Pengertian Expense Ratio, Komponen, Rumus, dan Cara Hitungnya

expense ratio banner

Kejelasan mengenai biaya adalah hal yang paling penting bagi investor. Expense ratio memberi tahu mereka berapa biaya yang dibutuhkan untuk mengelola dana.

Hal ini sering diabaikan. Namun, ini adalah salah satu pembeda penting dalam keputusan investasi. Anda akan menemukannya dinyatakan sebagai persentase.

Expense ratio secara signifikan memengaruhi imbal hasil, sehingga menjadi perhatian utama bagi orang-orang yang ingin menghasilkan uang dari reksa dana dan sahamyang diperdagangkan di bursa.

Pada artikel kali ini kita akan mengenal lebih dalam tentang cara menghitung expense ratio secara mendalam sambil memahami seluk-beluknya.

Apa yang Dimaksud dengan Expense Ratio?

Expense ratio atau rasio biaya digunakan terutama di industri reksa dana di Indonesia. Rasio ini menunjukkan persentase aset rata-rata reksa dana yang digunakan untuk biaya operasional tahunan.

Rasio ini menunjukkan biaya tahunan yang terkait dengan pengelolaan dan pengoperasian dana investasi. Karena dikurangkan langsung dari dana investasi, rasio ini mengurangi hasil yang diperoleh investor.

Anda dapat menghitung rasio ini dengan membagi biaya operasional reksa dana dengan rata-rata dana kelolaan atau biasa disebut asset under management (AUM).

Baca juga: Contoh Laporan Arus Kas Perusahaan Retail dan Komponennya

Banner 3 kledo

Pentingnya Expense Ratio dalam Keputusan Investasi

Expense ratio memainkan peran penting dalam membuat keputusan investasi. Rasio ini menunjukkan biaya pengelolaan dan pengoperasian reksa dana.

Sederhananya, rasio ini berdampak langsung pada hasil investasi. Rasio biaya yang lebih tinggi dapat mengurangi imbal hasil dari waktu ke waktu. Contohnya, reksa dana dengan imbal hasil 8% akan menghasilkan 7% bagi investor ketika expense ratio 1%.

Perbedaan kecil dalam rasio dapat berdampak signifikan pada angka akhir karena penggabungan. Jika Anda berpikir rasio biaya yang lebih tinggi berarti kinerja reksa dana yang lebih baik, pikirkan lagi.

Reksa dana tanpa biaya memiliki kinerja yang lebih baik daripada reksa dana yang dikelola secara aktif dalam beberapa jangka waktu.

Terlepas dari area abu-abu, expense ratio membantu investor membuat keputusan yang tepat. Mereka mengetahui biaya aktual yang terkait dengan investasi.

Dan yang paling penting, ini menambah transparansi dan membantu mereka membandingkan.

Ketika investor mengetahui biaya yang terkait dengan investasi mereka, mereka mungkin cenderung tidak sering berdagang.

Trading dengan frekuensi tinggi dapat mengikis keuntungan, terutama jika biaya lain seperti biaya beban atau biaya penebusan dikaitkan dengan trading.

Saat mengevaluasi investasi, pertimbangkan faktor lain seperti strategi, kinerja, tujuan, dan kemampuan toleransi risiko. Rasio biaya sebagai faktor yang berdiri sendiri mungkin menunjukkan separuh cerita. Separuh lainnya akan terungkap saat Anda membuat keputusan sambil memeriksa semua elemen secara bersamaan.

Baca juga: Contoh Laporan Arus Kas Perusahaan Dagang dan Tahap Membuatnya

Komponen yang Harus Diketahui dalam Menghitung Expense Ratio

expense ratio 3

Expense ratio mewakili biaya pengelolaan dana. Biaya ini dapat dibagi lagi menjadi beberapa komponen yang disebutkan di bawah ini.

1. Biaya manajemen

Manajer investasi mengenakan biaya untuk keahlian mereka dalam memilih dan mengelola portofolio investasi reksa dana.

Biaya lebih tinggi untuk dana yang dikelola secara aktif karena melibatkan pengambilan keputusan penting tentang pembelian atau penjualan aset.

Biaya manajemen investasi adalah komponen paling signifikan dari expense ratio.

2. Biaya administrasi

Ini adalah biaya operasional. Biaya ini mencakup gaji karyawan non-manajemen, biaya teknologi dan layanan, serta biaya infrastruktur. Biaya-biaya ini sangat diperlukan untuk operasi harian reksa dana.

Biaya administrasi adalah biaya operasional yang dikeluarkan terlepas dari kinerja reksa dana.

3. Biaya kustodian

Ini adalah biaya yang terkait dengan penyimpanan dan pengamanan aset reksa dana oleh layanan kustodian pihak ketiga. Kustodian memastikan aset reksa dana disimpan dengan aman dan pencatatan yang diperlukan akurat.

