Pengertian RAROC (Risk-Adjusted Return On Capital)

raroc banner

Mengevaluasi imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko sangat penting untuk membuat keputusan keuangan yang tepat. Untuk mengukur ini, Anda membutuhkan penghitungan metrik Risk-Adjusted Return on Capital (RAROC) untuk mengukur kinerja terkait risiko.

Pada artikel ini akan mempelajari definisi RAROC, cara menghitungnya, cara menginterpretasikan hasilnya, dan mengapa RAROC penting untuk perencanaan strategis dan manajemen risiko dalam bisnis.

Pengantar Risk-Adjusted Return on Capital (RAROC)

Risk-Adjusted Return on Capital (RAROC) adalah metrik keuangan yang digunakan untuk mengukur profitabilitas yang disesuaikan dengan risiko dan menentukan alokasi modal yang optimal.

RAROC menghubungkan jumlah modal ekonomi yang berisiko dengan pendapatan yang dihasilkan.

RAROC memungkinkan lembaga keuangan dan perusahaan untuk menilai apakah aktivitas bisnis menghasilkan keuntungan yang memadai dengan mempertimbangkan profil risiko mereka. Ini adalah metrik penting untuk mengukur risiko, memandu keputusan bisnis, dan mengoptimalkan penggunaan modal.

Rumus RAROC membagi laba bersih dengan modal ekonomi yang dibutuhkan untuk mendukung aktivitas tersebut. Hal ini dinyatakan dalam bentuk persentase. Persentase RAROC yang lebih tinggi menunjukkan hasil yang lebih besar dalam kaitannya dengan eksposur risiko.

Baca juga: Rumus dan Cara Menghitung Market Share Beserta Contohnya

Banner 1 kledo

Memahami RAROC dalam Analisis Keuangan

Risk-Adjusted Return on Capital muncul sebagai respons terhadap krisis keuangan pada tahun 1990-an sebagai cara bagi bank untuk mengukur eksposur risiko dengan lebih baik di seluruh lini bisnis. Hal ini menjadi aspek integral dari manajemen risiko keuangan.

Manfaat utama penggunaan RAROC meliputi:

  • Menilai kinerja yang disesuaikan dengan risiko dan efisiensi modal
  • Membandingkan imbal hasil di seluruh unit bisnis dan lini produk
  • Memandu keputusan alokasi modal
  • Menetapkan batas risiko dan meminimalkan pengambilan risiko yang berlebihan

RAROC digunakan secara luas dalam perbankan komersial untuk analisis risiko kredit, keputusan investasi, dan pengukuran kinerja. Kerangka kerja ini memungkinkan bank untuk mengukur dan membandingkan profitabilitas yang disesuaikan dengan risiko.

Banyak bank telah mengadopsi kerangka kerja Risk-Adjusted Return on Capital  yang selaras dengan pedoman kecukupan modal Standar Basel. Metodologi RAROC terus berkembang seiring dengan perkembangan regulasi dan pemodelan risiko.

Baca juga: Utang Lancar: Definisi, Contoh, dan Bedanya dengan Utang Tidak Lancar

Pentingnya Manajemen Risiko dalam RAROC

Dengan mengaitkan imbal hasil dengan modal ekonomi, Risk-Adjusted Return on Capital mengintegrasikan prinsip-prinsip manajemen risiko dan kinerja keuangan.

Modal ekonomi mengacu pada jumlah modal risiko yang diperlukan untuk menyerap potensi kerugian. Hal ini memperhitungkan risiko seperti pasar, kredit, dan operasional.

RAROC mengungkapkan apakah aktivitas bisnis menghasilkan pengembalian yang disesuaikan dengan risiko yang memadai untuk menjustifikasi modal ekonomi yang diinvestasikan. Hal ini mencegah eksposur yang berlebihan terhadap risiko relatif terhadap pendapatan yang dihasilkan.

Persentase RAROC yang optimal bergantung pada tujuan, selera risiko, dan biaya modal lembaga keuangan. Namun, persentase RAROC yang lebih tinggi umumnya menunjukkan profitabilitas yang disesuaikan dengan risiko yang lebih baik.

