Analisis DuPont: Pengertian, Fungsi, Rumus, Pro Kontra dan Contohnya

analisis dupont

Analisis DuPont adalah pemeriksaan lanjutan dari Return on Equity (ROE) perusahaan yang menganalisis Net Profit Margin, Asset Turnover, dan Financial Leverage.

Analisis ini dikembangkan oleh DuPont Corporation pada tahun 1920.

Analisis DuPont adalah teknik yang berguna untuk memecah generator laba atas ekuitas (ROE) yang berbeda.

Dekomposisi ROE membantu investor untuk berkonsentrasi secara terpisah pada indikator kunci keberhasilan finansial untuk menentukan kekuatan dan kelemahan.

Apa Itu Analisis DuPont?

Bagan Alir Analisis DuPont
Bagan Alir Analisis DuPont

Analisis DuPont adalah persamaan keuangan multi-langkah yang memberikan wawasan tentang kinerja fundamental bisnis.

Model DuPont memberikan analisis menyeluruh tentang metrik utama yang memengaruhi laba atas ekuitas (ROE) perusahaan.

Adapun stilah lain untuk analisis DuPont adalah model DuPont.

Pada 1920-an, raksasa manufaktur dan bahan kimia Amerika, DuPont Corporation, menciptakan alat manajemen internal untuk lebih memahami dari mana efisiensi operasinya berasal dan di mana kekurangannya.

Dengan memecah ROE menjadi persamaan yang lebih kompleks, analisis DuPont menunjukkan penyebab pergeseran angka ini

Analisis DuPont merupakan pemeriksaan lanjutan dari Return on Equity (ROE) perusahaan yang menganalisis Net Profit Margin, Asset Turnover, dan Financial Leverage.

Dekomposisi ROE akan membantu investor untuk berkonsentrasi secara terpisah pada indikator kunci keberhasilan finansial untuk menentukan kekuatan dan kelemahan.

Baca juga: Ini Cara Menghitung Rasio Modal Kerja Bisnis Anda, Mudah!

Sejarah Penemuan Analisis DuPont

Seperti yang sudah kami jelaskan, persamaan analisis DuPont, juga dikenal sebagai model DuPont, ditemukan pada tahun 1912 oleh salesman DuPont Donaldson Brown.

Brown memiliki latar belakang teknik elektro dan ditugaskan oleh bendahara perusahaan John Raskob untuk menggunakan pengetahuannya tentang formula statistik untuk mengevaluasi kepentingan bisnis DuPont yang luas.

Brown datang dengan persamaan yang melampaui ukuran profitabilitas lainnya dengan merinci bagaimana pemanfaatan ekuitas perusahaan dipengaruhi oleh variabel yang mendasarinya.

Persamaan DuPont dapat membantu Anda menentukan apakah penjualan, pemanfaatan aset, manajemen utang, atau variabel lain mendorong kinerja Anda dan faktor mana yang perlu Anda tangani untuk meningkatkan hasil Anda.

Ini dapat menguntungkan operasi internal dengan meningkatkan manajemen keuangan perusahaan Anda dan membuat perusahaan Anda lebih menarik bagi investor.

Sejak zaman Brown, persamaan DuPont asli diperluas untuk mengisolasi bagaimana efisiensi operasional dan biaya bunga mempengaruhi kinerja.

Rumus DuPont dibangun di atas rasio keuangan tradisional yang dikenal sebagai return on equity (ROE).

Baca juga: Laporan Biaya Produksi: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Mengapa Melakukan Analisis DuPont?

Interpretasi analisis DuPont berguna karena beberapa alasan:

  • Anda dapat menggunakan rumus analisis DuPont untuk mengidentifikasi bagaimana variabel tertentu memengaruhi penggunaan ekuitas pemegang saham dan profitabilitas Anda secara keseluruhan. Misalnya, Anda dapat mengidentifikasi berapa banyak keuntungan Anda yang digunakan untuk membayar bunga.
  • Anda dapat menggunakan informasi ini untuk mengoptimalkan pengelolaan keuangan Anda, seperti meningkatkan aktivitas penjualan, menurunkan pengeluaran, atau membiayai kembali pinjaman bisnis . 
  • Anda juga dapat menggunakan hasil analisis DuPont untuk menunjukkan penggunaan ekuitas Anda yang sudah efisien kepada investor atau untuk menemukan cara meningkatkan efisiensi Anda untuk mengesankan investor masa depan.

