Budget Adalah: Berikut Pembahasan Lengkap dan Tips Membuatnya

budget adalah

Budget atau anggaran adalah rencana keuangan terstruktur untuk individu atau bisnis. Mengingat bahwa kita semua memiliki sumber daya yang terbatas, penganggaran bisnis memerlukan perhatian dan perencanaan yang kritis.

Penganggaran bisnis dapat membantu Anda membuat keputusan yang tepat, melacak kinerja, dan mencapai tujuan bisnis. Mari kita bahas apa itu budget dan pentingnya bagi bisnis.

Pengertian Budgeting Adalah

budget adalah

Budget atau anggaran adalah rencana keuangan yang biasanya digunakan untuk tahun depan, disusun berdasarkan pendapatan dan pengeluaran historis. Budget akan menunjukkan dengan tepat semua sumber daya yang tersedia untuk menghitung pengeluaran dan omset yang sesuai.

Budget digunakan sebagai bagian dari proses perencanaan dalam hal penetapan tujuan, pelaksanaan kegiatan, dan pengeluaran yang kemungkinan akan dikeluarkan. Oleh karena itu, merumuskan budget sangat penting bagi manajer pemilik untuk membantu Anda memahami seberapa baik kinerja bisnis Anda.

Budget memastikan Anda mengetahui:

  • Pendapatan yang perlu Anda hasilkan
  • Apa yang telah Anda alokasikan untuk pengeluaran untuk menghasilkan pendapatan
  • Berapa banyak yang sebenarnya telah Anda habiskan?
  • Berapa banyak uang yang tersisa, jika ada
  • Jumlah uang yang Anda perlukan di masa depan berdasarkan penjualan, keuntungan, dan posisi kas Anda

Budget dan kepatuhan terhadapnya, memastikan Anda dapat membuat keputusan bisnis yang tepat mengenai peralatan baru, gedung kantor, pengeluaran, staf, dan banyak lagi. Selanjutnya membantu dalam membantu Anda mengelola utang, mengurangi pinjaman, atau mendapatkan pinjaman.

Dalam pengertian ini, budget digunakan untuk membantu Anda menilai kemajuan yang Anda buat dalam jangka pendek dan panjang, menuju visi Anda.

Baca juga: Ingin Berbisnis Toko Bangunan? Ikuti 10 Tips Berikut Ini

Manfaat Budget bagi Bisnis

Budegt sama pentingnya untuk bisnis kecil seperti halnya perusahaan besar. Paling tidak, budgeting akan membantu Anda mencatat pendapatan dan pengeluaran Anda.

Yang mengejutkan banyak orang, penganggaran sederhana dapat membawa lebih banyak manfaat langsung daripada perencanaan keuangan, peramalan, dan proses terperinci lainnya. Adapun manfaat budget bagi bisnis adalah:

Membantu Mencapai Tujuan Perusahaan

Keuntungan terbesar dari berpegang teguh pada budget adalah memaksa Anda untuk terus mengawasi tujuan bisnis. Sebagai pemilik bisnis, Anda dapat menggunakan budget untuk membantu memandu rencana tindakan Anda dan menempatkan Anda pada posisi untuk mencapai tujuan jangka panjang.

Budget bisa menjadi tujuan keuangan, strategis atau operasional. Gunakan budget Anda sebagai peta jalan dalam perencanaan bisnis taktis Anda.

Memenuhi Tujuan Keuangan

Metode budget yang paling banyak diterapkan tentu saja adalah penganggaran keuangan. Usaha kecil membutuhkan proses penganggaran yang komprehensif dan realistis untuk memenuhi tujuan keuangan mereka.

Bagilah anggaran keuangan Anda menjadi rencana harian, mingguan, bulanan, dan tahunan sehingga Anda dapat mencapai tujuan keuangan berkala secara efisien.

