Cara Membuat Jurnal Umum, Contoh Kasus, dan Jawabannya

cara membuat jurnal umum

Sebagai pemilik bisnis, Anda perlu mencatat transaksi keuangan perusahaan Anda. Untuk memulai proses ini, Anda perlu memahami jurnal umum dan cara membuat jurnal umum.

Memahami jurnal umum memastikan Anda mencatat transaksi keuangan perusahaan Anda dengan benar.

Pada artikel ini, kami menjelaskan apa itu jurnal umum, cara membuat jurnal umum, beberapa contoh entri jurnal dan memberi Anda tips untuk entri jurnal debit dan kredit.

Apa itu Jurnal Umum?

cara membuat jurnal umum

Jurnal umum adalah jurnal perusahaan di mana pencatatan awal semua transaksi dilakukan yang tidak dicatat dalam jurnal khusus yang dikelola oleh perusahaan seperti jurnal pembelian, jurnal penjualan, jurnal kas, dll.

Setiap kali suatu peristiwa terjadi, atau transaksi terjadi, itu dicatat dalam jurnal. Jurnal dapat terdiri dari dua jenis – jurnal khusus dan jurnal umum.

Jurnal khusus mencatat peristiwa atau transaksi khusus yang terkait dengan jurnal itu sendiri. Ada empat jenis jurnal khusus – Jurnal Penjualan, Jurnal Penerimaan Kas, Jurnal Pembelian, dan Jurnal Pengeluaran Kas.

Perusahaan dapat memiliki lebih banyak jurnal khusus tergantung pada kebutuhan dan jenis transaksinya, tetapi empat jurnal yang disebutkan di atas berisi sebagian besar kegiatan akuntansi.

Semua transaksi lain yang tidak dimasukkan dalam akun jurnal khusus untuk Jurnal Umum. Ini dapat memiliki jenis transaksi berikut:

  • Piutang
  • Akun hutang
  • Peralatan
  • Akumulasi penyusutan
  • Pengeluaran
  • Pendapatan bunga dan biaya dll.

Baca juga: Simak, Ini 5 Kode Etik Akuntan yang Wajib Anda Ketahui!

Jurnal Umum dalam Akuntansi

Pembukuan entri ganda adalah metode akuntansi jurnal umum yang paling umum. Setiap transaksi bisnis dilakukan dengan pertukaran antara dua akun.

Ada dua akun yang sama dan berlawanan untuk semua transaksi, yaitu kredit dan debit.

Oleh karena itu, ketika suatu transaksi dicatat dalam jurnal, ia mendebit satu akun dan mengkredit yang lain.

Sebagai contoh, Sebuah perusahaan membeli 5.000.000 persediaan menggunakan kas. Entri dalam jurnal akan dibuat dimana akun kas berkurang 5.000.000, dan akun persediaan meningkat 5.000.000.

Bagaimana cara kerja entri jurnal?

Perusahaan menggunakan entri jurnal untuk mencatat pergerakan akun mereka seperti pendapatan atau aset mereka.

Saat perusahaan Anda melakukan transaksi keuangan, Anda membuat entri jurnal dan mencatat transaksi tersebut dalam jurnal umum perusahaan Anda.

Jurnal umum mencantumkan semua transaksi keuangan bisnis dalam urutan kronologis. Dengan entri jurnal, debit dan kredit transaksi harus sama satu sama lain.

Selain jurnal umum, bisnis mungkin juga memiliki jurnal khusus. Misalnya, mereka mungkin memiliki jurnal piutang dagang atau jurnal penjualan.

Baca juga: Klasifikasi Produk: Definisi, Jenis dan Tips Pemasarannya

Apa Saja Komponen Jurnal Umum?

Jurnal umum adalah bagian integral dari sistem akuntansi suatu perusahaan. Dengan mencatat transaksi harian, jurnal umum memberikan gambaran menyeluruh tentang aktivitas finansial.

Berikut beberapa manfaat jurnal umum yang perlu Anda ketahui:

1. Judul jurnal

Judul jurnal adalah langkah awal dalam membuat catatan transaksi. Judul yang baik mencerminkan waktu periode tertentu dan sifat transaksi yang dicatat.

2. Tanggal transaksi

Setiap entri dalam jurnal umum harus tanggal transaksi. Tanggal ini penting untuk melacak urutan peristiwa dan menyusun laporan keuangan yang akurat.