Menghitung RAROC: Panduan Langkah-demi-Langkah

Metodologi penghitungan RAROC dapat dibagi menjadi empat langkah utama:

  • Tentukan modal ekonomi yang dibutuhkan: Memperkirakan eksposur kerugian potensial menggunakan model VaR untuk mengukur risiko pasar, kredit, dan operasional.
  • Menghitung pendapatan yang disesuaikan dengan risiko: Tentukan laba bersih, dengan menyesuaikan kerugian yang diharapkan dan yang tidak diharapkan.
  • Hubungkan pendapatan dengan modal ekonomi: Membagi pendapatan yang disesuaikan dengan risiko dengan modal ekonomi.
  • Membandingkan dengan hurdle rate: Bandingkan rasio RAROC dengan tingkat target perusahaan yang selaras dengan biaya modal dan selera risiko.

Singkatnya, RAROC adalah metrik keuangan yang penting untuk mengukur risiko, memandu keputusan, dan mengoptimalkan profitabilitas dalam kaitannya dengan eksposur risiko.

RAROC menyediakan hubungan inti antara manajemen risiko dan kinerja keuangan.

Baca juga: Rumus dan Cara Menghitung Net Cash Flow Beserta Contohnya

Bisnis Apa yang Biasa Menggunakan RAROC?

raroc 2

Risk-Adjusted Return on Capital (RAROC) adalah metrik yang digunakan oleh kebanyakan bank dan lembaga keuangan untuk mengukur profitabilitas yang disesuaikan dengan risiko dan menentukan seberapa baik modal digunakan untuk menghasilkan pengembalian.

Rumus RAROC adalah:

RAROC = (Pendapatan – Biaya – Kerugian yang Diharapkan) / Modal Ekonomi

Di mana:

  • Pendapatan = Pendapatan bunga dan pendapatan lain yang dihasilkan
  • Biaya = Biaya operasional
  • Kerugian yang Diharapkan = Kerugian kredit dan kerugian operasional lainnya
  • Modal Ekonomi = Jumlah modal yang diperlukan untuk menutupi kerugian yang tidak terduga

Poin-poin penting dalam Risk-Adjusted Return on Capital

  • RAROC mengukur pengembalian yang diperoleh per unit risiko yang diambil. Persentase RAROC yang lebih tinggi menunjukkan kinerja yang disesuaikan dengan risiko yang lebih baik.
  • Hal ini memungkinkan perbandingan profitabilitas di seluruh lini bisnis dan produk dengan profil risiko yang berbeda.
  • RAROC digunakan untuk mengoptimalkan keputusan alokasi modal – modal harus diarahkan ke aktivitas dengan imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko yang lebih tinggi.
  • Hurdle rate RAROC yang umum digunakan oleh bank adalah 15-20%. Di bawah tingkat ini, tradeoff antara risiko dan imbal hasil mungkin tidak bermanfaat.
  • RAROC membantu memastikan kompensasi yang memadai untuk tingkat risiko yang ditanggung dan keselarasan dengan selera risiko bank.

Singkatnya, RAROC adalah metrik penting bagi bank untuk mengukur profitabilitas yang disesuaikan dengan risiko, memandu alokasi modal, dan menyelaraskan keputusan strategis dengan tujuan risiko dan pengembalian mereka secara keseluruhan.

Untuk menghitung RAROC, bank dan lembaga keuangan mengikuti langkah-langkah berikut:

  • Memperkirakan imbal hasil yang diharapkan untuk aktivitas bisnis atau portofolio
  • Hitung modal ekonomi yang diperlukan untuk aktivitas tersebut berdasarkan tingkat risikonya
  • Bagi imbal hasil yang diharapkan dengan modal ekonomi untuk mendapatkan imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko
  • Bandingkan rasio RAROC dengan tingkat rintangan yang ditetapkan oleh bank

Persentase RAROC yang lebih tinggi menunjukkan bahwa aktivitas bisnis tersebut menghasilkan risk-adjusted return yang menarik. Hal ini menunjukkan bahwa aktivitas tersebut menghasilkan imbal hasil yang baik yang seimbang dengan tingkat risikonya.

Bank menggunakan Risk-Adjusted Return on Capital untuk mengoptimalkan alokasi modal, memilih peluang bisnis yang menguntungkan, dan mengevaluasi kinerja.

Menetapkan tingkat rintangan Risk-Adjusted Return on Capital memastikan modal diarahkan ke aktivitas yang diharapkan menghasilkan pengembalian yang cukup mengimbangi risiko.

Singkatnya, RAROC memungkinkan lembaga keuangan untuk membuat keputusan risk-return yang lebih baik dengan mengukur profitabilitas dengan basis yang disesuaikan dengan risiko. RAROC menyediakan metrik yang konsisten untuk membandingkan imbalan per unit risiko di seluruh aktivitas bisnis.