Analisis DuPont 3 Langkah

Dalam analisis DuPont 3 langkah, persamaan menyatakan bahwa jika margin laba bersih, perputaran aset, dan leverage keuangan perusahaan dikalikan, Anda akan sampai pada pengembalian atas ekuitas (ROE) perusahaan.

Sebagai versi yang lebih sederhana di antara kedua pendekatan tersebut, ROE dipecah menjadi tiga komponen:

  1. Margin Laba Bersih = Laba Bersih : Pendapatan
  2. Perputaran Aset = Pendapatan Rata-Rata : Total Aset
  3. Rasio Leverage Keuangan = Rata-rata Total Aset : Rata-rata Ekuitas Pemegang Saham

Titik awal untuk sampai pada ketiga komponen tersebut adalah rumus ROE.

Return on Equity (ROE) = Laba Bersih Rata-rata : Ekuitas Pemegang Saham

Rumus Analisis DuPont 3 Langkah

3 Langkah

Rumus DuPont 3 langkah yang ditunjukkan di bawah ini adalah persamaan yang paling umum digunakan:

ROE = Margin Laba Bersih x Rasio Perputaran Aset x Leverage Keuangan

Agar lebih jelas, berikut merupakan penjelasan komponen analisis DuPont tiga langkah:

1. Margin Keuntungan

Margin keuntungan atau laba bersih adalah rasio profitabilitas yang sangat mendasar.

Angka ini bisa dihitung dengan membagi laba bersih dengan total pendapatan. Margin laba bersih menyerupai keuntungan yang dihasilkan setelah dikurangi semua biaya.

Faktor utama tetap mempertahankan margin keuntungan yang sehat dan mendapatkan cara untuk terus menumbuhkannya dengan mengurangi biaya, menaikkan harga, dan faktor lain yang berdampak pada ROE.

Sebagai contoh: Perusahaan X memiliki laba bersih tahunan Rp. 100.000.000 dan omset tahunan Rp. 1.000.000.000.

Oleh karena itu margin laba bersih dihitung sebagai:

Margin Laba Bersih = Laba bersih : Total pendapatan= 100.000.000 : 1.000.000 = 10%

2. Perputaran Aset Total

Rasio ini menggambarkan efisiensi perusahaan dalam menggunakan asetnya. Ini dihitung dengan membagi pendapatan dengan aset rata-rata.

Rasio ini berbeda antar industri tetapi berguna dalam membandingkan perusahaan dalam industri yang sama.

Jika perputaran aset perusahaan meningkat, hal ini berdampak positif terhadap ROE perusahaan.

Sebagai contoh: Perusahaan X memiliki pendapatan Rp. 100.000.000 dan aset rata-rata Rp. 200.000 Oleh karena itu perputaran aset adalah sebagai berikut:

Perputaran Aset = Pendapatan : Aset Rata-rata = 100.000.000 : Rp. 200.000 = 5

3. Leverage Keuangan

Leverage mengacu pada hutang yang digunakan untuk membiayai aset. Perusahaan harus menjaga keseimbangan dalam penggunaan utang.

Utang harus digunakan untuk membiayai operasi dan pertumbuhan perusahaan.

Namun, penggunaan leverage yang berlebihan untuk mendongkrak ROE ternyata dapat merugikan kesehatan perusahaan.

Sebagai contoh: Perusahaan X memiliki aset rata-rata Rp. 1.000 dan ekuitas Rp. 400. Oleh karena itu, leverage perusahaan adalah sebagai:

Leverage Keuangan = Aset Rata-rata : Ekuitas Rata-rata = 1000 : 400 = 2,5

Setelah membagi perhitungan ROE menjadi tiga komponen ini, perubahan ROE dapat lebih dipahami dan apa yang mendorong kenaikan (atau penurunan) bersih.