3. Akun

Mengidentifikasi akun adalah langkah kunci. Jurnal umum mencatat transaksi pada berbagai akun seperti kas, piutang, hutang, dan lainnya. Pemilihan akun yang tepat sangat penting untuk akurasi laporan keuangan.

4. Deskripsi Transaksi

Memberikan deskripsi yang jelas dan ringkas tentang transaksi mempermudah pemahaman. Deskripsi harus memberikan gambaran lengkap tentang sifat transaksi tersebut.

5. Debit dan Kredit

Setiap entri dalam jurnal umum memiliki bagian debit dan kredit. Debit mencatat penambahan aset atau pengurangan kewajiban, sementara kredit mencatat sebaliknya. Keseimbangan antara debit dan kredit sangat penting untuk menjaga integritas keuangan.

6. Referensi dan Keterangan Lainnya

Pemberian referensi atau keterangan tambahan dapat membantu dalam penelusuran lebih lanjut atau memahami konteks transaksi. Ini dapat berupa nomor faktur, nama pihak terkait, atau informasi lain yang relevan.

Baca juga: Perbedaan Jurnal Umum dan Jurnal Khusus Serta Pembahasan Lengkapnya

Apa Saja Manfaat Jurnal Umum?

Jurnal umum sering kali dianggap sebagai tulang punggung sistem akuntansi suatu bisnis. Namun, seberapa pentingkah jurnal umum ini? Berikut beberapa manfaat kunci dari penggunaan jurnal umum dalam konteks bisnis:

1. Rekam Jejak Transaksi Harian

Jurnal umum berfungsi sebagai buku harian yang mencatat setiap transaksi bisnis.

Dengan merinci setiap kejadian keuangan, perusahaan dapat memiliki rekam jejak yang akurat tentang aktivitas harian mereka. Ini sangat penting untuk mengidentifikasi tren, mengukur kinerja, dan membuat keputusan yang terinformasi.

2. Pemantauan Arus Kas

Dengan mencatat setiap transaksi secara teratur, jurnal umum memungkinkan perusahaan untuk memantau arus kas dengan cermat.

Ini membantu dalam perencanaan keuangan, pengelolaan likuiditas, dan mengidentifikasi area di mana perbaikan dapat dilakukan.

3. Dasar Laporan Keuangan

Jurnal umum adalah dasar untuk menyusun laporan keuangan seperti neraca dan laporan laba rugi. Ini memastikan bahwa laporan keuangan yang dihasilkan akurat dan mencerminkan posisi keuangan sebenarnya perusahaan.

4. Pemisahan Akun

Dengan mencatat setiap transaksi pada akun yang sesuai, jurnal umum membantu dalam pemisahan dan kategorisasi keuangan. Ini memudahkan perusahaan untuk melacak performa keuangan berbagai aspek bisnis mereka.

5. Pemahaman Terhadap Kinerja Bisnis

Jurnal umum memberikan wawasan yang mendalam tentang kinerja bisnis. Pemantauan transaksi dari waktu ke waktu membantu dalam mengidentifikasi tren, kelemahan, dan potensi peluang untuk pertumbuhan.

6. Pemenuhan Kewajiban Pajak

Pencatatan transaksi dengan cermat dalam jurnal umum membantu perusahaan memenuhi kewajiban pajak. Informasi yang akurat dan terstruktur dengan baik dapat memudahkan proses perpajakan dan menghindari masalah potensial di masa depan.

Baca juga: Tabel Jurnal Umum: Pengertian, Fungsi, dan Contohnya

Siapa Saja yang Bisa Menggunakan Jurnal Umum?

Pada artikel ini kami membahas penggunaan jurnal dalam pencatatan transaksi perusahaan, dan digunakan dalam akuntansi jurnal umum.

Namun jurnal umum juga dapat digunakan dalam berinvestasi. Trader individu atau manajer dana profesional dapat membuat jurnal di mana ia mencatat rincian perdagangan yang dilakukan pada siang hari. Catatan ini dapat digunakan untuk tujuan perpajakan, audit, dan evaluasi.

Catatan ini dapat membantu trader untuk mengevaluasi kinerja perdagangan dan investasi mereka selama beberapa waktu dan memberi mereka informasi tentang kegagalan dan keberhasilan mereka.