Baca juga: Rumus dan Cara Menghitung Beban Bunga Beserta Contoh Jurnalnya

Bagaimana Cara Menginterpretasikan Risk-Adjusted Return on Capital?

Risk-Adjusted Return on Capital adalah metrik yang digunakan untuk mengevaluasi kinerja investasi relatif terhadap jumlah risiko yang diambil untuk mencapai imbal hasil tersebut.

Hal ini memungkinkan investor untuk membandingkan investasi dengan profil risiko yang berbeda dengan basis “apple to apple”.

Ada beberapa hal penting yang perlu diketahui ketika menafsirkan hasil yang disesuaikan dengan risiko:

  • Lebih tinggi lebih baik: Investasi dengan Risk-Adjusted Return on Capital yang lebih tinggi lebih baik, karena ini mengindikasikan imbal hasil yang lebih tinggi per unit risiko.
  • Konteks itu penting: Risk-Adjusted Return on Capital harus dibandingkan dengan tolok ukur atau investasi alternatif dengan tingkat risiko yang sama. Membandingkan investasi berisiko tinggi dan rendah hanya berdasarkan imbal hasil disesuaikan risiko dapat menyesatkan.
  • Digunakan untuk pemeringkatan: Metrik Risk-Adjusted Return on Capital memungkinkan investor membuat peringkat dan memilih investasi berdasarkan profitabilitas relatif terhadap risiko. Investasi dengan imbal hasil disesuaikan risiko yang lebih tinggi akan memiliki peringkat yang lebih tinggi.
  • Menunjukkan keahlian: Risk-Adjusted Return on Capital yang lebih tinggi secara konsisten dibandingkan tolok ukur dapat menandakan keterampilan dalam mengelola risiko di pihak manajer investasi.

Baca juga: Cara Menghitung Payback Period dan Contoh Kasusnya

Contoh Menghitung Risk-Adjusted Return on Capital?

raroc 1

Rasio Risk-Adjusted Return on Capital mengukur modal bank dalam kaitannya dengan aset tertimbang menurut risiko. Rasio ini merupakan metrik utama yang digunakan untuk menilai kekuatan dan stabilitas keuangan bank.

Untuk menghitung rasio Risk-Adjusted Return on Capital:

Total modal yang disesuaikan mengacu pada modal Bank Tier 1 dan Tier 2, yang telah disesuaikan dengan pengurangan-pengurangan. Modal Tier 1 mencakup ekuitas dan cadangan yang diungkapkan. Modal Tier 2 mencakup modal pelengkap seperti utang subordinasi.

Aktiva tertimbang menurut risiko (ATMR) adalah aktiva bank yang diberi bobot berdasarkan risiko. Aset yang lebih berisiko diberi bobot risiko yang lebih tinggi.

ATMR dihitung dengan mengalikan aset bank dengan bobot risiko masing-masing. Rumusnya adalah:

Rasio Modal Disesuaikan Menurut Risiko = Total Modal Disesuaikan / Aset Tertimbang Menurut Risiko

Sebagai contoh, jika sebuah bank memiliki total modal yang disesuaikan sebesar 100 milyar dan ATMR sebesar 800 milyar, maka rasio modal yang disesuaikan dengan risiko adalah 12,5% (100 milyar / 800 milyar).

Regulator telah menetapkan persyaratan rasio Risk-Adjusted Return on Capital minimum untuk memastikan bank dapat bertahan dari tekanan keuangan.

OJK misalnya, mensyaratkan rasio minimum antara 8-10,5%. Rasio yang lebih tinggi mengindikasikan bahwa bank memiliki modal yang lebih baik untuk menyerap potensi kerugian.

Rasio modal yang disesuaikan dengan risiko adalah metrik peraturan yang penting untuk menilai kesehatan dan stabilitas keuangan bank. Melacak metrik ini dari waktu ke waktu dan membandingkannya dengan peraturan minimum dan rata-rata bank lain dapat memberikan wawasan tentang kecukupan modal bank.

Baca juga: Rumus dan Cara Menghitung Keseimbangan Pasar, Faktor, Juga Jenisnya

Peran Risk-Adjusted Return on Capital dalam Keputusan Bisnis Strategis

Risk-Adjusted Return on Capital memainkan peran penting dalam menginformasikan keputusan strategis dalam lembaga keuangan dengan memungkinkan penilaian profitabilitas yang disesuaikan dengan risiko di seluruh unit bisnis dan kelas aset.