Analisis DuPont menyiratkan bahwa perusahaan dapat meningkatkan ROE-nya jika:

  • Menghasilkan Margin Laba Bersih Lebih Tinggi
  • Memanfaatkan Aset Secara Efisien untuk Menghasilkan Lebih Banyak Pendapatan
  • Meningkatkan Leverage Keuangannya

Baca juga: Perputaran Total Aset: Pengertian Lengkap dan Cara Menghitungnya

Analisis DuPont 5 Langkah

Lima komponen formula DuPont 5 langkah adalah sebagai berikut:

  1. Beban Pajak = Pendapatan Bersih : Pendapatan Sebelum Pajak
  2. Perputaran Aset = Pendapatan : Rata-Rata Total Aset
  3. Rasio Leverage Keuangan = Rata-rata Total Aset : Rata-rata Ekuitas Pemegang Saham
  4. Beban Bunga = Pendapatan Sebelum Pajak : Pendapatan Operasional
  5. Margin Operasi = Pendapatan Operasional : Pendapatan
Formula Lima Langkah

Ada dua komponen tambahan dalam persamaan 5 langkah dibandingkan dengan persamaan 3 langkah. Untuk memperluas lebih lanjut bagian tambahan dari rumus ini:

  • Beban Pajak: Proporsi laba ditahan setelah pajak
  • Beban Bunga: Menggambarkan sejauh mana beban bunga mempengaruhi keuntungan
  • Margin Operasi: Laba operasi (EBIT) ditahan per dolar penjualan setelah dikurangi COGS dan OpEx

Ketiga bagian baru ini merupakan perpanjangan dari perhitungan margin laba bersih.

  • Margin Laba Bersih = Margin EBIT × Beban Pajak × Beban Bunga

Bagaimana Anda Menerapkan Analisis DuPont?

Untuk menerapkan rumus analisis DuPont pada situasi praktis, lakukan hal berikut:

Langkah 1

Putuskan apa tujuan Anda dan variabel mana yang ingin Anda soroti. Ini akan membantu Anda memutuskan apakah akan menggunakan persamaan DuPont 3 langkah atau 5 langkah.

Misalnya, jika Anda akan mengisolasi bagaimana pembayaran bunga pinjaman mempengaruhi profitabilitas Anda sehingga Anda dapat memutuskan apakah akan membiayai kembali pinjaman Anda, Anda akan ingin menggunakan rumus DuPont 5 langkah.

Langkah 2

Setelah memutuskan rumus DuPont mana yang akan digunakan, Anda dapat mengimpor data yang relevan dari laporan laba rugi dan saldo Anda ke dalam rumus DuPont. 

Cara paling efisien untuk melakukannya adalah dengan mengotomatiskan proses dengan menyinkronkan software akuntansi Anda.

Langkah 3

Setelah Anda memiliki data Anda, langkah selanjutnya adalah mengoptimalkan kinerja Anda untuk mencapai tujuan yang Anda inginkan.

Tergantung pada tujuan Anda, ini mungkin mengharuskan Anda untuk meningkatkan aktivitas penjualan Anda, memotong biaya operasional Anda, mengubah strategi pembiayaan Anda atau mengubah strategi pajak Anda, untuk menyebutkan beberapa kemungkinan.

Menggunakan analisis DuPont untuk meningkatkan kinerja Anda di salah satu bidang ini dapat digunakan untuk meningkatkan manajemen keuangan internal perusahaan Anda, atau dapat digunakan untuk meningkatkan citra perusahaan Anda di mata investor atau calon investor.

Baca juga: Forecast Penjualan: Pengertian, Fungsi, Metode, dan Cara Menggunakannya

Interpretasi Analisis DuPont

Analisis DuPont memberikan pandangan yang lebih luas tentang Return on Equity perusahaan. Analisis ini menyoroti kekuatan perusahaan dan menunjukkan area di mana ada ruang untuk perbaikan.

Katakanlah jika pemegang saham tidak puas dengan ROE yang lebih rendah, perusahaan dengan bantuan rumus Analisis DuPont dapat menilai apakah ROE yang lebih rendah disebabkan oleh margin laba yang rendah, perputaran aset yang rendah, atau leverage yang buruk.

Setelah manajemen perusahaan menemukan area yang lemah, mungkin diperlukan langkah-langkah untuk memperbaikinya.

ROE yang lebih rendah mungkin tidak selalu menjadi perhatian perusahaan karena mungkin juga terjadi karena operasi bisnis yang normal.

Misalnya, ROE mungkin turun karena percepatan depresiasi di tahun-tahun awal.