Penganggaran dengan cara ini dapat membantu bisnis kecil Anda mencapai tujuan keuangan dalam jangka pendek dan panjang. Bahkan untuk bisnis kecil baru tanpa data historis yang tersedia, anggaran dapat bertindak sebagai alat perencanaan keuangan yang sangat baik. 

Lacak Manajemen Utang

Secara realistis, utang adalah bagian tak terelakkan dari setiap bisnis kecil. Namun, Anda bisa mengelola utang dengan aktivitas keuangan yang terkendali dan terencana. Budget adalah alat keuangan yang efektif untuk mengalokasikan sumber daya keuangan secara tepat.

Lacak varians dan sesuaikan anggaran Anda. Setelah keuangan Anda terkendali, Anda dapat mengelola hutang bisnis Anda secara efisien. Selain itu, Anda dapat mengatur rencana pengelolaan utang secara tepat melalui kontrol anggaran.

Melakukan Evaluasi Kinerja

Banyak usaha kecil memiliki sumber daya manusia yang terbatas, tetapi para pemimpin dapat menggunakan kontrol anggaran untuk mengevaluasi kinerja karyawan mereka.

Untuk bisnis manufaktur, pengendalian anggaran tersebut dapat berupa anggaran kinerja dan operasional. Misalnya, tetapkan anggaran tenaga kerja atau volume di fasilitas produksi.

Cara hebat lainnya untuk memanfaatkan penganggaran usaha adalah dengan mengevaluasi keuntungan bisnis terhadap anggaran. Bandingkan pendapatan dan pengeluaran secara komprehensif untuk setiap periode anggaran. Dengan begitu, Anda mengevaluasi efisiensi operasional dan profitabilitas bisnis.

Mempersiapkan Diri untuk Keadaan Darurat

Sejujurnya, sebagian besar dari kita telah mempelajari pelajaran mempersiapkan keadaan darurat baru-baru ini dan dengan cara yang sulit. Setiap bisnis sangat rentan terhadap faktor pasar eksternal seperti resesi ekonomi, gejolak politik, pandemi dan faktor ekonomi makro lainnya.

Gunakan anggaran Anda untuk membantu Anda hidup sesuai kemampuan Anda sambil membuka jalan bagi pertumbuhan bisnis. Selalu ciptakan dana untuk tabungan darurat dengan mengalokasikan proporsi pendapatan yang konsisten ke dana darurat tanpa perlu meminjam.

Kelola Arus Kas

Anggaran kas dapat membantu Anda melacak dan mengelola arus kas, jalur kehidupan bisnis Anda. Tanpa anggaran kas, usaha kecil akan berjuang untuk mempertahankan operasi sehari-hari.

Sebagian besar usaha memiliki arus kas yang terbatas. Ini berarti mereka perlu menggunakan sumber daya kas secara lebih strategis. Manajemen arus kas dapat menghasilkan keputusan bisnis yang terinformasi dalam hal investasi, pembiayaan, manajemen aset, dan manajemen modal kerja.

Alokasi Sumber Daya

Anggaran terstruktur yang Anda patuhi memastikan bahwa Anda tidak pernah kehabisan hal-hal yang Anda butuhkan untuk tetap beroperasi. Misalnya, bisnis kecil bisa menguntungkan tetapi dengan arus kas terbatas. Pelajari anggaran Anda untuk membantu Anda mengalokasikan sumber daya bottleneck ini secara efisien.

Terapkan kontrol anggaran secara luas untuk membantu bisnis Anda mencapai keadaan manajemen sumber daya yang efisien di setiap departemen.

Baca juga: Proyeksi Keuangan: Pengertian, Tujuan, dan Tips Membuatnya

5 Jenis Budget untuk Bisnis

Budget membantu bisnis melacak dan mengelola sumber daya mereka. Bisnis menggunakan berbagai anggaran untuk mengukur pengeluaran mereka dan mengembangkan strategi yang efektif untuk memaksimalkan aset dan pendapatan mereka. Jenis budget yang biasanya digunakan oleh bisnis adalah:

1. Budget Induk

Budget induk adalah agregat anggaran individu perusahaan yang dirancang untuk menyajikan gambaran lengkap tentang aktivitas keuangan dan kesehatannya.

