Adjusted Present Value: Pengertian, Komponen dan Cara Hitungnya

adjusted Present Value banner

Para profesional keuangan menggunakan adjusted present value (APV) untuk penilaian perusahaan dan proyek. APV adalah bentuk modifikasi dari net present value, yang mempertimbangkan nilai saat ini dari biaya pembiayaan utang, termasuk biaya penerbitan utang, perlindungan pajak, subsidi keuangan, dan biaya kesulitan keuangan.

Adjusted present value (APV) adalah metode penilaian yang menggabungkan efek leverage keuangan, khususnya dampak pembiayaan utang, terhadap nilai proyek atau investasi.

Ide dasar di balik APV adalah mengevaluasi nilai sekarang dari sisi operasi (arus kas proyek) dan sisi pembiayaan (manfaat atau biaya yang terkait dengan penggunaan utang) secara terpisah, kemudian menggabungkannya untuk menentukan nilai keseluruhan.

Memahami cara menghitung APV dapat bermanfaat bagi karier Anda di bidang keuangan.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu adjusted present value (APV) secara lebih rinci dan bagaimana cara menghitungnya, serta keuntungan menggunakannya dan cara-cara yang dapat Anda terapkan dalam bisnis.

Apa yang Dimaksud dengan Adjusted Present Value atau APV?

Adjusted present value atau APV mengacu pada net present value atau NPV suatu organisasi yang semata-mata didasarkan pada pembiayaan ekuitas dan nilai sekarang dari semua manfaat pembiayaan.

Manfaat keuangan ini dapat mencakup perlindungan pajak yang timbul dari pengurangan pajak atas biaya dan bunga, seperti kesulitan keuangan.

Rumus untuk APV adalah:

Adjusted present value = NPV + nilai sekarang dari dampak bersih utang

Untuk lebih memahami APV, ada baiknya kita melihat komponen utama APV dan menyoroti perbedaan antara APV dan net present value (NPV). Mari kita bahas lebih jauh.

Komponen Adjusted Present Value

Ada dua komponen APV, yaitu:

NPV

Ini mengacu pada nilai sekarang perusahaan, dengan asumsi perusahaan tidak memiliki utang sebagai bagian dari struktur modalnya. Model penetapan harga aset modal atau capital asset pricing model (CAPM) membantu mendiskontokan arus kas yang tidak terikat pada biaya modal yang tidak terikat.

Nilai sekarang dari pembiayaan efek bersih utang

Salah satu manfaat pembiayaan dari utang adalah perlindungan pajak bunga karena beban bunga atas utang cenderung dapat dikurangkan dari pajak, sehingga mengurangi pajak yang harus dibayarkan pada periode tertentu.

Pendekatan APV dapat membantu Anda mengetahui apakah penambahan utang dapat menghasilkan peningkatan atau penurunan nilai yang cukup besar.

Banner 1 kledo

Baca juga: Cara Menghitung Overhead Absorption Rate dan Contohnya

Apa Perbedaan Antara APV dan NPV?

Pendekatan NPV memasukkan semua asumsi utang ke dalam biaya utang dan menggunakan biaya modal rata-rata tertimbang atau weighted average cost of capital (WACC) sebagai tingkat diskonto.

WACC tidak mempertimbangkan sebagian besar dampak keuangan, seperti perlindungan pajak bunga di masa depan dan kesulitan keuangan, yang berarti tingkat diskonto yang tidak fleksibel.

WACC juga berlaku untuk arus kas yang leverage baik untuk pemegang utang maupun ekuitas. Sebagai perbandingan, APV membedakan arus kas levered dan unlevered dan mendiskontokannya secara terpisah.

Hal ini membantu memberikan nilai yang akurat atas biaya utang dan ekuitas serta arus kas yang tersedia bagi pemegang utang dan ekuitas.

Baca juga: Rasio Sales to Working Capital: Pengertian, Rumus, dan Contoh Kasus

Bagaimana Cara Menghitung Adjusted Present Value?

Adjusted Present Value 3

Berikut langkah-langkah yang dapat Anda gunakan untuk menghitung APV:

1. Siapkan perkiraan arus kas

Langkah pertama adalah menyiapkan perkiraan arus kas untuk perusahaan, proyek, atau lini bisnis. Arus kas ini adalah arus kas tanpa leverage yang hanya tersedia untuk pemegang saham.