RAROC dalam perbankan: Menilai alokasi modal

Bank menggunakan Risk-Adjusted Return on Capital untuk memandu keputusan alokasi modal di seluruh lini bisnis dan mengoptimalkan imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko. Secara khusus, Risk-Adjusted Return on Capital memungkinkan bank untuk:

  • Mengukur profitabilitas unit bisnis dengan basis yang disesuaikan dengan risiko untuk mengidentifikasi area yang paling menguntungkan di mana modal harus dialokasikan
  • Menetapkan ambang batas pengembalian minimum yang disesuaikan dengan risiko (hurdle rate) untuk menyetujui investasi modal
  • Menilai apakah pengembalian suatu lini bisnis secara memadai mengkompensasi risikonya
  • Membandingkan pengembalian di seluruh unit bisnis dengan menggunakan metrik yang disesuaikan dengan risiko yang umum

Dengan mengalokasikan modal pada unit bisnis dengan RAROC tertinggi, bank dapat memaksimalkan imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko.

Pengukuran kinerja dan insentif

Selain untuk alokasi modal, Risk-Adjusted Return on Capital digunakan untuk mengukur kinerja unit bisnis dan menyelaraskan insentif.

Bank memberikan insentif kepada manajer untuk meningkatkan RAROC yang mengoptimalkan keuntungan bank secara keseluruhan.

Secara khusus, RAROC memungkinkan bank untuk:

  • Mengevaluasi manajer berdasarkan profitabilitas yang disesuaikan dengan risiko dari unit bisnis mereka, bukan hanya pertumbuhan pendapatan
  • Memotivasi manajer untuk mengoptimalkan imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko melalui kompensasi yang terkait dengan target RAROC
  • Mencegah pengambilan risiko yang berlebihan dengan mensyaratkan tingkat rintangan RAROC minimum
  • Memfokuskan unit bisnis untuk menyeimbangkan risiko dan imbalan untuk meningkatkan profitabilitas bank secara keseluruhan.

Baca juga: Mengetahui Apa itu Annual Net Income dan Cara Menghitungnya

Hubungan RAROC dan EVA

Sementara Risk-Adjusted Return on Capital mengukur imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko atas modal yang dialokasikan, Economic Value Added (EVA) mengukur apakah suatu unit bisnis menghasilkan imbal hasil di atas biaya modalnya.

Jika digunakan bersama-sama, RAROC dan EVA memberikan analisis yang komprehensif dengan menghubungkan kinerja yang disesuaikan dengan risiko (RAROC) dengan profitabilitas ekonomi (EVA):

  • RAROC menunjukkan apakah imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko memenuhi tingkat rintangan minimum
  • EVA menunjukkan apakah imbal hasil melebihi biaya modal

Hal ini memungkinkan keputusan strategis berdasarkan optimalisasi imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko dan penciptaan nilai ekonomi.

Unit dengan RAROC tinggi tetapi EVA negatif mungkin memiliki imbal hasil yang tidak memadai untuk profil risiko dan biaya modal mereka.

Singkatnya, RAROC memungkinkan bank untuk mengalokasikan modal, mengukur kinerja, dan memotivasi perilaku yang memaksimalkan imbal hasil yang disesuaikan dengan risiko portofolio. Bersamaan dengan EVA, RAROC memberdayakan keputusan keuangan strategis yang selaras dengan menyeimbangkan risiko dan imbalan.

Baca juga: Mengenal Scrap Value dalam Akuntansi dan Cara Menghitungnya

Kesimpulan

Ituah pembahasan lengkap mengenai RAROC atau Risk-Adjusted Return on Capital, metrik tidak hanya biasa digunakan pada industri keuangan atau perbankan, namun bisa juga diterapkan dalam pengelolaan perusahaan Anda dalam menilai imbal hasil investasi.

Untuk membantu Anda mendapatkan data keuangan yang valid dan real time, Anda bisa mencoba menggunakan software akuntansi online yang mudah digunakan seperti Kledo.

Kledo adalah software akuntansi online berbasis cloud yang sudah digunakan oleh lebih dari 75 ribu pengguna dari berbagai jenis dan skala bisnis.

Dengan menggunakan Kledo, Anda bisa dengan mudah membuat laporan keuangan, menganalisis laporan keuangan, manajemen persediaan multi gudang dan cabang, dan masih banyak lagi fitur Kledo yang akan membantu Anda.

Jika tertarik, Anda bisa mencoba menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

6 + one =