Anggaran induk menggabungkan faktor-faktor seperti penjualan, biaya operasional, aset, dan aliran pendapatan untuk memungkinkan perusahaan menetapkan tujuan dan mengevaluasi kinerja mereka secara keseluruhan, serta pusat biaya individu dalam organisasi.

Anggaran induk sering digunakan di perusahaan besar untuk menjaga agar semua manajer individu tetap selaras.

2. Budget Operasional

Budget operasional adalah perkiraan dan analisis pendapatan dan pengeluaran yang diproyeksikan selama periode waktu tertentu.

Untuk membuat gambaran yang akurat, anggaran operasi harus memperhitungkan faktor-faktor seperti penjualan, produksi, biaya tenaga kerja, biaya bahan, overhead, biaya produksi, dan biaya administrasi.

Anggaran operasional umumnya dibuat secara mingguan, bulanan, atau tahunan. Seorang manajer mungkin membandingkan laporan-laporan ini dari bulan ke bulan untuk melihat apakah sebuah perusahaan membelanjakan lebih banyak untuk persediaan.

3. Budget Arus Kas

Budget arus kas adalah sarana untuk memproyeksikan bagaimana dan kapan kas masuk dan keluar dari bisnis dalam periode waktu tertentu. Ini dapat berguna dalam membantu perusahaan menentukan apakah ia mengelola kasnya dengan bijak.

Anggaran arus kas mempertimbangkan faktor-faktor seperti hutang dan piutang untuk menilai apakah perusahaan memiliki cukup uang tunai untuk melanjutkan operasi, sejauh mana perusahaan menggunakan kasnya secara produktif, dan kemungkinannya menghasilkan uang tunai dalam waktu dekat.

Sebuah perusahaan konstruksi, misalnya, mungkin menggunakan anggaran arus kas untuk menentukan apakah dapat memulai proyek bangunan baru sebelum dibayar untuk pekerjaan yang sedang berlangsung.

4. Budget Keuangan

Anggaran keuangan menyajikan strategi perusahaan untuk mengelola aset, arus kas, pendapatan, dan pengeluarannya. Anggaran keuangan digunakan untuk menetapkan gambaran kesehatan keuangan perusahaan dan menyajikan tinjauan komprehensif tentang pengeluarannya relatif terhadap pendapatan dari operasi inti.

Sebuah perusahaan perangkat lunak, misalnya, mungkin menggunakan anggaran keuangannya untuk menentukan nilainya dalam konteks penawaran saham publik atau merger.

5. Budget Statis

Budget statis adalah anggaran tetap yang tidak berubah terlepas dari perubahan faktor seperti volume penjualan atau pendapatan.

Perusahaan pemasok pipa ledeng, misalnya, mungkin memiliki anggaran statis setiap tahun untuk pergudangan dan penyimpanan, terlepas dari berapa banyak persediaan yang masuk dan keluar karena peningkatan atau penurunan penjualan.

Baca juga: 10 Kesalahan Pembukuan, Solusi, dan Cara Mencegahnya

Metode Budgeting dalam Bisnis

Metode #1: Incremental Budgeting

Metode incremental budgeting adalah salah satu teknik yang paling sering digunakan. Yang harus Anda lakukan adalah menyesuaikan anggaran periode fiskal yang ada atau terakhir dengan kenaikan atau persentase untuk mendapatkan anggaran tahun baru atau tahun berjalan. 

Metode #2: Penganggaran Berbasis Aktivitas

Metode berbasis aktivitas adalah pendekatan yang menganalisis aktivitas secara menyeluruh untuk memprediksi anggaran operasi dan biaya masa depan.