Pertimbangkan untuk memperhitungkan perubahan dalam modal kerja bersih, arus kas operasi setelah pajak, dan belanja modal, di antara perubahan aset setelah pajak.

2. Identifikasi nilai terminal atau terminal value (TV)

Memperkirakan arus kas terlalu jauh ke depan dapat menghasilkan nilai yang tidak akurat. Inilah sebabnya mengapa Anda memerlukan asumsi terminal value (TV) untuk mengidentifikasi arus kas perpetual pada akhir periode yang diperkirakan.

Ada beberapa metode yang dapat Anda gunakan untuk menemukan nilai terminal, termasuk:

Metode kelipatan

Dalam metode ini, Anda menerapkan kelipatan seperti nilai terminal untuk laba sebelum bunga dan pajak (EBIT) atau nilai terminal untuk laba sebelum bunga, pajak, bunga, depresiasi, dan amortisasi.

Rumus metode kelipatan adalah:

TV = Kelipatan keluar 12 bulan terakhir X statistik yang diproyeksikan

Statistik yang diproyeksikan adalah statistik yang relevan untuk tahun sebelumnya.

Gordon growth model

Metode ini adalah rumus perpetual dalam gordon growth model yang mengasumsikan tingkat pertumbuhan yang tidak berubah untuk menghitung arus kas perpetual.

Tingkat pertumbuhan ini setara dengan tingkat inflasi dan cenderung lebih rendah dari tingkat pertumbuhan ekonomi.

Rumus gordon growth model:

TV = Free cashflow x (1+g)/ (WACC – g)

Di mana g adalah tingkat pertumbuhan perpetual.

Baca juga: Cara dan Contoh Menghitung NOPAT dalam Laporan Keuangan

3. Mendiskontokan terminal value dan arus kas

Diskontokan arus kas dan terminal value ke present value dengan menggunakan tingkat diskonto yang sesuai.

Tingkat diskonto mencerminkan biaya peluang modal bagi pemegang ekuitas, yang merupakan pengembalian yang diharapkan atas aset. Arus kas yang didiskontokan adalah nilai sekarang tanpa leverage dari perusahaan.

4. Mengevaluasi net side effects

Pada langkah ini, Anda bisa menghitung net side effects yang muncul dari penggunaan utang.

Yang paling umum adalah perlindungan pajak bunga, yang dapat dikurangkan dari pajak.

Artinya, Anda mengurangi bunga dari penghasilan sebelum pajak. Sebagai contoh:

Sebuah perusahaan dengan struktur modal pembiayaan ekuitas memiliki laba sebelum pajak sebesar 2.000.000.000 dan tarif pajak 30%.

Berapakah pendapatan perusahaan dan pajak yang harus dibayarkan?

  • Pendapatan = 2.000.000.000 * (1-0,3) = 1400.000.000
  • Pajak yang harus dibayar = 600.000.000

Misalkan perusahaan yang sama memiliki pembiayaan utang, dengan beban bunga sebesar 200.000.000. Penghasilannya adalah:

  • 1.800.000.000* (1-0.3)) = 1.260.000.000
  • Pajak yang harus dibayar = 540.000.000

Dari perhitungan di atas, perusahaan yang menggunakan utang akan membayar pajak lebih rendah daripada perusahaan yang hanya menggunakan pembiayaan ekuitas.

Tetapi jika perusahaan menggunakan terlalu banyak utang, risiko dan biaya modal yang unlevered akan meningkat, sehingga mengimbangi manfaat dari perlindungan pajak.

Hitung present value dari net effects dengan menambahkan default spread ke tingkat bebas risiko dan buat kurva imbal hasil dari biaya utang setelah pajak atau utang yang ada dari beban bunga sebelumnya.

5. Rangkum present value

Ini adalah langkah terakhir yang diperlukan untuk mendapatkan adjusted present value. Ini termasuk menambahkan nilai sekarang dari perusahaan yang tidak memiliki utang yang diperoleh pada langkah ketiga ke net present value dari efek bersih utang yang diperoleh pada langkah keempat.

Pendekatan APV bersifat fleksibel, dan Anda dapat menyesuaikan pendekatan ini dengan kebutuhan Anda, menyesuaikan arus kas dan tingkat diskonto untuk mencerminkan risiko.

Baca juga: Pengertian Value at Risk (VaR), Rumus, dan Metode Penghitungannya

Asumsi Adjusted Present Value

Adjusted Present Value 2

Untuk menghitung dan memahami APV, Anda mungkin ingin membiasakan diri dengan asumsinya terlebih dahulu.