Contoh Analisis DuPont

analisis dupont

Mari kita analisa Return on Equity Perusahaan A dan B. Kedua perusahaan tersebut masuk ke dalam industri elektronik dan memiliki ROE yang sama yaitu 45%.

Rasio kedua perusahaan adalah sebagai berikut:

PerbandinganPerusahaan APerusahaan B
Margin Keuntungan30%15%
Perputaran Aset0,56
Leverage Keuangan30,5

Meskipun kedua perusahaan memiliki ROE yang sama, namun operasi perusahaan tersebut sangat berbeda.

Perusahaan A mampu menghasilkan penjualan yang lebih tinggi dengan tetap mempertahankan harga pokok yang lebih rendah yang dapat dilihat dari margin keuntungan yang tinggi.

Di sisi lain, perusahaan B menjual produknya dengan margin yang lebih rendah tetapi memiliki Rasio Perputaran Aset yang sangat tinggi yang menunjukkan bahwa perusahaan tersebut melakukan penjualan dalam jumlah besar.

Selain itu, perusahaan B tampaknya kurang berisiko karena Leverage Keuangannya sangat rendah.

Pro dan Kontra dari Analisis DuPont

Analisis DuPont adalah metode yang sangat baik jika Anda ingin mendapatkan pemahaman tentang kekuatan dan kelemahan perusahaan.

Setiap rasio keuangan individu yang lemah dalam model dapat dianalisis lebih lanjut untuk mendapatkan lebih banyak wawasan tentang alasan yang mendasari kelemahan itu.

Jika perhitungan tiga komponen analisis DuPont menunjukkan kelemahan, Manajemen dapat mengambil tindakan, seperti meningkatkan pengendalian biaya, manajemen aset, atau pemasaran.

Tujuan dari semua tindakan ini adalah untuk meningkatkan rasio pengembalian atas ekuitas.

Meski begitu, analisis DuPont juga mempunyai kelemahan.

Kelemahan analisis DuPont adalah bahwa tinjauan keuangan yang digunakan untuk menghitung ROE mungkin telah dimanipulasi untuk menyembunyikan kekurangan tertentu.

Jika Anda ingin memastikan bahwa hasilnya benar, Anda perlu menggunakan data akuntansi yang akurat.

Kerugian lain melekat pada semua metode analisis rasio keuangan. Membandingkan profitabilitas dan efisiensi organisasi dengan organisasi lain bekerja paling baik ketika kedua perusahaan memiliki ukuran yang sama dan beroperasi di industri yang sama.

Baca juga: Cost of Capital Adalah Hal Penting dalam Bisnis, Ini Pengertian Lengkapnya

Kesimpulan

Banner 1 kledo

Analisis DuPont sangat penting bagi bisnis karena menjawab pertanyaan tentang apa sebenarnya yang menyebabkan ROE menjadi seperti itu.

Jika terjadi peningkatan Net Profit Margin tanpa perubahan Financial Leverage, hal ini menunjukkan bahwa perusahaan mampu meningkatkan profitabilitasnya.

Tetapi jika perusahaan mampu meningkatkan ROE hanya karena peningkatan Financial Leverage, itu berisiko karena perusahaan dapat meningkatkan asetnya dengan mengambil hutang.

Oleh karena itu perlu diperiksa apakah peningkatan ROE perusahaan disebabkan oleh peningkatan Margin Laba Bersih atau Rasio Perputaran Aset (yang merupakan pertanda baik) atau hanya karena Leverage (yang merupakan sinyal yang mengkhawatirkan).

Salah satu cara untuk memudahkan perhitungan analisis DuPont adalah menyikronkan data keuangan bisnis dengan software akuntansi seperti Kledo.

Mengapa Kledo?

Sebab, Kledo memiliki lebih dari 30 fitur akuntansi terbaik untuk memudahkan proses pencatatan dan setiap perubahan yang terjadi dengan aset, kewajiban, dan ekuitas bisnis Anda.

Kledo merupakan software akuntansi yang menggunakan sistem cloud sehingga data bisnis Anda terjamin keamanannya.

Jadi, tunggu apa lagi? Jika Anda ingin mencoba Kledo secara gratis selama 14 hari Anda bisa mengunjungi link ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

9 − two =