Dalam konteks ini, “aktivitas” mengacu pada segala sesuatu yang menimbulkan biaya dan akuntan dapat memeriksa berbagai cara untuk menciptakan efisiensi.

Anggaran tahun berjalan dibentuk berdasarkan informasi ini.  Ada tiga langkah utama untuk menentukan anggaran baru dengan pendekatan ABB ini, yaitu: 

  1. Identifikasi pemicu biaya dan aktivitas relevan, yang merupakan item yang bertanggung jawab atas pendapatan dan pengeluaran bagi perusahaan. 
  2. Tentukan total unit yang diproyeksikan untuk kegiatan ini, yang merupakan dasar untuk menghitung anggaran tahun berikutnya.
  3. Perkirakan biaya per unit aktivitas, yang dikalikan dengan tingkat aktivitas.

Metode #3: Penganggaran Berbasis Nol

Penganggaran berbasis nol adalah metode yang baru dimulai dengan mengasumsikan bahwa semua anggaran departemen adalah nol dan harus dibangun kembali dari awal setiap periode fiskal.

Setiap departemen perlu merencanakan dan membenarkan setiap dolar yang dihabiskan untuk membangun anggaran dari bawah ke atas. Meskipun penganggaran berbasis nol membutuhkan pembenaran baris demi baris tentang apa yang dibelanjakan, ini adalah metode fleksibel yang dapat berubah sesuai kebutuhan. 

Metode #4: Penganggaran Proposisi Nilai

Metode proposisi nilai — juga disebut penganggaran berbasis prioritas — adalah media yang menyenangkan antara penganggaran inkremental dan nol.

Metodologi ini bertujuan untuk menghilangkan pengeluaran yang tidak perlu dengan menangani pengeluaran dan memutuskan apakah nilainya membenarkan biaya tersebut.

Metode ini dilakukan melalui proses tiga langkah: 

  • Menentukan dan memperjelas visi perusahaan atau hasil yang diinginkan
  • Mengidentifikasi program dan layanan
  • Alokasikan sumber daya ke program

Metode #5: Penganggaran Fleksibel

Tidak seperti anggaran statis, yang tetap sama, apa pun yang terjadi, anggaran fleksibel mengikuti pasang surut bisnis.

Anda dapat menggunakan metode anggaran ini jika Anda memiliki pendapatan yang bervariasi dan perlu menilai bagaimana Anda akan secara fleksibel menggunakan uang Anda tanpa berhutang. Anggaran ini ideal untuk bisnis baru dan bisnis musiman yang bergantung pada ketersediaan pekerja. 

Banner 2 kledo

Bagaimana Cara Membuat Budget?

budget adalah

Berikut ini merupakan langkah-langkah membuat budget dalama bisnis, yaitu:

1. Persiapan

Budget harus bisa memandu apa yang akan menjadi omset, dan jumlah pengeluaran yang dibutuhkan untuk mencapainya. Dengan begitu, Anda berarti harus merinci pengeluaran itu. Anda dapat memiliki anggaran jangka pendek selama setahun misalnya, anggaran jangka menengah selama 2-3 tahun, dan anggaran jangka panjang 5+ tahun.

Anggaran Anda dapat memandu operasi sehari-hari serta item pembelian besar yang signifikan, seperti infrastruktur teknologi baru. Kuncinya adalah menganalisis pengeluaran historis, kebutuhan sumber daya, perputaran dan arus kas. Dari data tersebut, Anda kemudian dapat mulai mengalokasikan target pendapatan dan pengeluaran yang sesuai.

Untuk mengukur apa yang ingin dibelanjakan oleh berbagai bidang bisnis, Anda perlu menetapkan tanggal tenggat waktu biasanya jauh sebelum akhir tahun kalender saat ini. Misalnya, Anda dapat memulai proses anggaran pada bulan November dengan tujuan untuk mendiskusikan temuan pada pertengahan bulan tersebut.

