lebih banyak dengan merekomendasikan produk terkait yang melengkapi apa yang sudah dibeli.

Bundling

Teknik ini melibatkan penawaran produk pelengkap yang dikemas bersama atau layanan yang disatukan untuk menarik pembeli.

Diskon Massal

Penjual sering kali memperkenalkan diskon menarik kepada pelanggan yang membeli lebih dari jumlah tertentu.

Promosi Penjualan

Menawarkan inisiatif jangka pendek yang menarik untuk merangsang permintaan penawaran dan meningkatkan penjualannya juga merupakan strategi pemasaran transaksional yang terkenal.

Promosi Point of Purchase

Mempromosikan produk ketika pelanggan telah mencapai point of purchase adalah cara lain untuk menjual produk. Produk ini mungkin atau mungkin tidak terkait dengan produk awal.

Baca juga: Subliminal Advertising: Pengertian, Cara Kerja, Jenis, dan Contohnya

Manfaat Pemasaran Transaksi

Meskipun pemasaran transaksional terutama memperoleh pendapatan jangka pendek, strategi ini juga dapat menghasilkan beberapa manfaat jangka panjang dan membantu dalam pengendalian biaya.

Secara lebih lengkap, berikut manfaat dari strategi marketing transaksional:

Perputaran Persediaan

Mempertahankan persediaan untuk jangka waktu yang lama adalah urusan yang mahal dan sulit untuk dikelola. Pemasaran transaksional membantu dalam pengurangan biaya karena melibatkan penjualan yang cepat dan dengan demikian memastikan persediaan yang bergerak cepat.

Produk yang keluar dari rak memberi jalan bagi produk baru yang lebih diminati. Ini pada dasarnya bermanfaat dalam membersihkan barang musiman yang tidak terjual dengan cepat.

Hemat Biaya

Biasanya, biaya promosi lebih rendah untuk penjualan satu kali karena tidak perlu membentuk citra merek dan loyalitas. Tidak ada komitmen jangka panjang dan hanya melibatkan komunikasi ketersediaan produk dan inisiasi harga.

Banner 3 kledo

Kekurangan Pemasaran Transaksional

Meskipun pemasaran transaksional bisa menjadi keuntungan bagi beberapa bisnis, ada beberapa kelemahan menggunakan metode ini karena fokus utamanya adalah bujukan harga. Kelemahan dari pemasaran transaksional adalah:

Loyalitas Merek yang Rendah

Tidak ada kontak pribadi yang signifikan dengan pelanggan, yang sebaliknya akan memastikan retensi pelanggan dan loyalitas merek. Selain itu, kurangnya hubungan emosional dengan pelanggan juga berdampak pada berkurangnya tingkat penjualan di masa depan.

Kurangnya Pengembangan Produk

Bisnis ini terutama menganalisis perilaku pasar dan permintaan populer untuk membangun produknya. Ada sedikit upaya dalam meningkatkan teknologi produk untuk tetap unggul di pasar yang kompetitif.

Kurang Reaktif

Perusahaan tetap tidak menyadari inovasi teknologi atau perubahan preferensi konsumen. Mereka tidak bereaksi sampai perubahan diproses di pasar dan menjadi penting bagi mereka untuk menggunakan hal yang sama.

Keterikatan Emosional Kecil

Pelanggan hanya mencari harga terendah saat membeli produk, dan citra merek serta hubungan merek adalah pandangan yang samae. Karena pelanggan tidak tetap terhubung dengan bisnis untuk waktu yang lama, hanya ada sedikit waktu untuk mengembangkan keterikatan apapun.

Selain itu, momen ini juga bisa dimanfaatkan pesaing untuk mengurangi harga di masa mendatang. Yang pada gilirannya, akan membuat konsumen beralih dari produk Anda

Baca juga: Comparative Advertising: Definisi, Pro Kontra, Tips dan Contohnya

Perbedaan Pemasaran Transaksional dan Pemasaran Relasional

pemasaran transaksional

Pemasaran relasional berbeda dengan pemasaran transaksional, berfokus pada membangun hubungan alami dengan pelanggan. Ini bertujuan untuk terlibat dengan pembeli dan mempertahankan mereka untuk pembelian berulang di masa depan.

Kesabaran dan upaya terus menerus memainkan peran kunci dalam mencapai hal yang sama. Orang-orang terbiasa dengan iklan tradisional, dan dengan demikian koneksi pribadi ini mendobrak hambatan dan membuka jalan bagi penjualan.

Dasar perbandinganPemasaran TransaksionalPemasaran Relasional
ObjektifUntuk mencapai transaksi atau penjualan melalui kriteria penjualan tunggalMempertahankan dan memuaskan pelanggan dengan membangun loyalitas merek.
DurasiKomitmen jangka pendekKomitmen jangka panjang
Interaksi PelangganInteraksi jangka pendekSering
Fokus  Mendapatkan pelanggan baruMempertahankan pelanggan yang sudah ada
ManfaatJangka pendek, berdasarkan penjualan tunggalJangka panjang, berdasarkan penjualan berulang
Bersaing untukInduksi hargakepuasan konsumen

Pada akhirnya, itu semua menyempit ke tujuan bisnis. Kedua strategi memiliki eksekusi dan pendekatan yang berbeda tetapi tidak dapat bertahan lama tanpa yang lain. 

Baca juga: Apa itu Q Commerce? Berikut adalah Pembahasan Lengkapnya

Kesimpulan

Saat ini, tidak mudah untuk menarik perhatian pelanggan potensial dan menarik mereka ke suatu barang. Orang-orang telah terbiasa dengan konsep pengenalan produk secara paksa melalui interupsi yang cepat.

Mereka cenderung mengabaikan dan bergerak maju. Produsen produk harus menjadi inovatif dan menerapkan teknik yang mudah terlihat di antara orang banyak.

Lingkungan bisnis yang dinamis dan kejenuhan taktik pemasaran mendorong dapat mengakibatkan kejatuhan yang cepat dari pemasaran transaksional di masa depan. Era digital internet, ponsel, dan gadget hanya akan menjadi katalisator karena teknologi ini memudahkan pembeli dan penjual untuk bertukar pandangan dan membangun koneksi jangka panjang.

Selain strategi pemasaran, setiap bisnis harus mengelola keuangannya dengan sebaik mungkin. Guna memudahkan pengelolaan keuangan bisnis, Anda membutuhkan bantuan software akuntansi terbaik dari Kledo.

Kledo merupakan software berbasis cloud all in one yang akan memudahkan pengelolaan akuntansi, manajemen inventaris, dan pembuatan faktur bisnis. Dengan menggunakan software ini, Anda bisa menyelesaikan banyak pekerjaan mulai dari mengelola arus kas, menagih piutang, perpajakan, otomatisasi laporan keuangan, invoice, dan masih banyak lagi.

Jadi, tunggu apalagi? Yuk tingkatkan level bisnis Anda dengan menggunakan Kledo sekarang juga. Anda juga bisa mencoba Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

10 − two =