Baca juga: Pendanaan Jangka Panjang dan Pendek: Pengertian, Perbedaan, dan Contohnya

4. Biaya hukum dan audit

Biaya ini terkait dengan konsultasi hukum dan layanan audit. Setiap reksa dana memerlukan panduan hukum untuk mematuhi peraturan. Audit berkala memastikan transparansi dan kepercayaan dalam pelaporan reksa dana.

5. Biaya lainnya

Biaya-biaya yang tidak termasuk dalam kategori di atas termasuk dalam biaya lain-lain. Biaya-biaya ini termasuk biaya broker untuk perdagangan yang dilakukan dalam reksa dana atau biaya yang terkait dengan pinjaman.

Saat membuat keputusan investasi, pertimbangkan biaya-biaya ini dan berinvestasilah dengan cermat pada reksa dana yang sesuai dengan tujuan Anda. Lihat laporan tahunan reksa dana untuk perincian komponen expense ratio.

Baca juga: Mengenal Apa itu Modal Ventura, Tahapan, Kelebihan, dan Kekurangannya

Rumus Menghitung Expense Ratio

expense ratio 2

Sekarang, mari kita bahas dasar-dasar dalam menghitung rasio biaya dalam penghitungan reksa dana, dimulai dengan rumusnya:Total

Total expense ratio = Total Biaya Operasional Reksa Dana Tahunan ÷ Rata-rata Aset Bersih Tahunan

Total biaya operasional reksa dana tahunan adalah total biaya yang dikeluarkan reksa dana dalam setahun. Ini mencakup semua biaya mulai dari gaji manajemen hingga biaya sewa dan pemasaran.

Di sisi lain, rata-rata aset bersih tahunan berarti nilai rata-rata aset reksa dana pada tahun tersebut dikurangi semua kewajiban.

Sederhananya, ini adalah kekayaan bersih reksa dana yang dirata-ratakan selama setahun.

Bagaimana cara menghitung expense ratio?

Bagilah total biaya dengan rata-rata aset. Anda akan mendapatkan persentase yang memberi tahu Anda berapa banyak aset reksa dana yang digunakan setiap tahun untuk pengeluaran.

Pengeluaran ini termasuk biaya manajemen, biaya administrasi, biaya kustodian, biaya hukum, dan biaya lainnya.

Representasi expense ratio

Rasio ini direpresentasikan sebagai persentase.

Sederhananya, expense ratio 0,50% berarti untuk setiap 1.000.000 rupiahyang Anda investasikan dalam suatu dana, Anda akan membayar 5.000 rupiah setiap tahun untuk biaya-biaya dana tersebut.

Biaya-biaya ini dipotong secara otomatis. Biaya-biaya ini tercermin dalam nilai aktiva bersih (NAB) harian reksa dana.

Baca juga: Price to Earning (PE) Rasio: Pengertian, Cara Hitung, dan Manfaatnya

Contoh Penghitungan Expense Ratio

Misalkan Anda sedang mempertimbangkan untuk berinvestasi di tiga reksa dana yang berbeda: Reksa Dana A, Reksa Dana B, dan Reksa Dana C. Masing-masing memiliki expense ratio:

  • Reksa Dana A 0,10% (sering disebut sebagai sepuluh basis poin)
  • Reksa Dana B: 0,75% (atau 75 basis poin)
  • Dana C: 1,50% (atau 150 basis poin)

Katakanlah Anda berencana menginvestasikan 10.000.000 pada salah satu reksa dana ini.

Menghitung biaya tahunan

Untuk menghitung biaya tahunan yang harus Anda bayarkan untuk setiap dana berdasarkan expense ratio:

  • Reksadana A: 10.000.000 \times \frac{0.10}{100} = 10.000
  • Reksadana B: 10.000.000 \times \frac{0.75}{100} = 75.000
  • Reksadana C: 10.000.000 \times \frac{1.50}{100} = 150.000

Ini berarti Anda akan membayar 10.000, 75.000, dan 150.000 per tahun untuk setiap 10.000.000 yang diinvestasikan di Reksa Dana A, B, dan C.

Dari segi biaya, Reksa Dana A adalah pilihan yang paling murah, sedangkan Reksa Dana C adalah yang paling mahal. Dalam jangka panjang, perbedaan biaya ini dapat berdampak signifikan pada imbal hasil bersih.

Reksa Dana A akan memberikan imbal hasil bersih tertinggi kepada investor jika ketiga reksa dana tersebut menawarkan imbal hasil kotor yang sama sebelum biaya karena expense ratio yang rendah, sedangkan Reksa Dana C akan memberikan imbal hasil terendah.

Baca juga: Pembahasan Lengkap Equity Financing (Pembiayaan Ekuitas)

Faktor Apa Saja yang Memengaruhi Expense Ratio?

Beberapa faktor dapat memengaruhi rasio reksa dana. Berikut ini penjelasannya.