Tenggat waktu berpusat di sekitar rencana produksi untuk:

  • Pendapatan
  • Jumlah pekerja
  • Pengeluaran

Membuat rencana ini jauh sebelum akhir tahun memastikan bahwa setelah berdiskusi dengan berbagai pihak terkait, Anda memiliki waktu yang cukup untuk melakukan penyesuaian jika diperlukan.

Setelah penyesuaian, Anda kemudian membuat rancangan anggaran untuk ditinjau dan dikomentari oleh pimpinan senior. Ini akan memungkinkan untuk perubahan lebih lanjut dengan maksud untuk menyelesaikan anggaran pada akhir November. Jumlah waktu yang dialokasikan untuk proses ini tergantung pada ukuran bisnis Anda dan jumlah orang yang dipekerjakannya.

Ingat, anggaran Anda harus komprehensif tetapi fleksibel, karena keadaan dapat berubah dengan cepat, dan seringkali rencana yang disusun dengan baik mungkin perlu berputar untuk mengakomodasinya.

2. Proyeksi Penjualan dan Pendapatan

Karena bisnis Anda menghasilkan penjualan, maka data ini dapat dikumpulkan untuk membuat proyeksi pendapatan dari satu tahun ke tahun berikutnya. Ini bahkan berpotensi dipecah menjadi minggu demi minggu, bulanan, dan triwulanan.

Proyeksi kemudian berfungsi sebagai target untuk tenaga penjualan dan tim yang relevan untuk dikerjakan. Oleh karena itu, data mengenai penjualan harus dikumpulkan secara real time sehingga Anda dapat mengukur seberapa baik kinerja bisnis Anda dibandingkan dengan sasaran yang ditentukan.

Sangat penting untuk menggunakan data dari tahun-tahun perdagangan sebelumnya untuk menghasilkan perkiraan dan target yang realistis. Semakin dekat anggaran Anda dibandingkan dengan hasil aktual, semakin besar kredibilitas yang akan dipegang oleh orang-orang yang bekerja di bisnis Anda.

Ada 2 metode yang dapat Anda terapkan untuk perkiraan pendapatan. Yang pertama adalah peramalan bottom up yaitu sebuah metode di mana Anda memperkirakan kinerja masa depan berdasarkan informasi pelanggan dan/atau produk tingkat rendah.

Anda kemudian menggunakan ini untuk membangun angka pendapatan. Sebuah bisnis jasa mungkin misalnya, melihat jumlah karyawan dan jumlah pekerjaan dan biaya yang mungkin mereka hasilkan dengan kapasitas penuh per orang.

Cara yang kedua yaitu peramalan top down cenderung dimulai dengan data pasar tingkat tinggi, gambaran besar, dan bekerja dari sana hingga pendapatan. Sebagai contoh, Anda dapat menganalisis nilai total pasar, atau sektor dan tempat bisnis Anda beroperasi.

Kemudian Anda akan mempertimbangkan pangsa pasar Anda dan berapa banyak yang akan Anda peroleh untuk bergerak maju sebagai persentase. Proyeksi pendapatan Anda dihitung dengan mengalikan nilai pasar dengan persentase pangsa pasar Anda.

Mencapai akurasi dalam proyeksi bisa sangat sulit dalam bisnis baru karena hanya ada sedikit atau tidak ada data yang menjadi dasar perkiraan. Di sinilah riset pasar dalam fase ide dan konsep bisnis bisa sangat berguna.

Menanyakan calon pelanggan Anda tentang apa yang akan mereka belanjakan untuk penawaran Anda dan bahkan melihat penjualan pesaing akan memberikan kecerdasan yang berguna untuk membuat proyeksi realistis di hari-hari awal. 