Beberapa asumsi umum meliputi:

  • Semua utang bersifat perpetual.
  • Risiko rata-rata proyek lain dalam perusahaan sama dengan risiko proyek, yang merupakan risiko perusahaan. Ini berarti Anda mendasarkan tingkat diskonto yang Anda gunakan untuk sebuah proyek pada risiko perusahaan.
  • Pajak perusahaan adalah satu-satunya ketidaksempurnaan pasar yang diperhitungkan pada tingkat utang. Ini berarti Anda hanya memperhitungkan bunga tax shield sebagai efek bersih dari utang dan mengabaikan efek samping lainnya, seperti kesulitan keuangan.

Kapan harus mengaplikasikan adjusted present value?

Pendekatan APV adalah ukuran nilai yang sangat baik dalam sebagian besar situasi, termasuk:

  • perusahaan yang mengalami kesulitan keuangan
  • perusahaan dengan utang yang sangat besar
  • perusahaan dengan struktur modal yang dinamis

Baca juga: Mengenal Scrap Value dalam Akuntansi dan Cara Menghitungnya

Keuntungan Menghitung Adjusted Present Value

Beberapa keuntungan menggunakan pendekatan APV antara lain:

Fleksibilitas

APV dapat bermanfaat bagi organisasi yang rasio utang terhadap ekuitasnya terus berubah. Pendekatan ini juga dapat bermanfaat bagi perusahaan yang menangani banyak proyek yang padat modal dan juga perusahaan yang memiliki peluang untuk melakukan pembelian dengan leverage.

Kompatibel dengan pembayaran utang

Semua jadwal pembayaran pinjaman biasanya disertakan saat menghitung APV, sedangkan tidak semua pembayaran utang diperhitungkan saat menghitung NPV.

Transparansi

Sementara NPV hanya melihat item yang terlihat dalam kewajiban dan aset, APV mempertimbangkan biaya dunia nyata yang memengaruhi operasi. Ini termasuk menerbitkan obligasi, mengajukan kebangkrutan, dan menghapus pengeluaran seperti potongan pajak.

Baca juga: Time Value of Money Adalah: Konsep, Rumus, Contoh, dan Manfaatnya

Contoh Kasus dalam Menghitung Adjusted Present Value

Adjusted Present Value 1

Berikut adalah contoh cara menghitung APV untuk memandu Anda dalam menghitung APV untuk perusahaan Anda:

Asumsikan sebuah perusahaan menghasilkan 50 milyar dan arus kas setelah pajak sebesar 10 milyar. Tingkat risk-free adalah 3%, imbal hasil pasar 12%, beta 1,5, biaya utang 8%, tarif pajak 30%, dan beban bunga 2 milyar.

Hitunglah APV dari perusahaan tersebut.

Jawaban:

Untuk mencari biaya tanpa utang perusahaan, yang merupakan biaya ekuitas, Anda dapat menggunakan rumus CAPM, yaitu:

  • CAPM = RF + B (MR – RF)
  • CAPM = 3% + 1,5 (12% – 3%)

Biaya perusahaan unlevered = 16,5%

PV arus kas = 10 milyar/16,5% = 60,61 milyar

Dengan asumsi investasi awal sebesar 50 milyar:

NPV = 60,61 milyar – 50 milyar = 10,61 milyar

Selanjutnya, hitung present value dari net effects of debt, yang merupakan PV dari penghematan pajak:

PV penghematan pajak = 2 milyar * 0,3/0,008 = 7,5 milyar

  • APV = 10,61 milyar + 7,5 milyar
  • APV = 18,11 milyar

Baca juga: Market Value Added (MVA): Pengertian, Fungsi dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Adjusted present value dianggap fleksibel, mudah, dan transparan. Metode ini dapat mengakomodasi berbagai komponen pembiayaan proyek yang kompleks, situasi khusus, atau berbagai interaksi efek investasi dan pembiayaan dalam bisnis.

Pemilik bisnis dan pengguna profesional formula APV dapat menyempurnakannya sesuai dengan skenario spesifik yang terlibat dalam proses pengelolaan keuangan.

Pastikan juga Anda memiliki proses pencatatan dan pengelolaan keuangan yang modern untuk memudahkan Anda dalam proses pembuatan dan analisis laporan keuangan bisnis .

JIka Anda belum memiliki proses yang baik, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi seperti Kledo yang sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Jika Anda tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

3 × two =