Trader pedagang dapat belajar dari masa lalu dan meningkatkan perdagangan di masa depan.

Jurnal semacam itu umumnya terdiri dari perdagangan yang menguntungkan dan tidak menguntungkan, daftar pantauan, kondisi sebelum dan sesudah pasar serta analisis dan catatan pada setiap perdagangan yang dibeli atau dijual.

Baca juga: Analisa Usaha: Tahapan, Teknik, dan Tips Melakukannya

Bagaimana Cara Membuat Jurnal Umum?

Karena entri jurnal memberikan dasar untuk laporan keuangan perusahaan lainnya, penting untuk mengetahui cara membuatnya.

Pastikan untuk memperhatikan setiap detail dan tinjau entri jurnal Anda untuk akurasi. Gunakan langkah-langkah ini untuk membuat entri jurnal umum:

1. Tentukan akun mana yang akan terpengaruh

Tentukan akun buku besar mana yang akan terpengaruh oleh entri jurnal Anda.

Misalnya, jika Anda membeli tinta dan pena printer baru untuk perusahaan Anda, entri Anda akan memengaruhi akun persediaan kantor dan akun kas Anda.

Untuk membantu Anda mencatat entri jurnal Anda, pertimbangkan untuk menyortir transaksi keuangan Anda berdasarkan jenisnya.

2. Identifikasi jenis akun

Untuk membuat entri jurnal, Anda perlu mengetahui jenis akun mana yang akan didebit dan mana yang akan dikredit.

Tentukan jenis akun yang Anda gunakan untuk situasi tertentu. Beberapa jenis akun termasuk aset, pendapatan, beban dan kewajiban.

Dengan menggunakan contoh di langkah sebelumnya, Anda membuat pengeluaran di akun perlengkapan kantor karena Anda membeli perlengkapan kantor.

Selain itu, Anda menurunkan aset karena Anda menggunakan rekening kas perusahaan—yang merupakan aset—untuk melakukan pembelian. Oleh karena itu, sementara akun perlengkapan kantor Anda adalah beban, akun kas Anda adalah aset.

Baca juga: Forecast Penjualan: Pengertian, Fungsi, Metode, dan Cara Menggunakannya

3. Siapkan entri jurnal Anda

Siapkan entri jurnal Anda dengan memasukkan tanggal yang benar, nama akun, nomor akun tertentu dan jumlah debit dan kredit.

Pastikan untuk menempatkan debit di sisi kiri entri dan kredit di sisi kanan. Juga, pastikan jumlah kredit dan debit sama satu sama lain.

Dengan menggunakan contoh sebelumnya, Anda mendebit atau menambah rekening perlengkapan kantor perusahaan Anda dan mengkredit atau mengurangi rekening kas perusahaan Anda.

Sementara yang pertama adalah akun pengeluaran, yang terakhir adalah akun aset.

Banner 3 kledo

Baca juga: Pahami Rumus BEP (Break Even Point) dan Cara Menghitungnya

Contoh Ayat Jurnal Umum

Meskipun ayat jurnal akan terlihat berbeda, ayat jurna umuml biasanya menyertakan kumpulan informasi yang sama.

Berikut adalah contoh ayat jurnal umum:

TANGGAL#REKENINGDEBITKREDIT
1/23/20211Perlengkapan kantor150.000.000
1/23/20211Kas150.000.000
1/15/2021202Perabot500.000.000
1/15/2021202Kas500.000.000
1/16/2021202Kas2.000.000.000
1/16/2021202Wesel Yang Harus Dibayar2.000.000.000
1/02/202144Persediaan20.000.000.000
1/02/202144Utang20.000.000.000
1/04/2021504Kas25.000.000.000
1/05/2021504Ekuitas Pemegang Saham25.000.000.000
1/10/202123Pabrik dan Peralatan5.000.000.000
1/11/202123Kas5.000.000.000
1/22/2021311Persediaan15.000.000.000
1/22/2021311Utang15.000.000.000
1/01/20212Peralatan700.000.000.000
1/01/20212Kas700.000.000.000
1/05/202154Kas400.000.000.000
1/05/202154Hutang Pinjaman Bank400.000.000.000
1/07/202111Peralatan700.000.000.000
1/07/202111Kas700.000.000.000
1/08/20214Persediaan10.000.000.000
1/09/20214Kas10.000.000.000
1/11/20211Piutang1.500.000.000
1/11/20211Pendapatan konsultasi1.500.000.000
1/13/202146Kas1.000.000.000
1/14/202146Pendapatan1.000.000.000
1/20/202167Mesin – Aset Tetap10.000.000.000
1/20/202167Utang10.000.000.000
1/20/202130Pabrik dan Peralatan10.000.000.000
1/21/202130Kas10.000.000.000
1/21/20217Kas50.000.000.000
1/22/20217Ekuitas Pemegang Saham50.000.000.000