3. Mengidentifikasi Biaya tetap, Variabel, dan Sunk Cost

Pertama, Anda perlu mengidentifikasi dan mengkategorikan biaya menjadi biaya tetap dan variabel. Biaya tetap adalah biaya yang terjadi secara teratur dengan harga tetap. Mereka cenderung memasukkan hal-hal seperti:

  • Pertanggungan
  • peralatan leasing
  • Sewa di tempat
  • Pajak terkait properti

Setelah Anda mengidentifikasinya, tambahkan biaya tetap Anda untuk mendapatkan total. Sebagai catatan, bisnis yang memproduksi barang dan barang, seperti di bidang teknik, cenderung memiliki biaya tetap yang lebih tinggi karena kebutuhan akan ruang pabrik dan penyewaan peralatan.

Biaya variabel adalah biaya yang akan bervariasi tergantung pada volume barang, atau jasa, yang dihasilkan bisnis Anda. Biasanya, biaya ini akan meningkat seiring dengan bertambahnya jumlah aktivitas di organisasi Anda. Contohnya meliputi:

  • Utilitas – listrik, gas, air, internet, dan telepon
  • Komisi – pembayaran berdasarkan penjualan
  • Bahan baku – barang/persediaan untuk memproduksi produk seperti baja, bahan bakar, minyak, dan plastik

Anda juga perlu mempertimbangkan sunk cost atau biaya hangus. Ini akan menjadi item pengeluaran satu kali yang sangat jarang. Biaya hangus cenderung sangat umum selama fase start up dan awal dalam siklus hidup bisnis. Mengatur biaya seperti pembelian peralatan IT dan server menjadi contoh. 

Sebagai catatan, tidak semua pos pengeluaran satu kali dapat diprediksi. Oleh karena itu bijaksana untuk menyisihkan uang untuk hal-hal seperti itu, seperti menabung untuk keadaan darurat.

Berapa banyak lagi sumber daya yang dibutuhkan dalam hal orang untuk mencapai target penjualan Anda? Anda harus merinci ini secara khusus untuk setiap area atau divisi bisnis Anda.

4. Perencanaan Jumlah Karyawan

Perencanaan jumlah karyawan dilakukan dengan melihat berapa banyak karyawan yang Anda miliki saat ini. Kemudian Anda harus mempertimbangkan berapa banyak lagi karyawan yang harus Anda ambil untuk membantu Anda mencapai sasaran pendapatan Anda.

Berapa banyak lagi orang yang perlu Anda pekerjakan untuk mencapai target penjualan Anda?

Pekerjaan ini perlu dipecah ke area dan divisi tertentu dari bisnis Anda. Ini berarti bekerja dengan orang-orang yang bertanggung jawab atas bidang-bidang ini dan menantang asumsi mereka untuk memastikan apakah perekrutan tambahan benar-benar dibutuhkan.

Bagaimanapun perekrutan adalah investasi yang berpotensi signifikan untuk bisnis Anda, dan Anda pasti ingin semua keputusan investasi dibuat dengan cara yang tepat. 

5. Menilai Margin Keuntungan

Melacak pendapatan versus proyeksi Anda dan pengeluaran dibandingkan dengan anggaran berarti Anda kemudian dapat menilai margin keuntungan Anda. Ini menilaiberapa banyak keuntungan yang diperoleh bisnis Anda dari penjualannya dan berapa banyak keuntungan yang bisa diperoleh dari setiap pendapatan yang dihasilkan. 

Margin laba kotor dapat memberi tahu Anda tentang apa yang dihasilkan bisnis Anda setelah membayar biaya langsung dalam menjalankan bisnis. Itu dihitung menggunakan rumus ini:

Margin Laba Kotor: (Pendapatan kotor – Biaya Langsung) : Total Pendapatan x 100

Biaya langsung adalah biaya bahan dan pengeluaran yang terkait secara khusus dengan pembuatan produk atau layanan Anda. Mereka tidak termasuk biaya overhead seperti asuransi, sewa, dan utilitas.