1. Jenis dana

Reksa dana yang dikelola secara aktif misalnya reksa dana saham memiliki expense ratio yang lebih tinggi dibandingkan dengan reksa dana yang dikelola secara pasif misalnya reksa dana pasar uang.

Dana aktif membutuhkan lebih banyak manajemen langsung, sehingga menimbulkan biaya yang relatif lebih tinggi. Demikian pula, reksa dana saham memiliki expense ratio yang lebih tinggi karena saham lebih mahal untuk diperdagangkan dan memerlukan riset.

2. Basis aset

Reksa dana yang lebih besar dapat menyebarkan biaya operasionalnya ke basis aset yang besar, sehingga mengurangi expense ratio.

3. Tingkat perputaran

Dengan frekuensi perdagangan yang tinggi, dana akan mengeluarkan biaya transaksi yang lebih tinggi. Ini secara tidak langsung dapat memengaruhi expense ratio.

Baca juga: Anjak Piutang (Invoice Factoring): Pengertian, Contoh, Kelebihan dan Kekurangannya

4. Kompleksitas dana

Reksa dana dengan strategi investasi yang kompleks (dalam derivatif, komoditas, atau real estat) membutuhkan keahlian yang unik. Mereka memiliki expense ratio yang lebih tinggi karena kebutuhan akan manajemen khusus.

5. Fokus geografis

Reksa dana yang melakukan investasi di pasar luar negeri memiliki rasio biaya yang lebih tinggi karena risiko mata uang dan kebutuhan akan penelitian yang ekstensif.

6. Layanan investor

Beberapa reksa dana mungkin menawarkan layanan tambahan seperti perencanaan keuangan, peningkatan biaya manajemen, dan expense ratio.

Selain itu, usia reksa dana juga membuat perbedaan. Reksa dana yang lebih baru mungkin awalnya memiliki expense ratio yang lebih tinggi karena mereka belum mencapai skala ekonomis. Seiring dengan bertambahnya aset, expense ratio mungkin akan menurun.

Baca juga: Tips Mencari Modal Usaha dan Hal yang Harus Diperhatikan

Strategi untuk Meminimalkan Dampak Expense Ratio

expense ratio 1

Meminimalkan dampak rasio biaya terhadap hasil investasi Anda adalah pendekatan yang cerdas untuk mengumpulkan keuntungan investasi.

Meskipun rasio biaya mungkin terlihat kecil pada penghitungan pertama, biaya-biaya ini dapat secara signifikan menggerogoti hasil investasi Anda dari waktu ke waktu karena efek majemuk. Berikut adalah strategi untuk meminimalkan dampaknya.

1. Pilihlah reksa dana dengan expense ratio rendah

Selalu bandingkan rasio biaya di antara pilihan reksa dana yang serupa. Berbagai macam reksa dana pasif tersedia di pasar, dan meskipun mereka mungkin melacak indeks yang sama atau serupa, expense rationya dapat bervariasi.

Beberapa reksa dana mungkin memasarkan diri mereka sebagai reksa dana berbiaya rendah, namun mungkin memiliki biaya lain seperti biaya transaksi atau biaya beban. Pastikan Anda melihat total biaya kepemilikan. Ingatlah untuk mempertimbangkan implikasi pajak.

2. Diversifikasi di berbagai jenis dan penyedia reksa dana

Meskipun reksa dana pasif cenderung memiliki expense ratio yang lebih rendah, mungkin ada segmen pasar atau strategi tertentu di mana manajemen aktif dapat menawarkan nilai, yang berpotensi mengimbangi biayanya yang lebih tinggi.

Penyedia reksa dana yang berbeda mungkin memberikan keuntungan di kelas aset lain. Misalnya, satu penyedia mungkin memiliki harga terendah untuk reksa dana syariah, sementara yang lain mungkin lebih kompetitif dalam reksa dana pendapatan tetap.

Terkadang, seiring dengan bertambahnya dana, mereka dapat mencapai skala ekonomis dan mengurangi rasio biaya. Sebaliknya, dana minimal mungkin memiliki biaya yang lebih tinggi secara proporsional.

Baca juga: Transaksi Derivatif: Pengertian, Manfaat, Jenis, Risiko, dan Contohnya

Pada Intinya..

Expense ratio memainkan peran penting dalam membentuk keuntungan jangka panjang investor. Rasio ini bukan sekadar persentase; ini adalah biaya berkelanjutan yang dapat bertambah seiring waktu.

Setiap poin persentase dan biaya dapat berarti jumlah yang signifikan selama beberapa dekade. Anda harus tetap terinformasi dan waspada untuk memprioritaskan pemahaman di atas spekulasi belaka dan ketekunan di atas rasa puas diri.

Jadikan rasio ini sebagai kompas dalam keputusan berinvestasi Anda, yang memandu Anda untuk membuat pilihan demi kepentingan jangka panjang.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

19 + 4 =