Baca juga: Biaya Penyusutan: Pengertian, Komponen, Metode, dan Contoh Perhitungannya

Tips Melakuan Kredit atau Debit dalam Jurnal Umum

cara membuat jurnal umum

Saat Anda membuat ayat jurnal umum, penting untuk mengingat metode tertentu untuk memastikannya lengkap dan dapat dipahami.

Pertimbangkan tips membuat jurnal debit dan kredit berikut:

Berikan deskripsi

Pastikan untuk menyertakan beberapa informasi seperti tanggal, jumlah nomor dan nama yang akan didebet, nomor rekening dan nama yang akan dikredit dan deskripsi singkat untuk setiap ayat jurnal.

Ketika orang lain mengulas buku di kemudian hari, deskripsi Anda memberi tahu mereka mengapa Anda membuat entri jurnal.

Baca juga: Jurnal Penjualan Kredit: Pengertian, Bentuk, dan Contoh Penyelesaiannya

Sederhanakan entri jurnal Anda

Alih-alih membuat terlalu banyak item baris, cobalah untuk menyederhanakan entri jurnal Anda.

Saat Anda menyederhanakan entri jurnal yang rumit, hal itu akan memudahkan orang lain untuk memahaminya.

Pada artikel ini kami juga membahas tentang jurnal penerimaan kas.

Gunakan template entri jurnal

Pertimbangkan untuk menggunakan templat entri jurnal untuk setiap transaksi berulang yang Anda miliki. Melakukan hal ini memastikan Anda membuat entri jurnal yang akurat.

Ketahui jenis akun Anda

Untuk memastikan Anda membuat jurnal umum dengan cara yang benar, ketahui jenis akun mana yang Anda gunakan. Beberapa jenis akun yang mungkin Anda gunakan termasuk aset, pengeluaran, dan pendapatan.

Baca juga: Laporan Biaya Produksi: Pengertian, Cara Hitung, dan Contohnya

Kesimpulan

Jurnal umum adalah pencatatan awal yang mencatat semua transaksi kecuali yang dicatat dalam jurnal khusus seperti jurnal kas, jurnal pembelian, dll. Ini menyatakan tanggal transaksi, deskripsi, informasi kredit, dan debet dalam a sistem pembukuan ganda.

Ayat jurnal ini kemudian digunakan untuk membentuk buku besar, dan informasinya ditransfer ke akun masing-masing buku besar.

Buku besar kemudian digunakan untuk membuat neraca saldo dan akhirnya laporan keuangan. Namun, jurnal-jurnal ini lebih terlihat pada hari-hari pencatatan manual.

Dengan kemajuan teknologi, tugas pencatatan menjadi mudah dengan semua informasi disimpan dalam satu repositori tanpa jurnal khusus yang digunakan.

Meskipun cara membuat jurnal umum tergolong mudah dibuat dan dikuasai oleh akuntan pemula, namun dengan kemajuan teknologi dan hampir semua perusahaan dan bahkan usaha kecil menggunakan software akuntansi untuk memudahkan proses pembuatan jurnal umum, contohnya seperti software akuntansi Kledo.

Seluruh transaksi yang tercatat di Kledo akan otomatis tercatat di akun jurnal dan buku besar. Kledo menyediakan drop down sederhana untuk mencatat transaksi, sehingga membuat tugas yang rumit dan membosankan menjadi sangat mudah.

Jadi tunggu apalagi? Dapatkan cara yang lebih mudah dalam membuat jurnal umum dengan menggunakan Kledo secara gratis selama 14 hari atau selamanya melalui tautan ini.

sugi priharto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

20 − fourteen =