Sedangkan Margin Laba Bersih menghitung persentase keuntungan yang dihasilkan bisnis Anda dari total pendapatan dan semua biaya dalam menjalankan bisnis. Itu dihitung menggunakan rumus ini:

Margin Laba Bersih = (Pendapatan – (Biaya langsung + Biaya Operasional +Biaya lainnya)) : Pendapatan x 100

Biaya operasional termasuk biaya yang dikeluarkan melalui operasi bisnis normal. Pikirkan overhead, pemasaran, dan penggajian.

Bunga mengacu pada pembayaran utang dan bunga yang dibayarkan pada mereka. Pajak mengacu pada semua pajak yang dipotong dari penghasilan.

Persentase ini akan memberi tahu Anda jika penjualan Anda meningkat tetapi pengeluaran meningkat lebih cepat misalnya. Dalam skenario seperti itu, margin keuntungan Anda akan terkikis seiring waktu dan jika tidak ditangani, berdampak pada potensi profitabilitas Anda di masa depan.

6. Laporan Laba Rugi

Menjumlahkan semua penghasilan Anda dan kemudian pengeluaran memastikan Anda kemudian dapat membuat Laporan Laba Rugi. Ini bekerja dengan mengurangi total pengeluaran dari pendapatan untuk menentukan apakah bisnis Anda untung atau tidak.

Angka positif dari perhitungan ini berarti bisnis Anda menghasilkan keuntungan, angka negatif menunjukkan kerugian.

Semua ini dapat menjadi penting dalam memasukkan ke dalam anggaran masa depan dan menilai jika biaya perlu dipotong, pendapatan ditingkatkan untuk mempertahankan margin keuntungan saat ini.    

7. Tren dan Perdagangan Musiman

Bisnis Anda mungkin rentan terhadap perdagangan musiman, periode penjualan tinggi diikuti oleh permintaan yang jauh lebih lambat. Penting untuk mengidentifikasi ini dalam proyeksi pendapatan anggaran Anda.

Ini kemudian membantu menunjukkan dengan tepat apa kemungkinan posisi kas Anda di berbagai titik sepanjang tahun berdasarkan kemungkinan pendapatan dan pengeluaran untuk jangka waktu tersebut.

Anda kemudian dapat mempertimbangkan berapa banyak karyawan tambahan atau bahan produk yang dibutuhkan untuk memenuhi permintaan pelanggan puncak.  

Mengelola budgeting memang bukan perkara yang gampang. Selengkapnya, Anda bisa mempelajari artikel manajemen anggaran ini.

Baca juga: Manajemen Usaha: Pengertian, Manfaat, dan Tips Mengelolanya

Kesimpulan

Membuat budget untuk bisnis Anda akan memberi Anda informasi yang Anda butuhkan untuk mengembangkan bisnis , merencanakan hal yang tidak terduga, dan tetap berada di jalur untuk masa depan.

Anggaran bisnis dapat membantu Anda mengendalikan biaya dan meningkatkan pendapatan. Membuat anggaran juga memainkan peran penting dalam siklus akuntansi yang memastikan bahwa semua transaksi keuangan diperhitungkan dengan benar.

Namun, membuat anggaran untuk bisnis bukan perkara yang mudah bagi bisnis. Proses ini terbilang sangat rumit dan memakan waktu yang lama apabila dilakukan secara manual.

Untuk memudahkan proses pembuatan anggaran, Anda bisa menggunakan software akuntansi dari Kledo. Dengan begitu, Anda bisa membuat budget bisnis secara otomatisasi sehingga lebih cepat, mudah, dan akurat.

Kledo merupakan software berbasis cloud all in one dimana Anda bisa membuat invoice, mengelola kas, manajemen utang dan piutang, pengelolaan stok persediaan, otomatisasi laporan keuangan dan berbagai pekerjaan akuntansi lainnya melalui satu platform saja.

Jadi, tunggu apalagi? Anda bisa menggunakan Kledo gratis selama 14 hari melalui link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

sixteen + 9 =